-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 4.5 Bab 4 Intro Indonesia


Bab 4
Pertumbuhan Setiap Orang


Kehidupan liburan musim panas di kapal pesiar mewah yang terus menjadi pengalaman berharga telah melewati pengulangan.

Dompet para siswa yang menikmati sisa waktu mereka sepenuhnya mungkin akan dibiarkan lebih longgar dari sebelumnya. Meskipun mungkin sedikit mengecewakan bagi para siswa yang secara sistematis bekerja keras, menghabiskan uang untuk istirahat sejenak tidak selalu merupakan hal yang buruk.

Ini bisa menyegarkan tubuh mereka dari akumulasi kelelahan, dan pada saat yang sama, memberi mereka perasaan euforia dan kebahagiaan.

Aku membuat pernyataan yang sepertinya membela mereka, tapi karena aku juga menggunakan poin pribadiku untuk hal yang tidak berguna, mungkin itu terdengar seperti aku hanya membuat alasan.

Aku berganti pakaian renang dan membuka pintu untuk melihat kolam renang yang besar tanpa seorang pun terlihat. Kapal pesiar mewah ini memiliki fasilitas kolam besar yang gratis untuk digunakan semua orang, tapi juga memiliki kolam lain. Itu adalah yang kami sebut kolam renang pribadi, kolam renang yang bisa disewa dan nikmati sendiri. Biaya penggunaannya tidak murah di 20.000 poin selama 60 menit, tapi waktu yang kau habiskan bersama teman-teman terdekatmu lebih dari sepadan dengan uang yang dikeluarkan. Terlebih lagi, jumlah maksimum orang yang dapat menggunakannya adalah 40 orang sekaligus. Jika kau menyewakannya untuk satu kelas, kau dapat menggunakannya untuk 500 poin per kepala.

Oleh karena itu, kolam renang pribadi ini di luar dugaan populer di kalangan para siswa, dan hampir selalu dipesan dari saat dibuka pukul 08:00 pagi hingga 20:00 malam.

Sulit untuk berenang bebas di kolam renang besar yang penuh sesak dengan orang, tapi kolam renang pribadi cukup luas untuk melakukan apa pun yang kau inginkan dan menikmatinya tanpa mengganggu orang lain.

“Uo, besar sekali.”

Akito muncul di tepi kolam renang sesaat kemudian mengatakan itu dengan penuh semangat. Ukurannya sama dengan kolam renang yang terbuka untuk umum secara gratis, tapi terlihat jauh lebih besar jika digunakan untuk pribadi.

“Dimana Keisei?”

“Katanya mau ke kamar kecil dulu. Para gadis jelas belum datang, ya.”

Tidak perlu sampai memastikan bahwa mereka tidak bisa menyelesaikan ganti baju dalam waktu singkat seperti anak laki-laki.

Akito untuk beberapa alasan mengambil daftar menu yang diletakkan di samping kursi pantai.

“Uo... ini lebih mahal dari yang di sana.”

Di kolam renang pribadi, harga minuman lebih tinggi daripada di kolam renang gratis, hampir dua kali lipat. Ini mungkin wajar, mengingat jumlah pesanan untuk jumlah orang yang dibutuhkan untuk menyiapkannya, tapi ini parah sih. Ini berarti bahwa akan ada eksploitasi tanpa ampun juga di sini. Fakta bahwa tidak diperbolehkan membawa makanan dan minuman juga dipikirkan dengan baik. Dan kemudian pintu menuju ruang ganti sedikit terbuka.

Kami melihat ke belakang pada waktu yang hampir bersamaan, tapi tidak ada tanda-tanda ada orang yang keluar dari sana.

Sebagai gantinya, suara pembicaraan mencapai telingaku.

“Hei, kamu sedang apa sih, Airi? Ayo cepat keluar.”

“Ta-ta-ta-ta-ta-tapi! I-Ini sangat memalukan, Huruka-chan!”

“Apanya yang memalukan? Kamu sudah memposting banyak gambar memalukan di Internet, jadi kamu seharusnya baik-baik saja, ‘kan?”

“I-Itu tidak seperti aku dilihat secara langsung!”

“Kalau bagiku, itu lebih memalukan. Ayo ayo.”

“Wa! Tunggu, tunggu!”

Percakapan yang tak terlukiskan seperti itu sedang dilakukan antara Huruka dan Airi.

“Aku tidak tahu harus berkata apa, kurasa ada baiknya untuk tidak bisa melihat.”

Akito mengatakan hal seperti itu secara tak terduga.

“Kenapa?”

“Aku hanya berpikir ternyata kamu juga memikirkan hal seperti itu toh, Akito.”

“Begini, ya... itu normal untuk anak laki-laki, ‘kan? Hanya saja aku tidak membicarakannya dengan santai seperti yang dilakukan Ike dan yang lainnya. Kamu juga sama, ‘kan?”

Dia menatapku dengan tatapan agak tercengang, dan pada saat yang sama, ada suasana yang tidak memungkinkanku untuk menyangkal. Bukan berarti aku membaca suasana itu, tapi aku tahu bahwa Akito mencoba untuk berani mengatakannya dengan caranya sendiri.

Bukan ide yang baik untuk mengabaikannya, jadi aku mengakuinya saja.

“Yah, kau benar.”

Saat aku menjawab begitu, Akito tertawa kecil seolah lega.

“Jika para gadis mendengarnya, mereka mungkin akan menyebutku bodoh atau semacamnya.”

Biasanya, Akito sering memiliki wajah poker dan relatif tenang, tapi dilihat dari jumlah kata yang dia katakan, jelas bahwa dia mulai gugup.

Tetapi keduanya masih tampak berdebat dan belum juga keluar.

“Ini sangat memalukan, tau~!”

“Begini, ya! Aku juga merasakan hal yang sama!”

“Haha... kamu memakai pakaian yang sangat berani, ya, Haruka-chan?”

“Itu karena kamu sudah berjanji padaku kamu akan memakai ini di depan semua orang, ‘kan?!”

“Hyan!”

Kami yang menunggu mereka untuk keluar, sudah seperti situasi hidup atau mati.

“Berani, katanya.”

“Sepertinya.”

Perasaan ekspektasi, dan perasaan malu yang menyertainya.

Di mana aku harus melihat dan kata-kata apa yang harus kukatakan kepada para gadis itu ketika mereka keluar?

“Aku tidak bisa, tidak bisa! Se-setidaknya aku akan meminjam sesuatu untuk menutupi tubuhku!”

“Tidak boleh! Hei, jangan lari!”

“Uu, sudah kuduga aku malu pakai baju renang seperti ini, Huruka-chan!”

“Aku juga merasakan hal yang sama, tahu? Karena aku tidak punya pilihan selain ikutin kamu memakainya!”

“Aku gak minta kamu melakukan itu kok~!”

Kami sudah menunggu kemunculan mereka hingga sekarang, tapi sepertinya kebingungan akan berlanjut untuk beberapa saat lagi.

“Hei, Ayanokoji. Bagaimana pendapatmu tentang Airi?”

Akito yang melihat ke arah para gadis berada sampai beberapa saat yang lalu, tanpa kusadari sudah menatapku. Aku yakin dia tidak hanya mengatakan sesuatu yang acak.

“Bagaimana?”

Aku segera mengerti apa yang dia bicarakan, tapi aku tetap berusaha untuk pura-pura tidak tahu.

“Grup campuran bisa sedikit rumit, ‘kan? Bukan hal yang aneh jika seseorang jatuh cinta dengan yang lain?”

Tidak sulit untuk menjawab pertanyaan itu, tapi———.

“Bagaimana denganmu?”

Aku bertanya balik padanya dan Akito menunjukkan ekspresi yang sedikit bermasalah.

“Yah, itu benar.”

Setelah keheningan singkat, Akito berbicara.

“Kalau kubilang sama sekali tidak ada, aku mungkin bohong.”

Dia tidak menyangkal keberadaan seperti itu ada, tapi menjawab dengan cara mengakuinya.

“Tapi aku tidak akan memaksakannya jika hal itu mungkin bisa menghancurkan grup ini.”

Itu berarti membiarkannya di sana dan membara di hatinya. Apakah keberadaan itu adalah Huruka atau Airi, aku tidak bisa memastikan itu sekarang, tapi.... Aku tidak yakin apa jawaban yang tepat untuk kukatakan di sini.

Tidak seperti matematika, dimana kau bisa mendapatkan jawaban yang tepat asalkan kau bisa menurunkannya.

“Kiyotaka, apa kau———”

“Kyaa~!”

Tepat ketika Akito hendak mengatakan sesuatu, pintu yang setengah terbuka itu terbuka dengan sekuat tenaga. Lalu Airi melompat ke depan pintu itu. Saat dia berteriak, aku melakukan kontak mata dengan Akito lagi.

“Ka-Kau jahat sekali sudah mendorongku, Haruka-chan!”

“Itu karena kamu tidak segera keluar, bukan?”

Mengatakan itu, Haruka juga muncul segera setelah kemunculan Airi.

“O-oi oi...”

Akito terlihat kaget, tapi tak perlu dikatakan lagi, aku merasakan hal yang sama.

Entah aku harus berkata apa, keduanya mengenakan pakaian renang yang kelewat berani.

Kalau ini bukan kolam renang pribadi, mereka akan menarik banyak tatapan baik dari pria maupun wanita.

Haruka segera mendongak dan melihat kami.

Aku merasa seperti penjahat dengan menatapnya, jadi aku menoleh ke arah yang tepat pada saat yang sama dengan Akito.

Tetapi, di saat tatapannya ke tempat lain, mungkin dia langsung kepikiran sesuatu, Akito berkata.

“Airi terlihat sangat berbeda, bukan?”

Aku tidak ingin mengungkitnya di sini, tapi aku yakin Akito dalam situasi yang sulit.

“Kau benar. Dia terlihat sangat polos.”

“Nah, itu yang kumaksud.”

Saat kami mengungkapkan kesan kami tentang Airi, Haruka terang-terangan terlihat kecewa.

“Umum, biasa-biasa saja.”

“Jangan katakan itu. Tidak, aku sangat terkejut sampai tidak bisa berkata-kata.”

Aku sangat berharap Haruka menangkap bagian di mana kosakatanya menurun dengan cepat.

“...Aku akan berenang sebentar.”

Mungkin rangsangan dari mereka berdua terlalu berlebihan untuknya, setelah mengatakan itu, Akito memunggungi keduanya dan melompat ke kolam tanpa melakukan persiapan apapun. Mencipratkan air, dia berenang sendirian di kolam renang yang kosong. Aku tahu bagaimana rasanya merasakan dorongan untuk melarikan diri. Karena ini adalah kolam renang pribadi, lingkungan yang jarang dialami, tidak ada cara untuk melarikan diri dari kekuatan penghancur dari mereka berdua yang ada di depanku.

Itu adalah hal yang benar untuk dilakukan untuk menyingkirkan semua pikiran sesat.

Namun, jika dua pria tiba-tiba mengerahkan seluruh energi mereka untuk berenang, suasananya jelas akan berubah menjadi aneh. Kurasa aku harus menjadi perisai dan terus menghadapi mereka.

Apa yang harus kulakukan.... Saat aku memandang mereka berdua dengan ringan, Airi tersipu, terlihat tidak nyaman. Melihat Airi seperti itu, Haruka terlihat senang berjalan ke punggungnya dan meraih kedua bahunya.

“Hya~”

“Lihat, lihat, Kiyopon, bagaimana manurutmu Airi yang terlahir kembali?”

Mengatakan itu, dia mendorong Airi ke depan. Jarak antara kami sangat dekat sehingga jika kami tidak hati-hati, kulit kami akan saling bersentuhan. Bukan seperti itu, dia benar-benar hampir menyentuhku. Aku mundur secukupnya dan menjaga jarak dekat agar tidak disadari.

“Ha-a~...”

Karena keduanya mengenakan pakaian renang yang mengumbar banyak kulit, menyentuh mereka dengan mudah adalah perilaku yang bermasalah. Tidak tahan dengan situasinya, Airi membuka mulutnya untuk melarikan diri.

“Mu-Mungkin aku harus masuk ke kolam juga~!”

“Tunggu Airi———”

Huruka mengulurkan tangan untuk menangkapnya, tapi dia gagal meraih lengannya tepat waktu.

Kemudian dia melompat dan menceburkan diri ke dalam kolam renang... kupikir begitu, tapi dia memegang pegangan stainless steel, dan perlahan memasuki air, yang sangat mirip dengan Airi.

“Dasar. Padahal aku juga sangat malu loh...”

Itu sudah jelas.

Selain penekanan pada dadanya, area baju renang di bagian bawah tubuhnya jelas kecil.

Meskipun diikat erat dengan seutas tali, aku khawatir jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan.

“Asal tahu saja, Airi loh yang memilih baju renang konyol ini, oke?”

“Aku tidak ingin ikut campur, tapi bagaimana itu bisa terjadi?”

Awalnya, Haruka bukanlah tipe siswa yang suka memamerkan kulitnya di depan umum.

Namun, penekanan pada payudara dan tubuh bagian bawahnya ini tidak normal.

“Yang sudah terjadi, ya terjadilah...”

Untuk sesaat, dia memiliki ekspresi yang sulit di wajahnya, tapi kemudian dia mulai menjelaskan sambil memilih kata-katanya.

“Bagaimana aku harus menyebutnya, mungkin caraku untuk menemani Airi?”

“Apa maksudnya?”

Pilihannya terlalu berlebihan, itu juga berada diluar pemahamanku.

“Artinya gadis itu juga mati-matian untuk berubah. Dan aku juga. Aku sendiri tidak percaya mengatakan ini, tapi... ada sesuatu yang sedikit lebih menonjol daripada gadis-gadis lain, bukan begitu?”

Dia mengatakannya dengan ambigu, tapi aku cukup yakin dia mengacu pada hal yang tidak bisa kulihat.

“Aku tahu aku seharusnya tidak peduli, tapi cara mereka menatapku membuatku tidak nyaman.”

Aku bisa memahami kegelisahannya itu, tapi sangat sulit untuk diabaikan, bahkan dari perspektif psikologis pria.

Tidak dapat dihindari bahwa mata mereka akan tertarik padanya.

“Aku memilihkan baju renang yang sedikit berani untuk mendorong gadis itu, dan dia membalas tidak apa-apa jika aku memakainya juga.”

Itu balasan yang bagus. Aku dapat dengan mudah membayangkan Huruka menolak untuk mengenakan pakaian renang yang mencolok.

Kalau Haruka tidak mau memakainya, dia bisa membalas bahwa aku juga tidak akan memakainya.

“Aku juga tidak boleh tersandung pada langkah pertama proyek merombak Airi. Ini disebut kemauan.”

Jadi Airi juga tidak bisa melarikan diri karena dia menerima persyaratan yang ditetapkan untuknya.

“Dan baik Airi maupun aku tidak bisa memakai sesuatu seperti ini di kolam terbuka di sana, tapi di sini masih bisalah.”

Tampaknya karena ketiga anak laki-laki yang ada adalah teman dekat, mereka berhasil mewujudkannya.

Meski begitu, bahkan seorang pria dapat dengan mudah membayangkan bahwa ada rasa malu yang cukup besar.

“...Kau melihatnya?”

Haruka bertanya, terlihat malu, atau lebih tepatnya, menyembunyikan rasa jijiknya.

“Yah, aku harus mengakui bahwa sulit untuk tidak melihatnya bahkan jika dilarang.”

Lagipula, mau bagaimana lagi karena itu berada di bidang pandangku ketika kami sedang berbicara.

Satu-satunya cara untuk menghindari terlihat adalah dengan membelakanginya, baik bagian atas atau bawah.

“Begitu, ya. Aku yakin aku tahu perbedaan antara seorang wanita dan seorang pria, tapi aku tidak tahu apa-apa tentang pikiran mereka.”

Perbedaan rasa ingin tahu tentang dada, pinggul, dan perut bagian bawah bukanlah sesuatu yang bisa dipahami oleh pria dan wanita.

Tidak, tidak ada cara untuk mengetahuinya karena setiap manusia, bukan pria atau wanita, memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

“Are? Ngomong-ngomong, di mana Yukimu?”

“Sepertinya akan memakan waktu lebih lama.”

Mungkin sakit perutnya berlangsung lama, tapi dia sepertinya tidak keluar sama sekali.

“Fuun?”

Sambil melihat ke arah lain, Haruka menjawab, dia mungkin tidak terlalu tertarik untuk menanyakan itu.

Percakapan kami berhenti untuk sementara, dan keheningan singkat mengalir.

“...Aa, tidak, aku tidak bisa, aku malah kepikiran banyak hal.”

“Maaf. Aku sudah berusaha untuk tidak melihatnya padahal.”

Aku tidak bisa tidak melihat wajah lawan bicaraku ketika aku berbicara dengannya.

“Bukan begitu. Tidak ada yang salah denganmu kok, Kiyopon. Lagian, aku sendiri tahu kalau aku terlalu sadar diri. Aku tahu kalau kamu melihatnya bukan atas keinginanmu.”

Eh, tidak... bukannya aku tidak punya keinginan untuk melihatnya.

Aku akan menyimpannya di dalam hati.

“Jika ada sesuatu yang mencolok, itu akan menarik perhatian. Itu berlaku untuk segalanya, ‘kan? Tapi, aku hanya tidak bisa merasa baik tentang fakta bahwa itu adalah aku.”

Dalam kasus Haruka, bukan hanya tentang tatapan anak laki-laki. Bahkan jika itu hanya pertemuan sesama jenis, dia tidak menyambut perhatian yang tertuju pada dadanya.

“Maaf, kurasa aku perlu waktu sedikit lebih lama untuk menenangkan diri.”

“Aku tidak keberatan kok. Kalau kamu merasa tidak tidak sanggup, sebaiknya kamu ganti saja.”

“Itu tidak boleh. Selama Airi melakukan yang terbaik, aku tidak ingin malah diriku yang menyerah.”

Apakah dia menyebutkan proyek merombak Airi? Aku bisa merasakan bahwa dia memiliki sesuatu yang dipertimbangan.

“Biar aku ganti topik. Mungkin sedikit terlambat, tapi sepertinya Kiyopon hampir gagal melewati ujian di pulau tak berpenghuni.”

Karena grup Ayanokouji tidak bisa berkumpul selama beberapa hari terakhir, Haruka menyebutkan topik itu kepadaku seolah-olah dia terlambat bertanya.

Itu adalah topik yang sama sekali tidak terkait, jadi mungkin sekarang adalah waktu yang tepat.

“Yah, aku tidak bisa tertawa karena kami juga dalam keadaan yang sama.”

“Sejujurnya, itu cukup kejam. Aku sudah berjuang sekuat tenaga dan itulah yang kudapatkan. Seburuk itu.”

“Tidak buruk sama sekali. Atau lebih tepatnya, aku malah sedikit lega, tahu.”

Menghela napas pendek, Haruka menatap Airi yang dengan kikuk mencoba berenang.

“Lega? Meskipun hasilnya suram?”

“Kau ingat, ada desas-desus bahwa Kiyopon adalah pria yang luar biasa hebat karena insiden matematika. Bukankah dengan ini masalah itu juga akan sedikit lebih tenang? Kamu hanya tidak ingin berada di bawah tekanan aneh, ‘kan?”

Rupanya, dia sedang memikirkan masa depanku.

“Seperti yang kupikir, Kiyopon lebih seperti orang suci daripada anak laki-laki lainnya, ya.”

“Apa yang kamu lihat hingga berpikir demikian?”

Karena kupikir dia sudah terlalu melebih-lebihkanku, makanya aku bertanya-tanya.

Aku juga memiliki hasrat seksual dan ketertarikan pada lawan jenis yang sama seperti orang lain.

“Ekspresi wajah, kontak mata. Aku merasa seperti kamu memiliki lebih sedikit hal-hal itu daripada anak laki-laki lain.”

Soal itu kau tahu, jika aku menunjukkan wajahku di sini, aku akan memicu banyak hal. Aku juga bersyukur ada orang lain yang seperti memainkan peran panik untukku. Aku pikir itu disebut efek sinergi.

“Uo...”

Begitu Keisei yang terlambat berganti pakaian muncul, dia mengeluarkan suara terkejut.

Jelas terlihat bahwa itu bukan... kesannya tentang kolam renang pribadi yang kami sewa.

Dia pasti melihat sosok Haruka yang tampak berani berdiri di sampingku.

“Ossu ossu.”

Mungkin untuk menjaga rasa normalitas, Haruka menyapa Keisei dengan wajah dan suara pura-pura bodoh.

“O-ou...”

Dia meletakkan kembali kacamatanya yang hampir jatuh dan membuang muka.

Kurasa itu berarti Keisei yang biasanya belajar sepanjang waktu adalah anak yang baik.

Fakta bahwa reaksi anak laki-laki dan cara mereka melarikan diri yang seragam juga menunjukkan karakter grup ini.

Jika kami adalah tipe seperti Ryuuen atau Kouenji, kami mungkin akan menunjukan reaksi yang berbeda.

“Baiklah... kurasa aku juga akan berenang sebentar.”

Dia melompat ke kolam renang untuk melarikan diri ke arah Akito, yang terus berenang dengan penuh semangat.

Airi yang tidak bisa berenang dengan baik dan meletakkan kakinya di dasar kolam renang, melambaikan tangannya ke arah Haruka.

“Kamu juga kemarilah, Haruka-chan~. Rasanya segar loh.”

“Iya iya aku ke sana. Tunggu sebentar.”

“Apa boleh buat deh” katanya, dan dia mulai melakukan gerakan pemanasan di sebelahku.

“Aku merasa kalian jadi semakin dekat sejak kalian berjuang bersama dalam ujian di pulau tak berpenghuni.”

“Itu jelas, ‘kan? Kami telah berbagi banyak hal dari atas ke bawah.”

(Tln : Hmm apanya yang di bagiin nih?)

“Waa, itu agak memalukan, jadi jangan dikatakan!”

Airi yang sedang menunggu di tepi kolam melihat ke arah kami, mencipratkan air dengan panik.

Atas? Bawah? Ini adalah kata kunci yang umum, tetapi bermakna.

“Entahlah, Airi pada dasarnya tidak bisa diandalkan, tapi aku tidak bisa membiarkannya begitu saja. Rasanya seperti dia adalah sahabat sekaligus adik perempuanku, ‘kan?”

Pernyataan yang tidak terpikirkan sejak pertama kali kami bertemu. Itu bukan sesuatu yang terbatas pada Huruka.

Hal yang sama berlaku untuk Keisei, dan bahkan jika tidak ada perubahan besar, hal yang sama berlaku untuk Akito.

Related Posts

Related Posts

6 comments

  1. Makasih atas translate an nya min

    ReplyDelete
  2. "Umum, biasa2 saja" ganti jadi "bukankah itu normal"

    Fuun : hmm

    ああ (aa) : yaa

    Are ? : eh ?

    ReplyDelete
  3. Sepertinya Airi sudah menjadi ikon Imouto di Grup Ayanokouji

    ReplyDelete