-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 15 Prolog Indonesia

Prolog
Melankolis Liselotte


Barat daya Kerajaan Galarc, di kota perdagangan Amande... Sepuluh hari telah berlalu sejak Christina dan Flora menghilang.

Suatu pagi, Liselotte Cretia sedang berada di ruang tamu kediaman gubernur. Dia menerima surat dari Roanna, yang sedang berkunjung sebagai utusan dari Restorasi. Dia duduk di salah satu kursi resepsionis, mengamati surat yang ditulis oleh Duke Huguenot.

Isinya merinci kemungkinan pertunangan antara Liselotte dan sang pahlawan, Sakata Hiroaki. Liselotte akan menjadi istri ketiganya dari sudut pandang publik, tetapi surat itu menekankan bahwa Hiroaki membenci pemikiran untuk memberi peringkat pada istri-istrinya dan percaya bahwa tidak ada artinya perintah itu. Surat itu juga memintanya untuk segera mengunjungi Kastil Galarc bersama Roanna untuk bertemu Hiroaki, mencatat bahwa Roanna akan menjadi istri kedua dan putri ketiga Galarc, Rosalia, akan menjadi istri pertama.

Namun, hal pertama yang muncul di benak Liselotte setelah membaca teks adalah...

Bagaimana caraku menolak ini...?

Menekan keinginannya untuk menghela nafas berat, dia melirik Roanna yang duduk di depannya. Gadis yang datang sebagai utusan Duke Huguenot sedang duduk anggun dengan mata terpejam sambil menunggu Liselotte selesai membaca surat itu.

Pertemuan pernikahan akan berlangsung di Kastil Galarc. Pengirimnya tertulis Duke Huguenot, tapi sudah dicap dengan tanda tangan Raja Francois, jadi pada dasarnya aku dipanggil oleh Yang Mulia sendiri. Ini adalah Duke Huguebukan yang sedang kita bicarakan, jadi tentu saja dia tidak akan mengabaikan prosedur yang tepat mengenai hal ini.

Ketika membuat lamaran pernikahan untuk seorang wanita bangsawan dari keluarga terhormat, wajar saja jika meminta izin dari raja. Tetapi fakta bahwa dia pergi untuk mendekati raja secara resmi sebelum Liselotte sendiri adalah langkah yang cerdik. Dengan lamaran yang dibuat seperti ini, Liselotte sekarang selangkah di belakang.

Yang Mulia sudah menyetujui kebebasanku dalam pernikahan, tapi...

Tidak jelas seberapa jauh Raja Francois bersedia menghormati kebebasan Liselotte ketika Restorasi—sekutu mereka—dalam keadaan genting. Karena markas besar Restorasi terletak di domain Marquess Rodan, itu berada di posisi yang berbatasan dengan Kerajaan Galarc dan dapat menekan Kekaisaran Proxia.

Bahkan jika organisasi itu sendiri dihentikan, itu masih akan menjadi garis depan potensial jika perang antara Kerajaan Galarc dan Kekaisaran Proxia pecah. Pemerintah utama Kerajaan Beltrum sudah memperkuat hubungannya dengan Kekaisaran Proxia, jadi kepentingan terbaik Kerajaan Galarc terletak pada Restorasi yang hidup dan sehat. Dengan begitu, mereka bisa bertindak sebagai pemecah gelombang jika terjadi keadaan darurat.

Domain Duke Cretia khususnya terletak di sepanjang perbatasan, dan keluarga kerajaan Galarc telah mempercayakan mereka dengan perlindungan perbatasan barat, jadi mereka memiliki kepentingan bersama dalam hal itu. Ini adalah masalah penting apakah kerajaannya sendiri akan menjadi garis depan perang.

Jika keadaan berlanjut pada tingkat ini, gerakan Restorasi akan berisiko. Aku tidak tahu keadaan apa yang mendorongku untuk dicalonkan sebagai calon mempelai, tetapi aku tidak dapat mengambil pandangan optimis tanpa mendengar pendapat Yang Mulia terlebih dahulu.

Liselotte berpikir dengan tenang—dia perlu memastikan faktanya. Apakah Raja Francois memanggilnya melalui surat ini karena hanya itu yang bisa dia lakukan untuk menunjukkan kerja samanya dengan pahlawan sekutu mereka? Atau apakah situasinya lebih buruk dari yang dibayangkan dan dia perlu bertindak proaktif?

Jika sudah begini, aku tidak bisa begitu saja mengirim penolakan tanpa menunjukkan wajahku. Kurasa aku tidak punya pilihan selain mengunjungi Kastil Galarc... Astaga, ini akan menjadi masalah.

Liselotte akhirnya menghela nafas. Ketika dia membayangkan betapa tersinggungnya Hiroaki ketika dia menolaknya, dia tidak bisa menahan perasaan berat hati. Tapi mau bagaimana lagi: tidak peduli dari siapa tawaran itu datang, Liselotte tidak berniat menikahi seseorang yang bahkan tidak dia sukai. Itu akan menjadi pilihannya dan pilihannya sendiri kepada siapa dia menghabiskan sisa hidupnya. Untuk memungkinkan hal itu, dia telah menjadi pengurus Amande dan mendirikan Guid Ricca, membuat posisi dan kekuasaannya tak tergoyahkan.

“Aku sudah membaca suratnya.” Liselotte mengalihkan pandangan dari kertas dan menatap Roanna.

Roanna menundukkan kepalanya secara formal dan bermartabat.. “Saya minta maaf karena membawa berita mendadak seperti itu kepada Anda.”

“Tidak apa-apa. Aku sudah mendengar beritanya.”

Para pemimpin Restorasi—yaitu, Christina dan Flora—telah menghilang tanpa petunjuk tentang keberadaan mereka. Restorasi telah berpisah dari pemerintah utama hanya dengan alasan menggulingkan Duke Arbor dengan dua putri sah di pihak mereka. Dengan hilangnya fondasi organisasi, mereka berada di ambang kehancuran.

Duke Huguenot, yang memimpin Restorasi, pasti merasakan kepanikan tentang hal ini, dan itu juga merupakan masalah yang meresahkan bagi Kerajaan Galarc, karena mereka ingin Restorasi bertindak sebagai bantalan antara mereka dan Kekaisaran Proxia dan Kerajaan Beltrum.

“Aku sangat menyesal mengajukan permintaan mendadak lainnya, tetapi seperti yang tertulis dalam surat itu, apakah Anda bersedia ikut dengan saya ke Kastil Galarc sesegera mungkin? Saya mengerti Anda memiliki urusan sendiri untuk diurus, tetapi jika Anda dapat meluangkan waktu dalam beberapa hari ke depan...” Roanna memandang Liselotte dengan wajah minta maaf.

“Aku tidak keberatan—aku kebetulan memiliki bisnis yang harus diurus di ibukota. Kita bisa pergi hari ini.”

“Terima kasih banyak.”

“Tidak perlu untuk itu. Aku hanya perlu memberikan jawabanku secara langsung kepada pahlawan, apakah itu benar?”

“Ya, itulah yang diinginkan Tuan Hiroaki.”

“Yang diinginkan pahlawan...” Liselotte berhenti sejenak, lalu mengangguk tegas. “Aku mengerti.”

Jika dia ingin mendengar jawabanku secara langsung, maka dia harus setuju dengan lamaran ini. Jika dia tidak tertarik dengan lamaran itu, dia tidak akan memastikan jawabannya melalui pertemuan langsung, Liselotte menganalisis dari tanggapan Roanna.

“Aku akan pergi dan mempersiapkan keberangkatanku. Seharusnya tidak butuh waktu lama, jadi tolong tunggu di sini di ruang tamu sampai aku selesai,” katanya kepada Roanna.

“Baiklah. Silakan luangkan waktu Anda. “

“Aku akan meninggalkan seorang pelayan di ruang, jadi katakan padanya jika kamu butuh sesuatu.” Liselotte memandang Natalie, salah satu pelayan wanita yang menunggu di sudut ruangan. Natalie menjawab dengan membungkuk hormat. Kebetulan, Aria dan Cosette juga menunggu di sebelah Natalie. Perintah untuk Natalie adalah perintah tidak langsung untuk dua lainnya untuk mengikutinya, jadi Aria dan Cosette juga mengangguk samar untuk menunjukkan pemahaman mereka kepada Liselotte.

“Kalau begitu, aku permisi.” Dengan kata-kata itu, Liselotte berdiri dan menuju pintu. Aria dan Cosette mengikutinya dengan tenang, dan mereka bertiga meninggalkan ruangan.

Sejujurnya, apa yang harus kukatakan ketika aku menolaknya?

Begitu dia melangkah keluar ke koridor, Liselotte menghela nafas melankolis. Aria dan Cosette memperhatikan tuan mereka dengan senyum simpatik.

Related Posts

Related Posts

1 comment