-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 4.5 Bab 4 Part 2 Indonesia


Bab 4
Pertumbuhan Setiap Orang


2


Waktu kami di kolam renang pribadi berakhir dalam sekejap mata, dan kami mulai berganti pakaian.

Tidak ada cara untuk memperpanjang waktu, karena ada jumlah waktu yang ditetapkan bagi karyawan untuk membersihkan kolam renang sebelum reservasi berikutnya dibuat. Kami bertiga segera mandi dan berganti pakaian dan pergi meninggalkan kolam renang pribadi. Tidak seperti anak laki-laki, anak perempuan memerlukan lebih banyak waktu untuk berganti pakaian, jadi kami belum melihat mereka.

“Kurasa para gadis itu belum selesai.”

Kami belum membicarakan rencana kami setelah ini, jadi kami menunggu mereka keluar.

“Ayanokouji-senpai!”

“Hm?”

Tiba-tiba aku merasakan sepasang mata yang menatapku, dan itu adalah Nanase.

Dia memecahkan rekor lagi hari ini, yang berarti aku sudah bertemu Nanase setiap hari di kapal.

“Nanase telah membantuku menemukan pasangan untuk ujian khusus tertulis. Selain itu, Nanase juga membantuku beberapa kali di pulau tak berpenghuni.”

“Hee? Berarti dia gadis yang sangat hebat, ya.”

Akito mengangguk seolah kagum dan mengangkat tangannya dengan ringan untuk menyapa Nanase. Keisei mengikutinya.

Mungkinkah Nanase yang selanjutnya memesan kolam renang pribadi? Kupikir begitu, tapi....

“Aku hanya kebetulan lewat sini.”

Seolah menyangkal, Nanase mengatakan bahwa ini hanya kebetulan.

“Begitu, ya.”

“Aku tidak ingin mengganggu, jadi aku permisi.”

Satu-satunya tempat di sekitar sini di mana siswa tertentu dapat bermain adalah kolam renang pribadi.

Faktanya, Nanase pergi menjauh, tapi aku tidak bisa melihat tujuan kenapa dia muncul di sini.

Tidak———karena dia sampai di sini, kurasa akan terlalu optimis untuk menganggapnya sebagai kebetulan belaka.

Nanase tampaknya menyadari tindakanku sampai batas tertentu dan memeriksa setiap situasiku.

Tapi, aku tidak merasakan niat jahat pada dirinya.

Jika demikian, lalu apa tujuannya?

Nakaizumi dan Suzuki berjalan melewati kami bertiga.

Melihat itu pun, dua lainnya tampaknya tidak merasakan sesuatu yang tidak biasa.

“Ada apa, Ayanokouji? Ada apa dengan mereka berdua?”

“Tidak... aku penasaran ke mana mereka akan pergi”

“Ah, benar juga. Tidak ada apa-apa di depan, ‘kan? Mungkinkah mereka tersesat?”

Tidak ada fasilitas khusus di depan sana. Bukan tidak mungkin juga mereka tersesat.

Di tempat pertama, kami tidak mengunjungi lantai ini untuk tujuan lain selain kolam renang pribadi.

Seperti Nanase, mereka berjalan di tempat yang tidak biasa.

Kalau dipikir-pikir, kemarin juga aku melihat Nanase, Nakaizumi dan yang lainnya di deck dekat haluan.

“Tapi Airi juga dalam masalah. Dia sepertinya punya banyak musuh yang kuat.”

“Apa itu?”

Akito bergumam di belakangku, dan Keisei menyela.

“Tidak, bukan apa-apa.”

Tidak lama setelah Nanase pergi, kedua gadis itu keluar setelah selesai berganti pakaian.

“Itu menyenangkan, ya, Haruka-chan.”

“Setuju sih. Mungkin bukan ide yang buruk untuk bermain di kolam renang dengan kerabatmu.”

Kedua gadis itu tampak sangat puas dan tersenyum dari awal hingga akhir bahkan setelah mereka berganti pakaian.

Aku yakin Haruka memikirkan apa yang baru saja kukatakan, tapi dia tidak menunjukkannya.

“A...”

Ketika kami semua berkumpul dan hendak meninggalkan kolam renang pribadi, seseorang yang tampaknya merupakan reservasi berikutnya muncul.

“Oh, jadi selanjutnya kamu, Ike?”

“O-Oo. Itu benar. Hanya di waktu ini aku bisa membuat reservasi.”

“Kau tidak sendirian, ‘kan? Mungkin bareng Sudou dan yang lainnya?”

Akito dengan rasa ingin tahu melihat ke belakang Ike, tapi tidak ada seorang pun yang terlihat.

“Ah, tidak, umm...”

Ike tersedak oleh kata-katanya dan menjadi gelisah, tapi aku menangkap sesuatu dari sudut matanya.

“Maaf sudah membuatmu menunggu!”

“Lah tumben-tumbenan, kombinasi Shinohara dan Ike bermain bersama. Di mana pria lainnya?”

Akito dan Keisei tidak memikirkan sesuatu yang mencurigakan dan menanyakan hal seperti itu dengan acuh tak acuh.

Tentu saja, Haruka dan Airi sepertinya langsung menebak dan mendorong para anak laki-laki itu mundur, meski mereka juga terkejut.

“Hora hora, jangan seperti itu, ayo kita jalan sendiri sendiri.”

“Ha? Kenapa sih tiba-tiba.”

“Sa-Satsuki, ayo pergi.”

“Un.”

Dia meraih tangan Shinohara untuk melarikan diri, dan mereka berdua pergi ke meja resepsionis di kolam renang pribadi.

Karena waktunya sudah ditentukan, mereka tidak punya waktu untuk bermalasan di tempat seperti ini.

“Satsuki?”

Akito akhirnya menyadari sesuatu yang aneh tentang mereka berdua ketika ada yang memanggil dengan nama depan dan melihat mereka menghilang ke ruang ganti masing-masing, bergandengan tangan, dengan msra.

“Mereka... eh, sejak kapan?”

“Ada apa, apa maksudmu?”

Keisei masih tidak mengerti, tapi dia langsung diberi penjelasan sederhana dan lugas oleh Haruka.

“Itu artinya mereka sudah berpacaran, bukan?”

“Apa yang kamu bicarakan? Ike dan Shinohara adalah air dan minyak, jadi kenapa mereka berpacaran?”

Dia menyangkal dengan wajah serius bahwa tidak mungkin dua orang yang saling membenci akan berpacaran.

“Yukimu itu otaknya pintar, tapi... bodoh, ya.”

“Mereka mungkin saling membenci pada awalnya, tapi kupikir mereka secara bertahap mulai menutup jarak. Belakangan ini, rasanya mereka mulai saling menyadari perasaan satu sama lain.”

Airi menganggukkan kepalanya seolah dia mengerti, mungkin karena perempuan lebih peka dalam hal percintaan semacam ini.

“Yah, betul. Tapi aku gak nyangka, aku terkejut melihat mereka benar-benar mulai berpacaran.”

“...Ja-Jadi beneran? Ike dan Shinohara pacaran? ... Tidak, aku masih tidak mengerti.”

Ketika Keisei memahami situasinya, dia mencari punggung keduanya yang tidak bisa dia lihat lagi dengan tertegun.

Related Posts

Related Posts

3 comments