-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 15 Bab 2 Indonesia

Bab 2
Penyembuhan Para Saudari Kerajaan


Rio mengambil Flora, yang kehilangan kesadaran dan tertidur. Dia menggendong Christina di punggungnya dan bersiap untuk pergi.

“Sekarang, bisakah kita pergi? Saya tidak akan bergerak secepat itu, tapi tolong pegangan yang erat untuk memastikan Anda tidak jatuh. Anda hanya perlu mengeluarkan sihir penyembuhan ke tingkat yang bisa Anda tangani juga,” kata Rio kepada Christina sebelum mereka pergi. Karena dia menggendongnya di punggungnya, wajahnya tepat di depannya ketika dia berbalik untuk melihat dari balik bahunya.

“O-Oke…” Christina menjawab dengan bisikan samar.

Apa yang harus aku lakukan? Aku bau, ‘kan?

Dia gelisah karena itu. Dia berkeringat banyak saat berjalan di sekitar hutan, belum mandi, gaunnya compang-camping, namun dia harus berpegangan pada Rio agar tidak jatuh.

“Dia kotor dan dia bau. Aku tidak tertarik memegang wanita seperti itu.”

Dia mengingat kata-kata Duran dan merasa lebih gelisah; dia bahkan mengatakan dia tampak seperti pengemis. Sebaliknya, ada aroma sabun yang samar pada Rio, membuatnya semakin sadar akan bau tubuhnya sendiri.

“Apakah ada masalah?” Rio merasakan Christina bergerak di punggungnya dan menoleh sedikit untuk menatapnya.

“T-Tidak, bukan apa-apa!” Christina menggelengkan kepalanya, suaranya terdengar melengking. Dia dengan santai mengendurkan pegangannya di sekitar Rio.

“Umm, bisakah Anda berpegangan sedikit lebih erat?” dia segera memperingatkan.

“B-Benar...” Christina dengan ragu-ragu mengencangkan lengannya di sekitar tubuh bagian atas Rio. Namun, dari betapa malunya dia bertindak, jelas dia masih merasa tidak ramah.

“Apakah ada sesuatu yang salah...?” Rio bertanya dengan hati-hati.

Christina tersipu dan menundukkan kepalanya. “Bu-Bukan apa-apa, sungguh...” bisiknya. Itu hampir seperti tindakan seorang gadis pemalu biasa—penampilan yang tak terbayangkan untuk dirinya yang biasa dan pemberani.

“Baguslah, kalau begitu... Oh, Yang Mulia biasanya tidak harus menempel pada pria seperti ini, ‘kan? Saya minta maaf karena mengatakan sesuatu yang begitu tidak bijaksana. Perjalanannya tidak akan lama, tapi saya minta maaf untuk ini.” Rio tampaknya menyadari alasan rasa malu Christina dan meminta maaf dengan canggung.

“Oh, tidak, bukan begitu… Akulah yang seharusnya meminta maaf karena mengotori pakaianmu dalam keadaan seperti ini…” Christina menjelaskan dengan suara lemah. Dia tidak bisa bertanya apakah dia bau, jadi dia melakukannya secara tidak langsung.

Rio akhirnya yakin dia tidak perlu khawatir dengan itu. “Jika Anda akan mengatakan itu, maka mantelku juga berlumuran darah. Saya harus menyiapkan baju ganti dan mandi untuk kita setelah kita selesai bepergian,” dia tertawa kecil.

“Terima kasih banyak...” Christina diam-diam mengencangkan cengkeramannya di sekitar Rio lagi.

“Sekarang, ayo berangkat.” Dengan Christina dan Flora diamankan, Rio bergerak untuk pergi. Dia menendang dari tanah dan menggunakan seni roh angin untuk melayang dengan lembut ke udara. Kemudian, begitu dia mencapai ketinggian sekitar sepuluh meter, Christina semakin mempererat pelukannya.

“Ap...” Dia melihat sekeliling, menjatuhkan pandangannya ke tanah.

“Anda tidak akan jatuh, jadi jangan khawatir,” kata Rio, menebak pikiran Christina dari reaksinya. Dia telah mengungkapkan seni roh terbangnya selama pertempurannya dengan Lucius, jadi dia tidak perlu menyembunyikannya lagi.

“Um... Bagaimana kau bisa terbang?” Christina bertanya dengan malu-malu.

“Saya memanipulasi angin untuk terbang,” Rio menjelaskan secara luas. Dia telah menggunakan seni rohnya tanpa menahan diri dalam pertarungannya dengan Lucius; mustahil untuk menjelaskan setiap kemampuan yang dia gunakan sebagai efek dari pedang sihirnya—Christina tidak akan mempercayainya. Jelas dia harus menjelaskan seni roh, tapi dia belum memutuskan seberapa detail yang harus dia jelaskan.

“A-aku mengerti…” Christina mendengung, melihat sekeliling ke pemandangan dengan pikiran kosong. Mungkin dia tidak tahu seberapa jauh dia harus mengorek, atau mungkin pikirannya tidak mampu mengikuti serangkaian kebenaran mengejutkan yang telah diberikan padanya. Mungkin itu keduanya.

Mereka saat ini berada di luar jalan di daerah perbukitan dengan pemandangan yang indah, dan dia mendapati dirinya terpikat oleh pemandangan itu.

“Ada banyak hal yang harus saya jelaskan, dan saya yakin Anda juga memiliki banyak pertanyaan. Memalukan untuk mengakuinya, tapi begitu banyak yang telah terjadi sehingga kepala saya belum menyesuaikannya, jadi bisakah Anda memberi saya waktu Anda untuk itu setelah kita beristirahat?”

“B-Benar... Itu benar, aku harus mengobati lukamu. Haruskah aku mulai meraplakna sihirku di sekitar sini?” Christina tersentak kembali ke akal sehatnya dan mengulurkan tangan kanan yang dia ulurkan ke dada Rio. Dia meletakkan tangannya di atas lengan kirinya di mana noda darah itu berada dan memastikan apakah pengobatan diperlukan.

“Ya. Tetapi jika Anda tidak dalam posisi yang tepat untuk melakukannya, tidak perlu memaksakan diri.”

“Tidak, aku bisa mengatasinya.” Christina mengucapkan mantra Cura dan lingkaran sihir muncul di tangan kanannya, bersinar samar. Yang tersisa hanyalah menunggu waktu berlalu. Dia memperhatikan lengan kiri Rio dengan cermat.

“Terima kasih banyak.”

“Uh... Sa-Sama-sama.”

Karena lengannya terulur untuk menyembuhkan, wajahnya telah bergerak tepat di samping wajah Rio sebelum dia menyadarinya. Ketika dia melihat wajah Rio cukup dekat untuk menciumnya jika dia menoleh, Christina langsung memerah.

Meskipun begitu, dia tidak menghentikan perawatannya dan terus mengeluarkan sihirnya.


◇ ◇ ◇


Beberapa menit kemudian, Rio tiba di daerah berbatu beberapa kilometer barat daya tempat dia melawan Lucius.

Seharusnya begini.

Jika tempat terbaik untuk menyembunyikan pohon adalah hutan, maka tempat terbaik bagi rumah batu untuk menyatu dengan lingkungan adalah area berbatu. Lingkungan sekitarnya tampaknya tidak berpenghuni juga, jadi itu adalah tempat yang sempurna untuk meletakannya.

Menunjukkan kepada mereka rumah batu akan berakhir dengan mengungkapkan informasi yang ingin dia sembunyikan, tapi dengan Flora dalam keadaan dia saat ini, situasinya darurat. Karena membawa Christina dan Flora ke kota dengan pakaian compang-camping mereka hanya akan menarik perhatian yang tidak diinginkan, dia memutuskan untuk mendirikan tempat di mana mereka bisa beristirahat dengan cepat.

“Kita akan mendarat di sini.” Dengan peringatan itu, Rio turun belasan meter ke tanah.

“Apa yang kita lakukan di daerah berbatu ini...?” Christina melihat sekeliling dengan rasa ingin tahu. Rio mendarat segera setelah itu, memungkinkannya untuk memastikan bahwa sebenarnya tidak ada yang menarik di sekitarnya.

“Anda bisa turun di sini.”

“Oke.” Atas dorongan Rio, Christina dengan patuh turun ke tanah. Sementara itu, Rio mengirimkan esensi sihirnya melalui kakinya dan ke tanah, menggunakan seni rohnya untuk meratakan fondasinya. Pedangnya memainkan peran tambahan untuk aktivasi seni rohnya, jadi menusukkannya ke tanah akan lebih cepat, tapi tangannya sedang menggendong Flora sekarang.

“Tanahnya... bergerak?” Christina bergumam, melihat ke bawah.

“Aku akan menggunakan artefak dengan sihir luar angkasa untuk mengeluarkan sebuah rumah. Ini hanya sebagai persiapan untuk itu.”

“Hah...?”

“Mungkin lebih cepat untuk melihat sendiri. Dissolvo.” Fondasinya rata pada saat itu, jadi Rio melantunkan mantra untuk menggunakan Cache Ruang-Waktu yang dia kenakan di lengannya. Segera setelah itu, ruang di depan Rio dan Christina terdistorsi, dan sebuah batu besar muncul dengan bunyi gedebuk.

“Hah?” Christina berkedip.

Rio mengabaikannya dan berjalan menuju pintu masuk, membuka pintu dengan cekatan sambil tetap membawa Flora. “Masuklah. Ini pintu masuknya. Silahkan Anda duluan.” Dia tahu tidak akan ada akhir jika dia mulai menjelaskan semuanya, jadi dia memutuskan untuk menundanya sampai dia bisa menjelaskan semuanya sekaligus nanti.

Christina terdiam untuk waktu yang lama, tetapi dia akhirnya memutuskan tidak akan ada akhir jika dia berhenti untuk dikejutkan oleh segalanya.

“Oke...” katanya, mengikuti Rio ke pintu masuk. Tapi ruang hidup yang dia masuki begitu nyaman, dia kehilangan kata-katanya sekali lagi. Rumah batu itu tidak didekorasi dengan ornamen mewah yang disukai oleh kelas bangsawan, tetapi dibangun jauh lebih baik daripada rumah bangsawan rata-rata.

Rio memasuki rumah setelah Christina dan menutup pintu di belakangnya. “Aku ingin menidurkan Putri Flora, tapi baju ganti didahulukan, ‘kan? Ada pakaian cadangan milik Miharu dan gadis-gadis lain di ruang lemari di belakang. Bisakah Anda memeriksa untuk melihat apakah ada ukuran yang cocok?”

Rio memiliki dua rumah batu: yang pertama dia terima, dan yang dia berikan saat meninggalkan desa roh bersama Sara dan yang lainnya. Karena membawa pakaian antara dua rumah adalah beban, maka ada satu set pakaian cadangan yang disimpan di setiap rumah untuk semua orang.

Mereka tidak bisa pergi ke pasar untuk membeli lebih banyak pakaian dalam keadaan mereka saat ini, jadi dia memutuskan untuk meminjamkan pakaian itu kepada mereka dan meminta maaf kepada para gadis nanti. Rio sendiri tidak bisa memilih pakaian—terutama pakaian dalam—jadi dia meminta Christina untuk memilihnya sendiri.

“…”

“Putri Christina?”

“Oh, y-ya.” Masih tidak bisa menghilangkan keterkejutannya, Christina melihat sekeliling ruangan dengan rasa ingin tahu. Dia baru tersadar kembali ketika Rio memanggil namanya.

“Saya akan menunjukkan pada Anda ruangan tempat menyimpan pakaian cadangan, jadi bisakah Anda memilih pakaian ganti untuk diri Anda sendiri dan Putri Flora?” Perubahan dari Christina yang biasanya murung menjadi orang ini adalah hal baru bagi Rio, yang tertawa kecil sambil mengulangi penjelasannya.

“Baiklah...” Christina mengangguk, malu melihat betapa asyiknya dia masuk ke rumah itu.

“Begitu Anda menemukan baju ganti yang cocok, saya akan menunjukkan kamar mandi. Jika Putri Flora bangun, Anda juga bisa memandikannya segera…”

“Dia terlihat jauh lebih baik sekarang, jadi aku akan meminjam beberapa pakaian dan mencoba membangunkannya.”

“Oke. Untuk saat ini, saya akan meninggalkan Putri Flora di sofa dan menunjukkan jalannya. Ikuti saya.” Rio membaringkan Flora di sofa dan menunjukkan Christina ke ruang lemari pakaian. Mereka tiba di ruang tujuan beberapa saat kemudian.

“Ini adalah ruang lemari pakaian. Di lemari ada pakaian yang sulit dilipat, dan laci ada sisanya. Lemari digunakan bersama, tapi laci dipisahkan oleh orang, jadi setelah Anda menemukan sesuatu yang cocok untuk Anda, Anda dapat tetap menggunakan laci itu. Saya akan menjelaskan situasinya kepada gadis-gadis yang memiliki pakaian itu nanti. Silakan kembali ke ruang tamu tempat Putri Flora berada setelah Anda selesai. Saya permisi dulu untuk saat ini,” jelas Rio, melihat sekeliling ruangan. Dia biasanya tidak pernah memasuki ruangan itu, bahkan dia tidak tahu pakaian siapa yang berada di mana.

“Terima kasih sudah melakukan semua ini.”

“Ini bukan masalah sama sekali.”

Christina menundukkan kepalanya pada Rio, yang kemudian meninggalkan ruangan.

Sekarang, aku harus cepat meminjam beberapa pakaian dan kembali ke Flora... Dia tidak bisa membuat Rio menunggu terlalu lama. Christina pertama kali membuka laci di dekatnya.

“Ruangan terpisah ini untuk pakaian dalam... Semuanya dibuat oleh Ricca Guild juga. Yang ini berisi rok, dan yang ini berisi kemeja. Jika kami tidak bepergian lagi hari ini, sesuatu yang nyaman seharusnya pas, ‘kan?”

Dengan pemikiran itu, Christina melihat ke dalam lemari. Di sana berjajar pakaian yang disesuaikan seperti gaun dan mantel.

Wow... Berapa banyak orang yang tinggal di rumah ini? dia bertanya-tanya, tapi itu mungkin berarti dia bisa menemukan sesuatu yang seukuran dengannya. Setelah itu, Christina memeriksa jenis pakaian apa yang ada di laci lain.

Aku akan pilih gaun saja karena mudah dipakai.

Dia memutuskan untuk meminjam dua gaun dari lemari. Gaun yang biasanya dia kenakan terlalu rumit untuk dikenakan, tapi gaun di lemari terlihat cukup sederhana untuk dipakai dengan mudah. Dia mengangkatnya ke tubuhnya untuk memeriksa ukurannya, lalu mengambil satu milik Sara dan satu milik Miharu. Ada juga dalaman, jadi dia meminjamnya juga.

Ukuran ini seharusnya pas... Mungkin.

Dia tidak akan tahu seberapa ketat pakaian itu sampai dia benar-benar memakainya, tapi dia akan mengotorinya dengan tubuhnya yang bernoda kotoran jika dia memakainya seperti ini. Dia sangat tidak yakin tentang ukuran Flora karena dia tidak ada di sini, tapi paling buruk dia bisa meminjam sesuatu yang lain nanti.

Aku harus kembali.

Christina menutup pintu lemari dan laci, meninggalkan barang-barang seperti semula sebelum keluar dari ruangan.

Begitu dia kembali ke ruang tamu, dia melihat Flora tidur di sofa. Dimana Tuan Amakawa...?

“Sepertinya Anda menemukan beberapa pakaian.”

Christina melihat sekeliling ruangan dan melihat Rio keluar dari dapur dengan nampan berisi minuman.

“Ya, aku memilih gaun ini.”

“Aku sudah menyiapkan beberapa minuman dingin, jadi silahkan ambil sendiri.” Rio meletakkan nampan di atas meja. Es bergemerincing di dalam cangkir logam, meleleh di minuman.

“…” Christina menelan ludah. Dia tidak bisa terhidrasi dengan baik saat berjalan di sekitar hutan, jadi tenggorokannya kering.

“Silakan—ambil sendiri.” Rio segera meraih cangkirnya sendiri.

“Terima kasih. Aku akan meminumnya sekarang.”

Itu pasti teh panas yang didinginkan dengan es. Itu belum didinginkan ke tingkat es, jadi itu adalah suhu yang sempurna untuk ditelan dalam satu tegukan.

Gluk, gluk. Christina meminum tehnya dengan semangat. Setelah tubuhnya yang kering cukup terhidrasi, dia menghela nafas. “Fiuh …”

“Masih ada lagi jika Anda mau.” Rio segera berjalan ke Christina dan menuangkan untuk mengisi ulangnya.

“A-aku minta maaf. Meminum semuanya dalam satu tegukan pasti tidak enak dilihat,” Christina menyadari dengan kaget, pipinya memerah.

“Tidak apa-apa. Pastikan Anda mengisi carian tubuh Anda dengan benar.” Rio menggelengkan kepalanya dan tersenyum.

Itu membuat wajah Christina semakin memerah. “Oke... Oh, umm. Aku harus membangunkan Flora juga. Flora, bangunlah.” Dia meletakkan cangkirnya di atas meja dengan bingung dan berjalan ke tempat Flora berbaring di sofa. Kemudian dia dengan lembut mengguncang bahunya untuk membangunkannya.

“…” Flora pasti kelelahan karena dia tidak bangun. Tapi Flora banyak berkeringat sejak terkena racun, jadi jika dia terus tidur seperti ini, dia dalam bahaya dehidrasi.

“Flora. Flora?” Christina terus memanggil namanya dan mengguncang tubuhnya, memaksanya untuk bangun.

“Mm…” Flora akhirnya membuka matanya, perlahan.

“Syukurlah. Bisakah kau mendengar ucapanku?”

“Christina...?”

“Benar. Kau ingat apa yang terjadi, ‘kan?”

“Y-Ya... Tuan Haruto datang...lalu dia memberiku obat...”

“Setelah itu, Tuan Amakawa membawa kita ke lokasi yang aman. Kamu mungkin masih merasa tidak enak badan, tapi kamu tidak boleh mengalami dehidrasi, jadi kamu perlu minum sesuatu. Bisakah kamu duduk?”

“Ya...” Flora duduk dengan bantuan dari Christina. Tatapannya masih tidak fokus dan buram.

“Ini minumnya.” Rio menyerahkan cangkir Flora ke Christina.

“Ayo, minum.”

“Terima kasih banyak…” Flora membasahi tenggorokannya yang kering dengan Christina menopang cangkir untuknya. Tubuhnya pasti sangat menginginkan air, saat dia terus minum tanpa berpikir. Setelah beberapa waktu berlalu, dia menjauhkan mulutnya dari cangkir dengan embusan udara yang lucu.

“Aku akan menuangkannya lagi.” Rio mendekati Flora dengan sebotol teh kaca.

“Hah...? Tuan Haruto?” Flora menatap kosong.

“Ya?” Rio memiringkan kepalanya penasaran.

“Ah... B-Benar. Andalah yang menyelamatkan saya. Pikiran saya masih kabur...” Rupanya dia tidak memperhatikan Rio di bidang pandangnya dari tadi. Sekarang dia telah minum, pikirannya cukup jernih baginya untuk memerah karena kelelahan di wajahnya.

“Tubuhmu pasti kelelahan. Racunnya sudah dihilangkan oleh obatnya, tapi kamu harus tetap tenang untuk sementara waktu.”

“Berapa lama dia akan pulih sepenuhnya?” Christina bertanya, mengkhawatirkan Flora.

“Dia akan mengalami demam ringan selama beberapa hari dan dia mungkin merasa lesu, tetapi setelah itu hilang, dia akan sembuh total. Apa tidak apa-apa jika aku mengirim kalian berdua ke Rodania setelah itu?”

Obat rahasia orang-orang roh adalah obat mujarab yang kuat yang dapat menyembuhkan segalanya selain patah tulang dan luka luar, tapi itu tidak memiliki efek instan. Christina juga cukup lelah, jadi mereka berdua perlu pulih sebelum mereka bepergian.

“Maukah Anda membawa kami ke sana...?” Christina bertanya, memperhatikan wajah Rio.

“Tentu saja.”

“Tapi kami…”

“Apakah ada alasan kenapa kalian tidak harus kembali...?” Rio bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Tuan Amakawa... Anda... anak itu...” Christina terbata-bata, tampak bersalah. Flora melihat wajah Rio dengan ekspresi yang sama.

“Apakah Anda mengacu pada masa lalu saya...?” Rio berasumsi.

Christina mengangguk berat. “Y-Ya. Kami sekarang mengetahui identitasmu.”

“Dan itulah alasan kenapa saya tidak bisa membawa kalian berdua ke Rodania, maksudmu?”

“Kerajaan Beltrum tidak baik padamu, dan aku juga tidak percaya kamu memiliki kesan yang baik tentangku. Aku juga memperlakukanmu dengan sangat buruk.” Christina memasang ekspresi serius, merenungkan hal-hal yang pernah mereka lakukan padanya.

“Omong-omong tentang perlakuan yang mengerikan… Kalau kuingat, pertama kali kita bertemu di daerah kumuh, Anda menampar wajah saya,” kata Rio, melihat kembali masa lalu dengan tawa bercanda seolah-olah untuk membersihkan suasana yang berat.

“I-Itu... Tidak, itu juga. Aku minta maaf dengan tulus untuk itu. Itu adalah tindakan yang sangat tak bijaksana untuk dilakukan…” Christina mengingat momen itu juga dan menundukkan kepalanya dengan wajah memerah.

“K-Kau melakukan sesuatu seperti itu, Christina...?” Flora terkejut dan berkedip kosong.

“Y-Ya. Aku melihat kamu tidak sadarkan diri di punggung Tuan Amakawa di daerah kumuh dan menjadi marah...” Christina menjelaskan dengan suara memudar.

“Kalau soal tamparan, saya sudah tidak memikirkannya lagi,” kata Rio bercanda.

“Itu belum semuanya. Ketika kamu dilecehkan oleh para siswa di Akademi, aku menutup mata untuk itu semua. Dan masalah terbesarnya adalah saat latihan di luar...” Christina merujuk kejadian itu dengan tatapan pahit.

“Sesuatu telah terjadi.”

Latihan di luar ruangan adalah pemicu yang menyebabkan Rio meninggalkan Kerajaan Beltrum. Itu adalah terakhir kalinya dia melihat Christina dan Flora dengan nama Rio juga.

“Saat itu, aku tidak menyaksikan sendiri, tapi aku meragukan tuduhan bahwa kamulah yang mendorong Flora dari tebing. Namun, terlepas dari itu, aku tidak mencoba membelamu,” kata Christina dengan malu.

“Jika Anda tidak menyaksikannya, maka Anda seharusnya tidak membuat kesaksian.” Rio tampaknya tidak terlalu terganggu.

“Tapi kenyataannya berbeda, bukan?” Christina bertanya, setengah percaya diri.

“Tidak ada cara bagiku untuk membuktikannya sekarang, tapi... bukan aku yang mendorong Putri Flora dari tebing,” jawab Rio sambil mengangkat bahu.

“Aku percaya padamu,” kata Christina segera.

Flora juga bergabung dalam percakapan tanpa ragu. “A-Aku juga percaya padamu! Tidak, aku selalu percaya padamu!”

“Terima kasih banyak,” kata Rio dengan canggung.

“Seharusnya aku yang berterima kasih padamu. Aku selalu ingin mengucapkan terima kasih karena telah menyelamatkanku dari minotaur saat itu. Kau selalu menyelamatkanku... Tapi yang kulakukan hanyalah membuat masalah untukmu...” kata Flora dengan suara gemetar.

“Aku juga ingin mengucapkan terima kasih. Untuk menyelamatkan kami kali ini dan semua waktu di masa lalu,” kata Christina, menundukkan kepalanya.

“Tidak, semua insiden itu hanya terjadi secara kebetulan... Dan akulah yang akhirnya melibatkan kalian berdua dalam konflikku dengan Lucius kali ini. Saya sangat menyesal untuk itu.” Rio menundukkan kepalanya sebagai balasan.

“Tidak, selama pria Lucius itu memiliki koneksi ke Kekaisaran Proxia, selalu ada kemungkinan dia akan mengejar kami. Itu terbukti setelah dia mengejar Flora di Amande, atau saat Reiss mengejarku dalam perjalanan ke Rodania. Jika ada, aku percaya kami tidak akan selamat tanpa dendammu terhadap pria itu. Jika bukan karena kamu, Flora dan aku tidak akan pernah bisa bersatu kembali...” Christina menggelengkan kepalanya saat dia dengan tenang memberikan pandangannya tentang rangkaian peristiwa. Kenyataannya, setelah kemenangan Rio atas Lucius, kedua saudari itu seharusnya diserahkan ke Kekaisaran Proxia untuk digunakan sebagai sandera.

“Masih belum jelas apakah Kekaisaran Proxia adalah dalang di balik semua ini, tapi... Mari kita bahas ini nanti. Yang saya ingin kalian ketahui sekarang adalah bahwa saya tidak keberatan membawa kalian berdua ke Rodania,” kata Rio, kembali ke topik yang ada.

“Tentu saja, kami tidak akan menyukai apa pun selain itu, tapi...”

Apakah itu benar-benar baik-baik saja? Christina memandang Rio seolah menanyakan itu.

“Jika Anda masih terganggu oleh masa lalu saya, maka izinkan saya untuk menanyakan ini: sekarang Yang Mulia mengetahui latar belakang saya, apakah Anda berencana untuk menindaklanjutinya begitu Anda kembali ke Rodania?”

Jika ada satu hal yang Rio khawatirkan, itu adalah ini.

“Aku tidak akan memberi tahu siapa pun tentang masa lalumu. Tetapi jika kamu memiliki permintaan terpisah, aku berencana untuk memenuhinya sebaik mungkin. Jika kamu mengatakan kepadaku untuk menghapus tuduhan palsu atas namamu, aku akan melakukan hal itu,” jawab Christina.

“Tidaklah bijaksana untuk menggali insiden lama seperti itu hanya untuk menghapus tuduhan palsu. Saya tidak berencana mengungkit-ungkit masa lalu saya, jadi saya akan menghargai sikap diam Anda tentang masalah ini. Saya tidak berniat menjadi Rio di wilayah Strahl pada tahap ini.”

Rio sendiri tidak terlalu marah dengan insiden latihan di luar ruangan. Satu-satunya hal yang tidak bisa dia maafkan adalah apa yang terjadi pada Latifa. Dia curiga Duke Huguenot adalah dalang di balik itu, tetapi satu-satunya cara untuk mendapatkan bukti nyata adalah membiarkan Latifa melihat wajah Duke Huguenot secara langsung untuk mengkonfirmasi fakta itu. Dan dia tidak berniat bergerak jika Latifa sendiri tidak menginginkannya.

“Aku mengerti.” Christina mengangguk pelan. “Kalau begitu aku akan melakukan itu—kau mengerti, ‘kan, Flora?”

“Ya…” Flora mengangguk, tampak seolah ingin menanyakan sesuatu pada Rio.

“Jika ada hal lain yang perlu dibicarakan tentang ini, kita bisa membicarakannya nanti. Kamar mandi sudah siap, jadi izinkan saya menunjukkan jalannya. “

Rio masih mengenakan mantel berlumuran darah, dan Christina dan Flora masih mengenakan gaun compang-camping. Mereka tidak bisa terus mengobrol dengan santai dalam keadaan mereka saat ini, jadi Rio mengakhiri percakapan untuk saat ini untuk membawa mereka berdua ke kamar mandi.


◇ ◇ ◇


Rio dan para putri menuju ke kamar mandi rumah batu. Mereka memasuki ruang ganti yang luas, dan Rio membuka pintu yang menuju ke area pemandian.

“Ini bak mandi.”

Fasilitas mandi di depan mereka sangat mewah bahkan dari sudut pandang para putri yang dibesarkan di kastil—sebenarnya, fasilitas itu dibuat dengan sangat baik, yang mereka gunakan sampai sekarang hampir tidak ada artinya jika dibandingkan.

Ruangan itu besar, langit-langitnya tinggi, dan dindingnya terbuat dari batu karang. Di belakang area cuci ubin batu ada bak mandi batu yang cukup besar untuk menampung beberapa orang. Ada keran yang membuat bak mandi terisi melalui artefak sihir, dan uap putih naik dari permukaan air untuk mengisi bagian dalam kamar mandi.

“…” Baik Christina dan Flora menatap kamar mandi dengan kaget.

“Saya akan menjelaskan berbagai jenis sabun kepada kalian. Tolong, lewat sini,” kata Rio, memasuki area pemandian. Christina dan Flora saling bertukar pandang sebelum mengikutinya.

“Botol ini berisi sabun cair untuk rambutmu. Cairan di dalamnya keluar saat Anda menekan bagian atas. Tergantung pada panjang rambut Anda, Anda mungkin perlu menekannya beberapa kali untuk mendapatkan jumlah cairan yang sesuai—pastikan Anda menggunakan cukup untuk menyabuni rambut Anda,” kata Rio, pertama kali menjelaskan penggunaan sampo. Ia kemudian menjelaskan penggunaan conditioner, sabun mandi, dan sabun muka.

“Setelah Anda siap untuk mencuci sabun, silakan sentuh salah satu batu bundar. Mereka menyerap esensi sihir sebanding dengan durasi kontak dan melepaskan air dari keran ini di sini. Batu kanan terhubung ke keran bawah dan batu kiri terhubung ke keran yang lebih tinggi. Air panasnya bisa memercik, jadi tolong mundur,” Rio memperingatkan mereka berdua sebelum menyentuh batu bundar di sebelah kanan. Esensi sihirnya diserap untuk beberapa saat sebelum air panas mulai mengalir keluar dari cerat bawah.

“W-Wow!” Flora berseru kaget. Christina juga menatap air dengan mata terbelalak. Standar sihir Strahl membutuhkan sejumlah besar esensi sihir untuk membuat air dan menyesuaikan suhunya, jadi wajar saja dia akan terkejut melihat artefak membuat air panas dengan begitu mudah.

“Harap berhati-hati—jika Anda menyentuh batu bundar terlalu lama, esensi Anda hanya akan terkuras sia-sia. Beberapa detik kontak sudah cukup untuk 30 detik air, jadi tolong gunakan itu sebagai perkiraan kasar,” tambah Rio kepada gadis-gadis yang terkejut. Untuk membuktikan maksudnya, dia melepaskan tangannya dari batu bundar dan menunjukkan bagaimana air masih mengalir keluar.

“Apakah bak mandi batu besar di sana itu bak mandi? Jika area mencuci sudah memiliki sumber air, aku tidak melihat ada artinya memiliki bak mandi yang diisi dengan air juga...” Christina menunjuk ke bak mandi batu dan memiringkan kepalanya.

Di Jepang, mengisi bak mandi dengan air dan berendam di dalamnya adalah hal yang biasa, tetapi itu tidak selalu terjadi di Strahl. Di wilayah Strahl, bak mandi tidak untuk berendam, tetapi untuk menyimpan air untuk membasuh tubuh.

Hanya rumah-rumah kaya yang memiliki kamar mandi terpisah, dan umumnya merupakan salah satu dari dua tipe: tipe di mana bak mandi juga berfungsi sebagai area mencuci dan airnya harus diganti setelah setiap kali mencuci, dan tipe di mana area cuci berada di luar bak mandi. menghemat konsumsi air (bak mandi umumnya terlalu dangkal untuk sepenuhnya berendam juga).

“Umm... Mungkinkah ini bak mandi untuk berendam?” Flora bertanya pada Rio.

“Tepat. Aku yakin ini pemandangan langka di Kerajaan Beltrum, tapi bak mandi di rumah ini adalah untuk berendam. Cara yang benar untuk menggunakannya adalah dengan berendam di bak mandi di sana setelah kamu membasuh diri di area cuci,” kata Rio, menjelaskan cara yang benar untuk menggunakan pemandian batu.

“Kalau dipikir-pikir, aku pernah membaca bahwa daerah pemandian air panas memiliki budaya yang sama… aku terkejut kamu mengetahuinya, Flora.” Christina memandang Flora dengan heran. Flora tersenyum senang mendengarnya.

“Tuan Hiroaki sering bilang mau berendam di bak mandi,” katanya.

“Sepertinya gaya mandi berendam adalah norma di mana para pahlawan berasal,” kata Rio.

“Ya. Ada jenis pemandian berendam di kamar Tuan Hiroaki di Rodania. Seorang pengrajin dipanggil untuk membangunnya, dan dia menggunakannya sesekali,” tambah Flora.

“Apakah kamu sudah pernah mencobanya, Flora?”

Flora menggelengkan kepalanya malu-malu. “Aku belum. Menggunakan bak mandi di kamar pria agak...”

Kamar mandi ini secara teknis ada di rumahku, dan aku laki-laki, padahal...

Dengan kata lain, dia akan menggunakan bak mandi di kamar pria, tapi tidak ada alasan untuk menunjukkan hal itu. Rio memilih untuk menahan lidahnya.

“Berendam dalam air panas menyebabkan suhu tubuhmu naik dan menguras staminamu, jadi sementara Putri Christina akan baik-baik saja, Putri Flora mungkin harus menghindari bak mandi sampai dia pulih sepenuhnya. Cuci saja tubuhmu untuk hari ini.”

Lebih baik menjaga kebersihan kulit bahkan saat sakit, dan untuk itu bisa dilakukan hanya dengan membasuh diri. Mandi dengan sedikit demam seharusnya baik-baik saja, tapi Rio bukan ahli medis, jadi lebih baik merekomendasikan opsi yang lebih aman.

Flora mengangguk dengan ekspresi kecewa. “Itu sangat disangkan, tapi aku mengerti.”

“Kalau begitu aku akan melewatkannya untuk hari ini juga,” tambah Christina, enggan mencoba mandi di depan adik perempuannya.

“Baiklah. Jika tidak ada lagi yang dibutuhkan, saya akan permisi... Oh, kalian masih membutuhkan handuk. Silakan tunggu di ruang ganti dan saya akan pergi dan mengambilkannya.”

Rio tiba-tiba teringat kekurangan handuk dan meninggalkan kamar mandi melalui ruang ganti. Christina dan Flora juga mundur ke ruang ganti seperti yang diinstruksikan.

“Ngomong-ngomong, Christina...” Flora angkat bicara.

“Ada apa?”

“Umm… Dimana kita sekarang?” Flora bertanya, memiringkan kepalanya. Dia tidak sadarkan diri ketika dia dibawa ke rumah batu, jadi dia tidak memiliki informasi itu.

“Kita di rumah Tuan Amakawa...” Hanya itu yang dia yakini. Christina juga memiliki pertanyaannya sendiri, tapi itu adalah satu jawaban yang bisa dia berikan.

“Tuan Haruto? Bukankah di sini Kerajaan Paladia?”

“Ya, memang... Tapi kita akan mendapatkan penjelasan tentang itu nanti, jadi mari kita tunggu sampai saat itu.”

“Oke.” Flora tidak terlihat sepenuhnya yakin, tapi jawabannya bersemangat.

“Kamu terlihat bahagia,” Christina menunjukkan.

“Ya... benar. Aku senang. Tentu saja, ada banyak hal yang harus aku minta maaf, tapi mengetahui bahwa Tuan Haruto adalah Tuan Rio dan dapat berbicara dengannya seperti ini adalah hal yang baik...”

Nama Rio muncul ketika dia menyelamatkannya dari Lucius di Amande, tapi dia menyangkalnya ketika dia bertanya apakah dia benar-benar Rio. Tapi kali ini berbeda. Dia tidak bisa menjelaskannya dengan baik, tapi Flora sangat senang dia tidak bisa menahan diri.

“Benar.” Christina tersenyum lembut, samar-samar merasakan alasannya.

“Aku bahkan tidak pernah membayangkan akan berada di rumah Tuan Haruto dan menggunakan bak mandinya.”

“Aku juga tidak. Terutama saat aku menghadiri Royal Academy…”

“Royal Academy... Itu pasti membawa kembali kenangan. Omong-omong, Christina, Tuan Haruto bilang kau menamparnya di daerah kumuh…” Diskusi tentang masa lalu membangkitkan ingatan Flora, membuatnya mengangkat topik itu.

Kepala Christina terkulai. “Urk. Itu... aku juga tidak punya alasan untuk itu.”

“Kamu bertemu Tuan Haruto di daerah kumuh, kan?”

“Ya. Aku mengingatnya dengan baik. Ini adalah pertama kalinya aku menginjakkan kaki di daerah kumuh, dan aku juga bertindak kasar padanya dalam banyak hal. Sebaliknya, aku marah padanya dan mengatakan hal-hal kasar yang seharusnya tidak kulakukan.” Christina menekankan tangan ke dahinya dan mendesah berat dengan rasa bersalah.

“Seperti apa, misalnya?” Flora bertanya karena penasaran.

“Seperti apa... Seperti memanggilnya kotor dan bau, kurasa...” Sejujurnya, kenapa dia mengatakan hal yang tidak berperasaan seperti itu? Christina melihat kembali tindakannya sembilan tahun lalu dan merasakan penyesalan yang luar biasa.

Bahkan Flora mengerutkan kening pada itu. “Itu ... agak kejam memang.”

“Benar. Kita sendiri sangat kotor sekarang... “

Apakah mereka juga bau? Dia tidak bisa mengatakan pada dirinya sendiri, tetapi Duran telah mengatakannya. Jika dia benar-benar bau, maka itu berarti Rio telah membawa mereka jauh-jauh ke sini tanpa satu keluhan pun.

Semuanya terasa terlalu berat untuk ditanggung.

“Hei, Flora ... Apakah kita bau sekarang?” Christina bertanya pada adik perempuannya.

“Hah?! A-Aku tidak tahu... Mungkin?” Flora terkejut dengan pertanyaan yang tiba-tiba itu, tetapi dia berkeringat banyak saat berjalan di hutan. Keringat masih menempel di gaunnya, dan kulitnya terasa menjijikkan, jadi...

“Aku... aku akan mencoba mencium diriku sendiri.” Flora mendekatkan ujung gaunnya ke hidungnya untuk mengendusnya dengan rona merah.

“A-Aku juga…” Christina juga mengangkat gaunnya dengan tekad. Meskipun mengetahui bahwa itu adalah tindakan yang tidak sedap dipandang, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menciumnya. Ketika dia membayangkan kemungkinan Rio mencium aroma aneh pada dirinya, dia tidak tahan dengan rasa malu.

Setelah beberapa saat, Flora mengangkat kepalanya. “I-Ini agak sulit untuk mencium bau dirimu sendiri.”

“Ya... Bagaimana kalau kita mencoba mencium satu sama lain?” 

Christina menyarankan metode pemeriksaan yang lebih objektif.

“Y-Ya,” Flora mengangguk malu-malu.

“Kemarilah.”

“Oke...”

Keduanya saling mendekat. “Aku akan mencium baumu kalau begitu.”

“Tolong.”

Setelah mengkonfirmasi dengan Flora, Christina mendekatkan wajahnya ke leher Flora. Namun, ketika dia mengendus dan melihat ke arah pintu ruang ganti, dia melihat Rio berdiri di sana dengan handuk di tangan.

“T-Tuan Amakawa?!” Christina menjerit histeris.

“Eek... itu geli, Christina. Hehe—T-Tuan Haruto?!” Flora gemetar karena perasaan geli ketika teriakan Christina membuatnya sadar bahwa Rio telah kembali. Dia panik, bingung.

“Umm… Maaf menunggu lama,” kata Rio canggung.

“I-Ini tidak seperti yang kamu pikirkan!”

“Y-Ya, ini tidak seperti yang kamu pikirkan!”

Dua saudari kerajaan mengklarifikasi dengan suara melengking.

“Ya ... aku tahu.”

“T-Tahu... tahu akan apa, bolehkah aku bertanya...?”

“Kalau kalian berdua sangat dekat,” jawab Rio sambil tersenyum.

“Erm... K-Kamu tidak salah, tapi aku minta maaf karena bertingkah tidak enak dipandang.”

Kepala Christina terkulai, wajahnya memerah. Wajah Flora juga merah, tapi dia benar-benar membeku.

Rio berjalan ke belakang ruang ganti dan meletakkan semua handuk di rak. Dia kemudian berbalik untuk pergi, sedikit senyum dalam suaranya. “Aku akan meninggalkan handuk di rak ini, jadi tolong gunakan dengan bebas. Tidak usah buru-buru.”

Pintu ruang ganti tertutup, meninggalkan Christina dan Flora sendirian. “...Bagaimana kalau kita masuk ke dalam?”

“Oke.”

Dengan penampilan yang sedikit malu-malu, keduanya mulai melepas gaun mereka.


◇ ◇ ◇


Di kamar mandi rumah batu, cipratan air bergema—itu adalah suara Christina yang sedang mencuci sampo dari rambutnya yang panjang.

Dengan status sosialnya, dia biasanya menyuruh pelayannya mencucikannya untuknya, tapi itu tidak berarti dia tidak bisa mencucinya sendiri. Dia selesai membersihkan dalam waktu yang kira-kira sama dengan waktu yang biasanya diperlukan oleh pelayannya dan meletakkan ember kayu di lantai.

“Mencuci rambut saja sudah cukup bagiku untuk merasa segar…” Christina menghela nafas sambil melamun.

Di sampingnya, Flora menggosokkan gelembung ke rambutnya sendiri. “Ya. Sabun ini juga wangi dan menyegarkan.”

Dia membawa rambutnya, yang tertutup gelembung, ke hidungnya dan mengendusnya dengan gembira. Ini mungkin kenapa dia memerlukan lebih banyak waktu untuk mandi daripada Christina.

“Cepat cuci atau tubuhmu akan kedinginan. Kamu masih belum sepenuhnya sembuh, ingat?” Christina memperingatkan Flora sambil menambahkan kondisioner ke rambutnya.

“B-Benar.” Flora melanjutkan mencuci rambutnya. Karena begitu lama, dia harus ekstra hati-hati agar tidak ada gelembung yang tertinggal.

“Um, aku yakin yang ini sabun cuci muka, kan?”

Christina menunjukkan kecekatannya bahkan di sini, mengoleskan kondisioner ke rambutnya dan mencuci wajahnya. Dia memastikan untuk membuat sabun berbusa sebelum mengoleskannya ke wajahnya.

Ah, rasanya sangat enak...

Dia tahu kulit keringnya dengan cepat menyerap kelembapan. Dengan mata tertutup, dia menikmati kebahagiaan. Tanpa menggunakan terlalu banyak kekuatan, dia membersihkan kotoran dari wajahnya, lalu membersihkan gelembung-gelembungnya.

“Ack! Kamu sudah mencuci mukamu, Christina?” Ketika Flora melihat itu, dia bergegas menggunakan ember untuk mencuci sampo di rambutnya.

“Pastikan kamu mencuci gelembung dengan benar. Air hangatnya akan menghangatkan tubuhmu sedikit, jadi tidak perlu terburu-buru,” Christina tertawa kecil, lalu bergerak untuk membasuh tubuhnya terakhir kali. Dia menggosok sabun tubuh ke handuk tangan untuk membuatnya berbusa dan mulai membersihkan dirinya dengan tangannya yang tidak dominan.

Ini benar-benar aroma yang menyenangkan. Kupikir sabun terbaik di luar sana adalah yang dikembangkan oleh Ricca Guild, tapi sabun ini berbusa luar biasa dan juga wangi...

Tidak ada cara untuk memastikan seberapa efektif itu sampai dia keluar dari kamar mandi, tapi itulah kesan yang didapat Christina.

Atau sabun ini juga dibuat oleh Ricca Guild? Baik itu rumah ini, atau artefak sihir luar angkasa yang menyimpan rumah ini, barang-barang milik Sir Amakawa juga diselimuti misteri.

Christina menoleh dan melihat sekeliling kamar mandi yang tertutup batu. Dia telah diperlihatkan barang-barang langka yang belum pernah dia saksikan sebelumnya bahkan sebagai bangsawan, membuatnya sulit untuk menahan rasa ingin tahunya sepenuhnya.

Karena itu, Rio mungkin tidak ingin menunjukkan kepada mereka rumah ini—dia tidak pernah membawanya keluar sekali pun dalam perjalanan mereka dari Cleia ke Rodania. Dan alasannya jelas: jika kabar itu tersebar, semua orang akan menginginkannya. Selain sabun, sihir luar angkasa dan artefak sihir di rumah ini tidak dapat direproduksi.

Aku ingin tahu tentang darimana asalnya, tapi aku tidak boleh terlalu banyak mengorek. Bahkan jika dia memberi tahuku, itu bukan sesuatu yang harus dibagikan. Aku harus memberitahunya bahwa aku tidak bermaksud memberitahu orang lain... pikir Christina. Tangannya yang menggerakkan handuk berhenti dan aroma sabun mandi menggelitik hidungnya.

“Baunya benar-benar enak...” dia bergumam pada dirinya sendiri, mulutnya memutar sedikit kepahitan. Itu adalah aroma yang sama yang dia cium pada Rio ketika dia membawanya ke rumah ini.

“Apa kamu mengatakan sesuatu, kak?” Flora bertanya, memijat kondisioner ke rambutnya sebelum mulai mencuci wajahnya.

“Tidak, bukan apa-apa. Aku hampir selesai mencuci diri, tapi apa kamu ingin aku membasuh punggungmu?

“Hah? Apa kamu yakin? Oh, tapi...” Wajah Flora cerah, tetapi dia kemudian melihat ke bak mandi batu. “Kenapa kamu tidak mengambil kesempatan untuk berendam di bak mandi juga?” dia menyarankan.

“Tidak apa-apa. Jika kamu tidak masuk, aku akan merasa tidak enak karena melakukannya sendirian. “

“Tidak perlu begitu. Aku ingin mendengar pendapatmu tentang bagaimana rasanya juga. Tolong, cobalah untukku.” Flora menatap kakak perempuannya dengan harapan.

“Sungguh...? Kalau begitu aku akan masuk sebentar... Hanya sampai kamu selesai mencuci, oke?”

“Ya! Silakan!”

“Kalau begitu, jika kamu tidak keberatan.” Christina tertawa kecil dan berdiri dari bangku mandi, menyentuh batu bundar untuk menggunakan keran yang lebih tinggi untuk mencuci sabun dari tubuhnya. Dia kemudian melangkah menuju bak mandi.

Ini benar-benar bak mandi besar ...

Ini hampir tampak cukup besar untuk memuat sepuluh orang sekaligus. Air panas mengalir dari keran, terus menjaga kebersihan lingkungan, menurut Rio.

“Apa ini benar-benar panas?” Christina bergumam, menatap uap yang naik dari air. Sosok telanjangnya samar-samar terpantul di permukaan air yang bergerak.

“Kalau aku mengingatnya dengan benar, aku harus masuk seperti ini tanpa handuk…” Dia mulai dengan perlahan mencelupkan kaki kanannya ke dalam air, membuat suara percikan saat riak menyebar ke permukaan.

“Panas... tapi tidak terlalu panas untuk dimasuki.” Christina melanjutkan dengan melangkah ke bak mandi dengan kaki kirinya, lalu perlahan tenggelam ke dalam air. Sensasi air panas melilit tubuhnya.

“Wow... begitu, ya, ini memang...”

Dia menutup matanya sampai dia terbiasa dengan suhu dan mengendurkan tubuhnya yang kaku. Rasanya sangat enak, dia menghela nafas bahagia.

“Bagaimana, Christina?” Flora berhenti ketika dia hendak mencuci muka dan mendongak dengan rasa penasaran.

“Panas, dan rasanya menyegarkan. Aku bisa terbiasa dengan ini,” jawab Christina jujur.

“Itu bagus! Aku ingin mencoba masuk juga.”

“Kamu bisa melakukannya begitu kamu sudah pulih sepenuhnya. Ayo, tanganmu sudah berhenti. Buruan selesaikan mencuci. Kamar mandinya hangat karena uapnya, tapi kamu masih telanjang, jadi tubuhmu akan kedinginan.”

“B-Benar!” Flora menggerakkan tangannya dan akhirnya mulai membasuh wajahnya.

Ampun. Tapi sepertinya obat dari Tuan Amakawa bekerja dengan baik. Kulitnya jelas lebih baik dari sebelumnya.

Saat berendam di bak mandi, Christina menatap Flora dan berpikir dengan keresahan. Namun, ada senyum tipis di wajahnya.

Aku sudah mencuci rambutku, jadi apakah yang terbaik adalah membiarkannya keluar dari air? Christina berpikir setelah satu menit memperhatikan Flora, dan segera menarik rambutnya dengan tangannya. Pemikirannya juga tidak salah—sebenarnya lebih baik menjaga rambutmu dari air, tetapi Rio tidak memiliki pengetahuan itu sebagai seorang pria dan tidak menjelaskannya. Rambutnya telah mengambang di permukaan air.

Aku akan membungkusnya dengan handuk.

Dia tiba-tiba berdiri, tapi dia terlalu lama berada di kamar mandi dan menjadi pusing.

“Ap...?!”

Christina tidak dapat menopang dirinya sendiri dengan kakinya sendiri dan tenggelam kembali ke dalam air dengan percikan.

A-Apa?

Christina bingung. Dia tidak pernah mengalami pusing setelah mandi sampai sekarang, jadi dia merasa tidak nyaman.

“Christina?”

Flora baru saja selesai mencuci rambut dan tubuhnya dan memperhatikan kelainan itu. Ketika dia melihat Christina berdiri dan segera duduk kembali, dia memanggilnya.

“Aku merasa pusing untuk beberapa saat…”

“Hah?! Apakah kamu baik-baik saja?” Flora memandang Christina dengan cemas, yang menekankan tangan ke dahinya.

“Ya. Kalau kamu sudah selesai mencuci tubuhmu, mari kita pergi keluar bersama.” Christina mencoba berdiri setelah mengatakan itu, tapi rasa pusing membuatnya tidak mungkin. Penglihatannya kabur sampai hampir putih bersih, dan jantungnya berdegup kencang di dadanya.

“A-Aku akan memanggil Tuan Haruto!”

Flora tidak dapat menahan diri dan berlari keluar dari ruang ganti. Dia mengeringkan tubuhnya dengan tergesa-gesa dan membungkus dirinya dengan handuk sebelum membuka pintu ruang ganti.

“U-Umm! Tuan Haruto, apakah kamu di sana?” Dia memanggil nama Rio dengan suara yang sedikit lebih keras. 

Rio segera mendekati ruang ganti. “Putri Flora? Apakah ada masalah...?” Dia membeku ketika dia melihat Flora hanya dengan satu handuk mandi dan dengan cepat mengalihkan pandangannya.

“Ah. U-Umm, kakakku sedang tidak enak badan.” Flora memperhatikan keadaan gaunnya dan tersipu, tapi memprioritaskan laporannya tentang kondisi saudara perempuannya.

Ekspresi Rio langsung berubah serius. “Putri Christina...? Apa dia masih sadar?”

“Ya.”

“Lalu aku akan berbicara dengannya melalui pintu ruang ganti. Putri Flora, kamu harus kembali ke sisinya.”

“Baiklah.”

Flora segera kembali ke kamar mandi. Rio menunggu sampai dia mendengar pintu kamar mandi terbuka, lalu melangkah ke ruang ganti.

“Putri Christina, ini Haruto,” kata Rio melalui pintu.

“T-Tuan Amakawa. Aku minta maaf karena membuat keributan,” jawab suara Christina. Nada suaranya membantu Rio menentukan bahwa itu bukan keadaan darurat.

“Tidak sama sekali. Bolehkah saya bertanya apa yang terjadi?”

“Umm, aku sedang berendam di bak mandi ketika tiba-tiba aku merasa sangat pusing dan penglihatanku kabur, dan aku tidak bisa berdiri...”

Rio membentuk hipotesis dari penjelasan Christina. Dia percaya penyebab gejalanya belum teratasi, tapi mengkonfirmasi situasi dengannya. “Anda menjadi pusing setelah berendam di bak mandi... Apakah Anda masih di dalam air sekarang?”

“Y-Ya.” Jawabannya kembali melalui gema kamar mandi.

Rio menghela nafas lega. “Maaf, penjelasanku tidak cukup. Menurut pendapatku, aku yakin Anda mengalami pusing saat mandi. Itu hanya sementara, jadi tidak perlu mengkhawatirkannya.”

“Pusing saat mandi…?” kata suara penasaran Flora. Dia tampaknya berada tepat di sisi lain pintu yang menghubungkan ruang ganti ke kamar mandi.

“Saat Anda berendam di pemandian air panas, darah bersirkulasi di tubuh Anda lebih cepat dan naik ke kepala Anda. Pusing yang Anda rasakan adalah karena itu. Apakah Anda mungkin mencoba untuk berdiri tiba-tiba setelah berendam di air?” Rio bertanya.

“Ya...”

“Aku mengerti. Tubuh Anda hanya terkejut dengan perubahan tekanan darah yang tiba-tiba. Sulit untuk menyadari ketika Anda sedang mandi karena rasanya sangat enak, tapi Anda bisa mengalami pusing hanya setelah satu atau dua menit. Selama Anda tidak sadar, Anda dapat meluangkan waktu untuk keluar dari bak mandi atau duduk di tepi sampai Anda merasa tenang. Itu salah satu trik untuk mandi berlama-lama, sebenarnya.” Rio menjelaskan cara mengatasi pusing dan bahkan memberikan saran untuk mandi berlama-lama di atas itu.

“Begitukah...? Aku sangat menyesal sudah menyebabkan masalah,” Christina meminta maaf, suaranya bergetar karena malu. Namun, karena pemandian bergaya berendam bukanlah hal yang biasa di wilayah Strahl, tidak heran dia tidak mengalami kondisi seperti itu sebelumnya.

“Tidak, itu bisa dimengerti karena Anda tidak terbiasa dengan pemandian seperti ini. Penjelasan saya kurang. Silakan luangkan waktu Anda untuk keluar. “

“A-aku mengerti.”

“Kalau begitu, saya permisi sekarang. Aku akan menyiapkan minuman dingin dan menunggu di luar.” Dengan kata-kata itu, Rio meninggalkan ruang ganti di belakangnya.


◇ ◇ ◇


Christina dan Flora keluar dari kamar mandi dan berganti ke gaun yang mereka pinjam dari ruang lemari pakaian, lalu berjalan ke ruang tamu.

Saat Christina melihat Rio, dia tersipu dan meminta maaf atas kesalahannya sebelumnya. “Aku minta maaf atas masalah yang ku sebabkan kepadamu barusan, Tuan Amakawa.”

“Tidak sama sekali—jangan biarkan itu mengganggumu. Itu salahku karena tidak menjelaskan lebih banyak. Seharusnya aku yang meminta maaf.”

“Tidak, aku yang ceroboh.”

“Kalau begitu anggap saja kita sama-sama salah.” Mereka tidak akan pernah bisa mencapai kesepakatan pada tingkat ini.

“Aku mengerti...” Christina menundukkan kepalanya dengan canggung.

“Aku sudah menyiapkan minuman dingin dan beberapa makanan yang mudah dicerna untuk kelelahanmu. Ini mungkin tidak sesuai dengan selera Anda, tetapi apakah Anda ingin memakannya? Aku akan mandi sendiri sekarang,” kata Rio, melihat sekeliling meja makan.

“Kami bisa menunggu sampai kamu selesai mandi.”

“Anda mungkin tidak akan bisa bersantai denganku, jadi jangan khawatirkan aku. Anda bisa menikmati waktu Anda dengan adikmu sebagai gantinya,” kata Rio penuh perhatian.

“Bukan itu masalahnya, tapi…”

“Aku setuju.”

Christina segera menyangkalnya dan Flora mengangguk setuju.

“Saya merasa terhormat, tetapi makanannya akan menjadi dingin. Silakan makan selagi masih hangat.”

“Aku mengerti...”

“Terima kasih banyak, Tuan Haruto.” Christina membungkuk, Flora mengikuti.

“Jika kalian lelah, bisa dapat menyebutnya sehari sesudahnya dan tidur. Dua kamar di sana adalah kamar tamu, jadi setelah kalian mengantuk, kalian bisa menggunakannya sesuka kalian.”

“Kami menghargai semua yang telah kamu lakukan untuk kami.”

“Sekarang, aku permisi.” Rio pergi dengan kata-kata itu.

Dia kembali kurang dari tiga puluh menit kemudian, selesai mandi. Christina dan Flora baru saja selesai makan. Flora tertidur di tempat, kelelahan karena hari yang panjang. Karena kelelahan juga terlihat jelas di wajah Christina, mereka memutuskan untuk mengesampingkan pembicaraan serius untuk hari itu dan beristirahat dengan benar.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment