-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 15 Bab 3 Indonesia

Bab 3
Masa Depan dari Sini


Pagi selanjutnya...

Suatu malam telah berlalu sejak Rio melakukan balas dendamnya pada Lucius.

Matahari baru saja terbit di langit, membuatnya sedikit lebih awal untuk bangun. Langit cerah membentang di luar rumah batu tanpa awan terlihat. Angin sepoi-sepoi yang nyaman bertiup di udara.

Di pagi hari seperti itu, Rio melakukan latihan hariannya di samping rumah. Rutinitasnya telah mendarah daging dalam dirinya sejak masa akademinya, dan dia secara alami bangun lebih awal. Tanpa alasan khusus untuk melewatkan latihannya, dia mendapati dirinya mengayunkan pedangnya di luar rumah sebelum dia menyadarinya.

Tanpa penyimpangan sedikit pun, pedang Rio bergerak dari satu titik ke titik lainnya. Dia melewati semua jenis bentuk beberapa ratus kali masing-masing, mencapai tujuan hariannya dalam waktu yang terasa seperti tidak ada waktu sama sekali.

Target harian, cek.

Rio tiba-tiba berhenti. Dia tidak ingin segera menyingkirkan pedangnya dan menatap bilahnya dengan linglung.

Kemarin, aku membunuh Lucius dengan tangan ini...

Dia tiba-tiba teringat kembali ke hari sebelumnya. Dia tidak merasa bersalah karena telah membunuh Lucius. Jika tidak, orang lain akan terseret ke dalamnya; dia benar-benar percaya bahwa Lucius adalah orang yang pantas mati.

Namun... dia merasakan ketidaknyamanan yang tak terlukiskan.

Membunuh Lucius tidak akan mengembalikan apa yang telah hilang darinya. Orang tuanya yang sudah meninggal tak akan hidup kembali, jadi kejengkelan Rio tetap ada.

Dia mungkin harus menanggung ketidaknyamanan ini selama sisa hidupnya. Setiap kali dia melihat kembali ke masa lalu, ingatannya akan muncul kembali dan kehadiran Lucius akan tetap ada di pikirannya.

Tapi dia sudah tahu itu sejak awal. Dia telah memutuskan untuk mengejar jalan balas dendam mengetahui tidak ada yang bisa didapat dan tidak ada yang tertinggal.

Itu sebabnya dia melanjutkannya. Dia melanjutkannya dan mencapai tujuannya.

Aku sudah hidup dengan mataku di masa lalu sampai sekarang. Jika itu demi balas dendam, aku tidak membutuhkan hari esok. Itulah yang kupikirkan saat aku melanjutkannya. Tapi...

Tapi ada hari esok. Ada orang yang menunggu kepulangan Rio.

Miharu, Latifa, Sara, Orphia, dan Alma di rumah batu, dan Celia dan Aishia di Rodania. Sebagian dari dirinya ingin menyambut hari baru bersama gadis-gadis itu.

Ini aneh...

Ketidaknyamanan tetap ada, tetapi emosinya tenang. Tak perlu dikatakan, alasan kenapa...

Karena aku punya tempat untuk kembali, ya...?

Sejujurnya, apakah tidak apa-apa baginya untuk kembali setelah berjalan dengan susah payah sesuai dengan keinginan egoisnya? Bukankah itu terlalu nyaman untuknya? Sebagian dari dirinya juga berpikir demikian.

Jadi bagaimana jika itu egois? Aku akan kembali.

Dia akan kembali dan menjalani sisa hidupnya dengan damai. Dia akan hidup demi orang-orang terdekatnya. Hanya dengan melakukan itu dia akan benar-benar membalas dendam pada Lucius.

Aku tidak ingin kehilangan apa pun lagi—itu sebabnya aku akan hidup untuk melindungi mulai sekarang. Aku ingin semua orang bahagia. Untuk itu, aku memegang pedangku. Dan aku akan kembali ke semua orang.

Dunia ini dipenuhi dengan ketidakadilan, jadi dia membutuhkan kekuatan untuk melindungi orang lain sekarang setelah dia membunuh Lucius.

Saat itu, pintu rumah batu terbuka dengan derit. Rio melihat ke arah pintu. Dua gadis diam-diam menjulurkan kepala—itu adalah Christina dan Flora.

“Selamat pagi, Yang Mulia.” Rio berhenti mengayunkan pedangnya dan menyapa kedua saudari perempuan itu.

“…” Mereka berdua membeku dengan mata terbelalak.

“Apakah ada masalah?” Rio bertanya dengan penasaran.

“Ah tidak. Hanya saja rambutmu hitam…” Christina menjawab dengan ragu-ragu.

“Oh, kupikir tidak ada alasan untuk menyembunyikannya saat saya di sini, jadi saya melepas artefak sihir yang mengubah warna rambut. Saya kira sudah empat tahun sejak Anda melihat saya dengan warna rambut ini,” kata Rio dengan mengangkat bahu ringan.

“Warna rambut benar-benar memiliki dampak besar pada penampilan seseorang... Saat aku melihatmu seperti ini, aku bisa dengan jelas melihat kemiripan dirimu di masa lalu.”

“Ya, seperti yang dulu…” Flora mengangguk sambil menatap wajah Rio.

“Bagaimanapun, ini adalah warna rambut yang unik di wilayah Strahl. Selain itu, ini masih pagi—apakah kalian sudah cukup tidur?” Rio mengubah topik dengan agak malu-malu.

Christina terkikik dan mengikutinya. “Ya. Tempat tidurnya sangat nyaman, kami bisa tidur nyenyak. Meskipun kami berdua tidur sangat awal, kami akhirnya bangun lebih awal juga.”

“Baguslah.”

“Lampu ruang tamu menyala tetapi tidak ada orang di sekitar, jadi kami pikir kamu mungkin pergi ke luar. Apakah kamu melakukan latihan pagi? “

“Ya, meskipun saya baru saja selesai.”

“Kamu pekerja keras bahkan di jam segini.”

“Ini hanya rutinitas harian saya.”

“Benarkah? Mengingat kembali di Akademi, aku sering melihatmu berlatih dengan pedangmu sendirian setelah pelajaran. Kamu juga belajar dengan sungguh-sungguh di perpustakaan,” kenang Christina dan terkikik.

“Christina... Kamu sebenarnya memperhatikan Sir Rio dengan seksama, bukan?” Flora bertanya dengan penasaran. Dia ingat Christina sering memperingatkannya agar tidak mendekati Rio saat itu.

“A-aku tidak memperhatikannya; kegiatannya kebetulan tumpang tindih dengan kegiatanku. Faktanya, kamu sering bersamaku,” kata Christina, membela diri dengan tersipu.

“Itu jelas membawa kembali kenangan. Saya ingat sering melihat Putri Christina di perpustakaan…” Rio mengingat kembali masa-masa akademinya.

“Aku akan pergi dan menyiapkan sarapan. Dingin di pagi hari, jadi mari kita kembali ke dalam. Saya akan menyiapkan minuman hangat untuk kalian,” katanya sambil menyarungkan pedangnya dan kembali ke rumah.


◇ ◇ ◇


Rio dan para saudari makan sarapan di meja makan rumah batu sebelum diskusi penting mereka. Mereka makan bubur jamur dan telur, omelet empuk, hiasan sosis dan bacon, sup, dan salad. Jus apel disiapkan sebagai minuman.

“Terima kasih sudah menyiapkan sarapan.”

Mereka mulai makan.

“Sangat lezat...”

“Sungguh! Ini luar biasa enak.”

Christina dan Flora sama-sama menempelkan tangan ke mulut mereka saat mereka berpikir. Si kakak perempuan berkedip dan menggumamkan pendapatknya, sementara si adik perempuan mengungkapkan kebahagiaannya persis seperti yang dia rasakan, membuat mereka berdua benar-benar berlawanan satu sama lain.

“Aku senang itu sesuai dengan selera Anda. Tadi malam Anda hanya makan bubur karena mudah dicerna, jadi saya pikir saya akan menyiapkan sedikit tambahan pagi ini agar Anda tidak merasa lapar. Silahkan, dimakan.”

Mendengar kata-kata Rio, saudari kandung kerajaan meraih semua hidangan yang berbeda.

“Di mana kamu belajar memasak hidangan lezat seperti itu, Tuan Haruto?” Flora tiba-tiba bertanya.

“Saya membaca tentang dasar-dasar memasak di perpustakaan Akademi, kemudian saya berlatih dengan memasak untuk diri saya sendiri. Ketika Miharu dalam perlindungan saya, dia mengajari saya semua jenis hidangan dari dunia pahlawan dan meningkatkan kemahiran saya.”

“Nona Miharu... Kami hanya bertukar kata-kata singkat di jamuan makan, tapi dia tampak seperti orang yang sangat baik. Dia ada di pinggiran Rodania sekarang, katamu?” Flora bertanya tentang Miharu.

“Ya. Sara dan yang lainnya melindunginya di tempat yang aman.”

“Kamu tidak harus menjawabku jika kamu tidak mau, tetapi kamu tinggal bersama Celia-sensei dan Miharu sebelum bertemu dengan Restorasi, kan? Umm, apakah mereka tahu tentang... identitasmu...?” Mengira perubahan topik adalah kesempatan yang sempurna, Christina memperhatikan wajah Rio sambil bertanya tentang Celia. Dia tidak yakin seberapa jauh dia bisa mengorek, jadi dia tampak sedikit gugup.

“Ya. Celia-sensei tahu identitasku. Saya memiliki rumah batu lain seperti ini, dan kelompok Celia-sensei, Miharu, dan Sara tinggal di sana. Selama Anda menepati janji untuk tidak menyebarkan berita tentang masa lalu saya seperti yang Anda janjikan kemarin, saya tidak punya niat untuk terus menyembunyikan sesuatu. Saya bermaksud memberi Anda informasi yang Anda butuhkan, jadi jangan terlalu gugup.”

Mempertimbangkan afiliasi Celia dengan Restorasi, akan lebih baik untuk menjaga hubungan baik dengan Christina dan Flora juga. Selain menjawab pertanyaan Christina, Rio menawarkan kata-kata lembut agar dia bisa santai.

“Oke...” Kegugupannya sedikit mereda. Ketegangan di bahu Christina mengendur saat dia mengangguk.

“Ada banyak hal yang terlibat, jadi membicarakannya akan memakan waktu. Ayo makan dulu, karena makanannya terasa lebih enak saat hangat.” Rio tersenyum selembut mungkin. Ekspresi itu hampir seperti yang dia tunjukkan pada Celia selama hari-hari akademi mereka.

“Oke...”

Christina dan Flora menelan ludah dan mengangguk.

Setelah itu, mereka melanjutkan makan sambil mengobrol tentang hidangan dengan riang. Christina dan Flora sama laparnya seperti yang diduga Rio dan menghabiskan semua makanan secara keseluruhan, mengakhiri waktu sarapan mereka.


◇ ◇ ◇


Setelah makan, Rio menyiapkan teh segar dan duduk kembali di meja makan, menghadap saudari perempuan kerajaan di seberangnya.

“Saya senang menjawab pertanyaan tentang masa lalu saya, tetapi akankah kita mendiskusikan rencana untuk masa depan terlebih dahulu?” Dia angkat bicara.

Christina mengangguk tegas. “Ya.”

“Dua hari telah berlalu sejak kalian berdua menghilang. Rodania pasti sedang gempar sekarang.”

“Aku hanya bisa membayangkan...”

“Menurut Anda, apa pengaruh hilangnya Anda terhadap Restorasi?” Rio bertanya, menatap Christina.

“Mereka pasti akan sedikit terguncang, dan tidak akan lama sebelum kaum bangsawan mulai meninggalkan kami untuk pemerintahan utama Beltrum. Paling buruk, organisasi bisa berantakan.”

“Saya mengerti. Jadi seperti yang saya duga. “

Rio mengerutkan kening pada jawaban suram Christina. Ketika berhadapan dengan politik, sangat penting untuk memiliki alasan yang sah untuk membenarkan tindakan faksi seseorang. Tanpa alasan itu, para bangsawan Restorasi tidak akan berbeda dengan pemberontak kerajaan. Legitimasi Restorasi saat ini dipertahankan oleh afiliasi putri raja saat ini—pewaris takhta pertama dan kedua. Hilangnya kedua tokoh ini berarti hilangnya legitimasi organisasi.

“Duke Huguenot dan Marquess Rodan telah dibersihkan secara politis sebagai pemimpin organisasi, jadi mereka tidak akan mundur pada tahap ini, tetapi tidak banyak bangsawan berpangkat rendah dengan keberanian untuk menentang pemerintah utama tanpa kamu berdua hadir sebagai simbol politik,” tegas Christina datar.

“Tapi jika itu simbol politik yang mereka butuhkan, maka Tuan Hiroaki masih ada sebagai pahlawan…” tambah Flora gugup.

“Memang, Tuan Hiroaki dapat memainkan peran sebagai simbol politik, tetapi selama dia tidak menikah denganku atau Flora, hubungannya dengan Kerajaan Beltrum terlalu lemah. Dia tidak layak menjadi simbol oposisi terhadap pemerintah utama. Itu akan menjadi masalah yang berbeda jika dia sudah menikahi salah satu dari kita, tapi...”

Dalam keadaan saat ini, Hiroaki adalah penguat besar untuk legitimasi organisasi, tetapi dia tidak bisa bertindak sebagai pondasi. Secara kiasan, dia seperti aksesori yang dikenakan untuk membuat pemakainya terlihat bagus.

“Begitu, ya...” Wajah Flora jatuh ketika dia memahami situasinya.

Rio menyebarkan peta yang telah dia siapkan sebelumnya di atas meja, menunjuk ke lokasi Kerajaan Paladia. “Ini adalah peta kasar wilayah Strahl. Kita saat ini berada di Kerajaan Paladia. Jika kita dengan santai berjalan ke Rodania dengan berjalan kaki, itu akan memakan waktu sekitar satu setengah bulan tergantung pada cuaca.”

“…” Wajah Christina tetap tegas seperti biasanya.

“Yang mana yang akan memakan waktu terlalu lama, sepertinya? Beberapa minggu ketidakhadiran dapat memiliki pengaruh yang tidak bisa diubah pada organisasi,” kata Rio.

“Ya. Duke Huguenot tidak akan hanya diam dan melihatnya berantakan, jadi aku yakin dia akan melakukan beberapa bentuk tindakan balasan, tapi...”

“Tapi Restorasi tidak memiliki solusi seperti itu, ‘kan?”

“Dia mungkin akan menyusun rencana di sekitar kehadiran Tuan Hiroaki. Meskipun demikian, tidak ada yang dapat dilakukan oleh Restorasi sendiri, dan pembubaran politik kita dari kerajaan berarti kita tidak dapat bergantung pada pemerintah utama. Yang berarti...”

Christina tampak termenung ketika dia menjawab pertanyaan Rio. Dia sepertinya sudah selesai mengatur pikirannya dan menatap Rio.

“Tuan Amakawa, aku ingin meminta sesuatu darimu.”

“Apa itu?”

“Bisakah kamu mengubah tujuan kita dari Rodania ke Galtuuk, ibu kota Kerajaan Galarc?” Christina meminta.

“Aku bisa, tapi bolehkah aku bertanya kenapa?”

“Ada kemungkinan besar bahwa Duke Huguenot akan mencari bantuan dari Galarc. Faktanya, satu-satunya kesempatan untuk keluar dari situasi ini adalah dengan mengandalkan Galarc. Ini adalah pilihan terakhir yang agak berisiko, tapi aku tidak bisa memikirkan ide bagus lainnya.”

“Rencana macam apa itu?” Rio tidak terbiasa dengan cara kerja bagian dalam Restorasi, jadi dia harus mengandalkan Christina untuk informasi lebih lanjut.

“Syarat minimum yang diperlukan untuk mengangkat Tuan Hiroaki menjadi simbol Restorasi adalah pernikahan dengan seorang bangsawan Beltrum yang belum diturunkan pangkatnya menjadi subjek kerajaan,” Christina menjelaskan.

Dengan kata lain, dia harus menikahi anggota keluarga kerajaan Kerajaan Beltrum. Penurunan pangkat dari bangsawan ke subjek terjadi ketika seorang anggota keluarga kerajaan menikahi siapa pun yang bukan bangsawan.

“Satu-satunya yang dapat memenuhi kondisi itu dalam Restorasi adalah aku dan Flora. Jika mereka mencari di luar organisasi seseorang untuk memenuhi persyaratan itu, mereka harus menghindari pemerintah utama Beltrum karena alasan yang aku sebutkan sebelumnya. Ini berarti opsi termudah yang bisa dilakukan Duke Huguenot adalah Kerajaan Galarc.”

“Ada seseorang berdarah Beltrum di keluarga kerajaan Galarc?” Rio bertanya.

“Dia sudah meninggal, tetapi ibu Raja Francois adalah adik perempuan dari raja Beltrum sebelumnya—dengan kata lain, bibi buyutku. Dalam hal perkawinan dengan bangsawan asing, raja yang bersangkutan diperbolehkan untuk mempertahankan statusnya di tanah airnya. Mereka hanya dapat mengklaim status itu dalam keadaan tertentu, tetapi keadaan itu juga berlaku untuk keturunan langsung mereka dari dua generasi.”

Keturunan langsung dari dua generasi berarti anak dan cucunya.

“Yang berarti... Putri Raja Francois—Putri Charlotte—bisa mengklaim status sebagai bangsawan Beltrum dalam keadaan tertentu?” Kata Rio sambil menyebut nama salah satu calon yang dia kenal. Pada saat yang sama, dia mengingat wajah Charlotte saat dia menggodanya di jamuan makan.

“Ya. Putri Ketiga Rosalie juga akan cocok dengan kondisinya. Namun, keadaan yang diperlukan untuk mengklaim status sebagai bangsawan Beltrum sangat terbatas, seseorang biasanya tidak akan pernah melakukannya, jadi itu tidak akan banyak membantu...”

“Jika keadaan terbatas seperti itu terjadi, apakah itu akan menyebabkan masalah?”

Dan keadaan seperti apa itu? Rio telah menanyakan ini, tetapi secara tidak langsung.

“Ya. Mengklaim status itu sendiri sederhana—hanya perlu perubahan afiliasi kerajaan. Dengan kata lain, transfer dari royalti Galarc ke royalti Beltrum. Faktor terpenting dari perubahan ini adalah kehendak orang yang terlibat, dan keluarga kerajaan yang menerimanya tidak dapat menolak tanpa alasan yang sah. Dengan demikian, Putri Charlotte atau Putri Rosalie dimungkinkan untuk menjadi anggota keluarga kerajaan Beltrum,” kata Christina, menjelaskan situasi di mana pengecualian bisa diterapkan.

“Bukankah transfer seperti itu menyebabkan segala macam masalah? Apalagi jika harus mendapat izin dari kedua kerajaan,” tanya Rio penasaran.

Jika transfer dapat dilakukan hanya dengan kehendak orang yang terlibat, mereka dapat mengambil risiko menimbulkan kemarahan keluarga kerajaan tempat mereka pindah atau menciptakan perselisihan suksesi dan perselisihan faksi dalam keluarga kerajaan tempat mereka pindah.

“Tepat. Pengecualian dibuat untuk memungkinkan anggota keluarga kerajaan kembali ke kerajaan asal mereka dalam kasus seperti kerajaan asing berada dalam bahaya, atau kerajaan asal kehilangan semua ahli waris takhta. Di luar keadaan darurat, diskusi umumnya terjadi antara dua kerajaan yang terlibat, transfer hanya ketika kesepakatan tercapai. Tergantung pada bagaimana diskusi berlangsung, transfer mungkin tidak disetujui. Tetapi sangat tidak mungkin untuk transfer terjadi di luar keadaan darurat sejak awal.”

Dengan kata lain, kerajaan tujuan tidak dapat menolak pewaris dari kerajaan lain, dan mereka juga tidak dapat mengusir kerabat sedarah dari keluarga kerajaan mereka sendiri yang mencari suaka karena secara moral tidak dapat diterima.

“Jadi, jika Duke Huguenot menerima Putri Charlotte atau Putri Rosalie, dia akan melakukannya dengan klausul kurangnya pewaris takhta?”

“Ya, dia harus memutarbalikkan hal-hal seperti itu. Jika salah satu putri Raja Francois bertunangan dengan Tuan Hiroaki, dukungan Kerajaan Galarc terhadap Restorasi di masa depan akan dijamin... Bahkan jika beberapa orang menyatakan keraguan mereka atas legitimasi organisasi, kepergian bangsawan berpangkat rendah harus dicegah dengan cara ini.”

Christina menduga sejumlah orang meragukan legitimasi organisasi, karena kekuatan legitimasi lebih lemah daripada jika Hiroaki menikahi Flora atau dirinya sendiri. Kerajaan Galarc juga akan memiliki kontrol lebih besar atas organisasi di masa depan, yang merupakan titik ketidaksepakatan potensial lainnya.

“Kalau begitu, segalanya mungkin menjadi lebih sulit jika Yang Mulia muncul hidup-hidup setelah semuanya berkembang.”

Hiroaki akhirnya akan menikahi seorang putri bangsawan Galarc sementara Christina dan Flora masih hidup. Jika seorang pahlawan dan seorang bangsawan mengumumkan pertunangan mereka secara terbuka, tidak akan mudah untuk membatalkannya lagi.

“Itu benar. Duke Huguenot akan sangat panik, jadi aku yakin dia akan mendekati Kerajaan Galarc sesegera mungkin—itu satu-satunya pilihan yang dimiliki Restorasi untuk bertahan setelah hilangnya kami. Itu sebabnya aku ingin menghindari masalah dengan menuju ke ibukota Galarc secara langsung.”

“Aku mengerti... Kalau begitu, tujuan kita adalah Galtuuk. Kita harus menjaga jadwal yang ketat—saya ingin mengawasi kondisi Putri Flora selama beberapa hari lagi, tetapi kita mungkin harus berangkat lebih awal dari itu,” kata Rio, melihat ke peta.

Flora mengepalkan tinjunya dan mencoba menunjukkan berapa banyak energi yang dia miliki. “A-Aku merasa jauh lebih baik sekarang! Aku bahkan bisa pergi hari ini jika diperlukan!”

Namun, Christina langsung menolak gagasan itu. “Tidak. Kamu sudah terkena racun dan demam sampai kemarin. Tidak mungkin aku mengizinkanmu bergerak tanpa mengamati kondisimu lebih lama.”

“Saya setuju. Yang Mulia harus beristirahat setidaknya satu hari lagi, hanya untuk memastikan tidak ada efek samping pada tubuh Anda,” kata Rio setuju.

“Oke...” Flora mengangguk ragu-ragu, menyerah pada ekspresi serius di wajah mereka. Namun, bibirnya tertarik ke atas menjadi senyum tipis, senang bahwa mereka mengkhawatirkan kesehatannya.

“Karena satu setengah bulan terlalu lama, kita bisa mempersingkat waktu jika aku menggendong kalian berdua. Perjalanan akan memakan waktu sekitar satu minggu untuk sampai ke Galtuuk dengan cara itu, aku yakin.”

Durasi ini mengasumsikan cuaca dan pergerakan yang baik melalui seni roh. Dia sebenarnya bisa tiba lebih cepat, tetapi dia harus terbang lebih lambat saat membawa mereka berdua, dan dia juga harus menetapkan batas yang lebih rendah untuk berapa lama dia akan terbang dalam sehari.

“Sa-Satu minggu?!”

“Seperti yang sudah Anda ketahui, saya bisa bepergian dengan terbang. Dengan pemikiran itu, menurut Anda berapa lama kita bisa menunda keberangkatan kita?” Rio bertanya kepada Christina, yang masih kaget.

“Mereka akan terus mencari kami selama beberapa hari. Tapi karena Duke Huguenot yang sedang kita bicarakan, pembicaraan dengan Raja Francois dalam kasus kematian kami mungkin akan berlangsung pada saat yang sama. Mempertimbangkan waktu yang mereka butuhkan untuk mencapai kesepakatan dan membuat persiapan yang diperlukan, aku ingin ibukota Galarc diberitahu tentang keselamatan hidup kami pada hari kesepuluh dari hilangnya kami. Jika kita bisa tiba di Galtuuk dalam seminggu, maka aku yakin kita bisa menghabiskan dua atau tiga hari untuk pemulihan Flora. Namun, untuk benar-benar memastikannya, aku punya satu permintaan lagi... Kamu juga bisa mempertimbangkannya sebagai saran...” Christina melihat ke peta.

“Apa itu?” tanya Rio, memiringkan kepalanya.

“Dalam perjalanan ke Kerajaan Galarc, bisakah kita berhenti di salah satu kota sekutu kita?”

“Aku tidak keberatan, tapi... untuk apa?”

“Kota-kota besar memiliki artefak sihir yang mampu berkomunikasi jarak jauh. Hanya mereka dengan status tertentu yang dapat memakainya, tapi kita pasti diizinkan untuk memakainya jika kami mengungkapkan identitas kita. Aku berpikir untuk memakainya untuk memberi tahu Galtuuk tentang keselamatan hidup kami sebelum kedatangan kami di kota,” saran Christina.

“Begitu, jadi Anda bisa menghubungi Galtuuk lebih awal dengan cara itu. Tapi saya pikir komunikator artefak hanya memiliki jangkauan terbatas? Siapa pun yang memiliki penerima dalam jangkauan tersebut dapat menerima pesan, jadi tidak disarankan untuk bertukar informasi rahasia. Apakah Anda baik-baik saja dengan itu?” Rio hanya pernah membaca tentang artefak itu, jadi dia tidak sepenuhnya yakin bagaimana cara kerjanya.

“Itu bukan masalah. Selalu ada kota dalam jangkauan transmisi, menciptakan jaringan yang dapat menyampaikan pesan dari kota ke kota. Memang benar bahwa itu tidak cocok untuk informasi rahasia, tetapi tindakan bisa diambil untuk melawannya dengan menggunakan kode atau membuat informasi tersebut tidak penting.”

“Saya mengerti. Kalau begitu, kerajaan sekutu terbaik untuk digunakan adalah…”

Rio melihat peta, tetapi Christina mengarahkan jarinya ke suatu tujuan terlebih dahulu. “Aku yakin Kerajaan Rubia seharusnya yang paling cocok.”

“Dari tempat kita sekarang, akan memakan waktu kurang dari setengah hari untuk sampai ke sana jika aku membawa kalian berdua,” kata Rio, melihat posisi di peta.

“K-Kurang dari setengah hari... Luar biasa...” Christina terkejut bahkan setelah mendengar waktu perjalanan ke Galtuuk. Itu adalah jarak yang dengan mudah akan memakan waktu beberapa hari dengan berjalan kaki.

“Dua hari telah berlalu sejak kepergianmu. Jika kita menghabiskan dua hingga tiga hari lagi untuk pemulihan Putri Flora, itu akan menjadi empat hingga lima hari. Jika kita menghabiskan dua hari bepergian ke Kerajaan Rubia, itu paling lama tujuh hari. Setelah Anda menggunakan artefak di sana untuk mengirim pesan, kita akan memiliki banyak waktu luang. Apakah itu benar?”

“Ya. Itu seharusnya lebih dari cukup waktu.” Rasa lega akhirnya memenuhi ekspresi Christina.

“Saya senang kita bisa mengakomodasi permintaan Anda. Apakah hanya itu yang perlu didiskusikan mengenai apa yang akan kita lakukan nanti? Saya akan menangani rute yang kita ambil.”

“Ya, itu sempurna. Aku merasa tidak enak karena menyerahkan segalanya kepadamu sekali lagi, Tuan Amakawa...”

Rio dengan ringan menepis permintaan maafnya. “Kita menuju tujuan yang sama pada akhirnya, jadi tidak ada masalah sama sekali. Jangan biarkan itu mengganggumu.”

Namun, itu tidak cukup untuk meringankan ekspresi Christina. Dia menatap Rio dengan tekad. “Ada begitu banyak hal yang harus kami syukuri, dan begitu banyak hal yang harus kami minta maaf. Bolehkah aku mengajukan beberapa pertanyaan tentangmu?”

“Jika itu sesuatu yang bisa saya jawab, maka tentu saja.” Tidak ada keraguan dalam jawaban Rio.

“Pertama, aku ingin menanyakan detail tentang apa yang terjadi di latihan luar...”

“Insiden ketika Putri Flora jatuh dari tebing, maksud Anda?”

“Itu juga, tapi juga apa yang terjadi setelah kamu jatuh dari tebing saat kamu melindunginya. Kudengar kaulah yang mengalahkan minotaur di depan Flora…”

Dia satu-satunya yang tahu apa yang sebenarnya terjadi setelah jatuh dari tebing adalah Rio.

“Sebelum saya memberi tahu Anda apa yang terjadi, saya juga memiliki permintaan untuk dibuat. Bisakah saya berjanji bahwa Anda tidak akan pernah berbicara tentang apa yang saya katakan di sini kepada orang lain tanpa seizin saya? Saya mungkin berbicara tentang informasi yang ingin saya rahasiakan.” Rio pertama-tama membuat mereka berdua berjanji bahwa mereka akan merahasiakan informasi yang akan dia ungkapkan.

“Aku mengerti.” Christina mengangguk dengan ekspresi serius. “Saya, Christina Beltrum, bersumpah aku tidak akan pernah membicarakan apa yang kudengar darimu kepada orang lain tanpa seizinmu. Apakah kau juga tidak keberatan, Flora?”

Bahkan jika itu hanya kesepakatan lisan—tidak, karena itu adalah kesepakatan lisan, dia akan benar-benar melihatnya sampai akhir. Melanggar janji ini sama dengan kehilangan kepercayaan Rio selamanya. Bagi Christina, itu tabu tanpa syarat.

“Y-Ya. Aku bersumpah,” Flora mengangguk gugup, merasakan intensitas resolusi kakaknya.

“Terima kasih banyak. Kalau begitu saya akan mempercayai kalian berdua dan memberitahumu apa yang terjadi,” kata Rio, menundukkan kepalanya. “Pertama, ada sesuatu yang perlu saya jelaskan sebelumnya. Saya yakin Anda sudah sedikit menyadarinya, tapi kemampuan yang saya gunakan bukanlah sihir.”

Dia memutuskan untuk berbicara tentang seni roh terlebih dahulu. Menyembunyikan keberadaan seni roh dan menjelaskan di sekitarnya akan menyebabkan lebih banyak masalah daripada nilainya. Itu hanya akan menimbulkan kecurigaan jika dia menyembunyikannya, jadi dia pikir dia mungkin juga mengungkapkannya di bawah perjanjian kerahasiaan. Rio mengangkat tangan kanannya dan membentuk gelembung air di tangannya.

“…”

Christina dan Flora menahan napas dan membeku. Seperti yang dikatakan Rio, mereka merasa teknik yang dia gunakan bukanlah sihir, tetapi masih mengejutkan untuk mendengarnya secara langsung.

“Ini disebut seni roh, teknik yang mampu menciptakan fenomena yang berbeda dengan sihir. Tidak seperti sihir, yang mengambil formula mantra ke dalam tubuh untuk digunakan, ini tidak memerlukan mantra verbal, dan fenomena yang diciptakan dapat sangat bervariasi tergantung pada kemampuan pemakai. Sayangnya, ini juga membutuhkan waktu lebih lama daripada sihir untuk dipelajari.”

Seiring dengan penjelasan verbalnya, Rio mulai menggerakkan gelembung di tangannya dengan cara yang tidak bisa dibuat ulang dengan sihir. Dia melemparkan gelembung selebar beberapa sentimeter seperti bola juggling, mengubahnya menjadi bentuk anjing, lalu mengubahnya menjadi bentuk kucing.

“M-Menakjubkan…”

“Imut sekali…”

Berbeda dengan keterkejutan Christina pada kontrol bebas seni roh, mata Flora berkilauan dengan kegembiraan pada gelembung berbentuk anjing dan kucing.

“Saya juga bisa melakukan hal seperti ini.” Rio meletakkan kucing air di atas meja dan membuatnya berjalan ke Flora.

“M-Menggemaskan! B-Bolehkah aku menyentuhnya?” Flora menjadi lebih bersemangat. Dia mengulurkan tangan dengan takut-takut, menatap Rio.

“Tentu, silakan.” Rio mengendalikan kucing air dari jarak jauh, membuatnya naik ke tangan Flora.

“Wow, dingin…” Tangan Flora gemetar samar. Tekstur kucing itu sama persis dengan air, tapi gerakannya begitu nyata, Flora memiringkan kepalanya penasaran.

“Apakah kucing itu memiliki kehendaknya sendiri?” Christina bertanya, memeriksanya dengan cermat.

“Tidak, saya hanya mengendalikannya. Haruskah saya memindahkannya ke tangan Putri Christina?” Rio membuat kucing air melompat turun dari tangan Flora, berjalan melintasi meja ke Christina, lalu melompat ke tangannya sebagai gantinya.

“Wow, benar-benar dingin saat disentuh. Meskipun terlihat hidup...” Christina berkedip, menatap kucing air mini. Kucing itu kemudian melompat kembali ke meja dan berlari kembali ke Rio, sebelum menghilang tanpa jejak.

“Imut sekali...” gumam Flora kecewa.

Christina berdeham untuk mengingatkan adiknya tentang waktu dan tempat. “Flora...”

“B-Benar.” Flora mengangguk.

“Jika Anda mau, saya bisa membuatnya lagi setelah saya selesai menjelaskan semuanya,” Rio tertawa kecil. Mata Flora berbinar lagi karenanya.

Christina menghela napas, lalu teringat pada dirinya sendiri. “Seni roh... Masih menggunakan esensi sihir seperti sihir, ‘kan? Sejauh yang kutahu, itu tidak digunakan di wilayah Strahl sama sekali... “

“Mengenai pertanyaan pertama Anda, Anda benar. Adapun penggunaannya, teknik ini menjadi usang setelah penggunaan sihir dan sihir dipopulerkan selama Perang Ilahi.”

“Kenapa itu menjadi usang?”

“Seperti yang saya sebutkan tadi, seni roh membutuhkan waktu yang jauh lebih lama untuk dipelajari daripada sihir. Seorang amatir bisa belajar menggunakan sihir secepatnya sebulan jika mereka memiliki esensi sihir untuk itu, ‘kan? Selama mereka berhasil memasukkan formula mantra ke dalam tubuh mereka, mereka dapat mengaktifkannya bahkan dengan kontrol yang tidak sempurna atas esensi mereka.”

“Benar.”

“Sementara itu, untuk mempelajari seni roh ke tingkat yang dapat digunakan, rata-rata orang harus berlatih selama beberapa tahun. Meskipun periode ini dapat bervariasi tergantung pada bakat.”

“Butuh waktu selama itu...” Mata Christina melebar kaget.

“Sihir adalah teknik untuk mengubah fenomena dunia, tetapi Anda sadar bahwa sebagian besar proses perubahan diserahkan pada formula mantra, ‘kan?” kata Rio. Itu adalah topik yang dipelajari di Royal Academy.

“Ya,” jawab Christina segera.

“Dalam seni roh, pemakai adalah orang yang melakukan pengubahan mantra yang akan dilakukan di dunia. Pelatihan untuk itu membutuhkan waktu beberapa tahun. Alasan lain kenapa itu menjadi usang adalah karena komandan pasukan saat itu ingin menyatukan pasukan mereka dengan membuat mereka menggunakan sihir yang sama, kurasa.”

“Aku mengerti...”

“Juga, Anda tidak perlu terlalu memperhatikan bagian ini, tetapi begitu Anda memasukkan formula mantra ke dalam tubuh Anda, Anda menjadi tidak dapat menggunakan seni roh. Alasan kenapa saya tidak bisa menggunakan sihir saat saya masih di Akademi adalah karena saya sudah bisa menggunakan seni roh saat itu.”

Alasan sebenarnya kenapa Rio tidak bisa belajar sihir adalah karena dia dikontrak oleh roh pada saat itu, tapi menjelaskan Aishia dan roh agak terlalu rumit, jadi dia mengabaikannya untuk saat ini.

“Jadi itu sebabnya…” Christina dan Flora sama-sama terbelalak.

“Saya menjelaskan seni roh karena tampaknya perlu sebelum saya dapat berbicara tentang hal lain, tapi saya telah menyimpang jauh dari topik. Mari kita kembali ke apa yang terjadi setelah saya jatuh dari tebing di Royal Academy,” katanya, kembali ke topik. “Setelah saya jatuh dari tebing, saya menggunakan seni roh untuk mendarat di tanah. Saya segera naik kembali ke tebing setelah itu, tetapi semua orang sedang mendiskusikan siapa yang mendorong Putri Flora, jadi…”

Rio menjelaskan kebenaran yang tidak disadari Christina dan Flora. Karena dia sudah memberi tahu mereka tentang seni roh, dia tidak perlu menjelaskan secara detail tentang bagaimana dia selamat dari kejatuhan dari tebing.

“Jadi, kamu ada di sana saat itu…” Christina meringis, mengingat percakapan yang terjadi saat itu.

“Ya. Saya tidak dapat menunjukkan diri saya, jadi saya melihat diskusi dari balik pohon. Putra Duke Huguenot sendiri yang mengklaim bahwa saya mendorongnya, menyebabkan Putri Flora jatuh dari tebing.” Alih-alih tampak marah, Rio memiliki senyum lelah di wajahnya.

“Aku minta maaf untuk situasinya...”

“A-aku juga minta maaf.”

Christina dan Flora berbicara dengan wajah pucat.

Rio menggelengkan kepalanya datar. “Tidak. Putri Flora, Anda adalah korban dari kejadian itu; dan Putri Christina, bukan Anda yang menuduh saya salah. Tidak perlu bagi kalian berdua untuk meminta maaf.”

“Tetapi...”

“Anda tidak melihat dengan mata kepala sendiri siapa yang mendorong Putri Flora, ‘kan? Dan saya ingat Putri Flora mencoba membela saya. Jadi tolong jangan khawatir tentang itu,” kata Rio, menghentikan Christina dari keberatan lebih jauh.

“Apakah Anda tahu siapa yang mendorong Flora dari tebing, Tuan Amakawa?” Christina bertanya, mencari kebenaran.

“Ya, tapi tidak ada gunanya menanyakan itu sekarang. Tidak ada jaminan bahwa apa yang saya katakan akan menjadi kebenaran, dan tidak ada cara untuk mendapatkan bukti objektif apa pun.”

“Meski begitu, seperti yang kukatakan kemarin, aku percaya pada kata-katamu. Saat itu, Stewart Huguenot mengklaim bahwa kamu kehilangan akal karena takut akan penyergapan dan mendorongnya ketika dia terluka. Tapi aku tidak percaya seorang pejuang sepertimu akan kehilangan dirimu sendiri karena penyergapan sebesar itu,” kata Christina segera. Bahkan tidak ada sedikit pun keraguan dalam kata-katanya.

“Dalam hal ini, Anda dapat mendengarkan ini dari sudut pandang kesaksian saksi mata. Apakah Anda ingat bagaimana monster melemparkan tombak kayu dari hutan dan melukai beberapa pasukan kita? Itu adalah penyergapan yang sangat tiba-tiba, jadi pemandangannya segera berubah menjadi kekacauan...”

Akibatnya, perhatian semua orang beralih ke monster yang menyerang, dan tidak ada yang menyaksikan saat Flora didorong dari tebing. Ini berarti Rio adalah satu-satunya yang melihat semuanya dengan benar, jadi dia menambahkan konteks pada penjelasannya.

“Ya. Stewart terluka selama serangan itu.”

“Ketika dia terluka oleh tombak, dia mulai meratap agar seseorang menariknya keluar dan meronta-ronta dengan panik.”

“Tunggu, apakah itu berarti dia mendorong Flora dari tebing?” Ekspresi Christina berubah muram.

“Memang benar dia didorong lebih dulu, menyebabkan Putri Flora terjebak dalam prosesnya. Satu-satunya perbedaan dalam kesaksian saya adalah bahwa bukan saya yang mendorong putra Duke Huguenot, tapi siswa laki-laki lain yang dia cari bantuan. Jadi, ketika putra Duke Huguenot didorong menjauh, dia menabrak Putri Flora dan menyebabkannya jatuh.”

“Siswa laki-laki yang mendorong Stewart pasti sadar bahwa dialah pelakunya, tetapi apakah Stewart juga sadar bahwa siswa laki-laki yang mendorongnya?” Suara Christina bergetar karena marah.

“Besaar kemungkinan.”

Dia pasti melihat wajah orang yang dia cari bantuan. “Dia tahu, dan dia memilih untuk menyalahkanmu daripada murid laki-laki itu?”

“Jika dia benar-benar tahu, maka itu akan terjadi.”

“Aku benar-benar tidak bisa cukup meminta maaf,” kata Christina, wajahnya penuh rasa malu. Dia tidak hanya marah pada anak laki-laki yang mencoba menyalahkan Rio, tapi juga pada dirinya sendiri karena diam-diam menyaksikan semuanya terjadi.

“Bukannya aku mau mengulanginya, tapi Anda tidak perlu merasa bertanggung jawab atas kejahatan yang dituduhkan kepada saya. Saya mungkin telah menghilang dengan tuduhan palsu di kepala saya, tetapi saya berencana untuk meninggalkan Kerajaan Beltrum setelah lulus dari Akademi. Itu hanya mempercepat keberangkatan saya,” kata Rio dengan santai, menjelaskan bagaimana tidak perlu memikirkan itu.

“Tetapi jika kamu tidak dituduh bersalah, kamu tidak perlu menggunakan nama samaran seperti yang kamu lakukan sekarang,” kata Christina, menunjukkan ketidaknyamanan yang dialami Rio saat ini.

“Itu mungkin benar, tapi jika hanya bertindak sebagai orang yang berbeda untuk menghindari keterlibatan dengan orang-orang yang menuduh saya melakukan kejahatan, maka saya senang melakukannya.” Suara Rio tetap sederhana dan mantap saat dia berbicara.

“Pandanganmu tentang ini terlalu filosofis... Kamu memiliki lebih dari cukup alasan untuk membenci mereka, Kerajaan Beltrum, dan kamu berdua. Kemarin, kamu mengatakan hal-hal yang dilakukan Kerajaan Beltrum dan aku tidak cukup alasan bagimu untuk tidak menyelamatkan kami, tetapi aku tidak dapat mempercayainya. Tidak mungkin kamu bisa merasa begitu acuh tak acuh setelah begitu menderita. Apakah aku salah?” Christina bertanya dengan tegas, wajahnya yang halus berubah kesakitan.

“Aku kira itu bohong untuk mengatakan saya tidak merasakan apa-apa... Saya tidak punya niat membalas dendam, tetapi besar atau kecil, saya tidak lagi mempercayai bangsawan Beltrum.” Rio mengerutkan kening, ragu-ragu.

“Itu bukan sesuatu yang bisa diselesaikan hanya dengan ketidakpercayaan. Itu sesuatu yang pantas untuk dibenci. Kamu seharusnya marah.”

Jadi tolong bersikap lebih marah padaku, Christina menyiratkan pahit.

“Sebagai seseorang yang akhirnya memuaskan keinginannya untuk membalas dendam terhadap seseorang, saya tahu betapa melelahkannya membenci seseorang dan merasa terus-menerus marah. Mendekati seseorang yang saya benci akan menjadi mustahil ketika saya bisa menjalani hidup saya melupakan mereka. Jadi saya lebih suka membiarkan diri saya menjauh tanpa kontak apa pun. Saya akan menyimpan kemarahan saya untuk hal-hal yang tidak bisa saya maafkan dan lupakan,” kata Rio dengan senyum miring. Hanya dia yang tahu bobot kata-katanya, karena dia telah memenuhi balas dendamnya.

“Kamu... Kamu benar-benar terlalu terpisah.”

Christina mengalihkan pandangannya dari Rio seolah-olah dia terlalu terang untuk dilihat. Dia bergumam dengan kepala tertunduk, suaranya hampir memudar. Kurangnya kedengkian Rio telah membuatnya terkejut dan agak kecewa.

“Itu tidak benar. Banyak kenangan yang saya miliki tentang Beltrum yang dapat saya lupakan seiring berjalannya waktu, tetapi ada beberapa hal yang sama sekali tidak dapat saya maafkan.”

Rio dengan sengaja meningkatkan ketajaman nada suaranya. Dia mengingat bagaimana Duke Huguenot mengangkat Latifa sebagai budak.

“Apa... Apa yang terjadi di kerajaan kita?”

“Itu melibatkan orang lain selain diriku, jadi…” Jadi itu bukan sesuatu yang harus dia katakan pada mereka.

“Apa itu ada hubungannya dengan Celia-sensei?” Christina bertanya.

“Itu tidak melibatkan Celia, jadi tolong lepaskan topik pembicaraan. Jika saya memiliki kesempatan untuk memberi tahu Anda di masa depan, saya akan melakukannya,” kata Rio, perlahan menggelengkan kepalanya.

“Aku mengerti...” Christina mengangguk, bertukar pandang dengan Flora.

“Kita agak menyimpang dari jalur, tapi pada dasarnya itulah kenapa Yang Mulia tidak perlu merasa bertanggung jawab atas apa yang terjadi padaku di Beltrum.”

“Tapi... kami masih tidak bisa membiarkan itu,” protes Christina dengan susah payah.

“Mengapa tidak?”

“Bahkan jika kamu tidak membenciku, aku masih melakukan sesuatu yang buruk padamu.”

“Aku juga! Aku menyebabkan banyak masalah pada Tuan Haruto…”

Christina dan Flora sama-sama keberatan dengan kata-kata Rio.

“Aku tidak benar-benar tahu apa yang Anda bicarakan... Putri Christina, apakah Anda mungkin mengacu pada insiden tamparan?”

“S-Seperti yang kukatakan, tamparan itu... Tidak, tamparan itu adalah bagian dari itu.” Christina tersipu samar, semangatnya terkikis.

“Saya memiliki temperamen yang buruk saat itu... Mungkin saja saya memelototi Anda dengan marah dan membuat Anda takut. Saya juga menyentuh seorang putri dengan tangan kotor saya,” kata Rio bercanda.

“Kamu tidak kotor. Kamu tidak kotor sama sekali!” Christina segera menyela dengan tegas.

“Christina...?”

Flora menatap kakaknya dengan heran—Christina tidak sering meninggikan suaranya.

“Aku yang kotor—aku. Kamu tidak memiliki apa-apa selain niat murni, menyelamatkan Flora seperti yang kamu lakukan, tapi aku mengatakan hal-hal buruk kepadamu di daerah kumuh. Aku jauh lebih kotor darimu.” Christina mengakui dosa-dosanya dari bibirnya yang indah.

“Situasinya memang seperti itu.”

“Itu lagi...” Mencoba memaafkannya. Bagi Christina, itu sangat menyakitkan—tapi ini bisa menjadi hukumannya. Rio memaafkannya, tapi dia tidak akan bisa memaafkan dirinya sendiri. Dan mungkin tidak akan pernah.

“Maukah kamu membiarkan ku berterima kasih dan meminta maaf? Bahkan jika kamu tidak pernah melakukan kontak denganku lagi sebagai Rio, aku ingin mengungkapkan penyesalanku ketika berinteraksi denganmu sebagai Haruto.”

Sekarang dia tahu Haruto adalah Rio, permintaan maaf mutlak diperlukan. Selain itu, dia akan berhutang budi kepada Rio selama sisa hidupnya. Dia ingin membayar hutang itu apa pun yang terjadi.

“Aku sudah mendapat kata-kata terima kasih dan permintaan maaf darimu…” Rio membuat wajah sedih.

“Mengatakannya saja tidak cukup. Ini masalah ketulusan. Selain mengungkapkan rasa terima kasihku atas setiap kebaikan yang telah kamu lakukan untuk kami, aku juga meminta maaf atas semua kesalahan yang telah terjadi padamu di masa lalu. Itu bukan sesuatu yang harus dimaafkan sekarang, tapi izinkan aku bersumpah bahwa kebaikanmu tidak akan pernah dibalas dengan kedengkian lagi.” Christina menundukkan kepalanya ke arah Rio dengan tegas.

“Terima kasih banyak. Dan saya sangat menyesal. Karena akulah kamu menjadi buronan. Aku hanya terus membuatmu kesulitan...” Flora menundukkan kepalanya seperti saudara perempuannya.

“Saya mengerti. Saya memaafkan kalian, jadi tidak perlu sejauh ini. Bagaimana jika saya mengatakan ini kepada Anda: Saya memiliki motif tersembunyi dalam menyelamatkan kalian berdua,” kata Rio, sedikit bingung oleh kedua putri yang membungkuk padanya.

“Motif tersembunyi?” Christina memiringkan kepalanya.

“Stabilitas Restorasi berarti jaminan keamanan dan kenyamanan Celia. Itu sebabnya saya ingin mengirim kalian berdua kembali ke organisasi. Itulah niat saya di balik melindungi kalian berdua.”

Jadi sebenarnya tidak perlu merasa terlalu berhutang atau khawatir tentang itu, Rio kurang lebih mengatakannya tanpa kata-kata.

“Kalau begitu, kami dengan tulus berterima kasih atas kebaikan Celia-sensei dan kemurahan hatimu,” kata Christina dengan sedikit rasa bersalah dalam senyumnya, menundukkan kepalanya sekali lagi.

Related Posts

Related Posts

1 comment