-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 15 Bab 4 Indonesia

Bab 4
Sementara Itu...


Saat Rio meninggalkan desa bersama Christina dan Flora, Pangeran Pertama Duran dari Kerajaan Paladia mengucapkan selamat tinggal pada Rio dan mampir ke desa sebelum dia kembali ke kastil. Penduduk desa melihatnya memasuki desa mereka dengan ketakutan, tetapi dia bahkan tidak melirik mereka saat dia langsung menuju jalan setapak yang menuju jalan utama. Di tangannya ada pedang Lucius yang dia dapatkan dari Rio.

“Kenapa, kalau bukan Pangeran Duran.”

Saat dia hendak meninggalkan desa, seseorang muncul di depan Duran. Itu adalah Reiss, duta besar Kekaisaran Proxia.

“Oh? Dan kapan kamu sampai di sini?” Jawab Duran sambil tersenyum.

“Beberapa waktu lalu. Di saat Lucius terbunuh, sebenarnya. Astaga, skema yang licik,” keluh Reiss sambil menghela nafas saat dia memprotes.

Duran mengangkat bahunya secara dramatis dan pura-pura tidak tahu. “Hmm? Aku tidak ingat merencanakan apa pun. “

“Anda mengabaikan permintaan saya demi Lucius, bukan?”

“Aku hanya diberitahu oleh Lucius bahwa rencananya telah berubah. Tidak ada cara bagiku untuk mengetahui permintaan mana yang asli, jadi aku percaya pada orang yang datang kepadaku secara langsung.”

“Kenapa Anda memberiku lokasi yang salah? Faktanya Anda menipu saya tentang lokasi Haruto Amakawa dan Lucius. Saya akhirnya mencari di sekitar area yang tidak terkait karena Anda.”

Setelah Lucius menggunakan kristal teleportasi ke Paladia, Aishia mengejar Reiss. Begitu dia baru saja melarikan diri, dia terbang ke Paladia dan mengunjungi Duran. Tetapi ketika dia bertanya tentang keberadaan Rio dan Lucius, dia diberitahu bahwa Rio telah dikirim ke tempat lain dan Lucius telah mengejarnya.

“Bwa ha ha! Itu karena situasinya berubah setelah aku berbicara denganmu. Aku tidak tahu bagaimana dan kenapa itu berubah, tapi Haruto muncul kembali di hadapanku setelah kamu pergi. Kemudian Lucius muncul kembali juga. Setelah itu, aku mengikuti perintah Lucius dan memancing Haruto ke desa ini. Tapi siapa yang mengira Lucius bisa mengecoh pria sepertimu? Kau benar-benar tampak panik tentang itu,” Duran berbohong dengan lancar, mengklaim tidak bersalah dengan percaya diri.

“Memang, saya benar-benar tertipu kali ini… dan sebagai hasilnya, saya mengalami cobaan yang cukup berat. Nah, apa yang dilakukan sudah selesai. Dengan kematian Lucius, tidak ada cara untuk mengetahui kebenarannya, dan saya juga tidak bermaksud menghukum Anda.” Reiss menghela nafas dan mundur dengan enggan.

“Selain itu, aku terkesan kamu berhasil sampai di sini. Bagaimana kamu tahu ini adalah tempatnya?” Duran bertanya karena penasaran.

“Tidak ada yang mengesankan tentang mengingat saya tidak berhasil tepat waktu. Saya cukup banyak tiba tepat saat pukulan terakhir sedang dilakukan. Adapun bagaimana, yah—itu rahasia,” kata Reiss. Dia kemudian melihat pedang di tangan Duran.

Duran memperhatikan tatapan Reiss dan mencoba mengakhiri percakapan dengan cepat.

“Hmm. Kukira itu tidak masalah. Jadi, apa urusanmu denganku? Aku ingin segera kembali ke ibukota.”

“Sekarang, jangan terburu-buru. Saya ingin meminta sesuatu dari Anda—bisakah Anda mengembalikan pedang itu kepada saya? “

“‘Kembalikan’? Itu aneh. Ketika Lucius terbunuh, Haruto menjadi pemilik pedang ini, bukan? Dan aku menerima ini dari dia karena dia bilang dia tidak membutuhkannya. Kau menyuruhku mengembalikan pedang yang seharusnya menjadi milikku?”

“Pedang itu awalnya milikku—aku membiarkan Lucius meminjamnya. Aku adalah pemilik sebenarnya.”

“Apakah kam punya bukti tentang itu?” Duran tertawa kecil sambil tersenyum.

“Tentu saja, saya tidak akan meminta Anda untuk mengembalikannya secara gratis. Saya akan menawarkan beberapa pedang sihir dari negara kami sebagai gantinya.” Itu adalah tawaran yang luar biasa.

“Oho, jadi kamu bilang pedang ini memiliki nilai beberapa pedang sihir? Aku berharap itu menjadi luar biasa berdasarkan mantra yang tertanam di dalamnya, tapi...” Duran tidak langsung menggigit.

“Aku tidak akan menyangkalnya, tapi pedang itu adalah pedang yang sangat jahat dengan masa lalu.”

“Kau mau mengatakankalau pedang ini terkutuk?”

“Aku tidak yakin, tapi pedang itu memiliki pikirannya sendiri. Dia menikmati darah orang yang hidup dan menelan jiwa orang-orang yang dibunuhnya. Dikatakan bahwa pada akhirnya memakan jiwa pemiliknya juga,” kata Reiss dengan seringai menyeramkan.

“Pedang yang memakan pemiliknya... Kau pikir aku akan dimakan?” Duran tertawa terbahak-bahak, lalu menatap pedang Lucius. Bilahnya benar-benar diselimuti kegelapan, tidak memantulkan cahaya sama sekali.

“Yah, itu jika Anda bisa mengeluarkan kekuatan pedang itu sejak awal. Itu agak khusus tentang pemiliknya. Pedang tidak akan menyetujui Anda kecuali jika Anda seorang yang menyimpang seperti Lucius; seseorang yang menyerah pada emosi negatifnya dan senang membunuh orang lain. Jika seseorang yang tidak cocok untuk pedang menggunakannya, mereka hanya akan mengayunkan pedang tajam dengan bilah hitam.”

“Menarik. Mari kita uji itu,” cibir Duran, mengirimkan esensi sihir ke pedang Lucius. Ini adalah cara menguji bakat untuk sebagian besar pedang tersihir di dunia. Jika pengguna cocok untuk pedang itu, mereka akan langsung merasakannya.

“Hmph. Tidak berhasil, ya?” Duran mendengus, tidak senang.

“Lihat? Apakah Anda ingin mengembalikannya sekarang?” Reis tersenyum.

“Baik, aku akan menukarnya,” Duran setuju, mendecakkan lidahnya. “Bawalah pedang sihir pilihanmu—aku akan menyimpan ini sampai saat itu.” Dia dengan keras kepala berpikir untuk meminta para ksatrianya menguji kemampuan mereka dalam menggunakan pedang.

“Dimengerti. Saya akan kembali ke Kekaisaran Proxia di kemudian hari dan mengambil beberapa pedang sebelum mengirim utusan ke kastil Anda. Saya memiliki beberapa urusan kecil yang harus diselesaikan setelah ini, jadi itu tidak akan langsung—tapi tidak lebih dari dua atau tiga minggu.” Reiss menundukkan kepalanya dengan senyum palsu.

Duran menyipitkan matanya. “Urusan kecil, katamu… Apakah itu terkait dengan Haruto?”

“Betapa tajamnya dirimu.” Mulut Reiss melengkung dengan tawa, tidak repot-repot menyembunyikan apa pun.

“Bukankah sudah jelas? Kau memintaku untuk bekerja sama dalam memancing Haruto sejak awal. Sekarang Lucius melakukan langkah pertama dan gagal, wajar saja jika menganggap tujuanmu belum tercapai.”

Dalam hal ini orang akan menganggap target Reiss berikutnya adalah Haruto sendiri.

“Saya tidak hanya gagal dalam mencapai tujuan saya—itu tidak mungkin lagi untuk dicapai sama sekali sekarang karena Lucius sudah mati. Rencana saya adalah mengatur duel antara Lucius dan bocah itu, kau tahu,” jawab Reiss muram.

“Jika demikian, aku tidak melihat alasan kenapa Lucius bertindak melawanmu, karena menurutku dia juga menginginkan duel dengan Haruto...” Kenapa keduanya tidak bekerja sama satu sama lain? Duran tidak mendengar apapun tentang itu dari Lucius, jadi dia memiringkan kepalanya dengan ragu.

“Aku juga tidak mengerti. Tujuan dan minat kami selaras dengan sempurna, tapi untuk beberapa alasan Lucius tidak bisa mempercayaiku sebagai mitra. Inilah kenapa manusia begitu…”

Makhluk yang membingungkan. Reiss menghela nafas seolah mengatakan itu.

“Kau tentu saja pria paling teduh yang pernah kutemui—cukup untuk merasa khawatir membayangkan mempercayakan punggungku padamu dalam perang. Aku bisa mengaitkannya dengan Lucius di sana,” Duran tertawa terbahak-bahak.

“Namun, saya mencoba untuk bertindak serasional mungkin agar dapat dipercaya.”

“Terlalu rasional. Kau harus belajar menjadi emosional bila perlu.”

“Emosional, katamu... Kedengarannya sulit. Kalau begitu, kurasa aku harus pergi sekarang.” Reiss mencibir, lalu meninggalkan area itu. Dia sedang menuju medan perang dimana Haruto melawan Lucius.

“Tunggu,” panggil Duran.

“Ya?”

“Aku tahu kamu punya misteri sendiri, tapi kamu tidak bisa menang melawan Haruto.”

“Aku tahu. Lagipula, aku hampir mati ketika aku melawannya.” Reiss mengangguk jelas pada kata-kata Duran yang blak-blakan.

“Kenapa kau mengejarnya? Aku menyaksikan pertarungannya dengan Lucius, dan jelas bahwa kau akan berjalan menuju kematianmu sendiri. Aku tidak peduli jika kau membuatnya marah dan menyebabkan masalah bagi Kekaisaran Proxia, tapi dia juga seorang ksatria kehormatan Galarc, bukan? Paling buruk, dia bisa muncul di medan perang jika Galarc dan Proxia berperang. Paladia bersekutu dengan Proxia, jadi aku akan menghadapi risiko menghadapinya—dan aku tidak berniat untuk kalah dalam pertempuran, kau tahu?” Duran menekankan dengan nada tajam, menaruh rasa panas di balik kata-katanya.

“Saya bisa mengikuti alur pemikiran itu, tapi apa yang Anda ingin saya lakukan?”

“Aku menyuruhmu untuk mundur jika kamu mau memprovokasi dia secara tidak perlu. Jika duta besar Proxia muncul dalam situasi di mana para putri Beltrum diculik, maka keterlibatan Proxia dalam insiden tersebut akan diasumsikan. Kecurigaan terhadap Paladia juga akan meningkat.”

Mereka sudah menginjak tepi zona abu-abu dalam keadaan mereka saat ini, tetapi jika Reiss menarik sesuatu sekarang, mereka akan sepenuhnya berdiri di zona merah.

Reiss tertawa geli yang jarang terjadi. “Ha ha ha! Keras, tapi masuk akal. Yakinlah, saya tidak berencana meluncurkan serangan mendadak padanya atau apa pun. Itu tidak akan menjadi masalah jika Lucius mengecoh saya dan menang, tetapi situasinya telah berubah sekarang setelah dia dikalahkan,” dia menjawab dengan serius kekhawatiran Duran tentang Rio.

“Apa yang ingin kamu lakukan ke arah yang kamu tuju, kalau begitu?”

“Mereka semua adalah tokoh penting, Anda tahu—termasuk Putri Christina dan Putri Flora. Saya akan mengamati langkah mereka selanjutnya dari jauh. Tapi saya tidak akan bergerak pada mereka saat mereka masih di Kerajaan Paladia. Saya agak menghargai hidup saya,” kata Reiss sambil mengangkat bahu, melewati Duran dan berjalan pergi.

Bukan urusanku jika dia mati di suatu tempat... Tapi dia bertingkah lebih mencurigakan sejak para pahlawan dipanggil. Hmm.

Duran melotot tajam ke punggung Reiss dan merasakan sesuatu yang tidak diketahui akan terjadi.


◇ ◇ ◇


Sementara itu, di hutan di pinggiran Rodania, Celia mengunjungi rumah batu bersama Aishia. Pertemuan dengan Reiss di Rodania, mengejarnya dengan Aishia, dan diambil oleh Orphia di tengah jalan untuk bersembunyi di rumah batu semuanya terjadi sehari sebelum kemarin.

Begitu Aishia mengalahkan Reiss dan kembali ke rumah batu, Celia segera pergi untuk memeriksa situasi di Rodania. Di sana dia mengetahui bahwa Christina dan Flora hilang dan menghabiskan seluruh kemarin di Rodania mengawasi situasi untuk setiap perkembangan sebelum menyelinap ke rumah batu hari ini. Disambut oleh Miharu, Latifa, Sara, Orphia, dan Alma, dia duduk di sofa di ruang tamu bersama Aishia.

“Terima kasih untuk sebelumnya, semuanya. Aku ingin datang berkunjung kemarin, tapi situasi yang mengerikan telah muncul di Restorasi.” Celia melihat sekeliling pada semua orang saat dia mengucapkan terima kasih, lalu menghela nafas dengan cemas.

“Apa yang terjadi?” Sara bertanya.

“Putri Christina dan Putri Flora telah hilang.”

“Hah...?” Semua orang yang hadir terkejut.

“Mereka tampaknya menghilang dalam perjalanan kembali dari Kerajaan Galarc. Kapal sihir yang mereka tumpangi diserang dan banyak orang di dalamnya terbunuh,” jelas Celia dengan cemberut.

“Mereka masih belum ditemukan, bukan? Apakah kamu punya petunjuk...?” tanya Orfia.

“Belum. Tidak ada petunjuk juga. Pengawal mereka, Vanessa, secara ajaib selamat, tetapi dia kehilangan begitu banyak darah sehingga dia masih tidak sadarkan diri sampai sekarang…”

“Vanessa...”

“Apakah dia akan baik-baik saja...?” Orphia dan Alma khawatir.

“Dia akan baik-baik saja... kurasa. Luka-lukanya telah ditutup dengan sihir penyembuh, pernapasannya stabil, dan dia tidak demam atau apa pun,” jelas Celia.

“Jika ada yang bisa kami lakukan untuk membantu pencarian Christina…” Sara menawarkan dengan wajah khawatir. Sara, Orphia, dan Alma telah bepergian bersama Christina dan Vanessa dari Cleia ke Rodania, jadi mereka bukan orang asing.

“Terima kasih,” kata Celia senang, lalu segera beralih ke ekspresi tegas. “Tapi kalian harus tinggal dan memperkuat pertahanan kita di sini. Aishia mengalahkan Reiss, tetapi fakta bahwa Putri Christina dan Putri Flora diserang adalah hal yang meresahkan. Kalian tidak boleh pergi saat Rio tidak ada di sini.”

“Aku mengerti...” Sara mengangguk pelan.

“Namun, waktunya agak aneh. Hilangnya Christina dan Flora di luar Rodania bertepatan dengan kemunculan Reiss di dalam Rodania... Aku membayangkan kedua insiden itu berkaitan,” kata Alma sambil berpikir.

“Kamu juga berpikir begitu? Kami juga tidak pernah menemukan tujuan Reiss dalam menyusup ke gedung...” Bahkan tanpa bukti, kecurigaan seputar Reiss ada di sana. Celia menggigit bibirnya dengan lesu.

Miharu ragu-ragu mengangkat tangannya. “Mungkinkah kamu adalah targetnya?”

“Hmm… kurasa tidak. Dia mencoba melarikan diri begitu kami bertemu dengannya. Dan dia benar-benar melarikan diri juga... Kupikir akan lebih wajar untuk menganggap dia memiliki urusan di kantor pusat,” jawab Celia. Fakta bahwa tindakan pertama Reiss adalah menjatuhkan segalanya dan lari membuatnya berpikir bahwa dia bukanlah targetnya.

“Apakah kamu memberi tahu orang-orang Restorasi bahwa Reiss telah menyelinap ke dalam gedung?” tanya Orfia.

“Ya. Aku memberi tahu mereka bahwa seorang pria yang menyerupai duta besar Kekaisaran Proxia telah menyelinap ke dalam gedung dan melarikan diri begitu aku melihatnya. Tidak ada orang lain di sana untuk menyaksikannya, jadi aku menyembunyikan kehadiran Aishia, tapi...”

“Apa yang dikatakan orang-orang Restorasi?” tanya Alma.

“Mereka hampir memiliki pendapat yang sama denganku—bahwa dia telah menyelinap ke kantor pusat untuk mencuri sesuatu dari Restorasi. Mereka juga mengatakan bahwa mereka sedang mempertimbangkan kemungkinan serangan kapal udara sebagai pekerjaan Kekaisaran Proxia atau upaya kolaboratif antara faksi Reiss dan Duke Arbor. Meskipun mereka tidak dapat melihat alasan kenapa duta besar itu sendiri akan melakukan hal seperti ini... Mereka akan menyelidikinya lebih jauh di samping pencarian para putri.” Ketika Celia selesai berbicara, dia menghela nafas berat.

“Celia? Kau tidak terlihat terlalu baik. Apakah kau baik-baik saja?” Latifa bertanya, menatap wajah Celia.

“Ya aku baik-baik saja.” Celia mengangguk dengan senyum lembut untuk meyakinkannya, tetapi masih jelas dia memaksakan dirinya sendiri.

Latifa mengalihkan pikirannya ke Rio dengan cemas. “Kuharap Onii-chan segera pulang…”

 

◇ ◇ ◇


Sekitar tengah hari di hari yang sama, di Kerajaan Rubia yang berbatasan dengan barat daya Paladia, seorang anak laki-laki tidur di istana kerajaan.

“…”

Di samping tempat tidur Kikuchi Renji, Putri Pertama Sylvie duduk di kursi dan menatap ke luar jendela. Saat itu, seseorang mengetuk pintu kamar.

“Masuklah,” Sylvie memanggil ke arah pintu.

Pintunya terbuka sedang dibuka, tetapi terbuka perlahan karena suara Sylvie. Seorang ksatria wanita berdiri di ambang pintu—itu adalah Elena, komandan pengawal pribadi Sylvie.

Sylvie melirik wajah Elena. “Elena. Ada apa?”

“Makanan Anda sudah siap. Saya datang untuk mengatar Anda ke ruang makan.”

“Tidak, terima kasih. Aku tidak nafsu makan.”

Alis Elena berkerut khawatir pada Sylvie. “Anda sudah melewatkan sarapan hari ini, dan Anda hampir tidak makan apa-apa tadi malam.”

“Apa boleh buat jika aku tidak punya nafsu makan,” jawab Sylvie lelah.

“Kalau begitu, silakan pergi keluar dan bergerak. Tidak ada nafsu makan yang didapat tinggal di dalam ruangan ini sepanjang hari.”

“Tidak. Renji mungkin akan bangun saat aku pergi.”

“Putri Sylvie, tolong serahkan perawatannya kepada para pelayan. Kenapa Anda harus menyusahkan diri Anda sendiri karena pria seperti ini...?” Ada nada ketidaksetujuan dalam suara Elena.

“Kamu berbicara di luar batas. Renji adalah seorang pahlawan,” kata Sylvie dengan senyum pahit.

“Aku masih tidak percaya bahwa pria ini adalah seorang pahlawan... Tindakannya yang sembrono menempatkan Yang Mulia dalam bahaya besar,” keluh Elena dengan tatapan tegas.

Tiga hari yang lalu Renji membuntuti Sylvie dan Reiss, menghancurkan reuninya dengan Estelle. Di sana, Renji kalah dari Lucius dan anggota tubuhnya dipotong dalam kekalahan telak.

Renji mungkin ikut campur dengan berpikir dia membantu Sylvie dengan menyelamatkan Estelle, tapi situasinya tidak sesederhana itu. Kerajaan kecil seperti Rubia tidak bisa melawan negara besar seperti Kekaisaran Proxia. Mengambil Estelle secara diam-diam adalah satu hal, tapi menyelamatkan sandera di depan Reiss sama dengan menyatakan perang terhadap Kekaisaran Proxia.

Dengan kata lain, tindakan Renji terlalu ceroboh. Karena tindakannya, Sylvie terpaksa membuat pilihan—apakah menentang Proxia, atau berpihak pada Proxia.

Tapi Sylvie tidak bisa menyangkal Proxia. Dia menyingkirkan Renji dan meninggalkannya untuk melawan Lucius sendirian.

Jika aku memilih untuk bertarung bersamanya dan menyelamatkan Estelle...

Apakah hasilnya akan berbeda? Bisakah Renji menghindari kekalahan? Ini adalah satu-satunya pikiran yang memenuhi pikirannya selama tiga hari terakhir.

“Kita pada akhirnya harus membuat pilihan antara berpihak pada Galarc atau menyeberang ke Proxia. Fakta bahwa kerajaan kita telah berpindah pihak masih belum diketahui juga—itu hanya kesepakatan antara Reiss dan aku, jadi masih ada kesempatan untuk menyelamatkan Estelle.” Mulut Sylvie dipelintir dengan pahit saat dia berbicara.

“Bagaimana jika Reiss mengajukan tuntutan lebih lanjut lain kali? Pria ini juga telah menjadi bagian dari Kekaisaran Proxia. Dia membuat perjanjian dengan Reiss sendiri. Jika kita akan menghadapi Kekaisaran Proxia di masa depan, maka pria ini…”

...Mungkin akhirnya menjadi musuhmu. Apa kamu yakin? Ini adalah kata-kata di tenggorokan Elena, tapi dia menelannya dengan tatapan masam.

“Yah, tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi.” Itu hampir terdengar seperti ada pengunduran diri dalam kata-kata Sylvie, membuat Elena melotot pada Renji di tempat tidur.

“…”

Elena tidak menyukai Renji sejak awal. Kesan pertamanya tentang dia adalah yang terburuk. Dia tampak seperti anak kecil di luar, tetapi di dalam dia adalah seorang petualang yang arogan seperti yang lain. Cara bicaranya tidak sopan sejak pertama kali dia bertemu Sylvie dan Estelle, tetapi dia bisa mengakui bahwa dia memiliki kekuatan untuk mendukung sikapnya.

“Kalau dipikir-pikir, kamu menyebutkan makanan. Aku tidak punya nafsu makan, tapi bisakah kamu bawakan sup?” Sylvie sepertinya memperhatikan cemberut Elena dan menghela nafas saat dia mengganti topik pembicaraan. Dia baru saja membuat alasan bagi Elena untuk sementara meninggalkan ruangan.

“Mm…” Renji tiba-tiba mengerang, tubuhnya gemetar.

“Renji?”

Renji membuka matanya samar-samar mendengar suara Sylvie. “Mmgh.”

“Kamu akhirnya bangun,” kata Sylvie dan berseri-seri.

“Syl...vie...? Guh...!” Renji tersentak dari linglung saat dia mengingat kejadian sebelum dia pingsan dan melompat ke tempat tidur. Pada saat yang sama, dia memanggil Divine Arms-nya di tangan dominannya dan menggenggamnya erat-erat.

“H-Hei! Renji! Tenanglah! Hentikan!” Sylvie berkata dengan panik.

“Di mana ini...?” Renji bertanya, melihat sekeliling ruangan dengan gugup.

“Di kamar tamu di Kastil Rubia. Bisakah kamu menyingkirkan senjatamu... Divine Arms?” Sylvie berkata sambil menghela nafas.

“…” Renji diam-diam membuat tombaknya menghilang.

Sylvie mengangkat bahu dengan putus asa. “Jika kamu bisa bergerak sebanyak itu, tubuhmu mungkin baik-baik saja. Anggota badan yang terputus telah dipulihkan dengan sempurna.”

Sementara itu, Elena memperhatikan Renji dengan ekspresi tidak puas.

“Apa yang terjadi...?” Renji bertanya dengan heran, memeriksa keberadaan anggota tubuhnya yang terpasang kembali dengan rapi.

“’Apa yang terjadi’, katamu...?!” Elena segera membentak dengan marah.

“Tenanglah, Alena. Aku tidak memberimu izin untuk berbicara.”

Elena dengan enggan mengindahkan peringatan Sylvie. “Saya minta maaf...”

“Apakah kamu ingat apa yang terjadi sebelum kamu kehilangan kesadaran?” Sylvie bertanya lebih dulu.

Renji mengangguk dengan cemberut. “Ya...”

“Tungkaimu terpotong, dan kau kalah dari Lucius. Kejutan karena kehilangan darah membuatmu tidak sadarkan diri selama tiga hari, tapi sekarang kau sudah bangun.” Sylvie meringkas peristiwa dengan cara yang jujur dan ringkas.

“Kenapa anggota tubuhku tersambung kembali?” Renji bertanya dengan bingung.

“Itu tampaknya berkat Divine Arms. Kemampuan yang diaktifkan untuk membuatmu tetap hidup, tapi aku juga tidak tahu detailnya bagaimana itu terjadi.”

“Aku mengerti...”

“Ada pertanyaan lain?”

“Dimana mereka sekarang...?” Renji bertanya dengan gugup. Dia mengacu pada Reiss dan Lucius.

“Mereka kembali ke Kekaisaran Proxia. Apakah kau ingat perjanjianmu dengan Reiss sebelum pertarunganmu?”

“…” Renji terdiam dengan tatapan yang sangat tidak nyaman. Dia mengingatnya.

“Kau sudah menjadi bawahan Proxia... Tidak, bawahan Reiss. Kau bisa tinggal di kastil ini sampai dia datang untukmu, tapi begitu dia datang, kamu harus mengikuti perintahnya,” kata Sylvie datar.

“…” Renji mengerutkan kening.

“Jangan bilang kamu berniat menarik kembali kata-katamu.”

“Apakah layak menepati janji dengan orang-orang seperti mereka?” Renji menjawab Sylvie, malu.

“Aku dengar kamu sering berkelahi dengan para petualang yang meremehkanmu,” kata Sylvie, tiba-tiba mengubah topik pembicaraan.

Dua pihak mempersembahkan sesuatu yang penting bagi mereka, dan pemenangnya mendapatkan keduanya—itu adalah dasar dari sebuah duel. Keluarga kerajaan dan bangsawan tidak melakukannya tanpa berpikir, tetapi itu sering terjadi di antara petualang yang tidak sabaran. Renji mengalahkan siapa pun yang bertarung dengannya melalui duel, mengambil keberuntungan lawannya sebagai peringatan bagi orang lain. Begitulah rumor tentang Renji menyebar, yang sangat mengurangi jumlah bajingan yang memandang rendah dirinya.

“Ya...?” Renji mengangguk, sedikit bingung. Dia tidak tahu mengapa duel disebutkan.

“Apakah kamu pernah membiarkan siapa pun yang kamu kalahkan menarik kata-kata mereka?”

Atas pertanyaan Sylvie, dia akhirnya mengerti maksudnya. “Tidak.”

Renji mengingat bagaimana dia melucuti semua orang yang dia kalahkan dari kekayaan mereka tanpa ampun dan dengan canggung mengalihkan pandangannya dari Sylvie.

“Dengan kata lain, kamu akan membuat siapa pun lebih lemah dari yang kamu patuhi, tetapi kamu akan melanggar janjimu terhadap seseorang yang lebih kuat? Kamu melarikan diri?” Sylvie menatap Renji dengan tatapan jijik.

“Uh…” Tidak dapat melakukan kontak mata, Renji tersentak.

“Menyedihkan. Aku menyukai semangat memberontakmu terhadap ketidakadilan dunia, tetapi sepertinya aku salah menilaimu. Kamu hanya seorang pengecut yang hanya bisa bertindak besar di depan yang lemah—orang buangan dari masyarakat. Kamu hanyalah anak nakal tanpa hukum.”

“…” Nada mengejeknya membuat Renji mengatupkan giginya, matanya masih tertuju ke bawah.

“Ada apa? Tidak ada yang boleh mengataimu? Bukankah itu mottomu untuk tidak memaafkan mereka yang memandang rendah dirimu? Siapa yang berbicara dengan seorang putri pada tingkat yang sama saat pertama kali dia bertemu dengannya?”

“…” Dengan kepala masih tertunduk, Renji mengepalkan tinjunya.

“Aku meremehkanmu sekarang, kamu sadar? Sama dengan Elena di sana. Dia mencemooh setiap kali dia melihatmu,” kata Sylvie, menatap Elena. Elena sengaja mengejek agar Renji bisa mendengar, menemukan kepuasan dalam melakukannya.

Renji akhirnya membentak. “Kenapa kau mengatakan ini?”

 “Kenapa kau bertanya? Setelah semua masalah yang kau sebabkan kepadaku, kau pikir aku tidak punya hak untuk menyuarakan keluhanku?”

Meskipun cemberut, Renji mengangkat suaranya untuk menjelaskan maksudnya. “A-Aku hanya mencoba menyelamatkan Estelle. Jika kamu mengatakan aku melarikan diri, maka kamu adalah seorang pengecut yang tidak bisa menyelamatkan Estelle juga.”

Sylvie memberikan jawaban tanpa gentar, mengakui kepengecutannya sendiri. “Ya itu benar. Tapi aku tidak berniat lari dari Reiss sepertimu. Aku harus menanggung beban bukan hanya Estelle, tetapi seluruh kerajaan. Tidak mungkin aku bisa lari.”

“A-aku mencoba menyelamatkannya. Tapi kamu memihak Reiss...” Renji secara implisit menyalahkan Sylvie—bahwa itu semua karena dia tidak melakukan apa-apa.

Sylvie menggertakkan giginya, mengeraskan nada suaranya saat dia memarahinya. “Situasinya berubah menjadi merepotkan karena kebiadabanmu yang sembrono. Reiss didukung oleh negara besar bernama Proxia Empire. Jika aku menentangnya di sana, mereka pada akhirnya akan menghadapi kerajaan kami. Apakah kau mau bilang kerajaan kecil kami untuk menghadapi negara besar? Atau apakah kau akan melawan Kekaisaran Proxia bersama kami? Kau, seorang pria yang akan lari dari janjimu dengan Reiss, tidak akan lari dari perang dengan kerajaannya?”

“A-Aku... aku tidak tahu dia didukung oleh Kekaisaran Proxia.”

“Aku menyebutmu biadab karena kamu ikut campur dalam urusanku tanpa mengetahui apa-apa. Reiss dan Lucius menyebutkannya sebelum duel—kau menjadi arogan dalam berpikir bahwa semuanya bisa diselesaikan dengan kekuatanmu, bukan?”

“…” Dia tidak bisa menyangkalnya. Dia ingin berdebat untuk dirinya sendiri, tetapi dia tidak dapat menemukan kata-katanya. Satu-satunya pertahanan yang dia miliki di ujung lidahnya adalah bahwa itu adalah pernyataan yang berlebihan, tetapi itu sangat menyedihkan sehingga dia menelannya kembali.

“Pengecut. Ke mana perginya orang yang merasa benar sendiri yang kukenal? Kukira sikap itu hanya bagian luar dan ini adalah dirimu yang sebenarnya, ya?” Sylvie menghela nafas dengan kekecewaan berat.

“Aku...!” Renji mengangkat kepalanya untuk menolak, tetapi ketika dia melihat Sylvie balas menatapnya, dia dengan cepat melihat ke bawah lagi.

“Sungguh menyedihkan... Cukup. Tinggalkan kastil ini—tidak, tinggalkan kerajaan. Kau merusak pemandangan,” Sylvie meludah dengan dingin.

Elena terkejut. “P-Putri Sylvie ?! Bagaimana dengan kesepakatan Anda dengan Reiss? Anda tidak dapat meninggalkan pria ini begitu saja.”

Sylvie melambaikan tangannya dengan kesal. “Aku tidak peduli. Dia sangat merusak pemandangan. Aku akan memberikan penjelasan untuk Reiss dan Lucius nanti.”

“…” Renji tidak berdiri. Dia masih duduk di tempat tidur, mengepalkan seprai dengan kedua kepalan tangannya saat dia mengatasi konflik batinnya.

“Apa? Keluar sana. Atau apakah kau meminta untuk ditebas di sini?” Sylvie mencemooh.

“Aku... aku...” gumam Renji.

Sylvie menatapnya dengan waspada. “Apa?”

“Maaf... kau benar. Aku tidak punya alasan,” kata Renji dengan volume yang dapat didengar.

“Terus?” Sylvie bertanya dengan nada terpisah.

“Tolong izinkan aku membantu penyelamatan Estelle. Kau ingin menyelamatkannya juga, ‘kan? Aku akan melakukan apa saja untuk membantu. Aku akan menebus kesalahanku setelah dia diselamatkan.” Balasan Renji mengambil sikap yang agak lemah lembut. Ini adalah tampilan yang benar-benar sesuai dengan usia anak laki-laki yang pertama kali ditemui Sylvie.

Setelah jeda tanpa berpikir, Sylvie tertawa terbahak-bahak. “Ha! Ha ha ha! Jadi kau punya kapasitas untuk membuat wajah seperti itu?”

“Jangan mengejekku; Aku serius,” kata Renji sambil menggigit bibirnya.

 “Maaf,” kata Sylvie dengan senyum masam, lalu mengubah nada suaranya menjadi lembut. “Tapi bantuanmu tidak perlu. Aku menghargai sentimen itu, tetapi kau benar-benar harus pergi. “

“K-Kenapa...?” Renji bertanya, bingung.

“Kau memiliki kekuatan yang luar biasa, tetapi kau sangat kekurangan sesuatu. Aku selalu merasa aneh, tapi itu juga bagian dari dirimu yang membuatku tertarik. Namun, jawabannya ternyata sangat sederhana. Baik atau buruk, kau masih anak-anak. Aku menyadari itu hari ini. Itu sebabnya aku tidak bisa membiarkanmu terlibat, “Sylvie memperingatkan.

“Itu tidak benar! Aku sudah tujuh belas tahun!” teriak Renji.

Meskipun berbeda di Jepang, anak berusia tujuh belas tahun secara resmi diperlakukan sebagai orang dewasa di dunia ini. Sylvie sendiri berusia delapan belas tahun, itulah sebabnya Renji mendasarkan argumennya pada usianya.

“Caramu membesarkan usiamu hanya membuatmu lebih kekanak-kanakan.”

“K-Kau salah! Jangan perlakukan aku seperti anak kecil!”

“Tidak kok. Kau memaksa orang lain untuk mengambil tanggung jawab sementara kau sendiri tidak memiliki rasa tanggung jawab. Itulah yang membuatmu menjadi anak kecil.”

“Itu bukan...!”

“Kau mencoba mengingkari janjimu dengan Reiss saat ini juga.”

“Itu... aku...” Renji tersandung sesuatu untuk dikatakan sebagai protes.

“Dengar, Renji. Ini adalah peringatan. Kau hanyalah seorang anak yang dianugerahi kekuatan luar biasa tanpa usahamu sendiri—itu semua adalah berkat Devine Arms. Itu sebabnya kau sangat bingung,” kata Sylvie terus terang. “Kau hidup dalam masyarakat sambil melalaikan semua kewajiban sosial. Kau hanya berpartisipasi dalam masyarakat jika itu menguntungkanmu—bila tidak, kau mengerahkan kekuatanmu untuk membengkokkan segala sesuatunya sesuai keinginanmu. Begitulah caramu hidup selama ini, tetapi kau akhirnya menemukan seseorang yang tidak bisa kau atur. Apakah kau pikir kau bisa hidup seperti itu selamanya?” katanya dengan marah untuk mengintimidasinya.

“…” Renji menelan ludah tanpa suara.

“Ada orang yang lebih kuat darimu—kau sudah kalah dari salah satu dari mereka. Hanya karena kau kuat sebagai individu bukan berarti kau bisa meremehkan kekuatan banyak orang. Aku akan mengajarimu pelajaran itu sekarang.”

“...Hah?” Renji tampak bingung, bertanya-tanya kenapa dia melakukan itu.

“Untuk kejahatan beratmu terhadap kerajaan, aku menyatakan kamu sebagai musuh Rubia mulai hari ini. Kamu mungkin tidak lagi tinggal di kerajaan ini mulai sekarang.”

“Ap…” Renji terdiam karena pernyataan yang tiba-tiba itu.

“Namun, aku akan menebus kesalahanku. Ini adalah tindakan kebaikan terakhirku—aku akan membiarkanmu melarikan diri. Jadi tinggalkan kastil ini sekarang,” kata Sylvie.

“…” Renji tetap membeku di tempat tidur.

“Ada apa? Kenapa kau tidak pergi?” Sylvie bertanya dengan sedih.

Renji akhirnya mengangkat suaranya. “T-Tunggu sebentar, tolong! Aku tidak bisa melakukan itu, Sylvie!”

“Kenapa tidak?” Sylvie bertanya dengan ekspresi muak.

“Aku menyadarinya berkat kata-katamu—jika aku melarikan diri sekarang, aku akan menyesalinya selamanya! Aku tidak akan lagi menjadi diriku sendiri! Itu yang kurasakan! Aku harus mengalahkan Lucius untuk melanjutkan hidupku!”

Ekspresi Sylvie goyah untuk sesaat selama permohonan putus asa Renji, tapi dia dengan cepat menenangkan diri dan menggelengkan kepalanya.

“Itu urusan pribadimu sendiri. Itu tidak ada hubungannya dengan kami.”

“T-Tapi kamu butuh kekuatanku, ‘kan?! Itu benar... Kekuatanku akan bermanfaat untuk kerajaan ini. Karena aku seorang pahlawan,” kata Renji tanpa peduli bagaimana itu membuatnya terdengar.

“Itu bukan kekuatanmu, tapi kekuatan Divine Arms... Kebanggaan kecil itu darimu adalah apa yang aku sebut kekanak-kanakan.”

“Kalau begitu aku akan menjadi dewasa! Aku tidak akan mengacau lain kali! Tolong percaya padaku!” Renji memprotes dengan keras kepala.

“Jangan berasumsi akan selalu ada lain kali. Dan percaya padamu? Apakah kau benar-benar berpikir aku bisa percaya dengan caramu sekarang?” Sylvie berkata, memberi Renji takaran realitas yang dingin dengan menunjukkan kesombongannya.

“Uhm...” Renji menelan ludah.

“Itu saja yang harus kukatakan. Keluarlah. Dan jangan pernah menginjakkan kaki ke ibu kota ini—tidak, kerajaan ini lagi. Lain kali aku melihat wajahmu di tanah kami, aku akan menebasmu tanpa ampun. Jadi bersiaplah,” ancam Sylvie.

Renji kehilangan kata-kata. “Apa kau serius...?” dia bertanya, gemetar.

“Ya, aku serius. Jadi pergilah.” Sylvie mengangguk tanpa ragu, menunjuk ke pintu yang terbuka.

“Aku... tidak akan,” kata Renji. Matanya memerah dan napasnya tidak setabil.

“Apa?”

“Aku tidak akan meninggalkan tempat ini,” Renji mengulangi dengan jelas.

“Renji, kau…” kata Sylvie, jelas tidak senang.

“Jika aku tinggal di kerajaan setelah meninggalkan kastil ini, aku akan ditebas, ‘kan? Maka aku tidak akan pergi. Kau tidak akan menebasku jika aku tidak pergi, bukan?”

“Kau pikir logika jelekmu akan berhasil padaku?!” Sylvie berdiri dengan tatapan garang, meraih pedangnya yang berada di dekatnya.

“P-Putri Sylvie.” Elena dengan cepat meraih lengan Sylvie dan memblokirnya dengan tubuhnya sendiri.

“Lepaskan, Ellena!”

“T-Tidak akan!”

Sylvie dan Elena berdebat bolak-balik, sementara Renji berbicara di samping mereka.

“Aku tidak akan meninggalkan kastil ini,” kata Renji dengan cemberut.

“Anak ini... Apa kau mau bilang kalau kau akan menjadi bawahan Reiss, kalau begitu?!” teriak Sylvie.

“Jika itu tanggung jawab sebagai orang dewasa, maka ya,” jawab Renji dengan cemberut.

“Ngh... Lakukan apa yang kau mau! Lepaskan aku, Elena!” Sylvie meringis pahit dan menyerah karena frustrasi. Dia menyarungkan pedangnya dan menyingkirkan cengkeraman Elena sebelum berjalan keluar dari ruangan.

“T-Tolong tunggu sebentar, Putri Sylvie!” Elena berkata dan bergegas mengejarnya.


◇ ◇ ◇


Di daerah tak berpenghuni Kerajaan Paladia, tepat setelah Rio meninggalkan pinggiran desa tempat dia membunuh Lucius dan mengundang Christina dan Flora ke rumah batunya...

Ada seseorang yang mengamati dari atas. Reiss. Dia telah membayangi Rio saat dia membawa Christina dan Flora pergi dari desa tempat dia berduel dengan Lucius sampai mati.

Jika dia mengeluarkan rumahnya, maka dia tidak akan bepergian lagi hari ini. Putri Flora tampak agak kelelahan, jadi dia harus memprioritaskan pemulihannya, Reiss menduga pada dirinya sendiri dari tempat dia melihat ke bawah ke rumah.

Selain itu, bagaimana aku harus bertindak selanjutnya? Dengan pilihan untuk berkoordinasi dengan Lucius hilang, aku tidak punya pilihan selain menyerah untuk berurusan dengan Haruto. Risiko bergerak lebih besar daripada risiko meninggalkannya, tetapi membiarkannya kembali tanpa perlawanan sama sekali...

Itu terasa memalukan. Kekacauan yang dibuat Lucius telah membuat Reiss berada dalam situasi yang sangat meresahkan.

Apa yang akan terjadi jika dia membiarkan Rio dan para putri kembali seperti ini? Informasi seperti apa yang akan mencapai Restorasi dan Galarc, dan bagaimana reaksi mereka? Reiss mempertimbangkan kemungkinan.

Tidak ada yang menyembunyikan fakta bahwa Lucius yang menculik putri kerajaan Beltrum. Juga sudah menjadi rahasia umum bahwa Lucius memiliki hubungan dengan duta besar Kekaisaran Proxia—denganku. Mengingat fakta bahwa aku terlihat di Rodania tepat sebelum saudari kandung kerajaan menghilang, maka...

Penculikan Christina dan Flora kemungkinan besar akan dianggap sebagai pekerjaan Kekaisaran Proxia. Jika dia kurang beruntung, koneksinya dengan faksi Duke Arbor juga bisa diangkat.

Meskipun tidak ada yang bisa dilakukan tentang Galarc dan kewaspadaan yang meningkat dari Restorasi terhadap Proxia, risiko dan pengembaliannya akan terlalu tidak seimbang jika semuanya berjalan pada tingkat ini. Satu-satunya hal yang diperoleh dari semua ini adalah kematian palsuku, dan aku bahkan tidak tahu apakah roh itu telah tertipu...

Selama pertempuran di pinggiran Rodania, Reiss membuatnya terlihat seperti Aishia memojokkannya dan mengalahkannya. Dia sebenarnya telah memanggil monster untuk dibunuh di tempatnya, membantunya melarikan diri dengan sukses.

Aku tidak bisa muncul di hadapan Haruto sekarang. Jika aku berpura-pura kematianku benar-benar berjalan sesuai rencana, maka perhatiannya akan dialihkan dariku. Akan sia-sia untuk membuang keuntungan itu di sini. Yang berarti aku harus mengirim anggota regu untuk menebus kegagalan komandan mereka. Mereka bisa menganggapnya sebagai cara untuk membalas dendam padanya.

Hanya ada dua masalah dengan itu—yang pertama adalah situasi seperti apa yang ingin dia ciptakan dengan mereka.

Namun, Putri Sylvie pasti segera menerima situasinya, dan aku telah mendapatkan pion baru untuk menggantikan yang lama, jadi mungkin aku bisa membuat kambing hitam darinya sebagai gantinya.

Reiss segera membuat rencana yang bagus dan menyeringai jahat.

Masalah yang tersisa adalah di mana membuat mereka saling berhadapan, tapi mereka pasti menuju Rodania atau Galarc. Ke mana pun mereka pergi, mereka harus melewati Kerajaan Rubia. Jendela kesempatan akan sangat terbatas jika dia terbang bersama kedua putri, tapi aku akan berusaha untuk mengatur sesuatu.

Karena itu adalah hukum yang pasti untuk hanya bepergian di siang hari, dia menghabiskan waktu siang hari untuk melacak Rio. Jika dia perlu memberi perintah dan memindahkan personel, dia akan melakukannya setelah Rio berhenti bergerak untuk beristirahat.

Kurasa aku akan menuju ke Arein dan yang lainnya setelah menandai lokasi ini.

Dengan keputusan itu, Reiss turun ke tanah.


◇ ◇ ◇


Kira-kira sepuluh menit kemudian, Reiss menggunakan kristal teleportasi sekali pakai untuk segera pindah. Dia muncul kembali di tempat lain di Kerajaan Paladia, di desa terpencil hanya beberapa puluh kilometer jauhnya dari tempat Rio mendirikan rumah batunya.

“Sekarang...” Tanpa ragu-ragu dalam langkahnya, Reiss berjalan ke depan. Dia berhenti di depan sebuah rumah kumuh yang seharusnya menjadi milik kepala desa masa lalu dan mengetuk pintu dengan ritme tertentu. Segera setelah dia melakukannya, pintu rumah itu terbuka. Sepertinya penghuninya merasa agak tergesa-gesa.

“Kenapa, Tuan Reiss...”

Benar saja, orang yang membuka pintu adalah Arein, bawahan Lucius. Lucci dan Ven berdiri tepat di belakangnya.

“Kalian bertiga terlihat baik-baik saja,” kata Reiss dengan senyum yang tak terbaca.

“Umm... Kapten tidak bersamamu?” Arein bertanya, memeriksa ekspresi Reiss sebelum mencari-cari siapa pun yang menemaninya. Seperti tersirat dari pertanyaannya, dia bertanya-tanya tentang keberadaan Lucius.

Desa sepi ini awalnya dimaksudkan sebagai titik pertemuan setelah rencana selesai, tetapi Reiss sudah mengunjungi dua hari yang lalu setelah dia melarikan diri dari Aishia. Dia telah mencari informasi dari Arein dan yang lainnya. Namun, dia tidak menyadari bahwa Christina dan Flora telah diculik pada saat itu—dia baru mengetahuinya ketika dia tiba di medan perang—dan tidak punya pilihan selain memprioritaskan pertemuannya dengan Duran.

Akibatnya, pihak Arein bersembunyi di desa selama dua hari, percaya bahwa Lucius akan kembali sebagai pemenang.

“Dia terbunuh,” kata Reiss singkat.

“…”

Wajah ketiga pria itu menegang—ekspresi mereka tidak percaya, jelas menyangkal kebenaran. Reiss mengulanginya sekali lagi, tidak meninggalkan ruang untuk keraguan.

“Aku bilang, Lucius sudah mati. Dia melawan musuhnya yang ditakdirkan dan, sayangnya, kalah,” katanya sambil menghela nafas berat.

“Lelucon macam apa itu? Kapten terbunuh? Jangan membuatku tertawa.” Lucci tertawa datar, tapi senyumnya tidak sampai ke matanya.

“Ini bukan lelucon,” kata Reiss dengan wajah datar.

“Itu tidak mungkin!” teriak Lucci. Dinding rumah terbuat dari kayu yang dibasahi, namun suaranya bergema keras.

“Tidak perlu berteriak,” gumam Arein dengan ekspresi kesal.

“Diam! Itu kapten yang sedang kita bicarakan, mengerti?! Dan dia diperkirakan sudah mati?! Tidak, itu pasti lelucon. Kapten tidak akan dikalahkan dengan mudah!” Lucci dengan keras kepala menolak untuk menerima kebenaran.

“…”

Arein dan Ven sama-sama terdiam, mengatupkan gigi mereka.

“Itu bohong. Pasti begitu,” gumam Lucci. Tubuhnya sedikit gemetar.

“Seperti yang kukatakan sebelumnya, dua hari yang lalu, Lucius tiba-tiba bertindak sendiri. Kalian mengklaim bahwa kalian tidak tahu ke mana dia pergi, tetapi kalian sebenarnya tahu selama ini, bukan?” Reiss tiba-tiba bertanya, melihat sekeliling pada ketiga pria itu.

“…”

Lucci masih gemetar dengan pandangan tertuju ke lantai, tapi Arein dan Ven saling bertukar pandang.

“Tidak ada gunanya menyembunyikannya. Aku sudah tahu bahwa Putri Christina dan Putri Flora diculik sebagai sandera untuk digunakan melawan bocah itu. Mempertimbangkan situasinya, kalian bertiga adalah satu-satunya orang yang bisa bekerja sama dengannya. Aku tidak punya niat untuk menyalahkan kalian. Aku hanya ingin mengkonfirmasi kebenaran,” jelas Reiss lelah, secara implisit mendesak mereka untuk berterus terang.

Arein dan Ven menyerah dengan tatapan bersalah. “Yah begitulah. Kami memprioritaskan perintah kapten.”

“Kalian bertiga pada awalnya adalah bawahannya. Masuk akal. Namun, segalanya mungkin akan berakhir berbeda jika kalian bekerja sama denganku alih-alih dengannya—aku ingin kalian mengingat hal itu.”

Reiss secara implisit menyarankan bahwa Lucius tidak akan mati jika mereka mematuhi perintahnya.

“Guh...”

Arein dan Ven mengalihkan pandangan mereka dengan canggung. Mereka percaya pada kemenangan jelas Lucius. Mereka telah mengikuti perintahnya di bawah keyakinan itu, tetapi kenyataan yang menunggu mereka kejam.

“Ada keindahan dalam cara dia selalu menang. Dia mungkin menggunakan trik pengecut, tapi dia kuat justru karena dia tidak ragu untuk menggunakan trik itu. Tapi yang kalah tidak berharga. Itulah keyakinannya, dan dia mengikuti keyakinan itu untuk naik ke puncak semua tentara bayaran. Sekarang dia telah kalah, dia menjadi tidak lebih dari seorang pengecut. Dia tidak kuat karena dia pengecut, tapi pengecut karena dia lemah. Itu saja, kukira,” keluh Reiss dengan nada dramatis.

“Itu tidak benar!” Lucci tiba-tiba berteriak, matanya melebar karena marah.

“Apanya yang tidak benar?”

“Kapten tidak lemah. Dia bukan pengecut karena dia lemah...” Suara Lucci bergetar.

“Bisakah kau membuktikannya?” tanya Reis.

Tidak ada cara untuk membuktikannya—itu adalah contoh dari bukti iblis.

“Kami akan menang. Singa Surgawi kapten tidak akan pernah kalah. Kami belum kalah dari bocah itu sebagai pasukan tentara bayaran—jadi kami akan menang. Kami bisa membuktikan kekuatan kapten dengan cara itu.” Lucci menghela napas berat melalui hidungnya. Kemudian, tepukan pelan bergema di sekitar mereka—itu adalah suara tepukan Reiss.

“Luar biasa. Kalau begitu, bolehkah aku mengajukan permintaan kepada anggota Singa Surgawi dulu? Permintaanku bukan agar kalian menang melawan bocah itu, tapi itu akan mencakup pertarungan melawannya. Apakah itu terdengar menarik bagi kalian?”

Arein dan Ven saling cemberut. Rio adalah orang yang membunuh Lucius—dia juga pernah bersilang pedang dengan kelompok Arein sebelumnya, dan mereka sepenuhnya menyadari celah dalam kemampuan mereka. Mereka tidak terintimidasi, tapi mereka tahu bahwa mereka tidak dapat menerima permintaan itu dengan mudah.

“Apakah kami tidak diizinkan untuk mengahbisinya, Tuan Reiss?” Lucci bertanya dengan tatapan tajam.

“Kalian bebas untuk melenyapkannya, tentu saja. Permintaanku akan selesai saat kalian melibatkannya dalam pertempuran, tapi kalian dipersilakan untuk melangkah lebih jauh.”

“Kalau begitu kami akan menerima permintaan itu.”

“Hei, Lucci. Kau bahkan belum mendengar isi permintaannya...” Ven memarahi sambil menghela nafas.

“Apa? Ini pertarungan untuk membalas dendam atas apa yang terjadi pada kapten. Apa kau sedang ketakutan?” kata Lucci, sangat bersemangat untuk pergi.

“Dasar bodoh. Apa kau lupa betapa mudahnya kita disingkirkan sebelumnya? Ini adalah bajingan yang membunuh kapten. Aku hanya tidak ingin meremehkannya,” cibir Ven dengan jijik.

“Ada satu hal yang ingin aku konfirmasi dulu,” kata Arein kepada Reiss, mengacak-acak rambutnya sendiri.

“Sepertinya kau meminta ini sebagai permintaan terpisah dari tugas kami untuk Kekaisaran Proxia. Apakah itu benar?”

Orang-orang itu secara resmi adalah tentara bayaran dari Singa Surgawi, tetapi selama masa damai, mereka dibayar untuk menggunakan kemampuan mereka sebagai agen rahasia untuk Reiss.

“Ya. Bagaimanapun, ini adalah pertarungan untuk membalaskan dendam Lucius. Kalian akan diberi imbalan yang sesuai berdasarkan hasil kalian. Aku tidak keberatan mempercayakan kalian dengan pedang sihir yang kupinjamkan padanya. Ini semacam kenang-kenangan untuk kalian, bukan?” Reiss melihat sekeliling dan tertawa kecil.

“Kami tidak bisa menolaknya,” kata Lucci dengan senyum agresif, menatap Arein dan Ven.

“Mari kita dengarkan detailnya dulu.” Arein menghela nafas, memutuskan untuk menyerah.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment