-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 15 Bab 5 Indonesia

Bab 5
Keberangkatan dan Pengejaran


Tiga hari berlalu sejak Rio mengundang Christina dan Flora ke rumah batu, dan lima hari sejak keduanya menghilang. Kondisi Flora telah pulih sepenuhnya, dan akhirnya tiba saatnya bagi mereka untuk berangkat ke Galarc.

“Conditium.”

Mereka keluar dari rumah batu di pagi hari, dan Rio melantunkan mantra untuk menyimpan kembali rumah batu di Cache Ruang-Waktu. Udara terdistorsi, membuat batu besar menghilang dalam sekejap.

“…”

Christina dan Flora berkedip karena terkejut. Cache Ruang-Waktu telah dijelaskan kepada mereka di beberapa poin selama tiga hari terakhir, tetapi kenyataannya begitu terlepas dari apa yang tampak seperti akal sehat, mereka masih kesulitan menerima apa yang mereka lihat.

Rio berbalik ke arah mereka. “Kalau begitu, mari kita pergi?”

“Oke.”

“Terima kasih atas bantuanmu, Tuan Haruto.”

Christina dan Flora sama-sama menundukkan kepala.

“Aku akan menggendongmu dengan cara yang sama seperti yang kulakukan tiga hari lalu... Apa tidak apa-apa?” Rio mengkonfirmasi dengan Christina. Dengan kata lain, Rio akan menggendong Christina di punggungnya dan Flora di lengannya.

“Aku tidak keberatan…” Christina mengangguk dengan wajah memerah, mengingat saat dia menempel di punggung Rio.

“Ngomong-ngomong, bagaimana kamu membawa kami ke sini?” Flora tidak sadarkan diri sampai mereka memasuki rumah batu, jadi dia memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

“Dengan hormat, saya menggendong Putri Christina di punggung saya dan Yang Mulia di tangan saya. Apakah Anda akan baik-baik saja dengan pengaturan serupa kali ini?” Rio menjelaskan kepada Flora.

“H-Hah? Oh, t-tapi... Benar. O-Oke. Tidak apa-apa.” Flora tersipu merah karena terkejut, tetapi dia segera menyadari tidak akan ada cara lain baginya untuk dibawa. Faktanya, dia telah dibawa kembali dengan cara yang sama ketika Lucius menculiknya di Amande, jadi tidak ada yang membuatnya terkejut. Padahal, itu tetap memalukan.

“Yah, tidak ada gunanya berdiri selamanya. Putri Christina, silakan naik duluan,” kata Rio, menawarkan punggungnya ke Christina.

“Benar... Permisi.” Dengan rona merah di pipinya, Christina naik ke punggung Rio.

Seharusnya baik-baik saja hari ini. Aku mandi pagi ini, jadi tidak perlu khawatir dengan aromaku, pikirnya dalam hati. Bahkan jika dia harus berpegangan pada punggung Rio, dia tidak perlu meratapi pikiran yang sama yang mengganggunya tiga hari yang lalu. Namun, dia masih sangat gugup. Apakah dia bisa merasakan detak jantungnya? Itu adalah salah satu kekhawatiran yang muncul dalam dirinya.

Sekarang aku memikirkannya, dalam posisi ini, dadaku terus-menerus ditekan ke punggung Tuan Amakawa...

Dia mengenakan gaun tipis sekarang, jadi sensasinya lebih jelas daripada gaun yang dia kenakan tiga hari lalu.

I-Itu seharusnya baik-baik saja, ‘kan? Toh aku tidak terlalu besar... Ya, lebih baik begini. Lagipula Flora lebih besar dariku...

Wajah Christina menegang karena merona, tubuhnya membeku di tempat dia menempel di punggung Rio.

“Putri Flora—kamu selanjutnya.”

“B-Benar.”

“Aku akan mengangkatmu,” kata Rio, membungkuk sedikit ke depan untuk meletakkan tangannya di bawah punggung dan lutut Flora untuk mengangkatnya dengan ringan.

Flora tersipu, melihat ke bawah saat dia berbaring di lengan Rio. “Eek... A-Apa aku berat?”

“Tidak sama sekali. Yang Mulia keduanya sangat ringan.”

“Syukurlah...” Flora menghela napas lega.

“…” Sebaliknya, Christina menempel erat ke punggung Rio dalam diam.

“Aku tidak akan pergi terlalu cepat, tapi tolong pegang erat-erat agar Anda tidak terlempar.”

“Oke!” Flora menjawab dengan malu-malu tapi penuh semangat.

Sebagai catatan, mantel yang terbuat dari kulit Black Wyvern telah robek di beberapa tempat selama pertarungannya dengan Lucius, jadi Rio menggantinya dengan mantel lain. Flora memeganginya.

“Umm, aku tidak keberatan jika Anda memegang mantelku, tapi mungkin akan lebih aman jika Anda memegangku,” Rio memberitahu dengan canggung. Jika dia tidak mengamankan bagian atas tubuhnya dengan berpegangan padanya, dia bisa sedikit terdorong oleh gerakan tiba-tiba.

“Ap...? Oh, oke! S-Seperti ini?” Flora dengan gugup melingkarkan tangannya di sekelilingnya.

“Flora, gerakkan tanganmu ke tempat perutku berada,” kata Christina dari punggung Rio.

“Terima kasih, Christina.” Flora meletakkan wajahnya di dada Rio dan melingkarkan lengannya di punggungnya.

Kami pasti terlihat cukup menarik untuk terlihat... pikir Rio dalam hati, membuat wajah canggung. Jika dia menurunkan pandangannya sedikit, dia akan melihat wajah Flora, dan napas Christina di lehernya, sedikit menggelitiknya. Tapi dia tidak bisa membiarkan itu mengganggunya—tidak ada cara lain yang masuk akal untuk membawa mereka.

“Seharusnya sudah aman. Sekarang, ayo pergi—pemberhentian pertama, Kerajaan Rubia.”

Itu adalah upaya untuk pergi begitu saja, tetapi Rio berhasil berangkat. Dia menendang tanah dan kakinya seperti menumbuhkan sayap, mengangkatnya ke udara dengan kecepatan santai. Pemandangan di sekitar mereka berubah dalam sekejap mata.

“W-Wow! Ini luar biasa, Tuan Haruto!” Flora berteriak kegirangan. Sementara itu, Christina—yang telah menikmati pemandangan yang sama tiga hari yang lalu—matanya sama terbelalaknya lagi.

“Sungguh, ini indah... Ini pemandangan yang berbeda dari apa yang kau lihat di pesawat,” gumamnya tanpa berpikir.

“Saya akan bergerak dengan kecepatan ini, tetapi beri tahu saya jika itu terlalu cepat.”

Kecepatan mereka saat ini kira-kira tiga puluh kilometer per jam. Itu tidak secepat kecepatan lari Rio, tapi rasanya lebih cepat dari yang sebenarnya. Para putri tidak terbiasa terbang, jadi kecepatan ini seharusnya tepat untuk mereka.

“Aku baik-baik saja.”

“Benar.”

Mereka berdua melihat ke sekeliling langit dengan penuh minat saat mereka menjawab, tampaknya nyaman.

“Tolong nikmati perjalanan dari langit, kalau begitu.”

Dengan demikian, Rio dan para gadis berangkat ke ibu kota Kerajaan Galarc tanpa masalah. Atau, begitulah pikir mereka.

“Baiklah kalau begitu. Sudah waktunya bagiku untuk pergi juga. “

Mengamati hanya satu kilometer dari mereka adalah Reiss, yang memulai pengejarannya.


◇ ◇ ◇


Perjalanan melintasi langit berlanjut beberapa jam kemudian, dengan Rio turun secara teratur untuk memungkinkan Christina dan Flora beristirahat di tanah.

Istirahat yang sering terjadi sebagian untuk Christina dan Flora, dan sebagian karena mereka berdua tidak tahu jumlah pasti esensi sihir yang dimiliki Rio. Dia telah menjelaskan seni roh kepada mereka, tetapi dia tidak memberi tahu mereka bahwa esensinya praktis tidak terbatas. Mereka akan menyadari bahwa dia memiliki esensi yang luar biasa dari banyak seni roh yang dia gunakan selama pertempurannya dengan Lucius, tetapi dia tidak menjelaskan apa pun kepada mereka.

“Kita akan segera melintasi perbatasan Rubia. Ayo masuk ke kota berikutnya yang kita lihat untuk mendapatkan pemahaman yang akurat tentang lokasi kita,” kata Rio kepada mereka berdua saat dia terbang.

“Oke. Jika itu sebuah kota, tempat itu pasti memiliki artefak sihir untuk transmisi, jadi kita bisa menuju ke kediaman gubernur segera setelah kita mengonfirmasi bahwa kita berada di dalam Rubia,” kata Christina, mengusulkan rencana begitu mereka tiba di kota.

“Dimengerti.”

Hanya beberapa menit kemudian mereka melihat sebuah kota ke arah Rio terbang. Tampaknya itu adalah kota benteng—dikelilingi oleh dinding batu dan sebuah bangunan seperti benteng berdiri di tengahnya.

“Saya berpikir untuk mendarat di sana. Apakah itu terdengar bagus untuk semuanya?” Rio bertanya pada Christina.

“Ya silahkan.”

“Baiklah. Saya tidak bisa mendarat di tengah kota, jadi kita akan turun di jalan. Kita akan berjalan sebentar, jadi harap diingat itu,” kata Rio, lalu mulai turun ke jalan.


◇ ◇ ◇


Setelah berjalan kaki sebentar, rombongan sampai di kota benteng dan langsung menuju benteng. Itu adalah kota di kerajaan kecil, jadi tidak sebesar itu. Mereka mencapai benteng setelah hanya beberapa menit berjalan. Rio memimpin, diikuti oleh Christina dan Flora. Ada tiga penjaga di depan gerbang, dan salah satu dari mereka memanggil mereka saat mereka mendekat.

“Berhenti. Orang luar tidak diizinkan melewati titik ini. Ini bukan tempat wisata. Pergilah.”

Secara alami, mereka ditolak di depan pintu.

“Aku Haruto Amakawa, ksatria kehormatan Kerajaan Galarc, sekutu Rubia. Aku ingin bertemu dengan gubernur. Bisakah kamu menyampaikan pesan itu?” katanya, tidak memiliki janji temu. Para penjaga saling bertukar pandang.

“T-Tolong tunggu sebentar...”

Ketiga penjaga itu memunggungi mereka dan mulai berbisik satu sama lain. Rio dan para putri saat ini mengenakan pakaian perjalanan kasual, jadi mereka tidak terlihat seperti bangsawan. Tetapi reaksi para penjaga berubah saat Rio mengumumkan gelarnya.

“Hei, bukankah Kerajaan Galarc...”

“Itu salah satu sekutu kita, seperti yang dia katakan. Yang besar juga.”

“Setelah diperiksa lebih dekat, gadis-gadis di belakangnya juga sangat imut. Mereka pasti wanita bangsawan atau semacamnya.”

“Lalu, apa lebih baik membiarkan mereka masuk?”

“Ya. Tapi kita perlu semacam identifikasi terlebih dahulu.”

Para penjaga saling berbisik dalam waktu singkat, sebelum mereka berbalik dan menanyai Rio dengan sopan.

“Terima kasih sudah menunggu. Apakah Anda memiliki bukti identitas Anda?”

“Ya. Ini adalah lambang yang diberikan Yang Mulia kepadaku.”

Rio mengeluarkan lambang dari saku dadanya dan menunjukkannya kepada mereka. Para penjaga tidak tahu seperti apa lambang keluarga kerajaan Galarc, tapi itu jelas merupakan benda yang mahal, jadi mereka menganggapnya asli.

“Memang, sepertinya begitu. Siapa dua lainnya? “

“Mereka adalah wanita berpangkat tinggi yang aku awasi.”

Untuk menghindari keributan, Rio menghindari mengungkapkan mereka sebagai saudara perempuan kerajaan Beltrum.

Para penjaga saling bertukar pandang dan salah satunya melangkah keluar untuk membimbing mereka. “Silahkan, lewat. Saya akan menunjukkan jalan kepada kalian.”

“Aku minta maaf atas masalah ini.” Rio membungkuk dengan sopan dan mengikuti penjaga yang memimpin jalan. Christina dan Flora melanjutkan mengikutinya. Dua penjaga yang tersisa mencuri pandang pada gadis-gadis itu saat mereka lewat.

“Hei... Apa kau lihat itu?”

“Y-Ya. Aku belum pernah melihat gadis cantik seperti itu sebelumnya.”

“Rambut mereka memiliki warna yang sama dan wajah mereka terlihat mirip... Mungkinkah mereka bersaudara?”

“Mungkin.”

Tidak banyak yang bisa digosipkan di kota benteng di pedesaan, dan para penjaga memiliki pekerjaan yang sangat menganggur. Bahkan ada beberapa hari di mana tidak ada yang mengunjungi benteng. Dengan demikian, dua penjaga yang ditinggalkan mulai mengobrol satu sama lain dengan gembira melihat keindahan Christina dan Flora.

Namun, begitu Rio dan yang lainnya tidak terlihat, orang lain mendekati gerbang. Itu adalah Reiss. Kedua penjaga itu mulai saling berbisik.

“Hei, ada orang lain yang datang.”

“Kau benar. Dia terlihat seperti seorang musafir, tapi ada sesuatu yang menyeramkan tentang dia.”

Selama waktu itu, Reiss mendatangi mereka.

“Halo. Aku Jean Bernard, penasihat Putri Sylvie dan bangsawan istana.”

Untuk memasuki benteng setelah Rio, Reiss mengungkapkan posisinya di Kerajaan Rubia.


◇ ◇ ◇


Rio dan para putri dibawa ke ruang tamu benteng. Ketiganya duduk di sofa dan menunggu.

“Halo, halo, maaf menunggu. Saya mendengar ksatria kehormatan Galarc ada di sini? Saya gubernur kota ini, Marco Tonteri. Saya yakin Anda mengatakan nama Anda adalah...”

Pintu ke ruang tamu terbuka untuk mengungkapkan seorang pria gemuk di tahun-tahun pertengahannya. Ada lapisan keringat di dahinya saat dia dengan rendah hati mencari jabat tangan dari Rio terlebih dahulu. Ketika dia melihat Christina dan Flora, cahaya redup bersinar di matanya.

Rio berdiri untuk menerima jabat tangan dari Marco. “Haruto Amakawa. Saya minta maaf karena berkunjung tanpa pemberitahuan.”

“Tidak perlu. Urusan apa yang akan dimiliki oleh seorang ksatria kehormatan terhormat dengan seorang gubernur pedesaan sepertiku?” Marco memiringkan kepalanya heran. Dia melirik Christina dan Flora, yang mengapit sisi Rio di sofa.

“Saya memiliki pesan penting yang harus saya kirim ke ibu kota Kerajaan Galarc. Bolehkah saya menggunakan pemancar di kota ini untuk menghubungi ibu kota?” Rio bertanya.

“Saya mengerti. Jika itu permintaan ksatria kehormatan dari sekutu, maka itu akan menjadi kehormatanku, “Marco setuju dengan mudah.

“Terima kasih banyak. Jika saya boleh bertanya, berapa lama waktu yang dibutuhkan sebuah pesan untuk mencapai Galarc dari Rubia?”

“Pesan itu bisa tiba paling cepat hari ini, tetapi jika Anda mengharapkan balasan dari pihak lain, maka itu mungkin akan tiba besok...”

Jika pesan yang akan dikirim Rio mencapai istana kerajaan Galarc, tidak ada cara bagi Galarc untuk mengkonfirmasi kebenaran pesan tersebut. Karena penerima tidak akan dapat memverifikasi identitas pengirim, kredibilitas pesan menjadi masalah.

Karena itu, baik Galarc maupun Restorasi tidak akan dapat mengabaikan berita apa pun tentang Christina dan Flora dalam keadaan mereka saat ini, jadi itu setidaknya akan menunda hal-hal dari mengambil gerakan yang tidak membantu sebelum mereka dapat menariknya kembali.

Waktu sudah sore. Matahari terbenam masih cukup jauh, tetapi akan mulai gelap dalam beberapa jam, jadi akan aneh bagi mereka untuk meninggalkan kota pada jam ini untuk melanjutkan perjalanan mereka.

“Kalau begitu, bolehkah saya mengunjungi benteng lagi besok pagi?”

Mereka bisa menunggu satu malam untuk balasan dari Kastil Galarc sebelum berangkat di pagi hari.

“Tentu saja—itu tidak akan menjadi masalah. Apa Anda punya rencana setelah ini?”

“Tidak secara khusus. Saya sebenarnya sedang mengantar kedua wanita ini dalam perjalanan, tapi kami tidak akan bepergian lebih jauh hari ini, jadi saya berpikir untuk mencari penginapan untuk kami.”

“Saya akan menahan diri untuk tidak mengintip lebih jauh, karena sepertinya Anda memiliki keadaan Anda sendiri yang sedang Anda hadapi… Saya tidak bisa membiarkan tamu kami dari Galarc pergi tanpa perlindungan, tapi saya khawatir benteng ini tidak dilengkapi dengan kamar tamu untuk bangsawan. Saya akan mengatur akomodasi untuk Anda di sebuah penginapan, jadi silakan tinggal di sana,” kata Marco. Christina telah menjelaskan di jalan bahwa itu adalah etiket yang mulia untuk menerima tawaran akomodasi dari tuan rumah jika kamu tidak memiliki janji sebelumnya—meskipun akan lebih nyaman untuk tinggal di luar kota di rumah batu.

“Kami akan menerima tawaran baik Anda.” Rio membungkuk.

“Ini kota sederhana tanpa apa pun untuk dilihat, jadi izinkan saya menyiapkan hiburan untuk Anda setelah Anda selesai mengirim pesan. Maukah Anda bergabung dengan saya untuk makan malam?”

“Ya, terima kasih banyak atas tawarannya.”

Dia sangat tidak nyaman berbicara dengan bangsawan yang tidak dikenalnya, tapi menolak tawaran seseorang yang membantu mereka adalah tindakan yang tidak sopan. Selain itu, Marco sangat kekurangan informasi mengenai kelompok Rio. Mereka berhasil sejauh ini dengan mulus hanya dengan kemungkinan Rio menjadi ksatria kehormatan dari negara sekutu besar, tapi Marco mungkin ingin tahu lebih banyak.

Jika Rio menolaknya di sini, mereka akan tampak mecurigakan. Percakapan dengan Marco pun tak terhindarkan.

“Sekarang, silahkan tuliskan pesanmu di kertas ini. Ah, saya yakin Anda sudah mengetahui hal ini, tetapi artefak transmisi hanya bisa mengirim maksimal seratus surat pada satu waktu, jadi harap diingat. Marco menyerahkan alat tulis dan kertas kepada Rio untuk menulis pesannya.

“Terima kasih banyak. Jika Anda tidak keberatan...”

Rio pasti sudah memutuskan pesannya terlebih dahulu, saat tangannya bergerak tanpa jeda.

Raja Francois.

Dua VIP yang Anda inginkan aman. Dalam perjalanan kembali sekarang.

Ksatria Kehormatan Haruto Amakawa.

“Tolong kirim ini.” Rio mengulurkan kertas itu kepada Marco.

“Dimengerti.” Marco menerima kertas itu dan membaca kata-katanya dengan hati-hati. Tidak ada tulisan yang tidak boleh dibaca—pesan itu akan diungkapkan ke setiap kota di sepanjang jalur transmisi, jadi tidak ada yang perlu dikhawatirkan di sana.

Saat itu, ketukan datang.

“Permisi.” Seorang prajurit benteng bergegas masuk.

“Aku sedang rapat dengan tamu penting di sini.” Marco memelototi prajurit itu untuk memarahi kurangnya pertimbangannya.

“S-Saya sungguh minta maaf. Ada masalah yang membutuhkan perhatian mendesak Anda, Tuan.” Penjaga itu mendekati Marco di kursinya di samping pintu dan mulai berbisik di telinganya.

“Apa...? Ugh, baiklah. Aku akan segera ke sana.”

Marco terengah-engah dengan tatapan cemberut dan menghela nafas. “Maaf mengganggu pembicaraan kita, Tuan Amakawa—saya bahkan belum menyapa kedua kenalan Anda dengan baik. Saya khawatir ada urusan mendesak telah muncul.”

Dia menundukkan kepalanya kepada tamu-tamunya di seberangnya.

“Tidak, saya yakin Anda memiliki banyak tugas sebagai gubernur. Kami yang menyusup tanpa peringatan, jadi tolong prioritaskan pekerjaan Anda,” kata Rio atas nama pihaknya.

“Terima kasih banyak. Saya akan kembali setelah mengirim pesan ini. Apakah Anda baik-baik saja dengan bersantai di ruangan ini sampai saya selesai?” Marco melipat kertas itu dan memasukkannya ke dalam sakunya.

“Ya, kami akan dengan senang hati melakukannya. Terima kasih telah mengurus pesannya.” Tinggal di ruangan akan menjadi pilihan yang paling tidak melelahkan bagi Rio dan para gadis.

“Permisi.”

Dengan kata-kata itu, Marco meninggalkan ruangan bersama prajurit itu.


◇ ◇ ◇


Marco keluar dari ruang tamu, meninggalkan Rio dan para gadis di belakang. Begitu dia melakukannya, dia didekati oleh sosok yang menunggu di lorong.

“Lama tidak bertemu, Tuan Tonteri.”

“Wah, kalau bukan Tuan Jean Bernard. Lama tidak bertemu,” kata Marco.

Itu Reiss, meskipun dia menggunakan alias bangsawan Rubian bernama Jean Bernard.

“Saya minta maaf karena memanggil Anda di tengah rapat,” Reiss meminta maaf dengan sopan.

“Tidak perlu. Urusan apa yang dimiliki bangsawan istana Putri Sylvie di sini?”

“Saya punya sesuatu untuk didiskusikan dengan Anda mengenai tamu yang baru saja Anda hadapi.”

“Begitukah?” Marco melihat kembali ke pintu ruang tamu dan memiringkan kepalanya.

“Ada seorang anak laki-laki dan dua anak perempuan. Bocah itu adalah ksatria kehormatan Kerajaan Galarc bernama Haruto Amakawa—apakah aku benar?”

“Y-Ya... Bagaimana Anda tahu?”

“Apa tujuan mereka di sini? Apakah Anda mendengar sesuatu tentang rencana mereka?” Reiss bertanya dengan seringai licik.

“Mereka ingin mengirim pesan ke Kerajaan Galarc melalui artefak transmisi kami. Saya akan mengatur penginapan untuk mereka tinggali sementara mereka menunggu jawaban, tapi sepertinya mereka berencana meninggalkan kota ini besok...” Marco mengeluarkan kertas pesan dari sakunya dan mengangkatnya.

“Saya mengerti. Apa pesannya?”

“Ini laporan untuk Raja Galarc. Dikatakan dia mengamankan dua tokoh penting dan akan segera membawa mereka ke kastil. Saya yakin yang dia maksud adalah dua gadis yang bersamanya, tapi... Apa ada yang salah dengan itu?” tanya Marco, mencurigai implikasi di balik pengintaian Reiss.

“Ini sangat rahasia, tapi...”

Marco melambaikan tangan kepada para prajurit di dekatnya. “Kau bisa pergi.”

Reiss memastikan tidak ada orang yang tersisa di lorong. “Untuk saat ini, jangan kirim pesan itu ke Galarc. Tetapi beri tahu mereka bahwa Anda sudah melakukannya,” perintahnya.

Marco terkejut sejenak, tapi kemudian tertawa canggung. “Anda pasti bercanda. Jika mereka tahu saya melakukan hal seperti itu, Kerajaan Galarc mungkin akan membalas kami, ‘kan?” Dia bertanya.

“Ini bukan lelucon. Saya juga tidak punya waktu untuk menjelaskannya,” kata Reiss dengan nada yang benar-benar serius. Dia kemudian meraih kepala Marco dengan tangan kanannya.

“A-Apa?! Pelecehan...!” Marco berjuang agar Reiss melepaskannya, tapi tangan kanan Reiss seperti catok di kepalanya. Cahaya redup bersinar dari telapak tangan Reiss.

“Ugh…” Tubuh Marco tersentak, lalu ambruk ke lantai.

“Whoa... aku tahu dia seberat perawakannya.” Reiss dengan lembut menangkap tubuh besar Marco, meminjamkan bahunya untuk bersandar. Dia kemudian mengambil kertas itu dari tangan Marco dan mulai menyusuri lorong.

“Apakah ada orang di sana?” dia memanggil. Dia berbelok ke sudut dan pergi ke lorong.

“Ya...? Hah? Gubernur?”

Seorang tentara patroli melihat mereka berdua dan bergegas. “Kamu... tamu, ‘kan?” prajurit itu bertanya pada Reiss dengan ragu.

“Ya. Nama saya Jean Bernard, dan saya seorang bangsawan istana. Saya sedang mendiskusikan hal-hal penting dengan Tuan Tonteri ketika dia tiba-tiba pingsan—Sepertinya dia kurang tidur. Di mana saya bisa menemukan kamar tidurnya?” Reiss menjelaskan situasinya kepada prajurit itu dengan nada putus asa.

“Hah...” Prajurit itu memiringkan kepalanya, bertanya-tanya apakah itu mungkin.

“Zzz... Zzz...” Marco mendengkur dalam tidurnya.

“Ha ha... begitu. Sungguh pendengkur yang parah,” prajurit itu mencibir dengan tidak tepat, sebelum menutup mulutnya dengan terkesiap. “Oh, tolong pura-pura tidak mendengarnya.”

“Tentu saja. Saya hanya berpikiran sama,” Reiss setuju sambil tertawa.

“Heh. Benar, jadi kamar gubernur ada di sana. Biarkan saya membantu Anda.” Prajurit itu hampir mencibir lagi, tapi dengan cepat bergerak untuk mendukung Marco di sisi lain Reiss. Mereka tiba di kamar tidur Marco dalam waktu kurang dari satu menit dan membaringkannya di tempat tidur.

“Kerja bagus. Dengan Tuan Tonteri seperti ini, saya akan pergi ke wakil gubernur dan menjelaskan situasinya. Anda harus menuju ke ruang tamu dan memberi tahu tamu Tuan Tonteri bahwa ada urusan mendesak yang akan datang, lalu tunjukkan mereka ke sebuah penginapan. Oh, dan beri tahu mereka bahwa pesan mereka sudah terkirim,” kata Reiss.

“Dimengerti, Tuan. Silakan lewat sini,” kata prajurit itu dengan hormat, lalu mulai menunjukkan jalan kepada Reiss.

Setelah itu, Reiss pergi mencari wakil gubernur benteng dan menjelaskan fakta-fakta yang diperlukan. Setelah dengan hati-hati meletakkan dasar untuk mencegah masalah terjadi kemudian, dia meninggalkan benteng. Begitu dia keluar dari kota benteng, dia pindah ke hutan terdekat.

“Instans Motus.” Mengambil kristal teleportasi dari saku dadanya, dia menghilang seketika. Tujuannya masih di dalam Kerajaan Rubia—sebuah kamar di rumah Jean Bernard di ibu kota. Itu pada dasarnya adalah rumah kosong tanpa ada yang mengelola tempat itu.

“Sekarang, saatnya untuk memenangkan pahlawan dan Putri Sylvie dengan Putri Estelle sebagai hadiahnya. Aku juga harus membawa Arein dan yang lainnya. Waktunya untuk menyelesaikan sesuatu.”

Reiss meninggalkan tanah miliknya dan menuju kastil.


◇ ◇ ◇


Jadi, Reiss mengunjungi Kastil Rubia. Posisinya sebagai Jean Bernard dibuat-buat, tapi itu juga berguna di dalam kastil. Kebanyakan orang tidak mengetahui keadaannya dan menghormatinya sebagai seorang bangsawan.

“Yang Mulia, Reiss telah tiba. Dia menunggu di ruang tamu...” Reiss telah melewati gerbang kastil untuk bertemu dengan Sylvie. Atas nama ksatria pribadinya, Elena pergi ke ruangan tempat Sylvie mengurung dirinya untuk melaporkan situasinya.

“Aku akan segera menuju ke sana.”

Sylvie telah duduk di sofa menatap keluar jendela dengan muram, tetapi ketika dia mendengar kata-kata Elena, dia berdiri dan menghela nafas berat. Butuh beberapa menit baginya untuk pindah.

“Maaf membuatmu menunggu,” Sylvie memasuki ruang tamu dan menyapa Reiss dengan datar.

“Tidak perlu. Terima kasih telah tiba begitu cepat,” kata Reiss, berdiri dari kursinya dan menjawab dengan senyum ramah.

“Apa kamu di sini untuk Renji?” Sylvie memotong pengejaran untuk menanyakan apakah dia ada di sini untuk bawahannya. Dia berjalan ke kursi di seberang Reiss dan duduk. Pada saat itu, Reiss juga duduk kembali.

“Itu termasuk, tapi kupikir hubungan kita bisa berlanjut ke tahap selanjutnya juga,” kata Reiss sambil tersenyum.

Sylvie segera mengerutkan kening. “Tahap selanjutnya dari hubungan kita...?”

“Keadaan Kerajaan Rubia saat ini sangat tidak stabil, bukan begitu?”

“Menurutmu itu salah siapa?” Sylvie berkata dengan dingin.

“Itu karena Kerajaan Rubia adalah negara kecil, tentu saja,” kata Reiss tanpa rasa takut.

“…” Sylvie memelototi Reiss dengan amarah yang mendidih. Dia biasanya bisa menahan hal-hal hanya dengan alis berkerut, tapi auranya lebih bermusuhan dari biasanya hari ini.

“Dengan kesehatan raja yang buruk, kamu menangani setengah dari tugas kerajaan ini sekarang. Aku yakin kamu lebih dari sekadar sedikit terlalu banyak bekerja,” kata Reiss dengan wajah dingin, seolah-olah dia sedang mengucapkan kata-katanya.

“Aku sedang dalam suasana hati yang mudah tersinggung sekarang. Aku tidak berniat menghibur pidatomu yang bertele-tele dan menghina. Langsung ke intinya.”

“Kalau begitu, aku akan bertanya terus terang: apakah kau berpihak pada Kerajaan Galarc, atau apakah kau menukar kesetiaan dengan Kekaisaran Proxia? Aku akan menghargai jawaban langsung,” kata Reiss dengan berani.

“Aku takut aku tidak bisa membuat keputusan itu sendiri,” jawab Sylvie.

“Dan aku katakan sudah saatnya kamu berhenti membuat alasan. Seperti yang sudah kukatakan, sudah waktunya kita pindah ke tahap selanjutnya dari hubungan kita.” Reiss tidak akan membiarkan Sylvie mengabaikan pertanyaannya.

“Kalau begitu, berhentilah melakukan tindakan itu. Seperti yang sudah kukatakan, langsung ke intinya. “

Sylvie menatap langsung ke arah Reiss.

“Aku tidak sedang berakting, tapi... Ah, kurasa ini pasti kebiasaan burukku. Izinkan aku untuk mengulangi pertanyaanku, kalau begitu. Apakah Kerajaan Rubia memiliki niat untuk mengubah sisi dari Galarc ke Proxia?”

“Itu tergantung pada kondisi.”

“Yah, itu perubahan yang disambut baik dari sikapmu di awal. Kita belum saling kenal selama itu, tapi kurasa semua interaksi kita telah menambah sesuatu.” Reiss tersenyum senang.

Sebaliknya, Sylvie mencibir. “Ha.”

“Kukira perubahan hatimu adalah karena kekalahan pahlawan tempo hari.”

“Aku tidak berubah sama sekali. Aku masih membencimu seperti dulu. Cara Kekaisaran juga,” kata Sylvie, dengan jelas menyangkal pengamatan Reiss.

“Aku menemukan disposisi tegasmu sangat menguntungkan. Kurangnya sisi licikmu membuatmu sangat mudah untuk dihadapi.”

“Itu karena aku membenci orang sepertimu, yang tidak memiliki apa-apa selain sisi licik.”

“Aku sering mendengarnya.”

“Bukan berarti itu penting sekarang. Kembali ke intinya,” Sylvie menghela nafas.

“Langsung adalah apa yang kamu inginkan, ya? Lalu jika aku boleh bertanya, seperti apa kondisi akan membuatmu bertukar sisi dari Galarc ke Proxia? “

“Ada beberapa... Tapi pertama-tama, kami tidak ingin membentuk aliansi dengan negara yang tidak kami mengerti. Kelebihan apa yang diperoleh pihak Proxia dengan memiliki negara kecil seperti Rubia sebagai sekutu? Kenapa kau begitu khawatir tentang kerajaan kami?” Dia tidak akan membiarkan dia berbohong dari ini, dan dia menatapnya untuk menekankan itu.

“Hmm... Kalau begitu mari kita bicara dari hati ke hati, ya? Tapi, jawabannya sangat sederhana—alasan kenapa Rubia menarik perhatianku adalah karena kamu mulai menjalin persahabatan yang baik dengan sang pahlawan, Renji,” jawab Reiss dengan lancar.

“A-Apa...?” Jawaban tak terduga membuat Sylvie tercengang.

“Kekaisaran Proxia menginginkan seorang pahlawan, kau tahu, tapi sayangnya di sana tidak ada yang dipanggil di dalam perbatasan negara. Jadi aku mengawasi semua pahlawan yang dipanggil di negara-negara terdekat, dan saat itulah aku menemukannya.” Reiss melanjutkan penjelasannya tanpa memperhatikan keadaan syok Sylvie.

“Aku yakin aku menemukannya sesaat sebelum bertemu denganmu, ‘kan? Tapi terbukti bahwa Renji memiliki kepribadian yang sulit untuk dihadapi. Fakta bahwa dia bekerja sebagai seorang petualang berarti dia mungkin tidak berniat bersekutu dengan kerajaanmu, tapi saat aku mencoba mencari solusi, aku mengetahui bahwa dia telah bertemu denganmu dan mengembangkan persahabatan. Jadi kupikir aku bisa menggunakannya,” simpul Reiss.

“Menjijikkan. Kau memuakan,” potong Sylvie.

“Oh, apakah aku sedikit terlalu langsung? Kupikir kau ingin memahami niatku.”

“Tidak apa-apa... Tapi aku masih tidak mengerti. Menurutmu apa yang bisa kau gunakan?”

“Tentu saja, kupikir aku bisa menggunakan sandera.”

“Maksudmu Estelle?”

“Dan kau juga. Orang-orang bisa berfungsi sebagai sandera bahkan tanpa diculik. Selain Estelle, kamu juga menjadi keberadaan yang tak tergantikan bagi pahlawan Renji, kau tahu? Cukup baginya untuk bertarung demi dirimu,” kata Reiss dengan sadar.

“Apa kau memprediksi situasi ini sejak kau menculik Estelle...?” Dengan kata lain, apakah dia memikat Renji untuk menyaksikan situasi penyanderaan, lalu membuatnya kalah dari Lucius untuk mendapatkan bawahan?

“Ya. Berkat itu, selama Kerajaan Rubia bergabung dengan Proxia, kami akan bisa menekan risiko pahlawan memberontak. Tidakkah kamu setuju?” Reiss berkata dengan lancar, seolah-olah jelas itulah alasan di balik tindakan Kekaisaran Proxia.

Sylvie meludahkan perasaannya dengan pahit. “Jujur, kau memuakan…”

Tampaknya itu pujian untuk Reiss, yang berterima kasih padanya sambil tersenyum. “Aku merasa terhormat menerima pujian seperti itu.”

“…” Sylvie mengerutkan kening, tidak dapat berbicara lebih jauh.

“Apa aku telah memenuhi kondisi untuk memahami niatku?” tanya Reis.

Sylvie mengangguk dengan alis berkerut. “Kukira bisa dikatakan begitu…”

“Kalau begitu, izinkan aku menawarkan beberapa manfaat menarik untuk mengantisipasi kerja sama Kerajaan Rubia,” kata Reiss, mengubah topik pembicaraan. “Pertama, jika Kerajaan Rubia menghadapi konflik dengan musuh selanjutnya, Kekaisaran Proxia akan mengirimkan Ksatria Bersayap untuk membantu pengiriman pasukan musuh. Kami juga akan mengirim lebih dari setengah naga untuk membentuk skuadron kecil untuk pasukanmu. Selain itu, kami akan menyediakan sejumlah besar dana dan sumber daya untuk membantu pengembangan teknologi kerajaan,” daftarnya.

Sylvie menelan ludah terlepas dari dirinya sendiri. “Itu tawaran yang luar biasa...”

Praktis tidak pernah terdengar bagi negara besar untuk menawarkan kondisi yang menguntungkan seperti itu kepada negara kecil. Kerajaan Galarc jelas tidak melakukan banyak hal untuk Rubia.

“Aku bisa menawarkan lebih banyak manfaat dari itu juga. Seperti mengembalikan orang yang paling kau inginkan secara pribadi, misalnya,” kata Reiss dengan sugestif.

Silvi tersentak. “Kau akan mengembalikan Estelle kepada kami...?”

“Memang. Jika kau bekerja sama dalam menyelesaikan masalah yang kuhadapi saat ini, aku bisa mengembalikannya sedini mungkin—bahkan tanpa jawabanmu atas sikap resmi kerajaanmu.” Reiss menyeringai menakutkan.

“…” Wajah Sylvie menegang—dia menahan diri untuk secara refleks menyetujui kondisinya.

“Bagaimana dengan itu? Masalah yang kuhadapi agak mendesak, kau tahu. Bahkan jika aku menerima bantuan pahlawan, aku masih harus pindah ke tempat bawahanku yang lain menunggu. Jika aku tidak bisa menerima jawaban darimu malam ini, aku khawatir kembalinya Putri Estelle harus ditunda ke hari lain...” kata Reiss, secara tidak langsung menekan Sylvie untuk mendapatkan jawaban.

“Aku tidak bisa membuat keputusan tanpa mendengar detailnya. Ceritakan lebih banyak,” kata Sylvie dengan ekspresi serius.

Reiss tertawa kecil, lalu mulai menjelaskan situasinya. “Ah, tidak ada yang tidak bisa diselesaikan selama Kerajaan Rubia bersekutu dengan Proxia. Kau tahu, ada seorang ksatria tertentu dari Kerajaan Galarc yang tinggal di dalam wilayah Rubian saat ini...”


◇ ◇ ◇


Malam itu, seseorang dari benteng mengatur sebuah penginapan untuk Rio, Christina, dan Flora untuk tinggal. Mereka harus memeriksa balasan dari Galarc di pagi hari, tapi jika mereka meninggalkannya sampai terlambat, balasan itu akan sampai siang hari, jadi mereka berangkat ke benteng sedikit lebih awal. Penginapan yang mereka tinggali adalah yang terbaik di kota, dan mereka tiba di benteng dalam waktu singkat.

“Apakah Anda tidur nyenyak tadi malam?” Rio bertanya kepada Christina dan Flora selama perjalanan singkat.

“Memang tidak sebagus tempat tidur di rumahmu, tapi aku tidur nyenyak,” kata Christina.

“Aku juga, Aku sudah terbiasa mandi beberapa hari terakhir ini, jadi yang di sini terasa tidak memuaskan,” jawab Flora sambil tertawa kecil.

“Aku merasakan hal yang sama tentang mandi. Mengingat bagaimana kita harus kembali ke Rodania, kamu mungkin terlalu terbiasa dengan itu semua. Lagipula di Rodania tidak ada fasilitas seperti itu,” kata Christina sambil tersenyum masam.

Saat itu, gerbang benteng mulai terlihat. Mereka menyeberangi jembatan sebelum gerbang untuk menemukan penjaga gerbang yang sama seperti kemarin berdiri di sana.

“Silahkan lewat.” Dia melihat wajah mereka dan membiarkan mereka lewat tanpa berbelit-belit.

Kami baru saja datang kemarin, jadi tidak aneh jika dia mengingat wajah kami, tapi... bukankah ekspresinya sedikit kaku? Apakah dia bekerja sepanjang malam?

Rio memperhatikan wajah penjaga itu anehnya tegang saat dia melewatinya. Namun, dia tidak memedulikannya lebih jauh dan memimpin jalan melewati gerbang. Ada halaman terbuka melewati gerbang di mana matahari bersinar terang. Tidak ada tanda-tanda orang lain di halaman, tapi ketika mereka maju lebih jauh ke dalam benteng, mereka menemukan tiga pendekar pedang mengenakan mantel. Selanjutnya, tembok benteng dan menara pengawas dipagari dengan kerumunan tentara. Di antara mereka adalah Marco, gubernur yang menyambut mereka kemarin. Dia memandang rendah mereka dengan ekspresi yang bertentangan.

Apa?

Pada titik inilah Rio meningkatkan kewaspadaannya; dia melepaskan esensi sihirnya ke udara dan menggabungkannya ke atmosfer. Dia kemudian mengaktifkan seni rohnya untuk mencari dalam radius lebih dari sepuluh meter.

Kemudian, pintu gerbang terbanting di belakang mereka.

“Hah?”

“Eek!”

Suara terguncang Christina dan Flora bisa terdengar dari belakang Rio.

Ada tentara di luar gerbang, tapi tidak ada di belakang kami. Mereka menutup gerbang, jadi mereka tidak akan masuk. Musuh hanya di depan dan di sepanjang dinding...

Rio telah mengumpulkan pikirannya sejauh itu, ketika para prajurit di dinding benteng menarik kembali busur mereka dan menembakkan panah mereka sekaligus.

“Tetaplah di belakangku,” kata Rio kepada dua di belakangnya. Tembakan anak panah yang tak terhitung jumlahnya datang terbang.

“Hah?!”

Rio menghunus pedangnya dan menciptakan lingkaran angin di sekitar Christina dan Flora, melindungi mereka. Hujan panah mengubah lintasannya oleh dinding angin dan menusuk ke tanah. Para prajurit menatap pemandangan itu dalam keheningan yang tercengang.

“Brengsek! Beraninya kau membunuh kapten! “

Yang terbesar dari tiga pendekar pedang bermantel berdiri sepuluh meter sebelum Rio melepas tudungnya dan berteriak padanya.

Dia yang bersama Reiss saat kami pindah dari Cleia ke Rodania...

Arein, Luci, Ven. Tiga bawahan Lucius. Mereka bertiga menghunus pedang dan melantunkan mantra bersama.

“Augendae Corporis!”

Mereka menggunakan pedang sihir mereka bersama dengan peningkatan kemampuan fisik mereka untuk menjadi dua kali lebih kuat, jika aku ingat dengan benar.

Rio segera mengingat cara mereka bertarung dan menuangkan esensi sihir ke dalam pedangnya. Pada saat yang sama, Arein dan yang lainnya berpisah dan mendekati Rio dari tiga arah. Rio menguatkan pedangnya dan mengayunkannya bukan pada mereka bertiga, tetapi ke arah langit di atas. Ledakan luar biasa bergemuruh, mengirimkan angin dingin yang ganas ke seluruh area.

“Apa?!”

Serangan Rio telah diarahkan pada seorang anak laki-laki yang memegang tombak. Dia telah disembunyikan di atas gerbang untuk menyergap mereka. Matanya terbelalak melihat betapa mudahnya serangan mendadaknya dilawan. Terlepas dari kenyataan bahwa dia mengayunkan tombaknya dengan momentum jatuhnya dari atas, bocah itu kehilangan kekuatan dan didorong mundur.

“Guh!”

Dia terlempar sedikit kehilangan keseimbangan dan mendarat kembali di atas gerbang. Saat itulah Rio bisa melihat wajah lawannya—itu adalah Kikuchi Renji, bocah Jepang yang dipanggil sebagai pahlawan.

“Pahlawan kelima ...?” Rio bergumam pada dirinya sendiri ketika dia melihat penampilan Jepangnya yang jelas dan tombak yang tampak seperti devine di tangannya.

Renji menatap Rio dengan tatapan tajam.

“Hei, pemula! Itu menyedihkan!” Lucci berteriak marah pada Renji.

“Hmph…” Renji mendengus sedih dan mengangkat tombaknya.

Distorsi mana dan angin dingin dari serangan pertama... Dia bisa mengendalikan udara.

Rio menuangkan esensi ke pedangnya sekali lagi.

“Photon Projectilis!”

Arein dan orang-orangnya menggunakan mantra peluru foton untuk menyerang. Dengan perhatiannya pada Renji, Rio mendapat serangan terkonsentrasi. Namun, dia memusatkan dinding angin di sekelilingnya ke arah depan dan memblokirnya.

Pada saat yang sama, tombak es yang tak terhitung jumlahnya jatuh dari atas—itu berasal dari Renji. Rio mengayunkan pedangnya dan melepaskan serangan berbalut angin untuk mengusir tombak.

“Cih.” Renji mundur dengan tergesa-gesa, bersembunyi dari proyektil.

Baik anak laki-laki di atas, tiga pria di depan, maupun para prajurit di dinding tidak mendekat. Betapa merepotkan. Mereka hanya fokus memprovokasiku. Untuk kelompok yang menunggu dalam penyergapan, mereka sangat berhati-hati.

Rio menganalisis taktik musuh. Karena dia harus melindungi Christina dan Flora, dia berada dalam situasi yang sama dengan ketika dia melawan Lucius. Dia bisa menghancurkan mereka satu per satu jika dia bisa bergerak bebas, tapi dengan orang-orang yang harus dilindungi, gerakannya terbatas. Namun, mereka tidak mengancam seperti Lucius, yang mampu bergerak melalui ruang.

“Apa kalian berdua baik-baik saja?” Rio bertanya pada dua orang di belakangnya.

“Ya,” jawab Christina. Dia memeluk Flora untuk melindunginya.

“Tiga pria di depan saya adalah bawahan Lucius, dan yang ada di atas gerbang mungkin adalah pahlawan kelima. Mereka juga tampaknya memiliki tentara Rubian dari benteng di pihak mereka... Saya tidak mengerti apa yang terjadi,” kata Rio kepada mereka.

“Tuan Amakawa, apakah ada yang bisa kami lakukan?”

“Bisakah kalian berdua menggunakan sihir penghalang? Dan sebaiknya pertahankan selama tiga puluh detik?”

Christina dan Flora bertukar pandang sebelum mengangguk. “Baiklah...”

“Setelah sinyalku, berdirilah saling membelakangi di dalam gerbang dan gunakan sihir itu. Saya akan mengurangi kekuatan musuh dalam tiga puluh detik.”

Jika musuh tidak akan melakukan langkah pertama, maka dia yang akan melakukannya.

Christina menelan ludah. “Aku mengerti. Kami siap kapan pun,” jawabnya.

“Maka... sekarang!” kata Rio dengan lantang.

“Ayo, Flora!”

“Baik!”

Christina dan Flora berdiri saling membelakangi di dalam gerbang. “Magicae Murum!” mereka merapal bersama. Lingkaran sihir segera muncul di hadapan kedua gadis itu, menciptakan dinding cahaya raksasa di depan mereka.

Rio merasakan gelombang esensi sihir di belakangnya dan mengirim semburan angin ke tiga pria yang datang untuk menyerangnya.

“Ngh...”

Mereka bertiga melompat tinggi dan menghindari serangan itu, tapi Rio menendang tanah dan mendekati Lucci, yang berada tepat di depannya.

“Ha! Ini untuk kapten!” Lucci menyeringai sengit, mengayunkan pedangnya ke arah Rio. Pedang mereka saling bentrok, tapi Rio menang dengan kekuatan dan menjatuhkan pedang Lucci, membuatnya menabrak dinding.

“Urgh, sialan...” Wajah Lucci berubah kesal. Pada titik ini, perhatian Rio dialihkan ke Ven, yang masih di udara dari lompatannya dan tidak bisa bergerak. Dia mengirim esensi ke pedangnya dan mengarahkan ujungnya ke arahnya.

“Hah…!” Dia menembakkan semburan angin untuk meniup Ven kembali ke dinding. Sepertinya tidak ada lawan yang tangguh di antara prajurit benteng, hanya menyisakan Arein dan Renji. Pada titik ini, hanya sepuluh detik telah berlalu.

“Pemula! Serang para putri!” Arein mendarat di tanah dan berteriak pada Renji di atas gerbang.

“Cih…” Renji ragu-ragu sejenak, lalu melompat turun dari gerbang. Dia menuangkan esensi ke tombak di tangannya untuk menyerang penghalang sihir yang dimiliki Christina.

Christina menegang. “Eek…!”

“Apa?!”

Namun, ujung tombak yang diayunkan Renji membeku hanya beberapa inci sebelum menyerempet dinding. Rio telah menyelipkan dirinya di antara mereka dan menangkap tombak itu dengan pedangnya.

Mengangkat pedangnya secara vertikal ke atas, dia menangkis tombak itu. Dengan langkah mundur yang cepat, Renji mencoba untuk mengambil jarak dari Rio, tetapi Rio menangani tubuh Renji yang tidak terlindungi dengan punggungnya.

“Guh…!” Kekuatannya berkurang berkat langkah mundur, tapi Renji masih terlempar secara dramatis.

“A-Apaan orang ini...?” Renji bangkit setelah berguling-guling di tanah dan menanyai Arein di sampingnya.

Arein memelototi Rio dengan kebencian. “Hah! Dialah yang membunuh orang yang mengalahkanmu.”

“Apa...?” Mata Renji terkejut.

“Kau bisa menghilangkan penghalang untuk saat ini. Tetap bersembunyi di bawah gerbang, tapi hati-hati dengan musuh di sisi lain.”

Rio memperhatikan Renji dan Arein saat dia berdiri di depan gerbang, menghalangi jalan mereka menuju putri yang dia ajak bicara. Dia mengirim esensi ke pedangnya agar bisa bereaksi pada saat itu juga.

“Oke.” Segera setelah mereka menjawab, Christina dan Flora menghilangkan penghalang sihir yang telah mereka siapkan.

“Ini menyebalkan, tapi dia punya kekuatan yang luar biasa. Benar-benar berbeda darimu. Kau bahkan tidak bisa melindungi Putri Sylvie dan Putri Estelle, ya?” Arein berkata kepada Renji dengan seringai mengejek.

Renji balas menatapnya. “Berisik…” Dia kemudian berbalik untuk menatap Rio.

Aku memahami permusuhan tentara bayaran, tetapi kenapa pahlawan memiliki begitu banyak agresi terhadapku? Mungkin aku harus menggali lebih dalam, pikir Rio dalam hati, lalu mengambil keputusan.

“Apakah kau pahlawan Kerajaan Rubia?” dia bertanya, menatap Renji.

“Hmph.” Renji hanya mendengus kesal.

“Saya belum memberi tahumu kemarin, tapi dua orang yang bersamaku adalah Putri Christina dan Putri Flora dari Kerajaan Beltrum. Apakah saya benar dalam menganggap serangan ini dilakukan setelah mengetahui itu?” Rio meminta gubernur bersembunyi di sudut tembok benteng. Arein telah melihat gadis-gadis itu dan menyebut mereka putri selama pertempuran, jadi dia percaya para prajurit benteng bekerja sama dengan Arein sambil mengetahui kebenarannya.

“Ap…” Wajah Marco berubah ketakutan saat dia mencoba membuka mulutnya. Tapi sebelum dia bisa, mantra serangan yang tak terhitung jumlahnya mulai menghujani halaman benteng.

“Ngh…” Rio mengayunkan pedangnya dan melepaskan hembusan angin untuk membelah mantra serangan dan membatalkannya. Pandangannya terbuka untuk mengungkapkan ksatria wanita yang menunggangi griffin.

Hmm? Dimana aku pernah melihat wanita itu sebelumnya?

Ada seorang wanita di antara mereka yang mengenakan armor berornamen yang tampak familiar baginya. Tentu saja dia akan—dia bertemu dengannya di perjamuan di Kerajaan Galarc. Itu adalah Putri Pertama Sylvie.

“Tidak mungkin... Kau memblokir itu?” Sylvie menatap Rio dengan mata melebar, ekspresinya terkejut.

“T-Tuan Amakawa. Bendera yang dipegang pasukan griffin adalah milik keluarga kerajaan Rubia! Dan orang di sana adalah Putri Sylvie!” Christina berteriak dari bawah gerbang, menunjuk ke arah griffin.

Artinya Kerajaan Rubia adalah bagian dari seluruh situasi ini. Jika tiga tentara bayaran ada di sini, maka Kekaisaran Proxia juga terlibat? Rio langsung berpikir.

“Semua unit, serang dari atas! Bunuh pria itu apa pun yang terjadi!” Sylvie mengarahkan pedangnya ke Rio dan memberi perintah kepada pasukan griffin di sekitarnya untuk menyerang, lalu segera menembakkan seberkas cahaya esensi dari pedangnya. Ksatria wanita lain yang mengendarai griffin juga menggunakan mantra untuk membombardir Rio dengan serangan.

Selusin ksatria griffin... Meskipun tidak lebih dari yang bisa kutangani, aku mungkin akan membunuh mereka. Jika musuhnya adalah bangsawan, itu mungkin akan menciptakan lebih banyak masalah di masa depan... Dalam hal ini...

Sudah waktunya untuk mundur.

Rio berhenti di tempatnya dan memanggil kedua putri itu sambil terus menebas hujan mantra. “Putri Christina, Putri Flora. Kita mundur! Pegang aku saat aku memberi sinyal. Mengerti?”

“Y-Ya!” dua di belakangnya menjawab.

“A-Apa-apaan pria itu, sejujurnya... Kita juga sangat dekat untuk mendapatkan kembali Estelle. Kalau saja aku bisa membunuhnya di sini...” Sylvie meringis ketika dia melihat ke bawah ke arah Rio di tanah. Semua mantra yang dilemparkan memiliki kekuatan mematikan di belakang mereka, tapi mereka terhempas dengan setiap ayunan pedang Rio. Itu hampir seperti ada dinding angin yang tidak terlihat.

“Raagh!” Renji meraung, mengayunkan tombaknya ke Rio dari jarak lebih dari sepuluh meter. Ledakan kuat udara yang cukup dingin untuk membekukan tanah dilepaskan ke arah Rio.

“Tuan Amakawa!” teriak Christina, merasakan bahayanya. Udara dingin menargetkan Rio, yang perhatiannya tertuju pada hujan mantra dari atas. Namun, Rio melepaskan semburan angin kencang dengan tebasan vertikal, menghancurkan udara dingin yang dikirim Renji. Udara menyebar ke seluruh halaman dan hampir menerbangkan para prajurit di dinding.

“Apa?!”

“Guh...”

Renji dan Arein juga ada di halaman dan hampir ditelan angin. Butuh mengerahkan segala untuk tetap di tempatnya. Satu-satunya yang tidak terpengaruh adalah pasukan griffin, tetapi mereka terguncang oleh pemandangan halaman yang merusak.

“A-Apa yang kalian lakukan?! Jangan kendurkan serangan kalian! Serang!” Sylvie tersentak kembali ke akal sehatnya terlebih dahulu dan memberi perintah kepada orang-orang di sekitarnya. Para ksatria di griffin melantunkan mantra dan membuat lingkaran sihir muncul, tapi Rio mengarahkan pedangnya ke atas dan menciptakan selusin bola cahaya. Dia menembak mereka sebelum para ksatria bisa menyelesaikan mantra mereka.

“Apa?!”

Lintasan setiap bola dikontrol dengan hati-hati untuk secara langsung menyerang setiap ksatria griffin Sylvie. Dia menahan kekuatannya untuk berjaga-jaga jika ada tokoh penting lainnya di antara mereka, tetapi bola-bola itu masih memiliki kekuatan yang cukup untuk membuat griffin tidak mampu terbang. Mereka turun ke tanah dengan goyah.

Rio menggunakan kesempatan itu untuk meneriaki Christina dan Flora. “Sekarang! Pegang padaku!”

“Ayo, Flora!”

“Baik!”

Keduanya bergegas menghampirinya dan memeluknya erat-erat. “Pastikan kalian berpegangan lebih erat dari biasanya!”

Dengan peringatan itu, Rio menggunakan pedang di tangan kanannya sebagai katalis untuk mengaktifkan seni rohnya. Angin kencang melilitnya dan mendorong tubuhnya ke atas, mempercepat pendakiannya ke udara.

“Eek!”

Terkejut dengan kecepatan akselerasi yang tak terduga, Christina dan Flora mengencangkan cengkeraman mereka dengan panik. Mereka melaju sangat cepat, mereka langsung menyelinap melewati sisi Sylvie dan keluar ke udara terbuka. Bahkan griffin yang ditunggangi Sylvie kehilangan keseimbangan di udara karena terkejut.

“A-Apa?!” Sylvie menatap langit dengan panik.

Rio telah naik beberapa meter di atasnya, semakin cepat saat dia memulai penerbangan mereka di udara menuju tenggara.

Related Posts

Related Posts

1 comment