-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 16 Bab 1 Intro Indonesia

Bab 1
Laporan


Ada begitu banyak yang harus dikatakan sehingga penjelasan Christina memakan waktu lebih dari cukup untuk menceritakan kembali seluruh rangkaian peristiwa.

“Itu saja dari saya.”

Setelah selesai menjelaskan ringkasan rangkaian peristiwa, Christina menutup ceritanya dengan itu. Lalu——,

“Hmm, aku sangat senang bahwa Putri Christina dan Putri Flora kembali dengan selamat, tapi aku tidak bisa setenang itu. Tidak ada keraguan bahwa Proxia terlibat dalam seluruh rangkaian peristiwa.... Tapi, tidak ada bukti yang objektif untuk mendukung hal ini.”

Raja François dari Galarc mengerutkan kening dengan kuat dan menghela nafas.

“Ya. Entah itu di pesawat sihir tempat Flora dan aku berada, desa di Kerajaan Paladia tempat kami dipindahkan, atau benteng di Kerajaan Rubia, satu-satunya yang muncul secara langsung adalah tentara bayaran yang tampaknya memiliki hubungan dengan Kekaisaran Proxia.”

Menggunakan tentara bayaran sekali pakai untuk pekerjaan kotor yang keterlibatannya tidak mau diakui negaranya sendiri. Mungkin itu adalah hal yang wajar, tapi pasti sangat membuat frustasi para korbannya.

“...Sebenarnya ada satu hal yang ingin saya laporkan tentang hal itu.”

Duke Huguenot mengangkat tangannya.

“Apa itu?”

“Setelah kalian berdua diculik, sebuah pesawat sihir tiba di Rodania dan menyebabkan keributan, tetapi pada saat itu, Celia-kun melaporkan bahwa seorang pria yang mirip dengan Reiss, yang terhubung dengan Lucius dan dianggap sebagai duta besar Kekaisaran Proxia, mungkin telah menyelinap ke kantor pusat.”

“...Celia-sensei melaporkan itu? Apakah sensei baik-baik saja?”

Mata Christina melebar dan kemudian melirik Rio untuk memastikan keselamatannya. Wajah Rio menjadi sedikit muram, seolah dia terkejut dan khawatir. Tetapi——,

“Ya. Kudengar dia menghilang tepat setelah dirinya ditemukan.”

“Begitu, ya.”

Christina, Flora, dan Rio menghela napas lega.

“Katanya ada kemungkinan dia salah lihat, tapi jika itu benar-benar dia, dia mungkin punya tujuan dengan menyelinap ke kantor pusat. Saya tidak tahu lebih dari itu, tapi itulah yang bisa saya laporkan.” Kata Duke Huguenot mengakhiri laporannya.

(...Aku harus bertanya tentang apa yang terjadi saat aku kembali ke Rodania. Kemungkinan Aishia sudah melindunginya.)

Rio membayangkan demikian dan bersumpah untuk kembali secepat mungkin. Lalu——,

“Bagaimanapun, tidak cukup bukti yang membuat kita bisa menuduh Proxia. Jika ada yang dipertanyakan, itu tentang Kerajaan Rubia. Tindakan mereka sama saja dengan menghancurkan aliansi tidak hanya dengan Restorasi, tetapi juga dengan negara kami. Aku sedikit penasaran untuk melihat bagaimana mereka akan bertindak di masa depan.”

Kata François dengan senyum dingin di wajahnya, seolah-olah dia sedang menahan amarahnya. Tindakan Kerajaan Rubia kali ini adalah tindakan pemberontakan tidak hanya terhadap Restorasi, tetapi juga terhadap Kerajaan Galarc. Itu adalah masalah yang lebih serius dari sekedar menodai kepercayaan mereka.

“Pertama-tama, Restorasi bermaksud untuk secara resmi membuat protes terhadap Kerajaan Rubia.”

“Negara kami juga ingin secara resmi memprotes upaya pembunuhan terhadap Ksatria Kehormatan kami sendiri dan dua putri sekutu kami.”

Christina dan François saling memastikan——,

“Mengungkapkan keluhan? Bukankah itu tidak ada gunanya?”

Hiroaki menyela dengan nada yang cukup sarkastis.

“...Tampaknya begitu. Aliansi sudah sama dengan hancur, jadi kemungkinan besar protes apa pun dari kita akan diabaikan.” jawab Christina dengan wajah dingin dan tanpa ragu-ragu.

“...Kamu tahu itu, tidaklah kompeten bagimu untuk hanya mengungkapkan keluhan.” keluh Hiroaki dengan nada yang sedikit jengkel.

“Memang benar, tergantung situasinya, perang akan segera dimulai. Namun, Kerajaan Rubia adalah negara kecil yang jauh. Untuk menggerakkan pasukan dan menyerang, perlu melintasi wilayah negara lain, dan hampir tidak ada gunanya pergi sejauh itu untuk menduduki negara kecil seperti Rubia. Invasi sebagai sarana balas dendam akan sangat tidak efisien, Tuan Pahlawan.” tegur François kepada Hiroaki, menunjukkan kemurahan hati seorang raja.

“Restorasi saat ini tidak memiliki kekuatan tempur untuk melakukan ekspedisi ke negeri yang jauh dan melakukan invasi.” 

Christina juga menambahkan.

“...Tapi, jika kita hanya mengungkapkan keluhan dan tidak melakukan apa-apa, mereka hanya akan meremehkan kita, bukan?” kata Hiroaki merasa tidak senang dengan itu.

“Tentu saja, aku berniat untuk melakukan semacam pembalasan yang menyakitkan. Serta secara luas menyebarkan perbuatan Kerajaan Rubia kepada sekutu kita di sekitarnya.... Fumu, bagaimana kalau kita suruh saja Haruto untuk pergi ke kastil di Kerajaan Rubia dan membiarkannya mengamuk? Jika pria yang paling bertanggung jawab atas pelarian kedua putri muncul sendirian untuk melakukan pembalasan, aku yakin pihak sana akan ketakutan.”

“...Anda pasti bercanda?”

Rio kesulitan merespons dan membeku. Lalu——,

“Tunggu, tolong jangan buat Haruto-kun melakukan sesuatu yang aneh, Yang Mulia.”

“Tentu saja, aku bercanda. Aku adalah seorang raja, dan aku tidak memiliki wewenang untuk menggerakan Haruto, yang merupakan Ksatria Kehormatan.”

“Anda tidak bisa membuatnya melakukan tindakan berisiko itu bahkan jika Anda memiliki wewenang.”

Ketika François mengangkat bahu dan tertawa kecil, Satsuki mengingatkannya dengan tegas.

“Hah. Aku tidak tahu tentang Kekaisaran Proxia, tapi justru Kerajaan Rubia itu yang akan dalam bahaya untuk diamuk oleh orang ini.”

Hiroaki memotong dengan senyum mengejek.

“Itu..., aku mungkin tidak dapat menyangkalnya, tapi Haruto-kun juga masih akan dalam berbahaya. Jika dia melakukan itu, dia akan menimbulkan kebencian dari negara lain.” kata Satsuki dengan marah dan cemberut.

“Restorasi juga tidak akan membiarkan penyelamat kami, Tuan Amakawa, mengambil risiko seperti itu.”

Christina juga mendukung Satsuki. Dan——,

“Huuh...”

Hiroaki mengendus tidak senang.

“Meskipun aku sendiri ingin melihat pencapaian lebih lanjut Haruto-sama, aku tidak ingin namanya terlalu ditakuti.”

“Dengan segala hormat, semua orang tampaknya sudah terlalu melebih-lebihkan kemampuanku...” kata Rio malu-malu dengan wajah yang tampak bersalah.

(...Apa yang mereka pikirkan tentangku?)

Pikirnya begitu. Berdasarkan rangkaian percakapan, setidaknya, dia tampaknya dianggap sebagai seseorang yang bisa menimbulkan kerusakan serius di negara lain hanya dengan menerobos masuk kastil kerajaan sendirian, bahkan jika itu adalah negara kecil.

Kemudian Rio ditatap oleh semua orang dengan mata berkedip. Mereka semua memandangnya seolah berkata, “Apa yang dia bicarakan?”

“Hei, Liselotte.”

Charlotte tiba-tiba memanggil nama Liselotte.

“Ya.”

Liselotte langsung menjawab, tanpa ragu-ragu.

“Aku ingin tahu apakah kemunculan publik pertama Haruto-sama sesaat sebelum Armande diserang oleh monster?”

“...Jika Anda mengacu pada pertama kali saya bertemu dengannya, maka Anda benar.” kata Liselotte sambil mengangguk.

“Pencapaian Haruto-sama sejak saat itu adalah pencapaian yang tak terlukiskan. Dia menebas secara langsung monster kuat Minotaur dan mengalahkannya, dan menggunakan kekuatan pedang sihirnya untuk menangkis balik nafas setengah Naga. Belum lama ini, kudengar kamu mengalahkan ksatria terkuat di kerajaan Beltram secara langsung, dan mendorong mundur 5.000 pasukan pengejar dengan menakjubkan. Selain itu, kali ini kamu mengalahkan seorang pria bernama Lucius, yang dikenal sebagai tentara bayaran veteran. Apakah kamu pikir kami sudah melebih-lebihkan kemampuanmu mengingat semua pencapaian ini, Haruto-sama?” kata Charlotte mendaftar pencapaian militer terbesar Rio, lalu tersenyum menawan dan bertanya kepada orang yang membuat pencapaian itu.

“...Saya merasa terhormat, tapi jika saya disuruh untuk menyerang kastil kerajaan sendirian..., saya yakin ada beberapa prajurit terkenal di Kerajaan Rubia.”

Seorang pria bernama Rio tidak begitu percaya diri untuk menegaskan bahwa dia bisa melakukan sesuatu tanpa mengetahui kekuatan lawannya.

“Prajurit paling terkenal di Kerajaan Rubia pastilah Putri Sylvie, yang dikenal sebagai Putri Ksatria. Namun, dari apa yang diceritakan Christina-sama, aku tidak berpikir Haruto-sama lebih rendah dari Putri Sylvie.” puji Charlotte kepada Rio setelah menyebutkan nama Sylvie.

“Tapi, seseorang yang tampaknya pahlawan kelima juga berada di benteng Kerajaan Rubia...”

Rio mengangkat keberadaan Renji Kikuchi, seorang anak laki-laki yang tampaknya adalah seorang pahlawan yang telah terlibat dalam pertempuran di benteng Kerajaan Rubia. Sejujurnya, Rio juga tidak bisa mengukur kekuatan pahlawan itu.

“Tapi, kamu juga mengalahkan orang yang mungkin pahwalan di benteng Kerajaan Rubia itu, bukan, Haruto-kun?” tanya Satsuki memiringkan kepalanya.

“Saya katakan bahwa saya mengalahkannya, tetapi saya tidak ingin terlalu terlibat, jadi saya mundur sebelum bisa menyelesaikan pertarungan kami...”

“...Apakah orang itu benar-benar pahlawan?”

Ketika Rio menjawab pertanyaan Satsuki, Hiroaki memotongnya dengan pertanyaan curiga.

“Kemungkinan. Karena dia memiliki senjata yang terlihat seperti senjata ilahi, sebuah tombak yang bisa memanipulasi es.”

“...Cih, pahlawan dengan mudah dikalahkan dalam pertempuran yang sebenarnya, sungguh menyedihkan.”

“Kamu sepertinya tidak senang dan agak tidak puas karena pahlawan itu kalah, tapi memangnya kamu bisa mengalahkan Haruto-kun?”

Satsuki bertanya pada Hiroaki.

“Huh? ... Cih.”

Hiroaki mengerutkan keningnya. Dia membuka mulutnya untuk membantah, tetapi mengingat bahwa dia pernah menantang Rio untuk bertarung dan kalah, dia mendecakkan lidahnya dan menelan kata-katanya.

“Dari sudut pandang Christina-sama dan Flora-sama yang berada di tempat kejadian, bagaimana performa Haruto-sama saat melawan pahlawan kelima?”

Charlotte berbicara kepada Christina dan Flora dengan rasa penasaran yang dalam.

“...Dia juga berurusan dengan sekelompok tentara bayaran terampil bawahan dari pria yang merupakan target balas dendam Tuan Amakawa, tapi tampaknya Tuan Amakawa mendominasi sisi lain dari awal sampai akhir.”

Di mulai dengan melihat ekspresi tidak nyaman Rio, lalu Christina menjawabnya.

“Ya, itu sangat luar biasa.”

Flora mengangguk penuh semangat dan menjawab dengan binar di matanya.

“...Aku yakin itu luar biasa. Aku berharap aku bisa berada di sana untuk melihatnya. Mou, aku iri pada kalian berdua.”

Charlotte menggembungkan pipinya dan kemudian mendesah sedih.

“Tidak, tidak, kalau kamu ada di sana, itu berarti Char-chan juga sudah diculik, tahu?”

Hal itu tidak boleh terjadi, Satsuki menyela dengan tenang.

“Sial. Benar-benar membuat iri. Selalu dan selalu saja dianggap pahlawan yang melebihi pahlawan....”

Hiroaki bergumam dengan kesal, seolah-olah dia cemburu. Roanna yang duduk tepat di sebelahnya sepertinya mendengar suaranya, dan ekspresinya menjadi kaku. Lalu——,

“Ini menjadi sedikit terlalu keluar dari topik, tapi sejujurnya, kupikir dengan membiarkan Haruto bergerak sendiri akan membuahkan hasil lebih banyak daripada menginvestasikan sejumlah besar uang untuk mengatur pasukan dan melakukan penyerangan. Yah, seperti yang kukatakan sebelumnya, aku tidak berniat untuk menyuruhnya melakukan itu.”

François tersenyum dan mengatakan perasaannya yang sebenarnya, sementara membawa percakapan kembali ke jalurnya.

“Benar sekali. Aku tidak peduli tentang pencapaian apa yang sudah dia lakukan sekarang. Lagipula, kita sedang membicarakan tentang apa lagi yang harus kita lakukan selain mengungkapkan keluhan kita kepada Kerajaan Rubia atas perilaku buruk mereka, bukan?”

Hiroaki tidak ingin mendengar tentang pencapaian Rio lagi, jadi dia dengan cepat mengikuti jejak François.

“Faktanya, jika pahlawan kelima benar-benar milik Kerajaan Rubia, itu sedikit merepotkan. Untuk saat ini, hal yang benar untuk dilakukan adalah menyebarkan berita kejahatan Kerajaan Rubia ke negara lain, mendengarkan argumen dari Kerajaan Rubia, termasuk keberadaan pahlawan kelima, dan kemudian menjatuhkan sanksi yang realistis dan bisa diterapkan.”

François menyatakan kebijakannya untuk sementara waktu terhadap Kerajaan Rubia.

“Saya juga setuju dengan Anda. Saya dengan tegas tidak bisa memaafkan Kerajaan Rubia, tetapi jika kita berurusan dengan negara yang bersembunyi di balik pahlawan mereka, saya pikir kita perlu mengambil langkah yang tepat.”

Christina setuju, berbicara dengan sungguh-sungguh.

“Itu benar.... Tapi meskipun kamu sedang mengejar Lucius, target balas dendammu, tidak kusangka kamu akan bergegas menyelamatkan Putri Christina dan Putri Flora.” kata François terkesan sambil memandang Rio.

Karena rangkaian peristiwa sebelumnya diceritakan dari sudut pandang Christina, ada banyak informasi yang hilang tentang bagaimana Rio bisa sampai pada mereka berdua. Oleh karena itu, mungkin dia penasaran tentang semua itu.

“...Ketika saya bepergian, saya mendapat informasi dari sumber tertentu bahwa Lucius bekerja di Kerajaan Paladia, jadi saya menuju ke ibukota kerajaan Paladia. Pada saat itu, pangeran pertama, Yang Mulia Duran, mengadakan acara kecil di ibukota kerajaan...”

Rio memberikan penjelasan singkat. Dia memutuskan untuk merahasiakan fakta bahwa dia telah menyelinap ke dalam kastil Kekaisaran Proxia dan bertarung dengan seseorang yang tampak seperti Kaisar Nodor Proxia, karena itu akan memperumit masalah jika dia menyebutkannya terlalu banyak.

“Hou, sebuah acara.”

“Hadiah akan diberikan kepada siapa saja yang bisa selamat dari serangan Pangeran Duran, dan saya memutuskan untuk berpartisipasi di dalamnya dan meminta informasi tentang keberadaan Lucius. Saya pikir Yang Mulia Pangeran, yang dikenal sebagai seorang prajurit, akan memiliki hubungan dengan Lucius, yang merupakan tentara bayaran.”

“Begitu, ya. Jadi kamu berhasil menerima serangan dari Pangeran Duran, ya.”

Mendengar cerita Rio, Charlotte langsung paham dan menebak-nebak.

“Itu benar. Dia memberitahu saya di mana Lucius berada. Itu adalah desa tempat mereka berdua berada.”

“Hmm. Aku juga mempertanyakan kenapa dia bisa memberitahumu dengan tepat, tapi..., menurut Pangeran Duran, Paladia tidak terlibat dalam penculikan kedua putri sebagai negara.”

Fakta tentang itu adalah apa yang diceritakan oleh Christina sebelumnya. François menyebutkan hal itu, dan kemudian mengajukan pertanyaan selanjutnya.

“Berapa banyak dari pernyataannya yang benar-benar bisa kita percayai?”

“...Saya juga tidak serta-merta mempercayai Pangeran Duran secara pribadi, karena dia tampaknya memiliki kepribadian yang sangat sulit dipahami. Namun, saya pikir pernyataannya bahwa Paladia tidak terlibat sebagai sebuah negara dapat dipercaya.”

“Apa alasannya?”

“Jika Kerajaan Paladia terlibat dalam penculikan saya dan Flora, kurasa mereka tidak perlu repot-repot menteleportasi kami ke lokasi terpencil jauh di dalam hutan. Mereka seharusnya memindahkan kami ke kastil Kerajaan Paladia dan mengurung kami di dalam kastil.”

“Ya, memang. Itu sangat mungkin. Itu sebabnya ada yang tidak bisa dijelaskan...”

“...Apa itu?”

Christina bertanya setelah jeda singkat, seolah dia telah menebak sesuatu.

“Bahkan jika Paladia tidak terlibat dalam penculikan Putri Christina dan Putri Flora sebagai sebuah negara, tidak ada keraguan bahwa Kekaisaran Proxia, majikan dari para tentara bayaran, berada di balik semua ini... tapi, aku sama sekali tidak bisa melihat apa motif dari Kekaisaran Proxia.”

“.........”

Tidak ada seorang pun di ruangan itu yang memperhatikan, tetapi untuk sesaat, Christina tampak seolah-olah menggigit sesuatu yang pahit. Dan——,

“...Apa yang membuat Anda bingung, Baginda Raja? Dari tadi aku tidak bisa melihat alur pembicaraan kita.”

Jika mau membicarakan sesuatu yang tidak penting, mending cepat akhiri saja. Hiroaki bertanya kepada François dengan cemberut, seolah ingin mengatakan itu. Kemudian, François tampaknya tidak terlalu peduli, dan melanjutkan kata-katanya.

“Jika Kekaisaran Proxia menyuruh Lucius menculik kedua putri itu, kupikir dia tidak akan mengirim mereka jauh-jauh ke hutan Paladia, tetapi memindahkan mereka ke kastil Kekaisaran. Itu akan menjadi cara yang paling aman untuk mengurung mereka. Risiko dideteksi akan meningkat jika dia memindahkan mereka, bahkan untuk sementara, ke negara lain, dan terlebih lagi jika dia mendekati pewaris tahta negara itu untuk bekerja sama, meskipun hanya secara pribadi. Terlepas dari ini, apakah Proxia membuat Lucius melakukannya karena dia tidak bisa dengan bebas menentukan tujuan sihir teleportasi, atau karena dia punya tujuan atau alasan mengirim mereka ke hutan Paladia...”

François berbicara dengan premis bahwa Lucius bergerak di bawah arahan Kekaisaran Proxia. Namun, dalam kasus ini, insiden itu terjadi karena Lucius telah menculik Christina dan Flora terlepas dari niat Kekaisaran Proxia.

Tentu saja, ada kemungkinan besar bahwa mereka akan di serahkan ke Kekaisaran Proxia setelah kejadian itu, tetapi tujuan utamanya adalah menjadikan mereka sebagai sandera untuk bertarung melawan Rio. Hanya kebetulan bahwa Christina dan Flora menjadi sasaran, dan dari sudut pandang Lucius, tidak masalah siapa pun itu yang memiliki hubungan tertentu dengan Rio. Inilah yang menurut François sangat membingungkan.

Di sisi lain, Christina tahu bahwa ada kemungkinan untuk itu, tetapi mungkin rasa bersalah yang dia rasakan atas tindakan yang pernah dia lakukan terhadap Rio——,

“...Dengan asumsi bahwa Kekaisaran Proxia adalah majikan para tentara bayaran Lucius dan yang lainnya, saya pikir mereka digunakan untuk penculikan karena mereka bisa dibuang kapan saja.” kata Christina berusaha mengalihkan fokus pembicaraan.

“Memang. Itu adalah cara yang wajar digunakan jika ingin menyangkal keterlibatan negaranya sendiri dalam pekerjaan kotor. Aku setuju denganmu dalam hal itu.... Tapi,  mempertimbangkan semua itu, aku khawatir bahwa Lucius tampaknya tidak cermat dalam mengelola informasi. Dengan meminta kerja samanya, entah apa yang Pangeran Duran pikirkan, dia telah memberi tahu Haruto tentang keberadaan Lucius. Dan kemudia Haruto sampai pada kedua putri. Ini membuatnya seolah-olah tampak sudah diatur agar itu terjadi.... Tidak, mungkin itu adalah pengaturannya?”

François semakin dekat ke inti masalah, tetapi dia masih terlihat seperti ada yang tidak beres. Lalu——,

“Seperti yang Anda katakan, Lucius mungkin telah mengatur agar Pangeran Duran memberitahu saya di mana dia berada untuk melawan saya. Alasan kenapa motif Kekaisaran Proxia tidak jelas mungkin..., tidak, hampir pasti karena hubungan yang ada antara Lucius dan saya.”

Bukan dari orang lain, melainkan Rio sendiri yang menyajikan informasi yang hilang. Dia sudah meminta Christina sebelumnya untuk merahasiakan informasi ini jika bisa, karena mungkin hal itu akan memperumit masalah. Tapi, sekarang setelah sampai sejauh ini, akan lebih rumit untuk merahasiakannya.

Di sisi lain, Christina menerima kata-kata Rio dan mengerutkan bibirnya dengan perasaan tidak nyaman.

“...Aku juga berpikir begitu, tapi cerita ini tidak akan mungkin terjadi jika Lucius tidak tahu bahwa kamu akan datang ke Paladia sebelumnya, ‘kan? Bisa jadi Lucius kebetulan melihatmu di acara yang di adakan Pangeran Duran dan mencoba memanfaatkan keduanya...” kata François menganalisis situasi dengan ekspresi bingung di wajahnya. Lalu——,

“Ah, dengan kata lain, apa? Mungkinkah bajingan Lucius itu menculik Christina dan Flora untuk digunakan sebagai sandera melawan Haruto? Jika demikian..., Oioi. Bukankah itu berarti sangat serius?”

Hiroaki telah mendengarkan diskusi dengan wajah tidak tertarik sampai beberapa saat yang lalu, tetapi sekarang dia menyela dengan nada aneh dalam suaranya. Dia tampak seolah berkata, “Bukankah ini semakin menarik?”

“Apanya yang sangat serius?”

Christina bertanya sambil menghela nafas.

“Hah? Artinya itu, ‘kan? Alasan kalian menjadi sasaran adalah karena orang di sana itu, ‘kan? Ini masalah yang sangat serius, bukan?” kata Hiroaki sambil menunjuk Rio. Tetapi——,

“Itu tidak benar.”

Christina dengan tegas menyangkalnya.

“Hah? Kenapa?”

“Karena aku yakin bahkan jika kami tidak memiliki hubungan dengan Tuan Amakawa, kami tetap akan diculik. Faktanya, Flora pernah hampir diculik di Amande, terlepas dari hubungannya dengan Tuan Amakawa, dan aku juga menjadi sasaran di jalan dari Cleia ke Rodania oleh orang-orang yang mungkin adalah anak buah Reiss yang diyakini sebagai duta besar Kekaisaran Proxia dan Lucius.”

“Tunggu sebentar. Kenapa kau mengatakan bahwa Flora hampir diculik di Armande tidak ada hubungannya dengan sejarah Haruto dengan bajingan Lucius itu? Flora mungkin menjadi sasaran karena bajingan ini juga pada waktu itu, ‘kan?”

Hiroaki tidak yakin, dia menyuarakan keraguannya dan membantah Christina.

“Karena aku tidak bisa memikirkan alasan kenapa harus memilih Flora sebagai sandera, bahkan jika dia akan menggunakannya sebagai sandera melawan Tuan Amakawa.”

Christina tanpa segan-segan mengajukan pertanyaan kepada Hiroaki sang pahlawan.

“Hmm? Itu..., seingatku Lucius itu memiliki dendam pribadi terhadap Kerajaan Beltram atau semacamnya, ‘kan? Oleh sebab itu, mungkin dia ingin menculik Flora yang merupakan pewaris tahta Beltram, karena dendam pribadi, dan ingin menyanderanya karena hubungannya dengan bajingan Haruto ini, yang juga memiliki dendam pribadi.”

Nada bicara Hiroaki cukup percaya diri, seolah-olah dia berpikir bahwa kata-katanya bukanlah alasan untuk menghubungkan Flora dan Rio. Lalu——,

“...Dengan segala hormat, mengingat situasi saat itu, saya pikir itu sangat tidak mungkin.”

Liselotte bergabung dalam percakapan dan menyangkal pemikiran Hiroaki.

“...Kenapa tidak mungkin?”

“Pasti kebetulan bahwa Haruto-sama dipertemukan kembali dengan seorang tentara bayaran bernama Lucius di Amande pada waktu itu.”

Liselotte menanggapi dengan nada suaranya yang biasa dan tenang.

(...Jadi dia memanggilku dengan Tuan Pahlawan, tapi orang ini dengan namanya.)

Hiroaki memikirkan sesuatu yang tidak ada hubungannya dengan kecurigaannya terhadap Haruto. Liselotte sering memanggil Haruto dengan namanya sejak sebelumnya, dan itu sebabnya dia bertanya-tanya kenapa dia memanggilnya pahlawan, tapi sekarang setelah dia ditolak olehnya, dia masih tidak senang mendengarnya....

“Bisa jadi orang ini hanya berbohong kepadamu tentang baru melihatnya lagi setelah bertahun-tahun.”

Hiroaki tidak pernah berhenti meragukan Rio. Jelas bagi semua orang yang melihatnya bahwa dia sangat emosional, atau lebih tepatnya, dia sepertinya berbicara dengan kesimpulannya sendiri.

“Flora-sama ada di tempat kejadian dan bersaksi bahwa Haruto-sama dan Lucius melakukan percakapan seolah-olah mereka sudah lama tidak bertemu, jadi itu jelas...”

Tidak mungkin. Jika dia masih mencurigainya, maka itu berarti dia menuduh Flora berbohong juga. Liselotte tidak mengatakan itu terlalu jauh, tapi dia bertanya secara implisit saat dia melihat ke arah Flora.

“Ya. Aku yakin Haruto-sama telah bertemu kembali dengan tentara bayaran yang mencoba menculikku di tempat itu setelah sekian lama. Tampaknya pihak lain tidak bisa langsung mengingat Haruto-sama pada saat itu, jadi tidak salah lagi.” kata Flora dengan cepat memberikan kesaksian sebagai tanggapan atas penjelasan Liselotte.

(Kenapa sih. Mereka semua terus berbicara seperti melindungi bajingan ini.... Kalau dipikir-pikir, Flora juga memanggil pria ini Haruto-sama.)

Tidak, Flora sudah memanggil nama Haruto dengan “sama” untuk waktu yang lama, tapi sekarang “Hmm. Yah, maka, kurasa memang begitu. Jika kalian semua mengatakannya begitu.”

Hiroaki akhirnya mundur.

“Aku juga tidak yakin Lucius repot-repot menculik Putri Christina dan Putri Flora hanya untuk dendamnya terhadap Haruto dalam insiden ini. Terlepas dari dendam pribadi, wajar untuk berasumsi bahwa mereka berdua diculik karena motif Kekaisaran Proxia.”

François yang melihat pembicaraan dengan tenang untuk sementara waktu, membuka mulutnya lagi dan menyatakan pendapatnya.

(Meski begitu, dengan mengingat itu, alasan kenapa Kerajaan Paladia dipilih sebagai tujuan teleportasi masih belum diketahui...)

Akan tidak produktif untuk membahas hipotetis lebih jauh lagi. François tidak menyebutkannya. Sebaliknya, dia berkata——,

“Lucius telah menyimpan dendam yang kuat terhadap Haruto sejak pertemuan mereka di Amande. Bukankah begitu?” tanya François kepada Rio tentang hubungannya dengan Lucius.

“Dia berhasil melarikan diri setelah ada pengganggu, tapi aku sudah memberinya luka yang sangat parah di Amande. Kemungkinan itulah alasannya.”

“Jika demikian, maka banyak hal yang masuk akal. Selain majikannya, Kekaisaran Proxia, tentara bayaran Lucius secara pribadi memiliki tujuannya sendiri. Karena itulah Putri Christina dan Putri Flora dijadikan sandera. Itu mungkin yang terjadi. Aku yakin dia tahu bahwa mereka berdua memiliki hubungan tertentu dengan Haruto.”

“Ya. Dan jika bukan karena Tuan Amakawa, saya dan Flora tidak akan berada di sini sekarang. Kami mungkin sudah berada di bawah tahanan rumah di kastil Kekaisaran Proxia sekarang.”

Pertama, François meringkas cerita dengan cara yang masuk akal baginya, dan kemudian Christina mengikuti arus dan mengatakan hal itu.

“Pastinya.”

“Karena hubungan antara Tuan Amakawa dan Lucius, saya dan Flora dapat selamat dari kesulitan kami. Saya tidak bisa cukup berterima kasih kepada Tuan Amakawa. Padahal saya sudah berutang budi padanya lebih dari yang bisa saya kembalikan...” kata Christina dengan ekspresi sedih di wajahnya.

“Aku penasaran tentang kenapa dia bisa muncul di saat-saat paling nyaman setiap saat seolah-olah dia sudah mengincarnya. Itu hampir membuatku berpikir kalau kamu adalah orang di balik semua ini.”

Hiroaki masih mencari kesalahan dan mengatakan hal-hal yang membuatnya meragukan Rio sampai saat terakhir. Mungkin karena itu adalah komentar yang tidak mempertimbangkan suasana sedikit pun, Roanna yang duduk di sebelahnya berkeringat dingin di dahinya. Lalu——,

“Hiroaki-sama.”

Christina memanggil nama Hiroaki sambil menghela nafas.

“K-Kenapa?”

“Tuan Amakawa berada pada posisi yang sangat tidak menguntungkan untuk melindungi kami. Saya tahu ini karena saya melihatnya dari dekat. Bahkan ketika dia sedang dalam situasi berisiko di mana satu gerakan salah bisa membuatnya kehilangan nyawa, Tuan Amakawa mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan saya dan Flora.”

“Makanya, kenapa?”

“Tolong jangan membuat komentar atau melakukan sesuatu yang sangat kasar kepada Tuan Amakawa. Meskipun Hiroaki-sama adalah pahlawan, saya tidak bisa mengabaikan hal itu.” Kata Christina dengan tegas dan menatap Hiroaki seolah menyalahkannya.

Lalu, dia pasti sadar bahwa pernyataannya tidak berdasar dan bahwa dia jelas tidak sopan kepada Rio.

“Maaf. Aku yang salah. Aku merasa sedikit tidak enak badan. Aku akan pergi lebih dulu.”

Hiroaki tampak seolah ingin mengatakan sesuatu, tapi dia memalingkan muka dari Christina dengan rasa bersalah, menjawab begitu seolah menelan pikirannya dan berdiri.

“Pergilah dengan Hiroaki-sama, Roanna.”

Christina segera memerintahkan Roanna yang duduk di sebelah Hiroaki. Sementara itu, Hiroaki sudah mulai berjalan menuju pintu ruangan, tapi——,

“B-Baik.”

Roanna buru-buru berdiri, membungkuk dalam-dalam, dan mengejar Hiroaki.

“Sungguh, sialan.”

Tidak ada yang mendengar gumaman Hiroaki saat dia pergi sendirian lebih dulu. Hiroaki berjalan keluar ruangan melalui pintu tanpa menoleh ke belakang.

Roanna mengikutinya dan pintu ditutup dengan suara bang. Dan——,

“Saya sungguh minta maaf atas apa yang Hiroaki-sama katakan, Tuan Amakawa. Dan atas segalanya.”

Christina meminta maaf dengan ekspresi pahit di wajahnya seolah merasa sangat bersalah.

“Tidak perlu, tidak ada alasan untuk Anda meminta maaf kepada saya.” kata Rio menanggapi dengan senyum bermasalah.

“Sesaat sebelum kalian bertiga muncul, lamaran pernikahan Hiroaki-dono dan Liselotte telah gagal. Mungkin itu sebabnya dia dalam suasana hati yang buruk.”

François menebak situasinya dan mengangkat bahu ringan.

“Hiroaki-sama dan Lady Liselotte gagal menikah.... Saya punya gambaran kasar tentang apa yang terjadi. Tidak heran kalian semua berkumpul di sini.”

Christina memegang dahinya tanda mengerti, seolah-olah mencoba menahan sakit kepalanya.

“Saya minta maaf.”

Liselotte menundukkan kepalanya, terlihat sedikit kecewa.

“Bukan tempatmu untuk meminta maaf. Malah, aku menduga bahwa Hiroaki-sama pasti terlalu memaksakan diri. Aku mohon maaf atas ketidaknyamanan ini.”

Rona kelelahan dalam ekspresi Christina meningkat.

“Tidak, tidak sama sekali.”

Liselotte menggelengkan kepalanya dengan hormat.

“Yah, Putri Christina dan Putri Flora telah kembali. Dengan itu, masalah yang akan datang pun selesai. Mari kita lihat sisi baiknya saja.” kata François memberi tahu mereka.

“Ya.”

Christina dan Liselotte mengangguk bersamaan.

“Kepalaku sakit ketika memikirkan tentang Kerajaan Rubia yang berkhianat dan Kekaisaran Proxia ada di belakangnya, tetapi apakah ada hal lain yang ingin kamu katakan padaku yang harus kuingat?”

“Saya sudah menyampaikan informasi yang ada, tapi..., jika Kekaisaran Proxia memiliki dan bisa memakai sihir teleportasi sesuka hati, apakah itu akan sangat meresahkan?”

Christina menyuarakan keprihatinannya.

“Hmm, sihir kuno yang sudah hilang yang dikatakan bisa memanipulasi ruang. Aku pernah mendengar kalau itu ada, tapi aku belum pernah melihat contoh nyatanya. Aku ingin berpikir bahwa itu bukan sesuatu yang dapat digunakan dengan mudah, tapi...”

“Ada kemungkinan hal itu bisa terjadi. Saya tidak tahu seberapa banyak kebebasan yang dimiliki dalam memilih tujuan teleportasi, tapi jika bisa berteleportasi ke kastil juga, itu berbahaya.”

“Pastinya.... Misalnya, insiden invasi para bandit di pesta malam di mana Satsuki-dono diperkenalkan. Kita tidak pernah bisa mengetahui rute masuk para bandit, tapi jika Kekaisaran Proxia terlibat dalam serangan itu juga, dan mereka menggunakan sihir teleportasi untuk masuk ke kastil, itu akan menjelaskan banyak hal.”

François menduga bahwa sihir teleportasi telah digunakan dalam serangan bandit yang terjadi selama pesta malam.

“Jika benar demikian, maka itu menakutkan, ya.”

Ayah Liselotte Duke Cedric Cretia yang tidak terlibat aktif dalam percakapan, mengungkapkan perasaannya.

“Sungguh, ya ampun...”

Duke Huguenot juga setuju dengan banyak simpati, mungkin dia membayangkan situasi di mana para bandit berteleportasi dan membanjiri Rodania. Di sisi lain——,

(Saat itu, aku tidak merasakan gangguan kekuatan sihir dari penggunaan sihir teleportasi. Jika itu adalah artefak sihir penginderaan sihir, aku pasti akan merasakannya, dan bahkan mereka yang tidak bisa melihat kekuatan sihir kemungkinan besar akan menyadari gangguan kekuatan sihir setelah sihir teleportasi diaktifkan jika mereka memiliki indra yang tajam. Tapi...)

Rio mengingat apa yang terjadi di pesta malam——,

(Misalnya, mungkin saja mereka menutupinya dengan penghalang yang memblokir kekuatan sihir untuk menekan Odo yang kuat dan gangguan mana yang disebabkan oleh sihir teleportasi.)

Di saat yang lain mulai cemas, sebagai seseorang yang mengetahui sihir teleportasi dengan baik, dia menganalisis apakah sihir teleportasi telah digunakan dalam serangan para bandit.

“Akan sangat merepotkan jika itu bisa berteleportasi langsung ke kamar orang-orang penting. Aku merinding hanya memikirkan kemungkinan itu.”

“Mungkin, tapi Anda tidak perlu khawatir tentang itu.”

Rio angkat bicara untuk menghilangkan kekhawatiran mereka.

“...Hoh, apa alasannya?”

“Untuk berteleportasi dengan sihir, koordinat tujuan harus ditetapkan terlebih dahulu, dan tidak mungkin untuk berteleportasi ke tempat yang belum pernah dikunjungi. Saya pikir mungkin akan ada sepasang artefak sihir di tempat tujuan untuk meneleportasi target, tetapi jika mereka ingin berteleportasi ke kamar pejabat, mereka harus menyelinap ke kamar pejabat dan mengatur koordinat terlebih dahulu. Mempertimbangkan tingkat kesulitannya, saya yakin mereka akan memilih tempat yang lebih mudah dipasang sebagai titik teleportasi.”

“...Kamu tahu banyak, ya?”

François bertanya penasaran, matanya melebar.

“Dulu, saya pernah mendengarnya dari penolong saya, Celia-sama dari keluarga Count Claire. Dia mengatakan bahwa dia telah membaca deskripsi seperti itu di dokumen lama.”

Orang-orang di Desa Roh bisa menangani sihir teleportasi, dan Rio memiliki artefak sihir yang berisi sihir teleportasi, tapi jelas dia tidak bisa memberitahu mereka sebanyak itu di sini. Itu sebabnya dia memutuskan untuk menggunakan nama Celia untuk menutupinya.

(Maaf, Celia.)

Rio diam-diam meminta maaf kepada Celia di dalam hatinya karena membiarkannya menggunakan namanya.

“Hoh, Celia Claire penyihir muda jenius dari Beltram yang sering dibicarakan, ya. Jika demikian, keakuratan informasinya tampaknya tinggi.”

Nama Celia tampaknya memiliki kekuatan persuasif yang luar biasa, terutama di bidang sihir karena François mendengus kagum.

“Jika Kekaisaran Proxia juga terlibat dalam serangan para bandit di pesta malam, dan jika sihir teleportasi juga digunakan pada saat itu, maka salah satu orang yang menghadiri pesta malam mungkin adalah orang yang membantu mengatur koordinat. Tidak akan terlalu sulit untuk menyiapkan artefak sihir di suatu tempat di kastil untuk mengatur koordinat jika orang itu menghadiri pesta malam. Misalnya...”

“Kerajaan Rubia, bukan?”

François adalah orang pertama yang menyebutkan nama Kerajaan Rubia, yang baru saja berkhianat sebagai keberadaan yang paling mungkin membantu Kekaisaran Proxia.

“Ya.”

Rio manganggukan kepalanya dengan pelan.

“Memang, jika Kerajaan Rubia telah mengkhianati kita sejak saat itu, ada banyak hal yang bisa dijelaskan...”

Mungkin kemarahannya terhadap Kerajaan Rubia telah meningkat, suara François menjadi dingin. Jika Kekaisaran Proxia memiliki artefak sihir yang berisi sihir teleportasi, maka itu juga konsisten dengan fakta bahwa Lucius memakai artefak sihir yang berisi sihir teleportasi.

“Jika Anda khawatir tentang apakah ada artefak sihir di kastil yang bisa mengatur koordinat teleportasi, mungkin ada baiknya untuk memeriksa kastil dengan hati-hati untuk melihat apakah ada reaksi kekuatan sihir yang mencurigakan di kastil. Selama itu adalah artefak sihir untuk mengatur koordinat, itu pasti mengandung kekuatan sihir yang tidak sedikit.”

Jumlahnya tidak banyak, tapi penyihir yang dapat menggunakan sihir pencarian jarak jauh bisa melakukan penyelidikan, dan di sini juga ada sejumlah kecil artefak sihir untuk mendeteksi reaksi kekuatan sihir.

“Begitu, ya. Ini adalah diskusi yang sangat berguna. Di beberapa bagian kastil terdapat artefak sihir yang bisa mendeteksi kekuatan sihir yang mencurigakan, tapi jumlahnya hanya sedikit. Ini kesempatan bagus, dan aku akan lakukan penjelajahan kastil secara besar-besaran setelah pembicaraan kita di sini selesai. Ini bisa menjadi referensi untuk keamanan kita di masa depan.”

“Sekadar referensi, artefak sihir yang ditempatkan di tempat tujuan mungkin memiliki bentuk yang berbeda, tapi yang membawa saya dan Flora ke hutan Paladia adalah artefak sihir berbentuk kristal.”

Christina juga akan memberikan informasi.

“Dimengerti. Terima kasih atas referensinya.”

François mengangguk dalam-dalam.

Sementara itu——,

(Amande juga perlu sekali lagi diperiksa dengan benar. Mungkin aku harus mengirim seseorang untuk pulang terlebih dahulu untuk memeriksanya.)

Liselotte diam-diam memikirkan hal itu. Bisa dikatakan bahwa layak mengunjungi tempat ini hanya untuk mendengar cerita ini.

Sebaliknya, ini adalah saat ketika para bangsawan di ruangan itu tanpa terkecuali memutuskan untuk sekali lagi memeriksa lingkungan mereka dengan benar.

“Kita juga harus memikirkan tindakan pencegahan agar tidak dipindahkan secara paksa ke negeri lain menggunakan artefak sihir itu, seperti yang terjadi pada Putri Christina dan Putri Flora.”

François beralih ke topik diskusi selanjutnya.

“Mungkin hanya beberapa orang yang dapat diteleportasi pada satu waktu. Mereka perlu mengucapkan mantra aktivasi dan melemparkannya ke target, atau jika seseorang akan diteleportasi bersama, orang itu harus cukup dekat untuk berada di jangkauan efek. Mengingat waktu yang dibutuhkan dari perapalan hingga aktivasi, seharusnya kita bisa merespons selama kita menyadari bahwa lawan sedang mencoba untuk meneloportasi kita. Kesulitannya mungkin tinggi, tapi...”

Christina secara akurat menganalisis kondisi pemicu dari situasi ketika kristal teleportasi digunakan.

“Ya. Saya harap situasi seperti ini tidak akan terjadi lagi.... Saya juga akan meninjau sistem keamanan di Restorasi.”

“Baiklah. Kurasa itu saja yang perlu kita bicarakan untuk saat ini.... Kalau hanya itu informasi yang perlu dibagikan, sudah waktunya untuk kita membahas terkait tentang Haruto.” kata François dan menatap Rio.

“Tentang saya, ya?”

Rio menatap penasaran dan memiringkan kepala dengan canggung ketika dia tiba-tiba dijadikan topik pembicaraan.

“Ya. Kita perlu membicarakan tentang hadiahmu.”

“Saya tidak terlalu memerlukannya...”

Akan terlalu merepotkan untuk mendapatkan ini dan itu, jadi Rio mencoba menolak dengan rendah hati. Tapi——,

“Tidak boleh. Ayolah jangan bercanda.”

François dengan tegas menolaknya.

“Saya tidak bercanda...”

“Dalam kasusmu, benar-benar tidak ada keserakahan atau motif tersembunyi, kamu hanya mengatakan itu karena itu merepotkan. Di usiamu itu, apakah kamu berencana untuk pensiun dan menjalani kehidupan yang santai?” keluh François, menekan dahinya dengan cara yang sangat tertekan.

“Jika memungkinkan, saya hanya ingin menjalani kehidupan yang damai dan tenang.”

Rio mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya dengan senyum masam.

“Seperti halnya ketika kamu dilantik sebagai Ksatria Kehormatan, kami tidak akan bisa menunjukkan diri kami sebagai keluarga kerajaan jika kami tidak menghargai pencapaianmu dengan hadiah. Masa depan negara yang tidak menghargai pencapaian seseorang dengan benar tidak akan cerah. Penghargaan diurutkan berdasarkan pencapaian seseorang. Karena jika tidak, orang-orang berbakat akan menjadi yang pertama meninggalkan negara ini.”

“Tentu saja, saya sadar akan hal itu...”

Sesederhana itu. Orang-orang yang mengabdi pada suatu negara berusaha keras untuk mencapai hal-hal yang lebih besar karena ada kebiasaan yang tepat di mana seseorang dapat berharap untuk diakui dengan baik atas pencapaiannya.

Tidak banyak orang yang mau mengabdikan diri pada negara yang tidak menghargai pencapaiannya.

Prinsip penghargaan juga menimbulkan konflik di antara mereka yang dihargai, tapi itu tergantung pada sistem penghargaan seperti apa yang dibangun oleh pemberi penghargaan.

(Ini adalah fakta yang menyakitkan untuk didengar negara kami yang pernah gagal menghargai dia dengan benar dan bahkan mengusirnya karena tuduhan palsu...)

Wajah Christina sedikit berkerut dengan penyesalan yang mendalam.

“Jika demikian, terimalah hadiahnya. Keberhasilan membawa kembali Putri Christina dan Flora yang hilang adalah cerita yang sangat menguntungkan bagi Galarc. Itu lebih dari cukup alasan untuk memberimu hadiah. Sebaliknya, aku bertanya-tanya apakah aku harus memberimu hadiah karena sudah mengawal Putri Christina dari Claire ke Rodania. Karena kamu tidak muncul di kastil sejak pesta malam, segalanya menjadi sedikit kabur.”

François dengan cermat menekankan pencapaian Rio dan menatapnya seolah-olah dia ingat bahwa ada alasan untuk memberinya hadiah dalam kasus lain.

“...Saya minta maaf.”

“Itu sebabnya. Aku akan mengambil kesempatan ini untuk membuatmu secara kolektif menerima hadiahnya, jadi bersiaplah.”

“...Saya mengerti.”

Rio mengangguk dengan nada putus asa.

“Fufu. Aku tidak menyangka kamu akan tertekan karena menerima hadiah, Haruto-sama memang orang yang sangat menarik. Tapi, seperti yang ayahku katakan, kamu jarang datang ke kastil kerajaan. Aku tidak bisa menerima itu.”

Putri Kedua Charlotte bergabung dalam percakapan dengan tawa kecil, tetapi di pertengahan dia menggembungkan pipinya dengan manis dan dengan ekspresi cemberut memohon kepada Rio.

“Saya minta maaf. Saya sudah bepergian dari satu tempat ke tempat lain.” jawab Rio tersentak.

“Kamu akan mengadakan pesta makan malam dengan Satsuki-sama dan Liselotte, bukan?

“Itu....”

Charlotte segera memukulnya di tempat yang sakit, dan Rio kehilangan kata-kata. Dan——,

“Jangan menggodanya begitu, Charlotte. Sekarang kita sedang membicarakan tentang apa yang akan kita berikan kepada Haruto sebagai hadiah.”

François menengahi.

“Baiklah. Kalau begitu kita akan membicarakan hal ini lagi panjang lebar.”

Charlotte segera menarik diri, tetapi dia tersenyum penuh arti dan mempesona kepada Rio.

“............”

Rio memandang Satsuki seolah meminta bantuan, tapi dia hanya mengangkat bahu seolah berkata, “Menyerahlah”. Lalu——,

“Restorasi juga akan senang jika Tuan Amakawa mau menerima hadiah dari kami.”

Christina merasakan keadaan Rio, dan memotong pembicaraan untuk meminta maaf.

Sepertinya itu pun tidak membantu, tentu saja.

Alih-alih Christina yang tidak terlalu memaksa——,

“Dari posisi saya, saya telah melihat banyak orang yang telah memberikan prestasi, tetapi tak satu pun dari mereka bisa disebut prestasi jika dibandingkan dengan pencapaian Haruto-kun. Itulah seberapa banyak yang telah Anda capai dan bagaimana Anda menyelamatkan Restorasi dari kesulitan. Jika kami tidak memberikan hadiah kepada Haruto-kun, reputasi Restorasi akan memburuk. Saya juga berharap Anda akan menerimanya dengan sepenuh hati.” kata Duke Huguenot dengan senang hati.

“...Baik, saya mengerti.”

Rio mengangguk pasrah.

“Ngomong-ngomong, kamu sudah punya mansion di Rodania, ‘kan?”

“Ya. Saya baru menerimanya beberapa hari yang lalu.”

“Fumu, aneh rasanya kalau kamu punya mansion di Rodania tapi di Galarc tidak. Kalau begitu, kurasa aku akan memberimu mansion di kastil kerajaan milik keluarga kerajaan.”

Ketika François mengatakan sesuatu seperti itu——,

“............”

Itu adalah momen langka ketika Christina, Liselotte, Duke dan Duchess Cretia, Duke Huguenot, anggota keluarga kerajaan dan para bangsawan berbakat, semuanya saling memandang tidak percaya. Tapi hanya Charlotte yang mengendurkan bibirnya seolah sedang tertawa kecil.

“Mansion di halaman kastil kerajaan, ya? Kurasa saya belum pernah melihat ada bangsawan yang tinggal di tempat itu...” kata Rio sambil melihat yang lain.

“Tentu saja. Halaman kastil kerajaan adalah milik keluarga kerajaan. Para tamu boleh menginap, tapi tidak seorang pun selain anggota keluarga kerajaan diizinkan untuk tinggal di sana. Bahkan Cedric... bangsawan berpangkat tertinggi di Duke Cretia, memiliki mansion di luar halaman kastil kerajaan. Duke Huguenot juga memiliki mansion di luar halaman kastil kerajaan di ibukota Beltram.” kata François, menatap Duke Cedric dan Duke Huguenot.

Ngomong-ngomong, bahkan bangsawan terkemuka yang diberikan wilayah oleh negara dan menjabat sebagai penguasa, atau lebih tepatnya, karena mereka adalah bangsawan terkemuka, ada banyak yang ingin memegang posisi penting di kastil kerajaan. Ini karena di negara-negara terpusat seperti Kerajaan Galarc dan Kerajaan Beltram, seseorang tidak dapat berpartisipasi dalam politik penting negara tanpa berada di pusat, atau di kastil kerajaan.

Oleh karena itu, sudah menjadi kebiasaan bagi para bangsawan yang memiliki wilayah untuk memiliki vila di kawasan bangsawan ibukota kerajaan, selain tempat tinggal utama mereka di ibukota wilahnya, dan tak hanya ukuran halaman atau kemewahan mansion, kedekatan kastil dengan mansion telah menjadi simbol status para bangsawan yang bekerja di kastil.

Tidak jarang kepala keluarga untuk menghabiskan sebagian besar tahun di vilanya di ibu kota untuk bekerja di kastil kerajaan, menyerahkan pengelolaan wilayah kepada salah satu penerusnya.

“Jika demikian, saya bahkan bukan seorang Duke, jadi kurasa saya tidak bisa memiliki mansion di halaman kastil kerajaan...”

Rio dengan ketakutan mencoba mencari tahu niat François yang sebenarnya.

“Karena ini sama saja dengan mengatakan bahwa aku akan memberimu satu-satunya hak istimewa yang tidak diberikan kepada bangsawan mana pun di negara ini. Aku yakin ada banyak bangsawan akan tercengang dengan lelucon apa ini.” Kata François menyeringai dan mendesah.

“Itu sudah berlebihan..., tidak bisakah mansionnya di luar halaman kastil kerajaan? Saya tidak berpikir ada alasan untuk tetap terpaku pada kastil kerajaan...”

Ini seperti Raja sendiri telah mengumumkan bahwa dia akan memberikan perlakuan khusus kepada Rio daripada para bangsawan lainnya. Dia memiliki firasat bahwa itu akan membuatnya terlihat buruk. Karena itu, jika memungkinkan, dia ingin menolaknya. Rio bertanya seolah ingin mengatakannya. Tapi——,

“Apa, kupikir akan lebih mudah bagi Satsuki-dono untuk datang dan pergi sesuka hatinya di halaman kastil kerajaan. Ada beberapa prosedur yang merepotkan untuk diikuti jika ingin pergi ke luar kastil, tapi tidak perlu melakukan itu semua jika berada di halaman kastil kerajaan. Kamu juga bebas untuk tinggal di sana ketika Miharu-dono datang ke kastil lagi. Bukankah itu hal yang sangat bagus?”

“M-Memang benar, itu bisa sangat berguna...”

Satsuki bergumam.

Jadi François tiba-tiba mengendurkan mulutnya——,

“Jangan khawatir tentang reaksi para bangsawan. Begitu mereka mendengar tentang pencapaian Haruto, mereka tidak punya pilihan selain diam. Soal mengantar Putri Christina ke Rodania dan yang kali ini. Jika kita menganggapnya sebagai hadiah untuk dua pencapaian ini, yah, itu hal yang wajar untuk dilakukan. Iya, ‘kan, Cedric?”

“Mestinya, mereka akan tutup mulut, tapi.... Saya tahu akan ada beberapa yang iri. Para bangsawan yang bekerja di istana tidak akan senang dengan itu. Orang-orang ini akan membentuk kelompok dan berbicara di belakangnya. Jika kita akan mempertimbangkan masa depan Haruto-kun, bukankah lebih baik jika dia tidak memiliki begitu banyak musuh di istana?”

Cedric menyampaikan prediksi jujurnya demi Rio.

“Aku yakin akan ada orang yang iri dengan Haruto ketika dia memiliki banyak pencapaian besar. Namun, kita bisa mengurangi jumlahnya dengan cara apa pun, tergantung pada bagaimana kita melakukannya. Intinya sama dengan perebutan kekuasaan di kastil kerajaan. Siapa yang ada di pihak kita dan bagaimana kita membuat mereka di pihak kita?”

“...Anda benar sekali.”

“Jika aku, Cedric, dan Satsuki ada di pihak Haruto, kebanyakan dari mereka akan terlalu takut dan tidak bisa berkata apa-apa. Jika demikian, kita hanya perlu satu dorongan lagi. Jika kita mengerjakan itu, itu akan menjadi tekanan yang jelas dari atas..., kau mengerti, ‘kan?”

François meminta Cedric untuk memastikan bahwa para bangsawan dari faksinya akan meletakan dasar dengan memberikan persetujuan. Singkatnya, dia ingin meningkatkan jumlah orang yang akan berada di pihak Haruto di istana. Ini adalah tanggung jawab besar.

“Saya sudah menduganya...”

Cedric hampir terkulai di kursinya. Namun——,

“Kuserahkan padamu.”

“Dimengerti. Saya berutang budi pada Haruto-kun karena sudah menyelamatkan nyawa putri saya di Amande, jadi saya akan segera mengerjakannya.”

Cedric dengan cepat mengambil keputusan dan mengangguk dengan hormat.

“Jadi begitulah, Haruto.”

“Untuk beberapa alasan, saya tidak benar-benar ingin mengerti maksudnya...”

Rio menanggapi dengan wajah yang sedikit ditarik, menunjukkan miniatur dari hierarki status.

“Kamu akan diberikan sebuah mansion di kastil kerajaan. Itu baru saja diputuskan secara resmi.”

“...Ya, saya senang menerimanya.”

François memberitahunya sambil tertawa kecil, dan Rio mengangguk ringan menggantungkan kepalanya.

“Bahkan mansion kosong selalu diurus dengan baik, sehingga bisa langsung dikosongkan. Kamu juga nanti akan membutuhkan pelayan untuk tinggal di mansion, tapi..., kita perlu memilih orang yang tepat agar orang asing tidak tercampur di dalamnya. Kalau kamu ingin mencari sendiri seseorang yang bisa dipercaya, itu juga tidak masalah.”

Jadi gimana? kata François kepada Rio.

“Untuk saat ini, apakah ada kebutuhan untuk memperkerjakan seorang pelayan untuk tinggal di sana? Saya bisa mengurus keperluanku sendiri dan saya tidak terbiasa tinggal dengan pelayan.”

“Begitu, ya.... Baiklah, jika kamu membutuhkan pekerja, kamu bisa minta kapan saja. Aku bahkan bisa meminjamkanmu seseorang yang bisa dipercaya untuk sementara.”

“Terima kasih atas kebaikan Anda.”

“Baiklah, itu saja hadiah dari negara kami untuk Haruto. Bagaimana dengan Restorasi?” tanya François menatap Christina.

“Tolong izinkan kami Restorasi mempertimbangkan apa yang akan diberikan kepada Tuan Amakawa dalam waktu dekat. Karena kami ingin meluangkan waktu untuk memikirkan apa yang dapat kami tawarkan yang akan layak untuk pencapaian Tuan Amakawa.”

“Baiklah, aku mengerti. Tidak apa-apa, Haruto?”

“Tentu saja.”

Rio mengangguk setuju. Dan——,

“Baiklah, kupikir kita harus akhiri diskusi untuk saat ini. Aku juga harus membahas beberapa hal dengan Cedric. Jika kalian masih ingin melanjutkan pembicaraan, lakukan saja sesuka kalian.”

François mengatakan niatnya untuk meninggalkan ruangan.

“Baiklah, tolong setelah ini mengobrol denganku dan Satsuki, ya, Haruto-sama.”

Charlotte segera mengundang Rio.

“Ya, dengan senang hati.”

Rio mengangguk sebagai jawaban langsung.

“Ngomong-ngomong, apa rencanamu ke depannya, Haruto?”

François bertanya pada Rio, tiba-tiba teringat hal itu sebelum dia pergi.

“Saya ingin menemui Celia-sama di Rodania, jadi saya berpikir untuk kembali ke Rodania dulu dengan Christina-sama dan yang lainnya. Saya juga harus kembali ke Miharu-san dan yang lainnya yang tinggal bersamaku...”

Rio bertanya-tanya mungkin lebih baik untuk pulang setelah penyerahan mansion. Namun, dia juga ingin pulang secepatnya.

“Karena saya dan Flora harus menunjukan kepada semua orang bahwa kami baik-baik secepat mungkin, kami berencana untuk berangkat ke Rodania besok...” kata Christina memberitahukan jadwal kepulangannya.

“Ee? Padahal aku senang bisa bertemu denganmu lagi, kamu sudah mau pergi?”

Charlotte menunjukkan ketidakpuasannya dengan cemberut. Tapi——,

“...Itu benar. Kalau begitu, tolong bawa semuanya bersamamu ke kastil. Toh, kebetulan kamu juga akan dapat mansion baru.”

Dia menempelkan tangannya dengan manis, dan memberikan ide aneh yang dia pikirkan.

“...Membawa semuanya, tapi mereka semua tidak terbiasa dengan masyarakat bangsawan.”

Rio bingung dengan usulan yang tiba-tiba, bimbang dan mengerang. Celia dan Aishia tinggal di Rodania, lalu Miharu, Latifa, Sara, Orphia, dan Alma tinggal di pinggiran kota. Jika dia memanggil mereka ke kastil Kerajaan Galarc, yang pasti akan datang mungkin hanya Celia dan Miharu.

(Semua orang di rumah batu..., terutama Latifa, aku belum bisa menghabiskan banyak waktu bersama mereka sejak mereka datang ke wilayah Strahl, jadi aku ingin bersama mereka untuk sementara waktu.)

Jika demikian, sepertinya tidak baik untuk datang ke sini dan membuat semua orang terpencar.

“Tapi aku yakin Satsuki-sama juga ingin bertemu dengan Miharu-sama, dan aku yakin Miharu-sama juga ingin bertemu dengan Satsuki-sama.”

“Yah, aku ingin bertemu dengannya jika aku bisa...”

Satsuki setuju dengan kata-kata Charlotte, tetapi dia tidak memaksakan hal ini, mungkin karena dia berpikir bahwa Rio dan yang lainnya memiliki keadaan mereka sendiri.

“Kalau mereka tidak terbiasa dengan masyarakat bangsawan, jangan khawatir. Mereka bisa tinggal di mansion Haruto-sama. Mereka mungkin perlu bertemu dengan ayahku, tapi aku dapat menghalangi kunjungan dari orang lain atas wewenangku sendiri.”

Charlotte tampaknya tidak ragu-ragu menggunakan wewenangnya untuk membujuk Rio. Rio mendengar itu dengan senyum pahit, tapi——,

(Aku juga ingin mempertemukan Miharu-san dan Satsuki-san. Dan Latifa, jika aku bisa meminimalkan kontaknya dengan orang-orang di kastil juga...)

Mungkin sebaiknya aku mengajak mereka sekalian.

“...Saya mengerti. Saya tidak bisa berjanji bahwa saya pasti akan membawa mereka, tapi saya akan coba berbicara dengan yang lain selain Miharu-san.”

“Aku tidak sabar untuk itu.” Kata Charlotte dengan kegembiraan yang mempesona.

“Baiklah. Jika kamu akan pergi besok, mungkin kita harus menyerahkan mansionnya hari ini. Charlotte, kamu tahu ada mansion kosong di dekat menara tempat Satsuki-dono saat ini tinggal, ‘kan?”

“Ya, Ayah. Ayah akan memberikan mansion itu kepada Haruto-sama, ya.”

“Ya. Sebaiknya kamu bawa Satsuki-dono sekalian dan antarkan Haruto ke mansionnya. Kuncinya disimpan di kantorku, jadi ikutlah denganku.”

“Aku mengerti. Aku akan segera kembali, jadi tolong Satsuki-sama dan Haruto-sama tetap di sini dan tunggu aku. Liselotte, karena kamu juga di sini. Ikutlah dengan kami untuk melihat mansion Haruto-sama.”

“Baik, aku mengerti.”

“Jika tidak merepotkan, saya akan dengan senang hati melakukannya.”

Dan seterusnya, Satsuki dan Liselotte masing-masing membalas Charlotte.

“Juga, sepertinya Duke Cretia akan berbicara dengan dengan ayahku, jadi apakah Julianne-sama juga ingin berkunjung?” kata Charlotte mengundang Julianne, ibu Liselotte juga.

Dalam hal posisi, Charlotte yang merupakan pewaris tahta, lebih tinggi dari Julianne yang merupakan Duchess, tapi dia memberikan gelar kehormatan “sama” mungkin karena Julianne lebih tua.

“Saya sangat senang dengan ajakan Anda, tapi bukankah saya hanya akan mengganggu?”

“Tidak mengganggu kok. Iya, ‘kan, Haruto-sama?”

“Tentu saja.”

Rio langsung menjawab. Tidak mungkin dia bisa mengatakan bahwa dia mengganggu karena posisinya, tapi Julianne adalah orang yang sudah membantunya ketika menghadiri pesta malam, dan dia ingin berterima kasih padanya lagi, jadi tidak ada alasan untuk tidak menyambutnya. Ini hanya kesempatan yang bagus.

“Kalau begitu, sudah diputuskan.”

Charlotte tertawa kecil dengan senangnya. Dengan demikian, telah diputuskan bahwa mereka akan pergi ke mansion yang diberikan kepada Rio oleh Kerajaan Galarc.

Sementara itu, Flora memandangi mereka dengan sedikit kesepian dan iri, mungkin itu wajar karena dia sudah bersama Rio sepanjang waktu untuk sementara waktu. Dan——,

“Kalau tidak keberatan, Christina-sama dan Flora-sama juga silahkan ikut? Aku ingin mendengar lebih banyak tentang apa yang terjadi selama perjalanan kalian dengan Haruto-sama.”

Charlotte mengajak dua putri Beltram, mungkin dia menyadari keadaan Flora.

“Kami juga...”

Apa yang harus kulakukan? Apakah tidak apa-apa untuk pergi? Kata-kata Christina tidak berlanjut dan ada sedikit jeda, seolah-olah dia merasa tidak enang dengan Rio. Dia melihat Flora yang duduk di sebelahnya dan dia terlihat sangat ingin pergi——,

“...Baiklah, karena sudah diajak, izinkan kami ikut.”

Christina menjawab dengan rendah hati.

“Kalau begitu, aku akan menyiapkan baju ganti untuk kalian, silahkah kalian ikut denganku. Kalian tidak bisa terus pakai pakaian perjalanan kalian selamanya.”

Baik Christina dan Flora dibawa langsung ke ruangan ini dengan pakaian perjalanan mereka, jadi Charlotte dengan penuh perhatian memberikan saran.

“Terima kasih.”

Di mulai dengan Christina berterima kasih padanya, dan kemudian diikuti Flora berterima kasih padanya.

“Aku akan menyuruh pakaian Haruto-sama dibawa ke mansion, jadi kamu bisa ganti baju saat kita sampai di sana.”

“Terima kasih.”

Rio juga memakai pakaian perjalanan. Ada baju ganti di dalam Cache ruang dan waktu, tetapi Charlotte belum diberitahu tentang keberadaannya. Tapi, Rio tidak memiliki banyak pakaian yang bisa dia kenakan sebagai seorang bangsawan, jadi itu adalah pertimbangan yang bagus.

“Karena aku akan pergi, temui aku lagi nanti, Duke Huguenot.” kata Christina memerintahkan Duke Huguenot.

“Dimengerti. Saya akan memeriksa kondisi Hiroaki-sama.”

Duke Huguenot mengangguk setuju.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment