-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 16 Bab 3 Intro Indonesia

Bab 3
Ke Rodania


Rio mengucapkan selamat tinggal pada Satsuki, Charlotte, dan Liselotte, dan menuju Rodania dengan pesawat sihir yang dioperasikan oleh Restorasi. Setelah menaiki pesawat, dia diundang ke ruang tunggu tempat Christina dan Flora menunggu sampai setibanya mereka di Rodania. Duke Huguenot disuruh keluar oleh Christina, jadi dia menunggu di ruangan lain.

“Terima kasih sudah mengundang saya.”

Rio berterima kasih kepada putri bersaudari saat dia memasuki ruangan dan duduk di kursi. Namun, terasa sedikit aneh karena mereka bertiga telah melakukan perjalanan bersama hingga mencapai ibukota kerajaan Kerajaan Galarc.

“Sudah biasa bagi kita bertiga untuk bersama belum lama ini, jadi rasanya aneh, ya. Baru sehari kita sampai di ibukota kerajaan, dan rasanya sudah lama sekali kita tidak bertemu.”

“Onē-sama juga? Sebenarnya, saya juga.”

Ternyata Christina dan Flora merasakan hal yang sama dengan Rio. Jika ada yang berubah, itu——,

“Selama perjalanan, ketika hanya ada kita bertiga di rumah, ada kalanya saya tidak mengubah warna rambut saya dengan artefak sihir sih, ya. Saya merasa santai saat itu, tapi saya tidak bisa seperti itu sekarang. Itu mungkin alasannya.”

Rio menunjukkan bahwa mungkin ada perbedaan antara on dan off. Dengan kata lain, ketika mereka bertiga bepergian bersama, dia berinteraksi dengan Christina dan Flora dalam keadaan off dengan sisi Rio kuat, tapi dia yang sekarang berada di depan mereka dalam keadaan on di mana sisi Haruto Amakawa kuat.

“Memang benar, kupikir kami merasa lebih baik karena sudah bersatu kembali dengan organisasi.”

“Jadi begitu...”

Christina dan Flora memahaminya.

“Sebenarnya, ada beberapa hal yang ingin saya bicarakan dengan Anda sebelum kita tiba di Rodania, jadi saya memanggil Anda ke sini. Anda mungkin tidak bisa bersantai jadinya, tapi apakah Anda tidak keberatan untuk menemani kami sebentar?”

“Tentu saja. Dengan senang hati.”

“Baiklah, mari kita mulai dengan topik yang akan singkat. Anda bilang Anda akan membawa Miharu-san dan yang lainnya bersama Anda ke Kerajaan Galarc, tapi apakah Sara-san dan yang lainnya berada di Rodania sekarang? Saya sangat berhutang budi kepada Sara-san dan yang lainnya sebelumnya, jadi saya ingin berterima kasih lagi dan menyapa mereka jika memungkinkan.”

Christina membuka topik pembicaraan pertama dan menanyakan keberadaan Sara dan yang lainnya.

“Sebenarnya, saya memiliki rumah batu lain yang saya gunakan selama perjalanan saya. Saya menyembunyikannya di hutan dekat Rodania, dan mereka tinggal di sana.”

“Jadi begitu.”

“Saya tahu lokasinya, jadi saya bisa meminta mereka datang ke Rodania dalam satu atau dua hari jika saya memanggil mereka. Tapi, adapun Sara-san dan yang lainnya, seperti yang saya katakan sebelumnya, mereka adalah para putri dari kelompok etnis minoritas tertentu, dan menurut ajaran di sana, mereka mencoba untuk menghindari terlibat dalam politik kerajaan lain. Saya pikir mereka lebih suka untuk tidak muncul di pertemuan dengan nuansa politik yang kuat, tapi jika Anda dapat mengingat hal ini dan menghubungi mereka secara pribadi, itu mungkin saja. Ada banyak syarat, dan saya benar-benar minta maaf...” kata Rio menundukkan kepalanya.

Dia ingin menyerahkannya kepada mereka untuk memutuskan apakah mereka akan datang atau tidak, dan memutuskan untuk memberikan syarat yang tegas, bahkan jika pihak lain adalah dua putri.

“Saya mengerti. Kalau begitu, jika Sara-san dan yang lainnya akan datang ke Kerajaan Galarc, bolehkah kami berbicara dengan mereka di waktu yang tepat ketika mengunjungi mansion Tuan Amakawa atau di pesawat sihir yang akan membawa kita ke Kerajaan Galarc?”

Christina menyarankan.

“Tentu saja boleh, tapi..., apakah tidak apa-apa bagi seorang putri seperti kalian berdua sampai repot-repot mengunjungi kami?”

Rio sedikit bingung ketika dia bertanya-tanya seperti apa jadinya jika kedua putri mengunjungi mansionnya, meskipun dia yang sudah membuat syaratnya sendiri. Faktanya, tidak sering bagi seorang anggota keluarga kerajaan mengunjungi rumah bangsawan.

“Ya. Karena kami ingin mengucapkan terima kasih, sudah sepantasnya jika kami yang datang berkunjung. Jika pemilik mansion yang akan kami kunjungi adalah Tuan Amakawa, tidak akan ada masalah karena kami bisa membuat alasan yang layak sesuka hati kami. Jika mereka datang ke Rodania, saya juga akan mengatur agar orang-orang Restorasi tidak berkunjung sementara Sara-san dan yang lainnya tinggal di mansion Tuan Amakawa.” kata Christina dengan tegas.

“Terima kasih banyak atas perhatian Anda. Kalau begitu, saya akan menghubungi Anda ketika Sara-san dan yang lainnya akan datang.”

Rio menundukkan kepalanya dengan hormat.

“Dengan senang hati, mohong kerja samanya. Baiklah, selanjutnya berkaitan tentang Celia-sensei.”

Cristina menyebut nama Celia, terlihat sedikit tidak nyaman.

“Ada apa dengan Sensei?”

Belakangan ini, dia tidak bisa memanggilnya Sensei di depan umum, jadi dia sering memanggil Celia dengan namanya, tapi mungkin karena dia tidak lagi harus menyembunyikan identitasnya dari para putri bersaudari, ketika Christina memanggilnya Sensei, dia juga memanggilnya Sensei.

“Kupikir kita harus berbagi informasi dengan Celia-sensei tentang fakta bahwa kami akhirnya tahu identitas asli Tuan Amakawa, tapi bagaimana menurut Anda?”

“Anda benar, sepertinya sulit untuk berinteraksi satu sama lain tanpa berbagi keadaan.”

Rio tertawa kecil, memahaminya dan——,

“Jika Anda bisa mengatur situasi di mana tidak ada pihak ketiga, kita bisa membicarakannya di sana, tapi jika itu tampaknya sulit, saya dapat memberi tahunya tentang hal itu terlebih dahulu. Setelah itu, kalian bertiga bisa membicarakannya bersama.”

Dia memberi saran.

“Kalau begitu, jika memungkinkan untuk mengatur pertemuan pribadi dengan kita berempat setelah tiba di Rodania, kita akan mengambil kesempatan itu. Jika tidak, akan sangat membantu jika Tuan Amakawa dapat menjelaskan keadaannya kepada Celia-sensei.”

Christina meminta agar penjelasan pertama tentang keadaannya harus dilakukan di hadapan Rio.

“Baik, saya mengerti.”

Rio mengangguk, karena tidak ada masalah.

“Lalu, saya juga ingin membicarakan beberapa hal tentang hadiah dari Restorasi kepada Tuan Amakawa atas kasus kali ini.”

Christina selalu memiliki postur duduk yang indah, tapi tubuhnya semakin tegak dan dia mengangkat topik hadiah. Kemudian, merasakan kegugupan Christina——,

“Baik. Saya harap Anda dapat membuat keputusan tanpa terlalu memikirkannya. Saya tidak bermaksud untuk membebani Anda, dan tidak ada hal yang khusus yang saya inginkan.”

Rio menawarkan dengan ekspresi bermasalah di wajahnya.

“Saya sangat senang untuk mendengarnya, tapi ada beberapa keadaan yang tidak bisa dihindari.”

“Seperti yang dikatakan Yang Mulia Raja François, apakah itu sesuatu yang akan ditunjukkan kepada orang-orang di sekitar?”

“Itu juga termasuk, tapi sebagai hadiah, Restorasi menyarankan agar saya menawarkan Tuan Amakawa lamaran pernikahan dengan seorang putri dari keluarga terkemuka.”

Christina menghela nafas kesal.

“Lamaran pernikahan, ya...?”

Memang benar, itu akan merepotkan jika dia diberi hadiah seperti itu.

Sangat merepotkan. Pikir Rio.

“Sudah kuduga, itu merepotkan, bukan?”

Melihat ekspresi Rio sedikit muram, Christina menghela nafas lebih dalam.

“Saya sangat berterima kasih atas hal itu, tapi...”

“Saya minta maaf. Meskipun saya tahu itu merepotkan, jika saya tidak setidaknya memberi tahu Anda bahwa saya di sini untuk membicarakannya, itu bisa menjadi masalah di kemudian hari.”

Menagatkan itu, Christina menundukkan kepalanya. Jika dia tidak membuat fakta bahwa dia telah berbicara dengannya, dia mungkin akan ditanya apakah dia belum berbicara dengannya.

“Tidak, Yang Mulia tidak perlu meminta maaf.... Tapi saya tidak berharap mendengar hal seperti itu.”

“Itu menunjukan betapa menariknya Tuan Amakawa. Saat ini, Duke Huguenot cukup bersemangat.”

“Apakah itu berarti lamaran pernikahan dengan putri Duke Huguenot? Saya tidak tahu dia memiliki seorang putri...”

“...Dia berkata bahwa dia ingin menjodohkan putri sulungnya yang lahir dari istri keduanya, dengan Tuan Amakawa. Namun, mengingat apa yang telah dilakukan putra Duke Huguenot pada Anda, saya juga yakin kalau ini adalah lamaran pernikahan yang benar-benar mustahil, jadi saya berharap saya bisa menemukan alasan untuk menolaknya.”

Christina membuat pernyataan yang jelas.

“Bukan berarti si putri sulung itu buruk, tapi saya akan senang jika Anda menolakannya untuk saya.”

“Saya mengerti. Jika saya memberi tahunya bahwa saya mencoba untuk mengatur pernikahan tetapi Tuan Amakawa tidak tertarik, setidaknya dia akan mundur. Tapi, Duke Huguenot bukanlah pria yang akan mundur dengan tenang. Sangat mudah untuk membayangkan bahwa dia akan menawarkan lamaran pernikahan lagi kepada Tuan Amakawa di waktu yang tepat.”

“...Begitu, ya.”

“Selain itu, terlepas dari hadiah, bisa dibayangkan akan ada peningkatan jumlah lamaran pernikahan kepada Tuan Amakawa dari bangsawan lain. Akan lebih baik jika saya bisa menahan semuanya sendiri, tapi saya khawatir saya tidak memiliki banyak pengaruh saat ini.... Karena itu, saya berharap untuk menyiapkan alasan yang bagus bagi para bangsawan untuk mundur. Saya ingin mendiskusikannya dengan Anda.”

“...Secara spesifik, alasan seperti apa yang akan efektif?”

“Ini adalah ide yang sangat blak-blakan, tapi harus saya akui bahwa cara paling efektif untuk menutup lamaran pernikahan adalah dengan lamaran pernikahan lain.” kata Christina, kepalanya sakit.

“Anda benar, itu masuk akal, ya.”

Rio setuju dengan senyum masam.

“Misalnya, jika istri pertama Anda sudah ditentukan, mereka yang mengincar istri pertama akan tersingkir. Meskipun itu tidak terlalu efektif bagi mereka yang tidak keberatan dengan posisi selir.”

“...Saya ingin bertanya satu hal, apakah saya juga harus berpoligami seperti para bangsawan lain?”

“Bangsawan berpangkat tinggi seringkali diminta untuk berpoligami. Posisi Tuan Amakawa sangat unik untuk seorang bangsawan, tapi mengingat pencapaian Anda, saya yakin Anda akan mendapat banyak seruan untuk berpoligami.”

Ketika Rio bertanya dengan bingung, Christina memberitahukan prediksinya.

“Diminta... apakah ini berarti mungkin untuk beristri satu tergantung pada kehendak orang tersebut?”

Rio mengkonformasi penjelasan Christina dengan menafsirkannya sebaliknya.

“Ya. Alasan utama kenapa kepala keluarga bangsawan menganut poligami adalah agar kedudukan penting yang dipegang oleh keluarga utama dapat ditangani oleh kerabat sedarah dari keluarga utama sebanyak mungkin. Ada juga beberapa bangsawan terkemuka yang hanya menikahi istri pertama, dengan keyakinan bahwa tidak apa-apa untuk mempercayakan tugas-tugas penting kepada anggota keluarga cabang atau pengikut tepercaya. Meski begitu, ada kasus di mana poligami dipaksakan kepada mereka setelahnya, dan mereka pun menikahi selirnya karena tidak bisa menolaknya...” kata Christina menjelaskan secara detail bagaimana sistem poligami bekerja.

Kepala utama adalah keluarga di mana kepala keluarga saat ini bertanggung jawab atas keuangan keluarga, sedangkan keluarga cabang adalah keluarga terpisah yang mencari nafkah secara mandiri dari keluarga utama. Umumnya, keluarga cabang terbentuk ketika seorang bangsawan yang tidak dapat mewarisi keluarga mengambil seorang istri (keluarga cabang tidak akan terbentuk ketika seorang bangsawan menikah dengan keluarga lain dan meninggalkan keluarga utama).

Sistem poligami juga memiliki aspek untuk menjaga ahli waris keluarga tetap ada dengan memiliki selir, tapi jika bangsawan itu bersedia menyerahkan kekuasaan kepada keluarga cabang ketika semua ahli waris keluarga utama telah tiada, dia tidak perlu melakukan poligami (meskipun jumlah bangsawan yang berpikiran seperti itu cukup sedikit...).

“Begitu, ya.... Saya jadi belajar banyak. Terima kasih.”

Rio mendengus terkesan dan berterima kasih padanya.

“Dari apa yang baru saja Anda tanyakan, apakah Tuan Amakawa menolak poligami?”

“Ya, kalau boleh jujur...”

Rio mengangguk dengan ekspresi agak enggan.

“...Mm, saya minta maaf atas pertanyaan yang tiba-tiba ini, tapi apakah itu karena ada orang tertentu yang kamu cintai?”

“Orang tertentu... ya? Seseorang seperti itu... sulit untuk dikatakan.”

“Saya minta maaf. Itu pertanyaan kasar. Kalau Anda tidak ingin menjawab, maka Anda tidak perlu menjawabnya.”

Christina meminta maaf dengan gusar.

“Tidak, bukan seperti itu....... Mungkin saya hanya belum siap untuk memikirkan tentang percintaan atau pernikahan sekarang.”

Rio tampak bermasalah dan cukup merenung, lalu wajahnya berkabut dan dia mengungkapkan pikirannya. Tapi, dia tidak sepenuhnya pesimis——,

“Tapi, sedikit saja..., kalau saya bisa merasa sedikit saja lebih percaya diri.... Pada saat itu, saya berharap bisa mempertimbangkannya secara positif.”

Dengan sedikit senyuman, dia mengungkapkan pemikirannya tentang pernikahan. Sekarang setelah dia membalas dendam, dia akan berubah pikiran untuk menikah dan menemukan kebahagiaan. Dia tidak bisa begitu saja mengubah pikirannya. Masih ada bagian dari dirinya yang berpikir dia tidak seperti ini. Tetapi.... Mungkin itulah yang dipikirkan Rio saat ini.

Christina dan Flora melihat ekspresi Rio seolah-olah mereka tersedot ke dalamnya. Kemudian, setelah beberapa saat——,

“Be-Begitu, ya...”

Christina merespon dengan canggung.

“Saya malah membuat suasananya jadi aneh, ya. Saya minta maaf.”

Rio menundukkan kepalanya dengan senyum pahit.

“Tidak kok, saya minta maaf karena mengajukan pertanyaan aneh seperti itu.”

Christina menggelengkan kepalanya dengan panik.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment