-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 16 Bab 5 Intro Indonesia

Bab 5
Berbagi Informasi


Rio dan yang lainnya telah meninggalkan ruang kuliah dan pindah ke ruang tamu kantor pusat. Christina dan Flora, Rio dan Celia, masing-masing duduk bersebelahan, saling berhadapan di seberang meja.

“Baiklah, alasan saya mengundang Anda untuk kita berempat duduk bersama adalah karena ada sesuatu yang penting untuk dibicarakan...”

Christina mulai berbicara dengan tenang dan mengalihkan pandangannya untuk melihat wajah Rio. Rio menganggukan kepalanya pelan. Dan Flora mengamati percakapan mereka menahan napas.

“...Ya, apa yang ingin Anda bicarakan?”

Celia meluruskan tubuhnya. Dari ekspresi di wajah mereka, dia merasakan suasananya agak berat. Dan——,

“Yang ingin kami bicarakan ini melibatkan hubungan antara aku dan Sensei. Bisakah kamu menebaknya?”

Rio bergabung dalam percakapan, memberanikan diri untuk memanggil Celia dengan Sensei di hadapan Christina dan Flora.

“...Etto, mungkinkah...?”

Celia sangat menahan diri. Dia sepertinya langsung memahaminya, tapi dia tidak mengatakan sepatah kata pun karena mungkin dia pikir dia tidak boleh menyebutkannya sembarangan.

“Christina-sama dan Flora-sama sudah tahu kalau aku adalah Rio.”

Rio tidak terlihat terlalu tergesa-gesa, dan keluar dengan terus terang. Sementara itu——,

“.........Gi-Gitu, ya? Eh, bagaimana aku harus bereaksi tentang itu?”

Celia adalah yang bermasalah. Dia masih tidak tahu bagaimana dan mengapa identitas Rio diketahui, atau apa yang terjadi hingga itu diketahui, jadi dia berkeringat dingin, bertanya-tanya apa yang akan dia lakukan jika ceritanya berubah menjadi buruk. Lalu——,

“Kami tidak akan melakukan apa pun hanya karena kami tahu bahwa Tuan Amakawa dulunya adalah anak laki-laki bernama..., um, Rio itu. Hanya kita bertiga yang mengetahui fakta itu di Restorasi. Dan aku tidak akan membongkar rahasia ini kepada siapapun sampai aku mati.”

“Ya, aku tidak akan pernah memberi tahu siapa pun tentang Rio-sama!”

Dan seterusnya, Christina dan Flora dengan tegas memberi tahu.

“Kalian berdua...”

Melihat sikap mereka, Celia mengelus dadanya karena lega.

“Kami sepakat bahwa yang terbaik adalah berbagi informasi dengan Celia-sensei, jadi kami memutuskan untuk menyiapkan tempat untuk memberitahumu seperti ini.”

“Sepertinya tujuan itu sudah tercapai, ya.”

Ketika Rio menjelaskan awal mulanya, Christina memberikan kesimpulan dengan terlihat gembira.

“Ya. Meskipun demikian, mungkin ada beberapa pertanyaan, jadi jika ada pertanyaan atau hal yang perlu kita konfirmasi satu sama lain, silakan ambil kesempatan ini untuk bertanya.”

Rio memberi tahu mereka, melihat sekeliling wajah ketiganya.

“Pertanyaan..., meski diminta bertanya.... Banyak pertanyaan muncul di kepalaku, tapi karena aku sangat terkejut, gugup, dan lega, mereka semuanya lenyap.”

Ahaha, kata Celia, menatap Rio dengan wajah lelah. Itu bisa dimengerti, karena dia telah memahami situasi dalam waktu yang singkat. Hanya saja——,

“...Tapi, kalau aku harus mengatakan bagaimana perasaanku saat ini, aku merasa sangat segar. Tentang fakta bahwa Christina-sama menyebut nama Rio dalam diskusi ini, dan fakta bahwa kalian bertiga, yang tidak pernah terlihat bersama selama di akademi, bersama seperti ini, dan fakta bahwa aku ada di antara kalian...”

Celia menambahkan, ekspresi terlihat damai.

“Aku setuju, sangat aneh rasanya mendengar nama Rio-sama keluar dari mulut Onē-sama. Selama masih di akademi, Onē-sama benar-benar menjaga jarak darinya, dan tidak pernah bertukar kata dengan Rio-sama, atau bahkan menyebut namanya di depanku saat Rio-sama tidak ada.”

Flora mengangguk kuat untuk setuju.

“Itu, um, aku belum dewasa, dan aku juga berpikir kalau aku harus menjaga jarak dari dirinya yang dulu karena posisiku...”

Wajah Christina tidak biasanya memerah dan malu-malu.

“Kamu memanggil Rio dengan dirinya yang dulu, bukan Haruto, ya. Padahal Rio ada di depanmu.”

Fufufu, Cellia tertawa.

Dia pasti malu hanya dengan menyebut nama Rio.

“...Aku tidak tahu harus memanggilnya seperti apa lagi, sih.”

Christina semakin tersipu dan melihat ke bawah. Rasanya aneh memanggilnya Rio-sama, memanggilnya Rio-san juga aneh, memanggilnya Rio jelas tidak bisa, dan memanggilnya Rio-shi juga malah lucu. Dia tidak tahu harus memanggilnya apa lagi, jadi dia memilih untuk memanggilnya dirinya yang dulu.

“Aku selalu memanggilmu Rio-sama! Um, meskipun aku sudah tidak bisa lagi memanggilmu seperti itu...”

Ekspresi Flora menunjukan kalau dia merasa paling nyaman dengan memanggilnya begitu.

“Kamu selalu mengkhawatirkan Tuan Amakawa, tidak peduli seberapa banyak aku menyuruhmu untuk berhenti.”

Christina mengingat kembali hari-hari itu dengan ekspresi yang sedikit sentimental di wajahnya.

“Habisnya, aku merasa bersalah atas semua masalah yang kusebabkan pada Rio-sama karena terus menerus menolongku...”

Flora menundukkan kepalanya karena malu.

“Itu bukan salah Anda kok, Flora-sama. Hanya saja keberadaan saya sangat tidak lazim dalam masyarakat akademi.”

“Itu... itu adalah kebiadapan kami. Kalau Rio-sama tidak menyelamatkan saya, Anda tidak akan masuk ke akademi, dan dengan begitu, Anda tidak akan dituduh salah dalam latihan lapangan.... Padahal saya sudah diselamatkan, saya tidak bisa berbuat apa-apa, selalu tidak berdaya...”

Rio bersikap seolah itu tidak perlu dikhawatirkan, tapi Flora terus menerus semakin menyalahkan dirinya sendiri. Tapi——,

“Tetapi, kalau saya tidak masuk akademi, Sensei, saya tidak akan bertemu dengan Celia. Dan itu akan sangat menyulitkan.” kata Rio dengan senyum yang sedikit nakal.

Mungkin komentar Rio itu membuatnya lengah——,

“Na...!?” (Apa)

Wajah Celia berubah menjadi merah padam.

“Tuan Amakawa dan Celia-sensei tampaknya sudah sangat dekat sejak saat itu, ya.”

Christina menyebutkan hubungan mereka di masa lalu sambil melihat ekspresi keduanya.

“Aku sudah berusaha untuk tidak menarik perhatian para siswa yang berpikiran buruk tentang Rio, tapi apakah Anda menyadarinya? Tentang kami berdua yang bertemu di lab-ku saat itu.”

“Aku yakin aku tidak pernah melihat kalian berbicara dengan akrab di depan para siswa. Tetapi, aku kadang-kadang melihat kalian berdua bersama sepulang sekolah.”

“Begitu, ya...”

Itu berarti bahwa sementara dia menjaga jarak dari Rio, tidak, mungkin itu karena dia sangat sadar untuk menjaga jarak sehingga dia secara alami melihat Rio lebih dekat dan memperhatikannya.

Celia berpikir begitu, tapi dia menelan kata-katanya karena Christina akan malu jika dia menunjukkannya. Tapi——,

“Setelah kuingat-ingat lagi sekarang, Onē-sama juga benar-benar memperhatikan Rio-sama, bukan?

Flora menyebutkannya sebagai gantinya.

“...Itu karena kamu memperhatikannya, aku tahu itu, dan aku pun mau gak mau ikut memperhatikannya.”

Christina mengatakannya dengan sedikit kasar, mungkin untuk menutupi rasa malunya. Tapi——,

“...Namun, memang benar bahwa Tuan Amakawa pada saat itu adalah sosok yang menarik perhatian. Hanya dalam waktu singkat, Anda telah melampaui nilai para bangsawan di akademi, yang telah belajar keras, dan belajar dengan daya serap yang luar biasa hingga sulit dipercaya bahwa Anda adalah seorang yatim piatu. Dan sekarang, Anda juga memiliki bakat pedang yang bahkan bisa mengalahkan Alfred, orang paling kuat di kerajaan. Faktanya, pada saat itu, saya sering merasa bahwa Anda memiliki bakat luar biasa seperti itu dalam diri Anda.”

Pada saat yang sama, dia menceritakan alasan kenapa dia memperhatikan Rio.

“Tidak ada yang sehebat itu kok...”

“Tentu ada. Anda sangat luar biasa sehingga saya malu pada diri saya sendiri karena begitu bersemangat disebut jenius di masa kecil saya. Anda terlalu luar biasa. Tetapi ada satu hal yang menjadi jelas bagi saya ketika saya mengetahui tentang identitas asli Tuan Amakawa. Um, saya tidak tahu apakah ini pertanyaan yang tepat untuk ditanyakan, tapi ini adalah sesuatu yang sulit saya ungkapkan...”

“Tentang apa itu, ya?”

Rio memiringkan kepalanya untuk mendorongnya melanjutkan pembicaraan. Lalu——,

“...Lucius mengatakan bahwa Ibu Tuan Amakawa adalah keluarga kerajaan, ‘kan?”

Christina mengangkat keberadaan ibu Rio, Ayame.

“......Eh!?”

Setelah jeda yang cukup lama, Celia terkejut.

“...e?”

Christina juga bingung.

“Sebenarnya, saya tidak memberi tahu Celia bahwa ibu saya adalah keluarga kerajaan.”

Rio menggaruk pipinya, terlihat sedikit canggung, dan menyatakan alasan keterkejutan Celia.

“Ja-Jadi begitu, ya!? Sa-Saya sungguh minta maaf!”

Christina buru-buru meminta maaf atas kesalahannya.

“Tidak, kalau dipikir-pikir, ada pembicaraan tentang itu selama pertarungan saya dengan Lucius, ya. Saya belum memberi tahu Celia tentang itu, dan saya tidak masalah jika dia mengetahuinya, jadi jangan khawatir tentang itu. Itu bukan sesuatu yang bisa saya bicarakan dengan orang lain begitu saja, atau lebih tepatnya, itu adalah sesuatu yang enggan saya bicarakan, jadi saya menyimpannya untuk diri saya sendiri, tapi mungkin ini waktu yang tepat.”

Rio menenangkan Christina tanpa terlihat terlalu marah.

“Jadi, itu benar...?”

Menanggapi pertanyaan Christina, Mata Flora dan Celia juga beralih ke Rio.

“Ya, ibuku adalah keluarga kerajan dari kerajaan tertentu.”

Rio menegaskan dengan suara yang jelas.

“...A-Aku cukup terkejut, tapi itu berarti ibu Rio adalah seorang putri seperti Christina dan Flora, ‘kan?”

Celia mengkonfirmasi dengan tatapan bingung.

“Sepertinya begitu.”

“Sepertinya katamu. Itu hal yang luar biasa, loh.... Dengan kata lain, Rio juga keluarga kerajaan, ‘kan?”

Ekspresi Celia tidak berubah karena sangat gugup.

“Itu mungkin benar, tapi aku juga baru mengetahui fakta itu satu atau dua tahun yang lalu, setelah aku meninggalkan Kerajaan Beltram. Seperti yang kamu tahu dari fakta bahwa ibuku adalah seorang imigran dan aku tinggal di daerah kumuh, semuanya menjadi rumit. Aku juga tidak menganggap diriku keluarga kerajaan, jadi.”

Karena itu tidak usah dipikirkan, Rio mencoba untuk membiarkannya dengan ringan. Tetapi——,

“...Bahkan jika Tuan Amakawa tidak berpikir begitu, tidak bisa sesederhana itu. Jika Tuan Amakawa adalah anggota keluarga kerajaan dari suatu kerajaan yang berinteraksi dengan Kerajaan Beltram, maka semua tindakan yang dilakukan Kerajaan Beltram terhadap Anda di masa lalu telah menyebabkan masalah internasional yang serius. Tentu saja, apakah Anda keluarga kerajaan atau bukan, itu masih tidak bisa dimaafkan.”

Christina menunjukkan dengan ekspresi tegang di wajahnya bahwa posisi keluarga kerajaan membawa nilai khusus dalam hubungan antar kerajaan.

“Ibuku lahir di Kerajaan Karasuki di wilayah Yagumo. Seharusnya tidak ada interaksi apa pun dengan Kerajaan Beltram, jadi tidak perlu khawatir tentang itu.”

“Bukan itu yang saya maksud.... Fakta bahwa Anda mengetahuinya baru satu atau dua tahun yang lalu, itu berarti Tuan Amakawa bertemu dengan kerabat kerajaan Anda di tanah air ibu Anda, bukan?”

Christina mengkonfirmasi. Dengan kata lain, jika dia mau, Rio bisa mengklaim status keluarga kerajaan dari Kerajaan Karasuki, ‘kan? Mungki itulah yang dia pikirkan.

“Saya telah bertemu kakek-nenek saya, Raja dan Ratu. Tapi, seperti yang saya katakan, semuanya rumit dan saya tidak akan pernah diperlakukan sebagai keluarga kerajaan di tanah air ibu saya.”

“Apakah itu..., tidak apa-apa untuk ditanyakan?”

Christina bertanya dengan gugup.

“...Itu adalah rahasia yang hanya diketahui oleh Raja dan Ratu dan beberapa orang lainnya di Kerajaan Karasuki. Tapi, tidak ada interaksi antara wilayah Strahl dan wilayah Yagumo. Jika kalian tidak akan memberi tahu siapa pun tentang hal itu, saya bisa memberi tahu kalian. Saya pikir ini akan sedikit lebih lama...”

Rio merenung sebentar sebelum menjawab.

“Saya tidak akan pernah memberi tahu siapa pun.”

Christina menyatakan dengan ekspresi tegas. Flora dan Celia juga mengangguk setuju dengan ekspresi misterius di wajah mereka.

“Baiklah. Jadi, dari mana saya harus mulai...”

Rio mengawali pembicaraan dengan menceritakan tentang masa lalu orang tuanya.

Related Posts

Related Posts

3 comments

  1. Serasa baca webnovel.......pendek tapi enak,,,,,,, tiap akhir part bikin penasaran.....lanjutkan min........

    ReplyDelete