-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 16 Bab 5 Part 1 Indonesia

Bab 5
Berbagi Informasi


◇◇◇


Sebelum berbicara tentang orang tuanya, Rio memutuskan untuk menjelaskan tentang bagaimana dia meninggalkan kerajaan Beltram dan berakhir di wilayah Yagumo. Dia pikir akan lebih mudah dimengerti jika dia menjelaskan itu.

Setelah latihan lapangan empat tahun lalu, dia meninggalkan Kerajaan Beltram dan menuju kampung halaman orang tuanya di wilayah Yagumo. Dia tiba di wilayah Yagumo, tetapi kesulitan menemukan kampung halaman orang tuanya. Dia berjalan di sekitar kota dan desa dan akhirnya bertemu kerabat ayahnya.

Dia tinggal bersama nenek dan sepupunya di desa tempat ayahnya, Zen, lahir dan dibesarkan untuk sementara waktu, dan mengetahui bahwa ayahnya pada awalnya adalah seorang petani.

Suatu hari, Gouki, seorang samurai yang mengenal orang tuanya, mengunjungi desa tersebut; Gouki melayani ibu Rio Ayame; ayahnya, yang diberkati dengan bakat seni bela diri, dipromosikan menjadi samurai setelah pertempuran dengan musuh dan menjadi pengawal Ayame bersama dengan Gouki.

Ibunya, Ayame, mencintai Zen, tapi itu adalah cinta tanpa harapan. Suatu hari, pangeran dari kerajaan musuh datang ke Kerajaan Karasuki tepat saat perdamaian dengan kerajaan musuh akan segera diputuskan, tapi itu adalah jebakan untuk menjebak Kerajaan Karasuki. Akibatnya, Ayame nyaris diculik oleh ajudan pangeran musuh, tapi Zen berhasil mengawalnya. Namun, pangeran dari kerajaan musuh mengangkat isu internasional bahwa Zen telah membunuh ajudannya dan menuntut penahanan Ayame dan eksekusi Zen sebagai bukti permintaan maaf mereka.

Kedamaian yang akan dibuat telah hancur, dan sentimen publik, terutama di kalangan para bangsawan dan samurai di Kerajaan Karaski, pun meledak, dengan penentangan yang kuat yang menuntut agar Zen dan Ayame diserahkan seperti yang diminta oleh kerajaan musuh.

Dalam situasi seperti itu, Zen dan Ayame terpaksa melarikan diri dan melampiaskan rasa frustrasi publik pada mereka berdua, menciptakan suasana sedemikian rupa sehingga tidak ada pilihan selain menyelesaikan situasi melalui perang. Begitulah bagaimana Kerajaan Karasuki bisa berperang melawan musuh dan meraih kemenangan besar.

Tetapi, fakta bahwa Zen dan Ayame telah melarikan diri tidak dapat diabaikan, dan mereka terpaksa meninggalkan kerajaan sebagai penjahat besar, menuju wilayah Strahl untuk mencari tempat peristirahatan.

“...Itu saja garis besarnya. Seperti yang bisa kalian bayangkan, orang tua saya meninggalkan status mereka dan menikah di Kerajaan Beltram dan saya dilahirkan. Sejak itu, ayah saya dibunuh oleh Lucius ketika saya masih balita, ibu saya dibunuh oleh Lucius beberapa tahun kemudian, dan saya adalah satu-satunya yang bertahan di daerah kumuh. Begitulah cara saya bertemu kalian. Pada hari itulah Flora-sama diculik dan kalian sedang mencarinya.”

Rio mengakhiri cerita panjangnya dengan ringkasan ini. Tetapi——,

“Uh, u...”

Celia dan Flora menangis.

“Ano, kalian berdua?

Rio bertanya pada mereka dengan tatapan khawatir.

“Mengerikan. Kenapa, kenapa, hal seperti itu...”

Flora mengeluh sambil berlinang air mata dan menyeka matanya dengan sapu tangan.

“.........”

Celia memegang mulutnya dengan tangannya dan benar-benar terdiam.

“Saya senang Anda menangis untuk orang tua saya, tapi itu cerita sudah lebih dari dua puluh tahun yang lalu.”

Tolong jangan terlalu menangisnya, kata Rio dengan nada bermasalah. Lalu——,

“Bu-Bukan itu!”

Celia berdiri dari sofa dan membuat penolakan yang kuat.

“A-Apanya?”

Yang bukan itu?

Rio memiringkan kepalanya dengan suara serak.

“Aku memang menangisi orang tuamu, tapi aku juga menangis untuk Rio!”

Celia menegaskan.

“Be-Begitu, ya.... Tapi, kamu sudah tahu beberapa bagian dari cerita itu, bukan? Seperti bagaimana saya akhirnya tinggal di daerah kumuh.”

Dia sudah menceritakannya sebelumnya, bahkan lebih dulu dari Christina dan Flora.

“Itu benar, tapi aku tidak tahu semuanya! Ketika aku memikirkan kisah masa lalu orang tuamu dan banyak lagi peristiwa menyedihkan yang menyebabkan Rio tinggal sendirian di daerah kumuh itu, aku merasa sedih karena tidak bisa berbuat apa-apa untuk Rio! Pada saat itu, aku hidup bahagia tanpa tahu apa-apa...”

Celia mengeluh sambil menangis, dengan ekspresi putus asa di wajahnya.

“...Terima kasih banyak. Tapi sekarang aku sudah tidak sendiri lagi. Karena itu, tolong jangan menangis. Sebaliknya, aku harap kamu tidak menangis. Karena aku ingin Celia tetap tersenyum.”

“......Ca-cara bicaramu itu tidak adil.”

Celia tidak bisa berkata apa-apa lagi dan menundukkan kepalanya. Di sisi lain, air mata Flora akhirnya berhenti menetes, dan Christina diam-diam memperhatikan pertukaran mereka dengan ekspresi yang sedikit rumit.

(...Mereka berdua benar-benar memiliki ikatan yang dalam)

Sangat jelas terlihat bahwa Rio dan Celia telah membangun hubungan kepercayaan yang kuat selama 5 tahun ketika dia memutuskan untuk tidak melakukan apa-apa dan pura-pura tidak tahu. Karena itu, Christina menggigit pipinya karena merasa bersalah.

Dalam waktu singkat yang diperlukan untuk kembali dari Paladia, dia telah disentuh oleh kebaikan dan nostalgia seorang anak laki-laki bernama Rio, dan ada saat-saat ketika dia merasakan dorongan untuk menikmati kebaikan itu. Ada saat-saat ketika dia hampir salah paham dengannya.

Tetapi, dia tidak boleh salah paham. Christina menggigit bibirnya dan memperingatkan dirinya sendiri.

(Kebaikan Tuan Amakawa ditujukan pada Celia-sensei. Karena itu...)

Christina menarik napas dalam-dalam dan menenangkan pikirannya lebih tenang daripada siapa pun di ruangan itu sekarang dan——,

“Bolehkah saya bicara sebentar?”

Dia mengangkat tangannya untuk membuat kehadirannya diketahui dan berbicara kepada Rio dan Celia.

“Sa-Saya minta maaf. Saya benar-benar tenggelam dalam ceritanya.”

Celia malu karena dia begitu emosional, melupakan keberadaan Christina, dan dengan panik meminta maaf.

“Tidak kok, saya bisa melihat kekuatan ikatan di antara kalian berdua. Saya pikir itu hubungan yang sangat indah. Itu sebabnya saya punya satu saran untuk Anda.”

“Saran?”

Kamu tahu sesuatu? Celia menatap wajah Rio. Rio menggelengkan kepalanya sedikit, menunjukkan bahwa dia tidak tahu tentang saran yang akan dibuat Christina.

“Saya dulu meminta Celia-sensei untuk bergabung dengan Restorasi di Claire, dan sekarang Anda bekerja di Rodania seperti ini. Namun, Saya ingin Anda bekerja dengan Tuan Amakawa mulai sekarang, Celia-sensei.”

“Saya... dengan Rio?”

Celia bekedip dan kemudian melihat Rio yang duduk di sebelahnya.

“Ya. Anda akan tetap berada di organisasi Restorasi, tapi Jika Tuan Amakawa tinggal di Rodania, Anda bisa tinggal di Rodania, jika dia tinggal di mansion Kerajaan Galarc yang baru diberikan, Anda bisa tinggal di sana, dan Anda juga boleh tinggal di rumah tempat Miharu-san dan yang lainnya tinggal. Tentu saja, saya tidak ingin Anda bekerja dengannya sampai Anda harus bekerja secara berpisah, tapi intinya adalah saya ingin Anda mengambil peran sebagai asisten Tuan Amakawa.”

Christina memandang keduanya yang duduk di seberangnya dan berbicara lebih detail.

“Etto, saya bingung dengan cerita yang tiba-tiba ini...”

Tidak mengherankan, itu sangat tiba-tiba sehingga Celia bingung.

“Saya akan jujur, karena apapun yang saya katakan hanya akan menjadi sanjungan belaka, saya ingin Celia-sensei menjadi jembatan antara Restorasi dan Tuan Amakawa. Saya meminta Anda untuk melakukan ini karena saya percaya itu adalah tugas besar yang tidak dapat diserahkan kepada bangsawan Restorasi lainnya selain Celia-sensei.”

(Tln: Bagian ‘sanjuang’ itu agak sulit di TL, maksud kanjinya sih membesarkan orang lain padahal sebenarnya untuk dirinya sendiri)

Christina menjelaskan secara singkat tujuannya itu.

“.........”

Celia terdiam ragu-ragu, seolah tidak bisa langsung menjawab. Lalu——,

“Saya telah membicarakannya sedikit dengan Tuan Amakawa, di masa depan bisa diprediksi akan ada lebih banyak lamaran pernikahan dari para bangsawan dari Restorasi dalam upaya untuk menarik Tuan Amakawa. Namun, saya berpikir bahwa penunjukan resmi Celia-sensei sebagai asisten Tuan Amakawa dapat sangat mengendalikan tren seperti itu.”

Christina melanjutkan penjelasannya.

“......Apakah itu berarti Anda ingin Celia menjadi calon tunangan saya?”

Rio mengkonfirmasi. Celia juga sepertinya mengerti bahwa ini mungkin maksud dari ceritanya, dan tubuhnya gemetar seolah dia terkejut.

Di sisi lain, Flora juga melebarkan matanya terkejut. Pembicaraan tentang Celia sebagai calon tunangan Rio adalah pembicaraan yang dilakukan Christina dan Duke Huguenot di Kastil Kerajaan Galarc, tetapi dia tidak menyangka kalau itu akan tiba-tiba dibicarakan di sini.

“Itu tergantung pada hubungan antara kalian berdua. Saya tidak bisa memaksakannya, dan saya tidak akan membiarkan orang lain memaksakannya. Namun, untuk mencegah lamaran pernikahan dari orang-orang yang tergabung dalam Restorasi, Anda juga harus membuat orang luar melihatnya seolah Anda memiliki hubungan seperti itu.”

“...Apakah itu, um, untuk menarik Rio ke dalam Restorasi, ya?”

Celia bertanya dengan bingung, mungkin dia tidak ingin melakukan itu.

“Saya tak tahu apakah Anda bisa mempercayainya, tapi saya pribadi menentang penggunaan hubungan antara Tuan Amakawa dan Celia-sensei untuk keuntungan organisasi. Mengingat apa yang telah saya lakukan pada Tuan Amakawa di masa lalu, saya tidak bisa melakukan tindakan tak tahu malu seperti itu. Namun, para bangsawan yang tergabung dalam Restorasi tidak tahu identias asli Tuan Amakawa. Oleh karena itu, mereka akan mencoba untuk mendapatkan Tuan Amakawa. Sudah jelas bahwa itu akan membawa manfaat untuk Restorasi.”

Christina berbicara dengan senyum sarkastik di wajahnya. Selain itu——,

“Saya tidak tahu apakah ini analogi yang tepat atau tidak, tapi jika saya harus membandingkannya dengan pernikahan, alih-alih meminta Tuan Amakawa menjadi pengantin untuk Celia-sensei, yang tergabung dalam Restorasi, saya ingin Celia-sensei, yang berasal dari Restorasi, menjadi pengantin untuk Tuan Amakawa.”

Dia terus menekankan kata-katanya.

“Be-Begitu, ya.... Aku menjadi pengantin untuk Rio.”

Mungkin karena analogi pernikahan itu, wajah Celia sedikit memerah. Dari sudut pandang bangsawan, menjadi pengantin untuk keluarga orang lain memiliki arti yang sangat berbeda dengan menerima seseorang dari keluarga lain untuk masuk ke keluargamu. Dengan kata lain——,

“Jika ditugaskan menjadi asisten Tuan Amakawa, sejak saat itu, Celia-sensei tidak harus bekerja dengan memikirkan kepentingan terbaik dari Restorasi. Prioritas pertama haruslah kepentingan Tuan Amakawa, diikuti oleh kepentingan Restorasi. Saya katakan sebelumnya bahwa saya ingin Anda menjadi jembatan antara Restorasi dan Tuan Amakawa, tapi ketika kepentingan Tuan Amakawa dan Restorasi bertentangan, Anda bisa berdiri di sisi Tuan Amakawa dan memprioritaskan kepentingannya.”

Itulah yang dia maksud.

“Bagaimana menurut Anda? Dalihnya adalah bahwa saya akan meminjamkan Celia-sensei, penyihir terbaik yang dimiliki Restorasi, kepada Tuan Amakawa sebagai asisten. Satu-satunya hal yang saya ingin Anda lakukan untuk Restorasi adalah bahwa saya akan senang jika Anda dapat mengunjungi saya secara teratur sehingga saya dapat meyakinkan para bangsawan.”

Christina bertanya, menatap wajah Rio dan Celia. Lalu——,

“...Sebagai asisten saya itu maksudnya penampilan luarnya saja, bukan? Berdasarkan apa yang baru saja Anda katakan, dengan menjadi asisten saya, Celia akan menjadi alasan untuk mencegah dan menghentikan lamaran pernikahan yang datang kepada saya, dan dia juga akan dianggap sebagai calon tunangan saya.”

Rio mengangkat masalah yang menjadi perhatian. Ada ketakutan bahwa Celia tidak akan bisa menikah dengan siapa pun setelah itu.

“Ya. Jika Anda menggunakan posisi asisten sebagai alasan untuk menolak lamaran pernikahan, atau bahkan jika Anda tidak menggunakannya sebagai alasan, para bangsawan mungkin akan berpikir begitu.”

“Jika demikian, saya tidak bisa menerimanya. Ini bisa menjadi masalah yang melibatkan kehidupan Celia. Saya akan menolak lamaran pernikahan itu sendiri, bahkan jika itu datang kepada saya setiap saat.”

“Saya setuju dengan Anda kalau ini adalah masalah yang melibatkan kehidupan Celia-sensei. Oleh karena itu, saya ingin menyerahkan keputusannya pada Celia-sensei. Saya juga tidak mengharapkan jawaban segera. Saya harus memberi tahu Yang Mulia Raja François tentang keputusan saya, dan jika kalian berdua perlu mendiskusikannya, saya akan menunggu sampai saat itu.”

Dan begitulah, Rio dan Christina sedang berbicara satu sama lain——,

“...Tidak, itu... tidak perlu. Christina-sama, tolong izinkan saya menjadi asisten Rio.”

Celia mengajukan diri untuk menjadi asisten Rio. Dia gugup dan terengah-engah.

“...Celia?”

Memanggil namanya, Rio menatap tajam pada gurunya yang duduk di sebelahnya.

“Ti-Tidak apa-apa! Karena aku sudah memutuskan!”

Celia bersikeras dengan suara meninggi.

“Tapi...”

“A-Asal tahu saja, aku melakukannya bukan demi organisasi. Aku hanya ingin membalas budi seperti yang sudah kamu lakukan untukku. Meskipun aku mungkin tidak dapat membalasmu banyak jika orang sepertiku menjadi asistenmu...”

“...Itu tidak benar.”

“Maka sudah diputuskan. Jika kamu khawatir tentang usia pernikahanku, jangan khawatir tentang itu. Aku sudah memberitahumu ketika masih di akademi, ‘kan? Kalau aku tidak akan menikah untuk saat ini.”

“.........”

Rio membuka mulutnya untuk mengatakan sesuatu, tapi dia tidak bisa mengatakan apa-apa, seperti kau harus menikah, atau mungkin tidak akan lama lagi, loh. Kata-kata yang mungkin akan dia katakan jika sebelum dia membalas dendam pada Lucius tidak keluar. Tapi, dia tidak tahu alasannya.... Kemudian——,

“Selain itu aku, toh gak ingin memaksakan diri untuk menikah dengan orang yang tidak aku sukai. Makanya, aku akan menunggu. Aku akan terus menunggu. Bahkan jika aku akan lajang seumur hidupku, aku ingin bersama Rio. A-Aku... mungkin akan menyusahkan Rio.”

Celia mengungkapkan isi hatinya kepada Rio, yang tetap diam.

“Kamu tidak... menyusahkanku. Tentu saja tidak menyusahkanku. Hanya saja, aku...”

Dia tersesat. Hanya itu yang dipahami Rio, bahwa dia tersesat.

(Tln: tersesat/tidak yakin apa yang harus dilakukan)

“...Sepertinya Anda masih ragu, ya, Tuan Amakawa. Tapi saya juga melihat bahwa Anda sangat jujur.”

Christina menyela dengan kata-kata——,

“Maaf telah mengejutkan kalian dengan saran saya yang tiba-tiba. Kuharap kalian tidak keberatan jika kita menundanya untuk saat ini.”

Dia melihat wajah Rio dan Celia untuk mengkonfirmasi.

“.........”

Rio dan Celia menunjukkan kesadaran mereka satu sama lain, tapi tidak menyetujunya atau menyangkalnya. Flora menatap sosok keduanya dengan tegang. Dia membuka mulut seolah-olah ingin mengatakan sesuatu, tapi tidak ada kata-kata penting yang terucap. Atau mungkin dia tak bisa mengucapkannya. Sementara itu——,

“Seminggu kemudian, Tuan Amakawa akan kembali ke ibukota kerajaan Kerajaan Galarc. Saya harap Celia-sensei juga bisa menemani kami. Jika Anda mau, Anda bisa menggunakan waktu itu untuk memikirkannya. Saya bersedia menunggu untuk sebentar.”

Christina memberitahu mereka.

“Saya mengerti. Saya... tidak akan berubah pikiran.”

Celia dengan tenang dan tegas mengungkapkan perasaannya.

“...Saya mengerti.”

Rio tidak berbicara banyak, tapi mengangguk dengan sungguh-sungguh.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment