-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 16 Bab 7 Part 4 Indonesia

Bab 7
Pesta Minum Teh yang Kacau?


◇◇◇


Dan saat Latifa dan Liselotte pergi——,

“Jadi, kamilah yang berikutnya. Bagaimana dengan kombinasi kami berempat?”

Empat orang berikutnya yang mengunjungi ruang makan tempat Rio berada adalah Charlotte, Sara, Alma, dan Celia. Charlotte dan Alma duduk di sebelah Rio, dan Celia dan Sara duduk di seberang mereka.

“Sudah biasa bagi Sara-san, Alma-san, dan Celia bersama, tapi hanya dengan menambahkan Charlotte-sama ke dalamnya membuat kombinasi yang sangat baru.”

Rio menyampaikan kesan jujurnya.

“Aku senang mendengarnya. Dalam keluarga poligami di mana para istri rukun satu sama lain, mereka berusaha memberikan perasaan baru kepada suami mereka dengan mengubah susunan istri yang bersama hari demi hari. Katanya itu juga bisa menghindari terjebak dalam rutinitas di malam hari.”

Sepertinya ini efektif bahkan ketika kita menikah bersama——seolah ingin mengatakannya, Charlotte terlihat berseri-seri dan ceria.

“I-Itu masuk akal.”

Rio kesulitan menjawab dan suaranya naik tanpa sadar. Sementara itu, Celia dan Sara tersipu. Alma berpaling, berpura-pura tidak tahu apa yang mereka bicarakan.

“Ngomong-ngomong, aku perhatikan hari ini Haruto-sama memanggil Celia-sama tanpa gelar.”

Charlotte memandang Rio dengan tatapan kesal. Selama ini, Rio memanggilnya dengan [sama] ketika Celia tidak ada, dan hari ini adalah pertama kalinya dia mengetahui hal ini.

“...Ya. Begitulah saya memanggilnya secara pribadi.”

Rio mengakuinya sedikit malu.

“Kalian tidak keberatan dengan itu, Sara-sama, Alma-sama?”

Charlotte balik bertanya ke Sara dan Alma.

“Yah, kami sudah membicarakannya sebelumnya tentang betapa memalukannya dipanggil tanpa gelar tiba-tiba.”

“Ya.”

Jawab Sara dan Alma.

“Mūuu. Aku ingin Haruto-sama memanggilku Char.”

Charlotte sangat jujur tentang perasaannya. Dia memintanya untuk lebih dari sekadar memanggilnya dengan namanya dan memanggilnya dengan nama panggilannya.

“Ahaha...”

Rio tertawa tak berdaya.

“Char, bisakah panggil aku dengan Char?”

Charlotte membungkuk dan memohon pada Rio di sebelahnya. Celia dan Sara, di seberang, menatapnya dengan sedikit cemberut.

“Tidak, itu terlalu...”

Rio mencoba menyangkalnya dengan lembut, tapi——,

“Apanya yang terlalu?”

Charlotte mengatakannya, menjaga wajahnya tetap tersenyum saat dia menutup jarak.

“Ada masalah dengan statusku. Terlebih lagi bukan sekadar memanggil tanpa gelar, tapi nama panggilan.”

“Kalau begitu, Sebagai putri kedua aku memberimu perintah. Tolong panggil aku Char.”

“Ee...?”

“Ayo, cepat katakan. Jika kamu tidak memanggilku, aku akan memerintahkanmu untuk melakukan sesuatu yang lebih ekstrim.”

Rio pikir itu perintah, bukan permintaan, tapi——,

“......Char.”

Mungkin permintaan yang lebih ekstrim merangsang firasat buruk, dia tidak punya pilihan selain melakukan apa yang diperintahkan dan memanggilnya Char.

“Ya...! Kalau begitu, tolong panggil aku sekali lagi, sekali  lagi.”

Charlotte tenggelam dalam kegembiraan dan bersukacita dan meminta Rio memanggilnya lagi.

“Sekali lagi?”

Rio berkonflik.

“Ya. Tolong, ya. Kamu harus mengatakannya...”

“Sa-Saya mengerti. ...Char.”

“Sekali lagi.”

“...Char.”

Charlotte terus meminta dengan ekspresi gembira, campuran dari kesenangan dan kebahagiaan. Di tengah itu, dia menyandarkan kepalanya di bahu Rio dan mulai bertingkah seperti kekasih.

“Mūūū...”

Rio merasakan tatapan tajam Celia dan Sara yang duduk di seberangnya. Tapi, Charlotte terus mengajukan permintaan tanpa mempedulikannya.

“Sekali lagi.”

“C-Char.”

“Kamu masih malu, ya.”

Di sini, Charlotte melepaskan wajahnya dari bahu Rio dan sebagai gantinya memeluk lengannya dengan erat. Lalu——,

“Kalau begitu, Ini latihan untuk menghilangkan rasa malu. Coba panggil aku Char sambil mengelus kepalaku. Ayo, taruh tanganmu...”

Charlotte meraih tangan kanan Rio yang bebas dan mencoba membawanya ke kepalanya. Tetapi——,

“C-Charlotte-sama!”

Di sini, Celia bangkit dari kursinya.

“Ara, ada apa, ya?”

Charlotte memiringkan kepalanya penasaran.

“B-Bukankah Anda terlalu menempel pada Haruto?”

Meskipun hari ini dikatakan tidak perlu sungkan, Celia terus melihat saja karena perbedaan status antara putri kedua dari kerajaan lain dan putri Count, tapi dia sudah mencapai batas kesabarannya karena jika ini dibiarkan, dia akan melihat Rio digoda tanpa henti.

“I-Itu benar! Saya pikir Anda adalah seorang putri, jadi saya diam saja, tapi tidak boleh lebih dari itu!”

Sara juga mengajukan keberatan yang kuat.

“Padahal aku masih belum mau berpisah...”

Charlotte dengan lembut meraih wajah Rio dan untuk menghadap wajahnya, sehingga mereka saling menatap dari jarak dekat.

“Cukup.”

Alma, yang duduk di sisi lain Charlotte, menarik tubuh Rio dengan gerakan cepat. Bibirnya tampak agak cemberut.

“Ah... mō.”

Charlotte dengan ringan menurunkan posturnya dan menggembungkan pipinya dengan imut.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment