-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 16 Epilog Intro Indonesia

Epilog
Saint Balas Dendam

Lokasinya berubah drastis.

Di kerajaan kecil yang jauh di pinggiran wilayah Strahl.

Kerajaan itu telah habis.

Dingin, kering, dan curah hujannya sedikit.

Karena itu, tanahnya tandus dan tipis.

Penduduknya kelaparan.

Hanya keluarga kerajaan dan bangsawan yang gemuk. Hanya keluarga kerajaan dan bangsawan, yang jumlahnya kurang dari satu persen dari populasi, yang bisa menjalani kehidupan yang makmur. Sebagian besar penduduknya kelaparan.

Begitulah bagaimana kerajaan itu bertahan.

Terus bertahan.

Tapi, tidak ada yang abadi kecuali Tuhan.

Akhir datang tiba-tiba.

Perubahan akan segera terjadi. Perubahan pertama yang akan mengguncang wilayah Strahl akan segera terjadi.

Di ibukota kerajaan dari sebuah kerajaan kecil yang kelaparan——,

“Uooooooooooo!”

Suara-suara marah bergema di udara. Sebanyak 10.000 orang dari kerajaan kecil yang kelaparan dengan populasi kurang dari 100.000 berkerumun.

Kerumunan orang itu tidak memiliki senjata bagus, tanpa baju besi, dan memegang alat pertanian di tangan mereka. Beberapa dari mereka bahkan tidak memegang alat pertanian di tangan mereka.

Hanya beberapa menit yang lalu, gerbang distrik bangsawan dihancurkan dan kerumunan berbondong-bondong menuju kastil kerajaan. Banyak bangunan yang dulunya berada di distrik bangsawan telah berubah menjadi puing-puing yang menyedihkan.

Di awal jalan menuju kastil kerajaan adalah seorang wanita berambut hitam berpakaian seperti pendeta dan memegang tongkat emas cantik yang terlihat seperti gada.

Usia wanita itu mungkin sekitar pertengahan hingga akhir dua puluhan.

“Wahai orang-orang beriman yang taat, waktunya telah tiba. Kalian harus mengikutiku!”

Wanita itu mengangkat tongkat emasnya dan memanggil kerumunan di belakangnya. Suaranya ditenggelamkan oleh suara-suara marah, bahkan tidak mencapai sepuluh orang di belakangnya, tapi——,

“Mulai hari ini, mulai saat ini, aku akan membawa penghakiman Tuhan pada kerajaan yang busuk ini. Aku akan menjatuhkan palu Tuhan yang sebenarnya kepada para penguasa yang menipu dan mengendalikan kekayaan atas nama Tuhan!”

Wanita itu mengangkat tongkat emasnya ke arah kastil kerajaan yang dibangun di atas tebing di ujung terjauh distrik bangsawan, dan meninggikan suaranya.

“Kemarahan kalian adalah kemarahanku! Keinginan kalian untuk membalas dendam adalah keinginanku untuk membalas dendam! Karena itu, akan kujatuhkan palu penghakiman! Kepada para penguasa yang ada di dunia busuk ini! Ayo, amarah kalian! Luapkan amarah kalian! Luapkan kepadaku!”

Wanita itu tidak berhenti.

Baik suaranya maupun kakinya tidak akan berhenti. Dia hanya lari kecil, tapi setiap detiknya menutup jarak ke tebing tempat kastil kerajaan berada.

“Ayo, amarah kalian! Aku! Aku! Aku! Aku akan menyingkirkannya! Dan membangunnya! Masyarakat dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat! Aku akan menghapusnya! Identitas korup, kekuasaan yang busuk! Aku akan mewujudkannya, revolusi oleh rakyat! Aku akan membangunnya, membangun demokrasi!”

Mata wanita itu hanya melihat kastil kerajaan di atas tebing. Kata-kata itu kosong, seperti pinjaman, seperti hafalan, dan menghilang dalam kemarahan. Tapi, hanya kemarahan di mata wanita itu yang nyata. Mata itu dipenuhi dengan kebencian yang berapi-api terhadap sesuatu.

Kemudian, wanita itu terus maju.

Dia menutup jarak ke kastil kerajaan, yang terletak di ujung distrik bangsawan. Tapi, ketika tinggal beberapa ratus meter lagi dari dasar tebing tempat kastil kerajaan berada, wanita itu tiba-tiba berhenti.

Lalu, seiring dengan itu, kerumunan yang mengikuti dari belakang juga ikut berhenti.

Setelah beberapa saat——,

“Aku punya dendam! Aku, akan membalasnya!” teriak Wanita itu ketika dia melihat ke kastil kerajaan yang dibangun di atas tebing. Lalu——,

“Balas dendam adalah Tuhan! Balas dendam adalah Tuhan!”

Kerumunan itu bersorak.

“Aku punya dendam! Aku, akan membalasnya!”

Wanita itu berteriak dan mengangkat tongkat emas di tangannya.

“Balas dendam adalah Tuhan! Balas dendam adalah Tuhan!”

Akhirnya, suara-suara amarah memenuhi seluruh ibukota kerajaan.

“Balas dendam adalah Tuhan! Balas dendam adalah Tuhan!”

Wanita itu menerima teriakan seperti itu dari kerumunan di belakangnya. Kemudian, pada saat tertentu, dia mengayunkan tongkat emas di tangannya dengan kuat ke tanah.

Saat ujung tongkat emas itu menyentuh tanah, tanah naik dengan dahsyat seolah-olah meledak. Energi ledakan tampaknya terkonsentrasi ke arah depan, dan itu meledakkan tanah dan membalikannya saat bergerak menuju tebing tempat kastil kerajaan berada.

“Uooooooh!”

Para kerumunan menyaksikan pemandangan itu dan berteriak dengan penuh semangat. Tanah yang terangkat dan terhempas naik lebih tinggi dan lebih tinggi seperti tsunami, mendekati jurang——.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment