-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 17 Bab 3 Part 7 Indonesia

Bab 3
Ke Desa, Reuni


◇◇◇


Satu jam kemudian.

Di ruang makan perjamuan.

Pesta berlanjut dan semakin meriah....

Sementara semakin banyak orang yang mabuk, ada orang-orang yang masih belum terlalu mabuk karena mereka menjaga kecepatan minum mereka sedang dan ada orang-orang yang tidak terlalu banyak minum. Beberapa dari mereka masih terlalu muda untuk minum alkohol jadi mereka minum jus, tapi Sayo adalah contoh khas dari mereka yang tidak suka minum sake. Mungkin karena kepribadiaannya yang pemalu dan tidak bisa mengumpulkan keberanian, atau mungkin karena dia tidak bisa aktif berbicara dengan seseorang yang belum pernah dia temui sebelumnya di meja yang penuh dengan orang asing.

Akibatnya, Sayo hanya berbicara dengan pengikut Gōki, tapi ketika Gōki dan pengikutnya berbicara dengan penduduk desa, dia langsung mundur. Kadang-kadang, ada kalanya ketika dia mendekati Rio, Miharu dan yang lainnya, tapi mungkin karena dia gugup dan takut, dia menarik diri sebelum dia cukup dekat untuk berbicara dan menjaga jarak yang pas dari Rio dan yang lainnya.

Itu sebabnya dia selalu bersama kakak laki-lakinya Shin, tapi Shin memiliki kepribadian yang tidak pandai bersosialisasi dengan orang lain, jadi kombinasi antara kakak yang blak-blakan dan adik yang pemalu benar-benar membuat keadaan itu semakin memburuk. Tapi, Shin tampaknya memiliki pemikiran tentang keengganan Sayo untuk berbicara dengan Rio, dan dia menyesap sakenya dengan ekspresi ketidaksetujuan di wajahnya.

Di sisi lain, Komomo menjadi sangat dekat dengan Latifa, Miharu, dan yang lainnya dengan kemampuan komunikasinya yang alami. Dia berbaur dengan orang- orang yang dikenalnya dan telah berhasil mendapatkan posisi di samping Rio, dan dia semakin cepat menjadi lebih dekat dengan penduduk desa yang datang untuk menyapa Rio yang sudah lama pergi. Tapi——,

“Rio-sama. Rio-sama.”

Komomo meraih lengan baju Rio.

“Ada apa, Komomo-chan?”

“Maukah kamu berbicara dengan Sayo juga? Dia juga sangat ingin bertemu denganmu, Rio-sama. Selain itu...”

Setelah mengatakan itu, Komomo menatap wajah Miharu, Latifa, Celia, Sara dan yang lainnya yang ada di sekelilingnya. Miharu dan yang lainnya tampaknya juga ingin tahu tentang Sayo dan ingin berbicara dengannya, tetapi karena orang-orang yang terus-menerus berbicara dengan Rio dan suasana yang membuatnya agak sulit untuk berbicara dengannya, belum ada kontak di antara mereka sampai sekarang. belum. Komomo menyadari ini dan menanganinya.

“Aku sudah mencoba bicara dengannya beberapa kali, tapi sepertinya dia sedikit menghindariku. ...Tidak, mungkin aku juga menghindarinya. Baiklah.”

Rio juga merasakan bahwa Sayo menjauhkan diri darinya, tapi itu sama dengannya, jadi dia memutuskan untuk lebih dulu mendekatinya dan mulai berjalan.

“Uh....”

Meskipun tidak mendekatinya, Sayo yang selalu menatapnya seolah-olah sedang mengawasinya, segera menyadari bahwa Rio sedang berjalan ke arahnya. Pada awalnya, dia tidak berpikir Rio sedang berjalan untuk berbicara dengannya, tapi ketika dia menyadari bahwa dia datang langsung ke arahnya, dia mulai melihat ke kiri dan ke kanan dan gelisah. Akhirnya, dia mencapai jarak di mana suara mereka bisa terdengar dengan jelas——,

“Shin-san dan Sayo-san, selamat malam.”

“...Yō.”

Shin dengan ringan mengangkat tangan kirinya yang memegang gelas dan membalas Rio dengan santai. Lalu——,

“Aku ingin berbicara sebentar...”

“Yo-Yō, jangan dibalas begitu, loh, Onī-chan! Rio-sama itu keluarga kerajaan, jadi itu tidak sopan...”

Kata-kata Rio dan Sayo tumpang tindih, akibatnya suara Rio tenggelam.

“...Bukankah tidak sopan menyela si Rio-sama itu?”

Shin memberitahu dengan seringai menggoda.

“S-Saya minta maaf! Rio-sama!”

Sayo meminta maaf dalam kebingungan.

Melihat interaksi di antara keduanya, Rio tersenyum lucu.

“Gak apa-apa. Aku akan senang jika kalian bisa memperlakukanku dengan cara yang sama seperti kalian memperlakukanku ketika aku tinggal di desa.”

“Kau itu terlalu merendah, tahu. Orang ini juga sudah bilang begitu, bukan?”

“O-Onī-chan! Sudah kubilang jangan menggunakan kata-kata seperti [orang ini] atau semacamnya.”

Sayo memperingatkan Shin sambil memperhatikan Rio, Miharu, dan yang lainnya di belakangnya.

“Aku lega melihat kalian berdua masih tampak akur seperti biasa.”

Rio merasa lega tampak senang. Miharu, Celia, Latifa dan yang lainnya mendengarkan dengan penuh minat ketika mereka melihat Rio berbicara ramah dengan seseorang yang belum mereka kenal dengan baik. Lalu, melihat Rio dikelilingi oleh gadis-gadis——,

“...Kau juga sepertinya masih dikelilingi oleh wanita seperti biasa. Padalah waktu di desa, kamu membuat banyak wanita menangis...”

Shin menatap Rio, lalu mengutuknya dengan sedikit jengkel.

“E?”

Suara gadis-gadis itu tumpang tindih. Mereka memusatkan pandangan mereka ke punggung Rio saat mendengarkan, bertanya-tanya apa artinya dia membuat wanita menangis.

“Ja-Jangan gunakan ungkapan yang akan membuat salah paham.”

Rio berkeringat dingin saat dia merasakan tatapan di belakangnya.

“I-Itu benar! Onī-chan! Rio-sama tidak membuat gadis menangis! Malahan, mereka semua senang!”

“Sepertinya ungkapan itu juga bisa menimbulkan masalah...”

Rio berbisik menanggapi kata-kata bantahan yang jengkel dari Sayo. Lalu——,

“Hah, setidaknya kamu menangis keras, bukan? Setelah orang ini menolakmu dan pergi dari desa.”

Shin melemparkan lebih banyak bom besar.

——Semua gadis di desa senang?

——E? Membuat Sayo-san menangis?

——Dengan kata lain, apa itu berarti Sayo-san mengaku?

——E? Aku belum pernah mendengarnya.

Dan seterusnya, tatapan gadis-gadis ke punggung Rio semakin intensif. Sebelum perjamuan dimulai, Latifa sudah mengambil inisiatif untuk mempertanyakan hubungannya dengan Sayo, tetapi Rio tidak mau bicara, menggunakan privasi Sayo sebagai tameng.

“Uh!?”

Sayo sangat tersipu sehinggamu berpikir bahwa api akan keluar dari wajahnya.

“.........”

Rio merasa seperti sedang berada di atas es tipis, dia sangat menegang, dan memasang senyum di wajahnya untuk memperbaiki suasana.

“Fun.”

Shin mengendus puas, mungkin karena melihat Rio tidak tahu harus berkata apa di depan Miharu dan yang lainnya.

“O-Onī-chan! Kau ini bicara apa sih?”

Sayo segera kembali sadar dan mendekati Shin.

“Itu fakta, bukan?”

“Ta-Tapi bukan berarti kamu harus mengatakannya di depan Rio-sama! Ah, um, waktu Rio-sama pergi dari desa, saya menyatakan perasaanku padanya, tapi dia menolakku.... Ja-jadi, um, ja-jangan khawatir tentang itu! Saya telah melakukan sesuatu yang sangat tidak tahu malu! Sa-Saya minta maaf!”

Sayo mengakui segalanya sendiri kepada Miharu dan yang lainnya, mungkin karena dia merasa tidak enak dengan mereka atau mungkin dia sangat sadar diri, dan kemudian meminta maaf kepada Rio.

“Ti-Tidak ada alasan bagi Sayo-san untuk meminta maaf, tahu?”

“...Y-Ya.”

Rio buru-buru menanggapi, Celia dan yang lainnya agak terlambat dengan canggung setuju. Sepertinya pikiran mereka belum mampu mengikuti serangkaian perkembangan yang mengejutkan.

Jelas bahwa apa yang dikatakan Shin benar terjadi karena yang bersangkutan, Sayo mengakuinya, dan Rio tidak menyangkalnya. Namun, latar belakang apa yang terjadi saat itu belum terungkap. Karena itu, gadis-gadis bingung dan mengawasi percakapan mereka.

“Itu benar. Kurasa dialah yang seharusnya meminta maaf.”

Shin meneguk segelas sake dan menyinggungnya. Wajahnya tidak terlalu merah, tapi dia mungkin terlalu banyak minum.

“Onī-chan, kamu mabuk! Sudah gelas keberapa itu!?”

“Buat apa aku menghitungnya. Daripada itu, kita sedang membicarakan orang ini. Aku punya sesuatu yang ingin kukatakan padanya.”

“Rio-sama, saya sungguh minta maaf! Onī-chan sepertinya sangat mabuk! Saya akan membawanya keluar segera!”

Sayo panik dan meminta maaf dengan tulus saat mencoba keluar dengan menarik lengan Shin saat dia mendekati Rio.

“Berisik. Dengar, saat orang ini meninggalkan desa, dia bilang dia tidak bisa membawamu. Singkatnya, dia tidak ingin memikul bebanmu. Tapi sekarang dia punya banyak wanita lain bersamanya. Dengan kata lain apa? Apa dia tidak membawamu karena kamu tidak menarik? Hah?”

Mengatakan itu, Shin memandang Rio tampak tidak puas. Raut wajahnya lebih terlihat cemberut daripada frustasi.

(Apakah itu...)

Benar, pikir Miharu, dia menatap Sayo sambil mendengarkan ceritanya.

Lalu, mungkin karena mendengar itu dari dekat——,

“Hei, Shin. Bukan seperti itu...”

Kau salah, Gōki mendekatinya dan mencoba memperingatkannya. Tapi, Rio dalam diam mengangkat tangannya dengan ringan untuk menghentikan Gōki.

“...Alasan kenapa aku menolak ditemani Sayo-san waktu itu adalah karena aku tidak bisa membalas perasaannya. Dan pada saat itu, aku akan melakukan perjalanan dengan tujuan balas dendam. Tapi aku tidak bisa mengatakan bahwa aku tidak keberatan jika mau ikut denganku. Tepat seperti yang dikatakan Shin-san. Kupikir aku tidak ingin memikul beban. Itu sama bahkan setelah aku melakukan perjalanan. Tapi...”

Setelah Rio mengatakan itu dengan ekspresi tidak nyaman, dia mengalihkan pandangannya ke Miharu, Celia dan Latifa dan yang lainnya yang berdiri di sekitarnya. Lalu——,

“Ceritanya memalukan, ada banyak hal yang terjadi. Jika kalian mau, kita bisa membicarakannya? Aku ingin menceritakannya tentang apa yang terjadi, dan aku ingin tahu apa yang terjadi pada kalian berdua.”

Dia bertanya sambil menatap gugup wajah mereka berdua.

“.........”

Mungkin itu karena Rio bersikap rasional, atau mungkin karena dia sedikit menebak Rio akan bersikap seperti ini, Shin tidak membiarkan emosinya menguasai dirinya, dia tidak mengutuk lagi, melainkan tetap diam, terlihat tidak nyaman.

“...Wajar jika Shin-san marah. Adik perempuannya yang imut diabaikan.... Aku juga punya adik perempuan, jadi aku bisa membayangkannya.”

Rio menoleh ke Latifa dan berkata dengan nada meminta maaf. Selanjutnya dia menoleh ke Sayo. Sayo dengan canggung mengalihkan pandangannya dari Rio, Miharu dan yang lainnya, dan menatap Shin——,

“...Siapa juga yang marah padamu. Sejujurnya, aku ingin meninju wajahmu kalau kamu meminta Sayo untuk kembali pada saat ini.”

Ketika matanya bertemu dengan mata Sayo, Shin mengerutkan kening dan mengatakan sesuatu seperti anak kecil yang ingin berteman tapi tidak bisa jujur. Dia pasti mengerti bahwa Rio sebenarnya tidak melakukan kesalahan apapun.

Setelah dia meninggalkan desa, Shin dan Sayo juga diberitahu oleh Gōki tentang latar belakang dan keadaan Rio. Jadi dia sebenarnya mengerti situasi Rio.

Ketika dia berada di desa, Shin merasa bahwa Rio sepertinya berada di suatu tempat yang jauh, dan dia merasakan jarak yang aneh dari Rio yang membuat orang menjauh darinya, dan jujur  dia tidak menyukainya. Tapi, setelah mengetahui situasinya, dia sedikit senang merasa bahwa dia bisa memahami Rio, berpikir bahwa cara menjadi seperti itu adalah wajar.

Meskipun tidak menyukainya, dia mengakui bahwa Rio adalah anggota desa karena berbagai alasan, jadi senang mengetahui bahwa dia memiliki masa lalu yang sulit meskipun wajahnya dingin. Shin pikir wajar jika dia meninggalkan Sayo. Jika dia masih mengatakan bahwa dia tidak keberatan jika Sayo mengikutinya, dia akan marah dan mempertanyaan pertanggung jawabannya.

Tapi, melihat Rio, yang meninggalkan desa setelah mencampakkan Sayo untuk menghindari keterlibatan yang mendalam dengan orang-orang, semakin dekat dengan gadis-gadis selain Sayo....

Sebagai kakak laki-laki, Shin tidak bisa menahan keinginan untuk mengatakan sesuatu kepada Rio. Jadi dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengutuk. Tapi, Rio mendatanginya dan mengatakan bahawa dia ingin berbicara dengannya....

Sebenarnya, dia juga sangat senang. Sebenarnya dia terus bertanya-tanya bagaimana dia harus berbicara dengan Rio yang seorang anggota keluarga kerajaan, saat dia bertemu dengannya lagi, jadi dia sangat senang ketika dia memintanya untuk memperlakukannya seperti yang dia lakukan ketika tinggal di desa. Namun, dia tidak bisa jujur, dan Shin terlihat cemberut.

“Jadi, maukah kamu berbicara denganku?”

Rio terlihat sedikit malu mengajak Shin berbicara.

“...Ya.”

Shin juga tampak malu, menganggukkan kepalanya dengan tatapan tertunduk. Dan——,

“Nah! Kalau begitu aku punya ide bagus!”

Latifa mengangkat tangannya dengan riang. Karena Latifa, pembuat mood, mengatakan itu pada saat seperti ini——,

“Ada apa, Latifa-chan?”

Tanya Miharu, suaranya memantul dengan harapan, mungkin karena dia memiliki firasat bahwa sesuatu yang menyenangkan akan terjadi.

“Aku mengerti apa yang terjadi. Onī-chan itu tidak banyak bicara, jadi Sayo-san gugup, ‘kan? Karena itu, gimana kalau Sayo-san dan Komomo-chan tinggal bersama kami malam ini! Dengan itu mari kita bicarakan banyak hal dalam pesta khusus anak perempuan! Jadi untuk Onī-chan dan Shin-san pesta khusus laki-laki!”

“Hahaha, apa itu? Kelihatannya menarik. Aku akan bergabung dalam pesta minum itu.”

“Hoho, kalau begitu bolehkah aku bergabung juga?”

Ketika Latifa menyarankan pesta anak perempuan dan laki-laki, Dominic dan Gōki dengan cepat meminta untuk menghadiri pesta laki-laki.

“Kedengarannya menarik.”

“Yah, kurasa boleh juga.”

Rio dan Shin juga antusias.

“Meski begitu, Shin. Aku sudah memperingatkanmu untuk menjaga ucapan dan tindakanmu ketika bertemu Rio-sama, tapi lihatlah kamu sekarang ya ampun...”

Gōki menatap Shin dengan tatapan kecewa. Tapi, dia tidak bisa menyalahkannya karena Rio sendiri yang memintanya.

“G-Gak papa, ‘kan? Toh dia sendiri yang memintaku untuk begitu.”

Shin mengguncang tubuhnya sambil menelan ludah dan membuat alasan dengan canggung.

“Tetap saja, kamu harus menunjukkan rasa hormat atau menahan diri setidaknya di awal, bodoh.”

“Su-Sudah sudah.”

Rio dengan panik untuk menengahi.

Dengan demikian, malam yang meriah terus berlanjut.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment