-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

86 EIGHTY-SIX - Vol 8 Bab 2


Bab 2
MOBY DICK; ALIAS, SI PAUS

  

Di bawah langit yang tebal, suram, dan mendung adalah permukaan laut yang hitam dan kelam. Bebatuan eboni bergerigi mengotori pantai yang dipenuhi karang saat deru melankolis lautan menghapus jeritan burung laut. Di kejauhan, orang bisa melihat puing-puing kapal perang yang ditumpuk menjadi tumpukan saat mereka berbaris di panorama.

“...Kurasa itu lautnya,” kata Shin, mengalihkan pandangannya dari pemandangan laut yang pertama.

“Tidak, bukan! Tidak seperti ini!” Frederica meninggikan suaranya, menghentakkan kakinya sebagai protes.

Aku ingin melihat laut.

Kapan pun pikiran itu terlintas di benaknya, Frederica membayangkan laut biru yang berkilau di bawah langit yang cerah dan cerah, atau pantai putih yang penuh dengan sisa-sisa karang. Semburan laut memantulkan sinar matahari dan pohon-pohon palem, bunga-bunga indah yang dikelilingi oleh kicau burung camar yang ceria.

Laut menjadi hitam bukan hanya karena awan gelap, kebetulan. Itu karena bebatuan dan pasir di dasar laut, yang berarti bahkan dalam cuaca cerah, air laut di sini akan tetap hitam. Itu akan selalu hitam. Dan karena suhu air membeku sepanjang tahun, mereka juga tidak bisa berenang di dalamnya.”Dan bau busuk apa ini di udara?! Apa artinya ini…

bau ini…?!”

“Bukankah seharusnya baunya seperti garam? Aku tidak benar-benar tahu, meskipun. “

Dia telah membaca sesuatu untuk efek itu pada satu titik, tapi dia tidak benar-benar yakin. Bahkan jika dia bertemu dengan aroma laut yang asin, dia tidak akan mengenalinya.

“… Aduh. Akhirnya, kami berada di laut, tetapi aku tidak tahu harus berbuat apa…!”

Frederica berbicara dengan air mata berlinang saat dia menatap dengan nada mencela pada ombak yang menghantam bebatuan dengan keras. Dia merasa seolah-olah harapannya telah benar-benar hancur, dan dia tidak punya tempat untuk mengeluarkan emosi yang terpendam itu.

“Apakah kamu puas dengan ini ?!” dia bertanya pada Shin dengan marah. “Apakah kamu tidak memberi tahu Vladilena bahwa kamu ingin menunjukkan laut padanya?! Untuk melihatnya di sampingnya?!

Tentunya, ini bukan laut yang kamu bayangkan!”

“Aku akui ini tidak persis seperti yang kuharapkan...,” kata Shin, lalu berbalik untuk melihat seseorang yang berdiri di kejauhan.

Mereka masih belum berbicara sejak itu.

“Tapi Lena sepertinya senang dengan ini.”

Melihat ke depan, dia bisa melihat Lena terdiam, wajahnya yang pucat berseri-seri saat dia melihat ombak naik dan turun. Menghargai reaksinya melalui pandangan sekilas, Shin hanya bisa tersenyum sendiri.

“Kalian berdua… Kalian benar-benar…”

Dari jauh, mereka bisa mendengar “lagu”—seperti tiupan seruling tipis keperakan, yang melaju pelan di sepanjang ombak.

“'Nyanyian' itu dari sebelumnya berasal dari salah satu spesimen terbesar. Tangisan kelas lima puluh meter, sama seperti gadis ini . Mendengarnya bukanlah hal yang aneh di Negara Armada, tetapi kamu cukup beruntung untuk menangkapnya pada hari pertama kamu di sini. “

Mereka berdiri di lobi pangkalan militer, yang awalnya adalah museum yang terhubung dengan universitas angkatan laut. Itu diminta pada awal perang dan diubah menjadi pangkalan.

Berdiri di tengah lobi adalah seorang petugas yang periang, mengenakan seragam biru laut nila dengan lapisan merah tua. Dia memiliki tato burung api yang indah yang membentangkan sayapnya terukir di wajahnya. Itu diperpanjang dari miliknyadahinya, mengalir di sepanjang tepi mata kirinya, dan berjalan sampai ke tulang pipinya.

Suaranya yang tenang terdengar nyaring di angin laut yang asin. Kulitnya kecokelatan, dan rambutnya yang cokelat terang tampak seperti pudar oleh sinar matahari. Dia memiliki mata hijau pucat seperti Jade, yang mungkin merupakan warna alaminya.

Namun mata Strike Package tidak tertuju padanya. Perhatian mereka teralihkan oleh benda besar yang digantung dengan kuat—walaupun mungkin sedikit lebih sedikit karena terlihat sempit—dari langit-langit navicular.

Itu adalah kerangka binatang yang sangat besar, terlalu besar untuk ada di darat di zaman modern.

“Berburu gadis ini adalah pencapaian paling membanggakan Armada Yatim kami—atau begitulah yang ingin kukatakan, tapi dia meninggal karena sebab alami dan hanyut ke darat. Mereka juga menangkap banyak ikan dan memakannya dengan minyak ketika mereka menjemputnya. Hari yang cukup baik bagi mereka, semuanya. Para cendekiawan benar-benar berjuang untuk mendapatkan kerangka itu dikemas dan diawetkan. “

Tulang belakangnya yang panjang memanjang seperti pohon berusia seribu tahun, menyerupai bentuk naga, membawa tulang rusuk yang cukup lebar untuk ditinggali seseorang. Ia memiliki leher yang panjang, yang terhubung dengan tengkorak yang bergerigi.

Bahkan ketika direduksi menjadi kerangka, ukuran dan keagungannya yang luar biasa. Shin mengira dia pernah melihat kerangka makhluk serupa sebelumnya. Itu jauh sebelum dia dikirim ke kamp interniran, di beberapa museum. Contoh makhluk besar, yang tulangnya pernah dikira sebagai tulang naga…

“Kami meminjamkannya ke museum kerajaan Republik San Magnolia sebelum perang, jadi beberapa dari kamu mungkin pernah melihatnya sebelumnya. Jika sudah, jangan malu-malu dan angkat tangan. Datang sekarang!”

Rupanya, itu tidak hanya mirip. Itu adalah kerangka yang sama. Shin menahan lidahnya, bagaimanapun, dan tidak ada orang lain yang mengangkat tangan mereka. Museum yang dimaksud berada di Liberté et galité, yang didominasi oleh penduduk Celena. Mayoritas orang yang hadir di ruangan ini adalah Eighty-Six, dan keluarga mereka tidak akan pergi ke sana.

Petugas Armada Yatim itu tampak takjub.

“Wah, itu aneh… Anak kecil biasanya lebih semangat melihatnya. Baiklah. Bagaimanapun, namanya adalah Nicole. Jangan ragu untuk memanggilnya Nikki. Bahkan seekor leviathan tidak seseram itu jika hanya berupa kerangka seperti ini, kan?”

Makhluk ini disebut leviathan. Hewan laut yang suka berperang ituberkuasa di laut yang dalam dan gelap—terutama laut lepas di sekitar pantai benua—sejak sebelum catatan sejarah. Tepatnya, itu adalah spesies makhluk laut yang bermusuhan.

Bahkan ketika umat manusia menyebar ke seluruh benua, para raksasa tetap menjadi penguasa tertinggi lautan, menolak untuk mengosongkan tahta berair mereka dengan menghalangi pelayaran ke laut. Itu tetap berlaku sampai hari ini, ketika manusia datang dengan kerajinan baja yang sarat dengan senjata. Senjata dan platform apa pun yang diproduksi oleh umat manusia adalah sasaran kemarahan para raksasa.

Itulah sebabnya manusia tidak dapat menggunakan perairan yang berada di luar wilayah pesisir. Semua jalur perdagangan dan transportasi laut, pengoperasian kapal penangkap ikan, dan pengerahan kapal militer terbatas pada wilayah perairan kecil di dekat pantai.

Laut bukanlah dunia manusia. Umat ​​manusia tidak bisa meninggalkan benua. Dan hanya satu negara yang melihat fakta itu sebagai tidak dapat diterima—dan masih menganggapnya tidak dapat diterima.

“Jadi, dengan itu, aku akan bekerja bersama kamu kali ini. Kapten Stella Maris, unggulan dari Armada Orphan Angkatan Laut terintegrasi Regicide.

Panggil aku Ismail Ahab. Kamu  dapat dengan bebas memanggil aku Kapten Ismael, Kolonel Ismael, atau Paman Ismael. Tapi bukan Kapten Ahab. Itulah yang kami sebut almarhum orang tua aku ... komandan armada. “

Dan zona itu adalah situs pengiriman Paket Serangan berikutnya, Negara Armada Pembunuh. Sekelompok negara yang lahir dari armada kapal perang yang berusaha menaklukkan lautan dan memusnahkan para leviathan.

Di masa lalu, suku pelaut ada di tepi benua. Sebelas terakhir dari suku-suku itu membentuk sebelas Negara Armada, yang mengembangkan satu-satunya armada di benua yang mampu dibawa ke laut lepas, dengan kapal induk yang dibangun untuk melawan para leviathan.

Shin dan Paket Serangan telah berkumpul di aula ini untuk menerima garis besar operasi yang akan datang darinya. Di belakangnya berdiri seorang wanita yang sedikit lebih tua, yang membuka bibirnya. Dia juga mengenakan seragam biru laut nila dengan sempurna dan memiliki tato merah berbentuk sisik di atas kulitnya yang gelap.

“Sudah waktunya kamu menyelesaikan obrolan kecilmu, Brother . Anggota Strike Package mungkin akan pergi jika kamu tidak terburu-buru.”

“Oh, maaf, maaf. Aku  hanya berpikir kita harus memperkenalkan Nikki tua yang baik dulu… Ah, kecantikan yang tenang ini di sini adalah adik perempuan dan wakilku, Letnan Esther. Kamu  dapat dengan bebas memanggilnya Estie… Ups.”Letnan Esther memelototinya tanpa berkata-kata, yang membuatnya menunduk.

Seorang perwira muda keturunan campuran L'asile dan Orienta dengan tato peony dibawa di papan tulis, meletakkannya di belakang mereka dan pergi tanpa berkata-kata.

“Baiklah, mari kita berikan garis besarnya, kalau begitu. Armada laut terbuka kami akan mengantarmu ke pangkalan Mirage Spire, jadi kalian harus mengambil alih benteng dan menghancurkan Morpho. Itu semuanya.”

“…”

Keheningan yang tegang ... atau lebih tepatnya putus asa menyelimuti Eighty-Six. Seolah-olah mereka bertanya-tanya apakah pria ini benar-benar dalam posisi untuk memerintah siapa pun. Lena menimpali untuk melengkapi penjelasannya.

“Mirage Spire terletak di dekat laut lepas, yang berbatasan dengan wilayah leviathan. Baik Federasi maupun Inggris tidak memiliki kapal yang mampu berlayar melalui perairan ini. Dengan demikian, Strike Package akan mengandalkan supercarrier dan armadanya untuk mengangkut dan melindungi di atas laut.”

Dengan supercarrier sebagai intinya, armada laut terbuka adalah konvoi kapal penjelajah jarak jauh dengan berat sepuluh ribu ton, kapal anti-leviathan enam ribu ton, kapal pengintai yang dioptimalkan untuk melacak para leviathan.

pergerakan, serta kapal pasokan.

Sebelum Perang Legiun, masing-masing dari sebelas Negara Armada memiliki armada mereka sendiri, dan sebelas armada itu menghuni laut utara. Sejak awal perang, armada itu digunakan demi mempertahankan tanah, dengan banyak dari mereka yang tenggelam dan masing-masing armada hanya memiliki beberapa kapal yang tersisa …

Oleh karena itu armada terintegrasi , pikir Shin saat mengingat perkenalan Ismail. Tak satu pun dari sebelas armada memiliki cukup kapal yang tersisa untuk beroperasi sendiri, sehingga mereka mengumpulkan kapal mereka bersama-sama, membentuk armada terpadu yang besar: Armada Yatim.

Letnan Esther melanjutkan, menggunakan magnet untuk menempelkan peta operasi ke papan tulis. Di bagian bawah peta adalah garis pantai Negara Armada. Di tengahnya ada titik merah yang menandai tujuan mereka. Namun, sebagian besar peta berwarna biru, melambangkan laut.

“Armada Yatim Piatu akan menangani perjalananmu ke tujuan dan kembali, dan itu juga akan membuat pengalihan. Morpho saat ini diperkirakan memiliki jangkauan empat ratus kilometer. Sebagai perbandingan, kecepatan jelajah maksimal Armada Yatim adalah tiga puluh knot.”“Ketika dikonversi ke satuan pengukuran dasar, hasilnya… lima puluh kilometer per jam.”

“Hah. Itu lambat.”

“Siapa yang baru saja mengatakan itu?! Aku akan mengalahkanmu bodoh. Apakah kamu tahu berapa ton berat supercarrier itu? Kita berbicara lima digit di sini. Jangan berharap itu akan secepat Feldre kaki kecil ayahmu ketika beratnya bahkan tidak sepuluh ton. “

“Saudaraku, aku mengerti bagaimana perasaanmu, tetapi kita perlu memindahkan semuanya.

Silakan mundur, “kata Letnan Esther.

“Letnan Dua Oriya, itu di luar batas,” Lena menegur Rito.

“Maaf.”

Melihat Ismael dan Rito sama-sama terdiam, Esther berhenti sejenak seolah mengingat apa yang akan dia katakan dan kemudian melanjutkan:

“...Ya, kecepatan maksimal tiga puluh knot. Dengan kata lain, kita akan membutuhkan waktu tujuh jam untuk menembus jangkauan pemboman Morpho dalam garis lurus dan mencapai pangkalan Mirage Spire. Saat kami melakukannya, dua armada umum angkatan laut terintegrasi akan berlayar terlebih dahulu untuk menarik tembakan Morpho dari kami dan berusaha mendekati Mirage Spire.”

Esther meletakkan sampul transparan di atas peta dan mulai menulis di atasnya.

Dua garis dari pantai ke Mirage Spire—mungkin pada jarak terpendek dari pelabuhan asal mereka. Dia kemudian mengambil pena berwarna berbeda, menggambar garis dari pangkalan Armada Yatim Piatu ke utara dan kemudian mengubah arah ke tenggara, menuju Mirage Spire.

“Sebelum pengalihan dimulai, kami akan berlayar secara sembunyi-sembunyi. Kami akan berlayar ke utara di sepanjang tepi jangkauan pengeboman, berlabuh di kepulauan Flightfeather. Setelah musuh mulai menyerang armada pengalihan, kita akan memasuki jangkauan pemboman sambil bersembunyi di dalam badai. Dengan kata lain, kami akan menunggu badai datang dan memulai operasi secepatnya.”

“Kebetulan, Legiun tidak mampu bertempur di laut, jadi kita tidak perlu khawatir melawan Legiun lain kecuali Morpho…,”

Ismail menambahkan. “Atau setidaknya, Armada Yatim Piatu belum mendeteksi jenis Legiun angkatan laut selama dekade terakhir pertempuran.”

Ester mengangguk.

“Sungguh disayangkan, negara kita kecil. Kami percaya bahwa daripada mencoba membuat senjata yang efektif melawan kami di utara, Legiunmemutuskan untuk menenggelamkan sumber daya mereka untuk mengembangkan metode yang efektif untuk memerangi Federasi dan Inggris.”

“Kenyataan yang menyedihkan adalah bahwa bahkan tanpa memproduksi unit angkatan laut, mereka masih memberi kita cukup banyak masalah.”

“…”

Ini adalah lelucon yang membuat orang asing seperti Strike Package bingung bagaimana menanggapinya. Itu mungkin mengapa tidak ada tipe Legiun angkatan laut , namun… Shin sedikit memiringkan kepalanya dan mengajukan pertanyaan.

“Tapi…ada beberapa kelompok Legiun kecil di laut. Berdasarkan cara mereka bergerak, kurasa mereka adalah kelompok patroli. Bagaimana dengan mereka?”

“Mm? Oh begitu. Kaulah yang menjadi rumor.”

Ismail menatap Shin bingung sejenak, sebelum mengangguk dalam kesadaran. Rupanya, dia pernah mendengar tentang kemampuan Shin.

“Itu bukan unit angkatan laut; mereka kapal induk untuk meluncurkan unit pengintaian lanjutan. Morpho membutuhkan mereka untuk menembak secara akurat setiap kapal yang mendekat. Aku  yakin kamu sudah tahu ini, tetapi Rabe tidak bisa tetap mengudara di atas laut.”

Lena berbalik menghadap Shin dengan terkejut, tapi dia hanya mengangguk. Alasannya tidak jelas, tapi tidak ada unit Rabe di atas laut. Morpho adalah meriam jarak jauh tanpa panduan apapun. Aku rasinya tidak tinggi.

Ini tidak seperti serangan skala besar, di mana ia menembakkan salvo ke target yang besar, jelas, dan tetap yang tidak bisa menghindari tembakannya, seperti pangkalan dan benteng. Kali ini, melawan target bergerak di laut yang luas dan luas.

Jika itu akan mengenai kapal kecil mana pun tanpa seorang Rabe untuk membantunya, itu akan membutuhkan unit pengintaian terlebih dahulu.

“Armada pengalihan akan menangani gangguan dan penenggelaman kapal unit pengintai itu juga, jadi kamu tidak perlu khawatir tentang mereka. Kamu  tidak perlu khawatir untuk memulai; supercarrier tidak akan tenggelam, apa pun yang terjadi.”

Mungkin Ismail memutuskan tidak ada gunanya menjelaskan manuver laut kepada tentara anak-anak yang belum pernah mengalami pertempuran laut. Mungkin itu semacam kebanggaan, seolah-olah mengatakan pertempuran laut adalah bidang Armada Yatim dan mereka harus menyerahkannya kepada mereka. Dia bahkan membaca sekilas topik transportasi mereka dalam perjalanan ke pangkalan dan tersenyum riang.

“Armada Yatim sangat bersyukur memilikimu di sini, Eighty-Six. Danitu sebabnya…kami bersumpah atas nama Stella Maris: Kami akan mengembalikan Strike Package ke tempat yang aman, berapa pun biayanya.”

Asrama universitas yang diminta berfungsi sebagai barak Paket Serangan selama misi. Lantai koridornya dilapisi dengan mosaik ubin dalam desain kuno yang khas di ujung selatan.

Theo berjalan melalui koridor ini sendirian setelah lampu padam. Dia berlari ke Rito, yang meninggalkan apa yang tampak seperti kantor dengan seikat buklet kertas tipis di bawah lengannya.

“…Apa yang kamu lakukan di sini?”

“Ah, Letnan Dua Rikka.”

Mungkin Rito tumbuh lebih tinggi, karena Theo mendapat kesan bahwa matanya lebih dekat ke matanya daripada beberapa bulan yang lalu.

“Yah, kamu tahu, aku pikir mereka mungkin memiliki beberapa lagi yang tersisa, jadi aku datang untuk bertanya, dan mereka melakukannya. Kupikir bahkan jika mereka tidak berguna sekarang, mereka akan baik untuk saat perang berakhir, “kata Rito, berbicara dengan cepat. “Mereka bilang mereka akan merekrut dari luar negeri juga.”

“…Rito, aku mengerti bahwa itu salahku karena menanyakanmu entah dari mana, tapi bisakah kamu memilah pikiranmu sebelum berbicara daripada mengatakan sesuatu begitu muncul di pikiran?”

“Ah, ya, Pak. Aku  sudah sering mendengar itu baru-baru ini. Er… Universitas di sini memiliki sekolah menengah atas. Ini adalah bahan belajar untuk itu. Aku  pikir aku akan membawanya kembali ke ruang belajar pangkalan sehingga orang-orang yang tidak datang ke sini bisa membacanya juga. “

Wajah Rito kemudian bersinar.

“Tapi apakah kamu melihat itu?! si raksasa! Hal itu luar biasa! Ini seperti monster sungguhan!”

Theo ingat bahwa Rito adalah salah satu Prosesor yang lebih muda. Ketika beberapa petinggi memberi mereka komik atau film atau kartun, dia akan menontonnya dengan religius. Film monster adalah beberapa favoritnya, rupanya.

Theo berpikir itu menghangatkan hati. Dan sejujurnya, dia dan banyak Prosesor yang lebih tua juga menyukai hiburan semacam itu, mengingat mereka tidak memiliki akses ke hal seperti itu sejak mereka masih kecil.

“Jadi, kamu ingin bekerja di sesuatu yang melibatkan para raksasa? Setelahperang berakhir.”

“Aku hanya berpikir itu mungkin keren. Kedengarannya menyenangkan.”

“Kamu benar-benar mulai memikirkan banyak hal, bukan?”

“Segala macam hal” termasuk keinginan untuk menggali fosil di Aliansi dan keinginan untuk menciptakan sepeda terbang.

“Ah, ya. Maksudku, aku...” Dia terdiam, seolah sedang berpikir. “Letnan Satu Rikka, apakah kamu kenal Ludmila? Salah satu Sirin. Tinggi, dengan rambut merah?”

“…Ya.”

Tinggi, dengan rambut merah …

Ayo sekarang, semuanya. Dengan segala cara.

Itu seperti presentasi mengerikan dari akhir yang menunggu Eighty-Six.

Mereka berbeda dari Sirin. Mereka tahu itu. Tapi rasanya, seperti Sirin, kematian mereka mungkin tidak dihargai.

“Bagaimana dengan Ludmila?”

“Selama operasi Gunung Dragon Fang, aku berada di regu yang sama dengannya. Pada saat itu, aku masih takut pada Sirin, tetapi kemudian dia mulai berbicara kepadaku.”

Terpikir oleh Theo bahwa Rito benar-benar berhenti takut pada Sirin di beberapa titik.

“Dia menyuruhku untuk bahagia. Untuk hidup seperti yang aku inginkan. Dan aku… kupikir aku menyadarinya. Sirin, mereka...mereka hanya mengkhawatirkan kita dengan cara mereka sendiri.”

Cahaya bola lampu tua menyinari mata emasnya. Mata batu akik, seperti mata binatang yang bijaksana dan polos.

“Mereka mengkhawatirkan kami. Di Sektor 86, mereka menyuruh kami mati, tetapi keadaannya berbeda di sini. Federasi ingin kita belajar, dan itu tugas, tapi itu hanya karena mereka mencoba memberitahu kita untuk hidup sesuka kita, kan? Jadi kita bisa melakukan apapun yang kita mau dan pergi kemanapun kita mau.”

Pergi kemanapun kamu mau. Lihat apa pun yang kamu inginkan. Lakukan apa pun yang kamu mau.

Setelah perang berakhir. Atau bahkan jika itu tidak berakhir, dan kamu meninggalkan tentara.

itu…

“Itu adalah sesuatu yang bisa kita harapkan. Di Sektor 86, yang kami miliki hanyalah kebanggaan. Kami tidak punya apa-apa lagi, dan kami tidak menginginkan apa-apa lagi. Tapi sekarang berbeda… aku mengerti itu, jadi aku ingin berharap untuk segala macam hal.”

Semua hal yang tidak bisa dia harapkan di Sektor 86. Banyak hal yang dia lewatkan.

Theo mendengarkan kata-katanya, tercengang. Dia mengira Rito telah tumbuhlebih tinggi, tapi bukan hanya itu. Pada titik tertentu, dia menjadi mampu berpikir dan mengatakan hal-hal semacam ini.

Rito...mencoba untuk meninggalkan Sektor 86.

Dan itu membuat Theo tercengang. Dia senang bahwa Shin telah belajar berharap untuk masa depan. Dia melihat Raiden dan Anju juga mencoba untuk move on, dan dia juga senang dengan itu. Tapi itu bukan hanya mereka. Itu juga Rito.

Dan mungkin ada begitu banyak dari mereka yang mengalami hal yang sama.

Theo tidak menyadarinya.

Mereka meninggalkan medan perang.

Rito menatapnya dengan senyum riang, tidak menyadari keterkejutan Theo.

“Jadi untuk saat ini, aku ingin memeriksa segala macam opsi ... Operasi kami membawa kami ke seluruh benua, jadi aku mungkin juga membawa hal-hal menarik kembali untuk dilihat semua orang.”

<<...Kamu berniat untuk mencoba membaca prosesor pusat Gembala untuk mengekspos posisi markas rahasia?>>

Shin berasumsi dia mungkin memiliki informasi yang berkaitan dengan operasi itu, tapi dia tidak memiliki fitur komunikasi yang bisa dia gunakan. Jadi dia membawa wadah Zelene bersama Divisi Lapis Baja ke-1, menyamar sebagai wadah amunisi.

Kontainer itu sendiri berada di ruang kargo tersembunyi di dalam kendaraan pengangkut. Karena apa pun mengenai tindakan penutupan harus dirahasiakan dari telinga orang lain, Shin harus menemukan waktu yang tepat untuk mengunjunginya.

<<Jadi pada dasarnya, kamu bertaruh pada kemungkinan bahwa seseorang dari faksi Kekaisaran atau perwira tinggi adalah seorang Gembala. Mungkin ada cara lain kamu bisa menemukan posisi itu. Federasi mengadopsi pendekatan berdarah dingin itu sendiri, begitu.>>

“Apa itu mungkin?”

<<Pasti ada Gembala yang awalnya bagian dari faksi Kekaisaran.>> Shin memiliki perasaan campur aduk tentang jawaban itu. Perasaan konflik telah membara dalam dirinya sejak Zelene memberitahunya tentang tindakan penutupan. Dia memang ingin perang berakhir. Tapi metode yang Zelene katakan padanya untuk mengakhiri perang dan menemukan markas tersembunyi... Dia hanya bisa merasa ada yang tidak beres.

<<Nama dan titik penyebaran mereka adalah— Peringatan. Pelanggaran pasal yang dilarang— Tidak bagus. Aku  tidak bisa mengungkapkannya.>>

Dan itulah mengapa sebagian dari dirinya merasa lega ketika suara Zelene tiba-tiba menjadi dingin dan tanpa emosi, memotong kata-katanya sendiri. Dia tidak maumengorbankan Frederica. Berjuang sampai akhir berarti mengandalkan kekuatan mereka sendiri sampai akhir perang. Itu tidak berarti berpegang teguh pada keajaiban.

Dan di atas itu...sementara mereka mungkin musuh, Shin tidak ingin melihat para Gembala—hantu perang yang mati—sebagai bagian mekanis belaka.

<<Bagaimanapun, Legiun memang memiliki informasi yang dicari Federasi. Dan untuk membaca informasi dari prosesor sentral mereka ... Jika tidak ada yang lain, itu adalah bagaimana kita Gembala ada . >>

Ingatan mereka—informasi yang tersimpan di dalam otak mereka—dibaca dan dipindahkan ke wadah lain. Seharusnya tidak mustahil, baik secara teori maupun teknologi... Jika itu mungkin, maka suatu hari nanti... Ada sesuatu yang Shin rasa harus dia konfirmasi di beberapa titik.

<<Namun, ada cara lain yang tidak mengharuskan kamu untuk terpaku pada menemukan Gembala faksi Kekaisaran. Misalnya, perintah tersebut dikirimkan ke unit komandan di setiap pangkalan melalui satelit komunikasi. Jika satelit itu dihancurkan, unit Rabe terdekat harus datang untuk melindungi dan memberi kompensasi—>>

“Zelene. Sebelum itu…ada sesuatu yang ingin aku tanyakan.”

<<Mm? Apa itu?>>

Ini adalah keraguan yang dia sembunyikan sejak percakapan awalnya dengan Zelene. Dan inilah mengapa dia takut pada gagasan bahwa kemampuannya memungkinkan dia untuk berbicara dengan seorang Gembala. Kebenaran di balik apa yang mungkin menjadi dosanya.

“Kau bisa mendengar suaraku. Dan sebagai seorang Gembala, kamu juga dapat memahami apa yang aku katakan. Apakah itu berlaku untuk Gembala lainnya?”

Rasanya seolah-olah Zelene bermaksud untuk memiringkannya ke satu sisi tetapi tidak bisa.

<< Ya. Padahal, katanya, itu samar. Itu mungkin karena kamu berada tepat di depanku, dan tidak ada unit Legiun lain di sekitarnya… Jadi ini tidak berarti kehadiranmu menunjukkan di mana kamu mungkin menyerang atau di mana unitmu ditempatkan.>>

“Itu bukanlah apa yang aku maksud…”

Dia tidak ingin menanyakan pertanyaan itu. Dia tidak, dan dia juga tidak ingin mendengar jawabannya. Tapi dia harus bertanya.”Jika mereka dapat mendengar dan memahamiku, dan kami memiliki sarana untuk saling pengertian, seperti kamu dan aku saat ini, mungkinkah aku dapat berbicara dengan Gembala lain?”

Untuk melawan, membunuh, dan mengubur. Dia selalu berpikir dia tidak punya pilihan selain melakukan itu. Tetapi bagaimana jika mereka tidak benar-benar harus membunuh dan saling menyakiti tanpa arti? Bagaimana jika mereka bisa berkomunikasi secara damai dan mencapai saling pengertian?

Dia pernah berpikir bahwa dia dibenci, bahwa mereka tidak akan pernah bisa mengerti satu sama lain. Tetapi pada saat-saat terakhir, tangan ilusi saudaranya yang menyala-nyala menyampaikan satu kata terakhir. Dia telah mendengar perasaannya yang sebenarnya.

Bisakah dia menghindari perpisahan terakhir yang kejam itu?

“Bisakah aku berbicara ... dengan saudara aku ...?”

Zelene terdiam sejenak.

<<…Begitu. Kamu  memiliki saudara laki-laki. Seorang anggota keluarga yang telah diasimilasi oleh Legiun.>> Dia mengangguk kecil... Dia tidak bisa mengumpulkan kata-kata untuk memberitahunya apa yang terjadi. Tidak sekarang.

<<Dan kamu mengalahkannya. Gembala yang merupakan saudaramu yang berharga.>>

“…Ya.”

<<Begitu…>>

Rasanya seolah-olah dia jatuh ke dalam keheningan kontemplatif. Setelah beberapa saat, dia berbicara dengan lembut.

<<Sebelum aku menjawab pertanyaanmu, izinkan aku menanyakan sesuatu padamu... Apa aku manusia?>> Giliran Shin yang terdiam.

“Sehat-”

Itu adalah pertanyaan yang pernah ditanyakan Lerche padanya. Dan pada saat itu, dia tidak bisa memberikan jawaban. Jika dia ditanya apakah Lerche atau Zelene adalah manusia atau bukan, dia juga tidak bisa dengan yakin mengatakan ya. Kemampuannya untuk mendengar ratapan hantu mereka dengan dingin menegaskan fakta itu. Zelene bukan manusia. Dia tidak hidup. Dia adalah hantu— Tidak, bahkan kurang dari itu. Dia yang hancursisa-sisa hantu.

Tapi Shin tidak bisa memaksa dirinya untuk melakukannya. Dia tidak bisa mengatakan padanya, secara langsung, bahwa dia bukan manusia. Dia tidak bisa.

Zelene tampaknya menyadari konfliknya, dan entah bagaimana, dia bisa merasakan senyumnya.

<<Kamu manis.>>

“…”

<<Kamu anak yang baik. Jika memungkinkan, aku ingin menjadi temanmu. Aku  benar-benar merasa seperti itu. Tapi baik aku maupun saudaramu tidak bisa berteman denganmu lagi. Dan kamu mengerti mengapa, bukan? Itu karena…>>

…Mereka adalah Legiun.

<<Satu-satunya alasan aku bisa berbicara dengan kamu adalah karena aku terkendali. Karena semua sensor aku disegel. Dalam hal sensor ku, aku bahkan tidak bisa mengakui bahwa kamu tepat di depanku. Jika aku melakukannya... Jika aku mengakui bahwa ada manusia yang berdiri di sekitarku... Aku  tidak akan dapat mempertahankan cukup alasan aku untuk mengadakan percakapan. Itulah yang dimaksud dengan menjadi Gembala. Kamu  menjadi mesin untuk disembelih. Kamu  mungkin memiliki kepribadian manusia, tapi kamu tetap monster, didorong oleh impuls destruktif.>> Di Inggris, itu adalah tangan Zelene. Di Sektor 86, itu adalah tangan saudaranya. Tangan terulur dalam kebencian dan haus darah. Tetapi pada saat-saat sebelum dia dihancurkan, tangan saudaranya lembut.

<<Itu benar untukku juga. Kau anak yang baik, dan aku ingin berteman denganmu. Dan itulah mengapa aku merasakan dorongan untuk membunuhmu.>> Pada saat itu, suara Zelene memang penuh dengan haus darah. Unik, haus darah buatan Legiun. Haus darah irasional dari mesin pembunuh otonom, yang tidak membutuhkan alasan atau pembenaran untuk membunuh manusia.

<<Dan itu juga berlaku untuk saudaramu. Sebagai Gembala, saudaramu tidak bisa berbuat apa-apa selain mencoba membunuhmu. Nalurinya sebagai mesin pembunuh menawarinya untuk membunuh manusia mana pun yang dia hadapi, dan dia tidak berdaya untuk menentang mereka. Dan sementara kamu mungkin mampu menahan Ameise, kamu tidak akan mampu menahan Dinosauria. Jadi izinkan aku memberi tahu kamu ini ... Kamu  tidak melakukan kesalahan.>>

Shin mendongak kaget. Zelene ada di dalam wadah dan tidak di depan matanya, tapi...dia pikir dia bisa merasakan sepasang mata yang baik menatap matanya sendiri.

<<Kamu pikir kamu mungkin bisa menyelamatkannya, bukan? Itu sebabnya kamu bertanya kepadaku.

Baiklah kalau begitu. Aku  akan menjawab pertanyaanmu. Kamu  tidak bisa. Kamu  tidak punya pilihan selain melawan saudaramu. Tidak mungkin saudaramu bisa selamat dan tinggal bersama kamu. Fakta itu telah terukir di batu saat saudaramu menjadi Gembala...

Kau tidak kehilangan dia karena kesalahan atau kelalaian kamu sendiri.>> Itu bukan salahmu.

<<Itu benar saat itu, dan itu akan terus benar. Satu-satunya caramu menghadapi Legiun...adalah dengan mengalahkan kami, dan membuat kami tertidur.>> Grethe mengangguk di dalam jendela holo, setelah menerima laporan Lena.

“Kerja bagus… Maaf, Kolonel Milizé. Aku  harus meninggalkan bajingan itu dalam perawatanmu. “

“Sama sekali tidak. Lagi pula, kamu bertanggung jawab untuk menghubungi tujuan kami berikutnya, Theocracy of Noiryanaruse.”

Kali ini, Grethe tidak menemani Divisi Lapis Baja ke-1 atau Divisi Lapis Baja ke-4, yang ditugaskan ke front selatan untuk mencoba memulihkan komunikasi dengan negara-negara selatan.

Sementara dua dari Divisi Lapis Baja Paket Mogok sedang bertugas aktif pada satu waktu, mereka berdua dapat dikerahkan ke tujuan yang sama, atau mereka mungkin dikirim ke dua wilayah yang berbeda, seperti sekarang.

Dengan kata lain, segala sesuatunya sudah cukup buruk sehingga mereka harus kurus. Lena mengerutkan alisnya yang indah.

“Aku pernah mendengar kami menerima permintaan yang tak henti-hentinya untuk disebarkan, tapi aku tidak berpikir hal-hal seburuk itu di tempat lain ...”

Dia telah melihatnya ketika dia melangkah ke medan perang Negara Armada.

Perimeter pertahanan yang tampak seperti berada di ambang kehancuran akibat serangan hebat. Prajurit yang kekurangan tenaga dan kelelahan. Pemandangan mengerikan dari puing-puing kapal yang tenggelam, mengotori kota-kota miskin danindeks-70_1.jpg

garis pantai.

Masuk akal bahwa mereka meminta bantuan segera setelah Federasi berhasil memulihkan komunikasi dengan mereka. Mereka sangat membutuhkan bantuan, bahkan jika itu adalah kekuatan sebesar Strike Package.

“Sudah sepuluh tahun. Tidak banyak negara yang dapat mempertahankan pertempuran konstan selama itu.”

“…”

Hanya negara-negara besar seperti Inggris dan Federasi, atau negara-negara yang dilindungi oleh benteng alami seperti Aliansi, yang memiliki jarak yang jauh antara garis depan dan bagian depan rumah mereka. Tempat ini berbeda.

Tapi itu membuat Lena heran. Bahkan jika itu masalahnya, mengapa? Negara Armada dan Teokrasi Suci, dan negara lain yang telah memulihkan komunikasi, semuanya meminta bantuan militer. Meskipun mereka telah bertahan dalam pertempuran selama satu dekade dan nyaris tidak berhasil melewati serangan skala besar tahun lalu. Seolah-olah di tahun sejak serangan skala besar, sesuatu telah terjadi yang membuat situasi perang memburuk secara signifikan …

Grethe kemudian batuk kering, seolah ingin menghilangkan keheningan yang menyesakkan.

“Ngomong-ngomong, Kolonel? aku pikir ada laporan lain yang lupa kamu buat. “

“Hah?!”

Lena buru-buru mengobrak-abrik ingatannya, sementara Grethe tersenyum padanya.

“Apakah kau memberi Kapten Nouzen jawabanmu? Bagaimana hasilnya?”

Perwira atasannya sendiri juga terengah-engah tentang ini ?!

“IIII-Aku tidak yakin apa yang kamu bicarakan!”

“Menjaga anak laki-laki tetap waspada adalah hak istimewa seorang gadis, tetapi jika kamu membiarkannya dalam ketegangan terlalu lama, dia akan muak denganmu. Aku  ingin kamu tahu bahwa kapten tampak sangat tertekan setelah semua itu terjadi.”

Grethe kemudian terdiam, meringis seolah-olah dia sedang memikirkan kembali ingatan yang tidak menyenangkan. Lena berdiri di depan jendela holo, wajahnya merah seperti bit. Dia berharap dia bisa mengubur dirinya sendiri.

“Melihat wajahnya hampir membuatku merasa kasihan pada belalang pembunuh itu… Yang mengingatkanku.

Willem bergabung dengan kami dalam perjalanan itu karena suatu alasan. Aku  ingin tahu apa yang terjadi dengan itu. “indeks-71_1.jpg

“Kamu menyebutkan kebocoran informasi melalui Sensory Resonance di Inggris ...”

Karena divisi penelitian tidak memiliki peran dalam misi berikutnya, mereka tetap tinggal di markas Strike Package, Rüstkammer. Duduk di kantornya, Annette berbicara, memandang tamunya dengan curiga.

Dia tidak terlalu akrab dengannya, dan dia mengunjunginya di luar jam kerja. Tapi yang lebih penting dari itu…

“Aku sudah memberikan laporan aku bahwa kebocoran itu bukan dari Para-RAID, Kepala Staf Ehrenfried.”

“Ya aku ingat. Namun… Bagaimana dengan ini, Henrietta Penrose?”

Dia balas menatapnya dengan seringai tipis, matanya berkilauan seperti pisau.

Operasi penyerangan ke benteng angkatan laut tiga ratus kilometer dari pantai tampak di depan mereka. Tidak ada harapan untuk mendapatkan dukungan dari sekutu mereka, dan itu adalah serangan yang sembrono ke garis musuh. Ini bisa menjadi hari-hari terakhir Eighty-Six.

Tapi mereka tidak menghabiskannya untuk merenung. Justru sebaliknya—mereka pergi ke kota bersama dan pergi bermain di tepi laut. Kehidupan di Sektor 86 selalu dihabiskan dengan tertatih-tatih di ambang kematian. Medan perang adalah tanah air mereka. Setelah menjalani hidup mereka di antara satu pertempuran dan pertempuran berikutnya, mereka sering merindukan kesederhanaan hidup.

Selain itu, bagi sebagian besar dari mereka, ini adalah pertama kalinya mereka melihat laut.

Bahkan bagi mereka yang cukup beruntung untuk dilahirkan di tepi laut, ini adalah pertama kalinya mereka berada di pantai utara. Ya, bagi mereka, perang adalah rutinitas sehari-hari. Dan sementara mereka menguatkan diri mereka untuk apa yang akan datang, mereka tidak membiarkan kegelisahan mereka menghilangkan kesenangan yang mereka miliki.

Mereka akan mengintip ke dalam air, mengikuti gerakan ikan.

Ketika seekor ikan muncul ke permukaan, mereka akan melarikan diri, menyadari bahwa itu lebih besar dari yang mereka kira. Mereka akan menakut-nakuti burung laut yang berkerumun dan mengambil ikan kecil dan kepiting dari kolam air pasang. Mereka tidak terbiasa dengan bagaimana orang biasanya bermain di pantai, tetapi mereka tidak perlu tahu banyak untuk bersenang-senang.

Berdiri membelakangi teriakan ceria itu, Shin berdiri tanpa kata di salah satu batu, menatap laut tak terbatas di depannya.

Tidak peduli berapa kali aku melihatnya, itu…

Raiden, yang berdiri di sampingnya, sama terpesonanya dengan pemandangan itu, tidak menyembunyikan rasa herannya.

“…Ini luar biasa. Itu benar-benar hanya air, sejauh mata memandang.”

Syukurlah, hari itu, awan sudah hilang, dan matahari sudah keluar.

Langit utara yang biru pucat dan warna laut tidak segelap hari sebelumnya. Dari cakrawala berkabut di kejauhan, tangisan burung laut entah bagaimana terdengar seperti mengeong kucing.

Kebetulan, Lena merasa tidak enak meninggalkan kucing aslinya, TP, di belakang lagi, jadi dia membawanya bersamanya dalam pengiriman ini. Dia saat ini berkeliaran di kamar Lena. Demikian pula, Fido, yang tidak senang karena ditinggalkan untuk perjalanan mereka ke Aliansi, mengabaikan perintah langsung Shin untuk tetap tinggal dan mengikuti mereka ke pantai. Saat ini sedang membantu ikan Rito dan Marcel.

“Dan semua air ini juga memiliki rasa itu. Aku  tidak akan percaya jika itu tidak tepat di depan aku ... “

“Kau mencicipinya?” Shin bertanya padanya, berpikir Raiden bukanlah anak yang baik.

Namun, yang dia dapatkan sebagai balasannya hanyalah keheningan yang canggung. Rupanya, dia benar-benar menyerah pada rasa ingin tahu dan menjilat sebagian airnya.

“Seperti apa rasanya?”

“Seperti garam… Atau, yah, rasanya juga amis. Tahukah kamu bagaimana produk lokal mereka adalah telur ikan asin? Memang seperti itu, tapi lebih kurus,” kata Raiden, lalu meringis. “Kamu benar-benar berpikir barang itu bagus? aku pikir itu aneh, jujur. “

Shin bingung dengan pertanyaan itu. Telur ikan asin merah itu dibawa ke meja mereka di kafetaria markas mereka, bersama dengan selai dan mentega. Rupanya, itu adalah bahan makanan tradisional yang diawetkan di Negara Armada. Kebanyakan orang berpikir itu aneh dan menolak untuk memakannya, tapi Shin mengindahkan rekomendasi staf dan mencobanya.

“Tidak juga? Itu tidak terlalu buruk.”

Meskipun dia harus mengakui bahwa dia juga tidak bisa menyebutnya sepenuhnya enak.

“…Lidahmu sama kacaunya denganmu, man…”

Frederica, yang memungut kerang di dekatnya, menyela pertukaran mereka. “Mengesampingkan kurangnya indera perasa Shinei, menurutku dalam hal ini, ini adalah masalah preferensi. Aku, misalnya, merasa cukup enak. “

“Ya, kamu sedang mengobrol di belakang sana. Kamu  menaruh banyak krim asam di roti panggangmu.” Raiden mengangguk.

“Ya, dan roti panggang bukan satu-satunya yang kamu makan di sana,”

Shin menambahkan, juga mengangguk.

“Ugh, beraninya kamu berbicara tentang seorang wanita dengan cara seperti itu!” Frederica membentak mereka, wajahnya memerah. “B-benar, berat badanku bertambah, tapi itu hanya karena aku berada di puncak masa pertumbuhanku!”

Namun, mereka tidak bermaksud menggodanya. Mereka hanya menyatakan fakta.

“Ya, kami tahu. Kami bermaksud baik. Nafsu makan yang sehat adalah hal yang baik di usiamu, bukan?”

“Kamu perlu makan lebih banyak dan menambah berat badan jika kamu ingin tumbuh, jadi makanlah sesukamu.”

Frederica terdiam, ekspresi cemberut di wajahnya, lalu mengangguk dengan ekspresi tajam yang aneh.

“Memang, aku akan dewasa. Lagipula, aku tidak bisa tetap menjadi anak-anak selamanya. “

Ada sesuatu yang berbatasan dengan bangsawan dan tragis di matanya yang merah darah.

“Jadi… Waaah?!” Dia menghilang dengan teriakan tiba-tiba, melemparkan kerang yang dia ambil. “Itu pindah! Itu baru saja pindah!”

…Ya, kamu masih anak-anak , Shin dan Raiden menyimpulkan.

Saat Frederica memandang dengan jijik, Raiden berjongkok untuk melihat apa yang dia jatuhkan.

“Oh, apakah ada sesuatu di dalam?” Dia bertanya.

“Tidak…”

Sementara itu, Shin mengambil cangkang spiral dari pasir dan memeriksanya dengan tenang. Raiden mendekatinya dengan rasa ingin tahu, lalu terdiam. Sepasang kaki yang menggeliat dan berkerak menggeliat dari dalam cangkang.

“…Kupikir itu kepiting pertapa…”

“Melihatnya bergerak dari dekat, itu agak aneh…”

“Karena itu kamu yang sedang kami bicarakan, kamu mungkin berpikir itu adalah tugasmu sebagai komandan untuk memprioritaskan misi, Milizé.” Lena berada di kantor sementaranya di markas mereka. Dia telah meminta Ismail untuk memberikan semua data pertempuran terbaru yang bisa mereka ungkapkan, dan dia sekarang sedang memeriksanya. Vika menghela nafas saat dia menatapnya, mata ungu kekaisarannya tercengang.

“Tidak ada yang akan keberatan jika kamu pergi ke pantai untuk mengubah kecepatan. Satu-satunya alasan aku tidak pergi adalah karena aku sudah cukup sering melihat laut. Ini bukan hal yang luar biasa bagiku.”

“Ada hamparan laut yang luas di luar perbatasan paling utara Inggris, melewati pegunungan Frost Woe dan puncak utara,” Lerche, yang selalu siap siaga dan menelepon Vika, menambahkan. “Di musim dingin, itu benar-benar tertutup es. Ini benar-benar tontonan.”

Sepertinya Shin dan yang lainnya pergi bermain di pantai, jadi dia baik-baik saja tinggal di belakang.

“Tidak… aku baru melihat laut kemarin, dan aku akan melihatnya saat operasi nanti. Tapi aku pikir waktu berikutnya aku harus pergi melihatnya sendiri adalah ketika perang berakhir. “

Shin telah memberitahunya bahwa dia ingin menunjukkan laut padanya, dan dia menerima keinginan itu. Jadi…bahkan jika dia belum bisa menjawab perasaan yang dia ungkapkan, setidaknya dia ingin mempertahankan keinginan itu.

“Kami mengatakan kami akan pergi melihat laut ketika perang berakhir. Jadi aku ingin menepati janji itu.”

Saat Vika mengejeknya, senyum menghilang dari bibirnya saat dia berbalik menghadapnya.

“Tapi yang lebih penting, Vika. Ada sesuatu yang perlu aku tanyakan padamu.”

Dia telah meminta Ismail untuk menunjukkan padanya status perang Negara Armada setelah serangan skala besar tahun lalu. Dan sementara beberapa di antaranya mungkin dikaitkan dengan mereka yang tidak memiliki jumlah pasti karena sudah kurang dari setahun, jumlah korban tidak sesuai dengan skala pertempuran. Banyak yang tertinggal dan dianggap hilang di medan perang. Pertempuran itu begitu sengit, dan kekacauannya begitu luas.

Dan ada lebih banyak laporan saksi mata dari Tausendfüßler—yang biasanya dianggap sebagai unit pendukung logistik untuk Legiun. Dia bertanya pada Grethe, yang memastikan tidak ada kasus serupa di Federasi.

“Seperti apa situasi di Inggris? Bisakah kamu memberi tahu aku tentang perubahan taktik Legiun yang dia ceritakan kepadamu? Secara terperinci.”Meskipun teman-temannya bermain-main dengan riang di ujung pandangannya, Theo tenggelam dalam pikirannya, tatapannya tertuju pada ombak.

Laut.

Sekitar setahun yang lalu mereka mengatakan ingin melihatnya suatu hari nanti.

Anehnya, itu juga kembali ketika mereka mengejar Morpho. Dan sementara mereka memang ingin melihatnya, ada kemungkinan besar mereka akan kalah dari Morpho dan mati, keinginan itu tidak akan pernah dikabulkan…

Jadi beberapa bagian dari dirinya berpikir itu akan baik-baik saja bahkan jika itu tidak terjadi. Tempat ini lebih seperti tujuan yang tidak jelas. Dan di sinilah mereka sekarang, dekat laut. Mereka telah mencapainya, terlalu mudah. Hampir antiklimaks.

Tentu saja, pada saat itu, Theo tidak memikirkan laut utara ini. Tapi lautan hanyalah simbol untuk tempat-tempat yang belum pernah mereka lihat sebelumnya. Mungkin itu sebabnya ketika dia melihat laut untuk pertama kalinya, tidak ada perasaan pencapaian. Tidak ada kegembiraan atau emosi yang kuat untuk dibicarakan.

Yang dia rasakan hanyalah kekosongan. Seperti ada lubang yang sangat kecil namun masih menganga di suatu tempat di kesadarannya. Rasanya mirip dengan ketika dia tersesat dan hanya berdiri diam. Lagi pula ... tidak ada satu hal pun tentang dia yang berubah. Tidak ada sama sekali.

Dia mengira dia tidak maju apa pun, bahwa tidak ada yang berubah sejak dia meninggalkan Sektor 86. Dan tetap saja, di sinilah dia, melihat pemandangan baru. Semuanya terasa begitu sia-sia. Bahkan jika dia berdiri diam, bahkan jika dia tetap tidak berubah, bahkan jika dia tidak tahu apa yang ingin dia cita-citakan...dia masih akan terjebak dalam arus dan terbawa ke tempat-tempat baru.

Itu seperti itu di Inggris dan Aliansi. Kalau dipikir-pikir, sudah seperti itu sejak mereka dilindungi oleh Federasi dan dibawa ke rumah Ernst. Laut di depan matanya terlihat lebih baik daripada hari sebelumnya; matahari membuatnya tampak kurang hitam. Tapi warna biru tua masih membuatnya merasa melankolis, dan angin dingin serta bau busuknya entah bagaimana terasa pedas dan mengejek.

Meskipun ini adalah pertama kalinya dia melihat lautan...itu tidak membuatnya terlihat seindah apapun. Untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, dia dibuat sadar akan hal itu. Semacam persepsi yang telah mendarah daging dalam dirinya di Sektor 86.

Dunia ini tidak membutuhkan manusia.  Dunia tidak peduli pada kenyamanan, perasaan, atau emosi seseorang.

Orang bisa mati, dan bintang-bintang akan berkilauan di alam surga dengan cara yang sama. Orang-orang hampir tidak bisa bertahan hidup dan berpegang teguh pada kehidupan, hanya untuk hujan lebat turun pada perayaan mereka. Dunia begitu acuh tak acuh terhadap kemanusiaan sehingga hampir dianggap jahat.

Dan rasanya seperti dia diingatkan akan fakta itu. Tidak dapat tinggal di tempatnya, Theo berbalik dan berjalan kembali ke kota.

“Aku selalu mengira kota-kota di luar medan perang itu damai, tapi…,” gumam Anju pada dirinya sendiri sambil menghela nafas.

Salah satu wanita di kafetaria memberitahunya bahwa ada festival yang akan datang di kota pelabuhan yang terhubung dengan pangkalan ini. Festival Putri Kapal, begitulah namanya. Di masa lalu, masing-masing kota Negara Armada memiliki kapal yang terkait dengan mereka, dan kepala kapal ini dikatakan menampung roh suci yang disebut Putri Kapal. Setahun sekali, kota-kota akan mengadakan upacara festival untuk mendewakan roh-roh ini.

Patung seorang gadis berdiri di depan balai kota, dihiasi dengan bunga yang tak terhitung jumlahnya, yang memberikan kesan sebuah festival. Kecuali...alun-alun di depan balai kota ini dalam keadaan rusak, orang bisa salah mengira itu sebagai sesuatu yang berasal dari Sektor 86.

Awan debu, bangunan rusak, trotoar rusak, dan pohon-pohon pinggir jalan layu. Bangunan-bangunan itu entah bagaimana mempertahankan fungsinya, tetapi orang-orang telah lama kehilangan waktu, energi, dan dana untuk memperbaikinya.

Anak-anak berlarian mengenakan pakaian tua yang, meskipun bersih, penuh dengan lubang yang ditambal. Dan meskipun festival sedang berlangsung, kios-kiosnya sangat sedikit, menjual permen murah yang disintesis.

Tetapi sebaliknya, untuk seberapa kecil kota itu, warga memenuhi jalan-jalan dengan penuh semangat, mengalir keluar dari tempat tinggal pabrikan yang didirikan di dekat alun-alun dan taman di dekatnya. Itu dimaksudkan untuk para pengungsi yang harus mengungsi karena garis depan bergerak mundur sedikit demi sedikit selama dekade terakhir, perlahan-lahan mendekati garis depan rumah.

Ini adalah harga yang harus dibayar oleh Negara-Negara Armada untuk berjuang selama sepuluh tahun, meskipun ukurannya kecil.

“Kukira Federasi dan Inggris adalah pengecualian … The negara lain semua pada batas mereka. “

Sebenarnya mereka sudah lama kehilangan kekuatan untuk terus berjuang, tapi mereka masih berjuang untuk tetap hidup, melakukan pertempuran semampu mereka. Dan akhir yang tak terhindarkan dari itu akan datang ketika mereka benar-benar kehabisan semua kekuatan mereka, hanya untuk diinjak-injak di bawah musuh dan dimusnahkan.

Realitas itu sekarang terbentang di hadapannya.

“Tapi mereka masih mengadakan festival,” Michihi, yang berdiri di samping Anju, bergumam pelan.

Mereka mendekorasi patung gadis itu, masing-masing bunganya sederhana, tetapi keseluruhan susunannya sangat mengesankan. Ini mungkin yang paling bisa dikumpulkan oleh penduduk kota. Mereka tertawa dan bersorak dan memberi isyarat kepada pelanggan dan berteriak. Tetapi hanya mendapatkan roti harian mereka sangat melelahkan. Keadaan kota dengan jelas menunjukkan seberapa dekat Perang Legiun telah mendorong mereka ke ambang kepunahan.

Namun mereka mengertakkan gigi, memaksakan diri untuk tersenyum dan tertawa di festival etnis ini. Eighty-Six adalah minoritas di Republik, dan bahkan di antara mereka, Orienta di timur benua bahkan lebih jarang. Dan Michihi berbicara, dengan tampilan garis keturunan itu.

“Aku tidak tahu banyak tentang festival. Maksudku, tidak ada seorang pun yang memberikannya kepada kita. Aku  tidak ingat tanah air ku, dan keluargaku sudah mati semua.

Jadi melihat ini membuatku merasa kesepian. Tapi lebih dari itu, aku cemburu. Orang-orang ini memiliki sesuatu yang sangat penting bagi mereka, mereka akan melakukannya bahkan jika itu menjadi sangat sulit untuk dilakukan. Dan aku… cemburu akan hal itu.”

Sesuatu yang berharga. Sesuatu yang bisa dilampirkan, tidak peduli apa.

Sesuatu yang… memberikan satu bentuk. Dan Eighty-Six, yang identitas satu-satunya adalah dorongan untuk berjuang sampai akhir yang pahit...tidak memiliki sesuatu yang berharga itu.

Theo meninggalkan pantai dan kembali ke kota, tetapi dia tidak merasa nyaman di keramaian dan hiruk pikuk jalanan. Untuk kota kecil seperti itu, ada banyak orang, dan kebanyakan dari mereka adalah keturunan Jade, sama seperti dia. Ras Veridian, yang termasuk Jades, berasal dari pantai selatan benua itu. Sebagian kecil dari mereka mengejar para raksasa, bermigrasi ke tanah ini dan mendirikan tujuh dari sebelas Negara Armada.

Tapi terlepas dari semua itu, dia tidak menemukan hubungan darah atau teman. Dia tidak tahu festival ini.

Sepertinya beberapa rekannya sedang pergi bermain di pantai sekarang karena mereka juga tidak nyaman berada di sekitar festival. Mereka lebih suka berada di luar kota. Di luar dunia kemanusiaan. Tempat yang diatur oleh sesuatu yang bukan manusia. Sama seperti Sektor 86.

Tidak ada yang bisa diwarisi di sana. Tidak ada akar untuk diasosiasikan. Di sana, mereka tidak perlu diganggu oleh fakta bahwa mereka tidak punya apa-apa untuk dijadikan sandaran.

Mereka bisa hidup di medan perang, di mana mereka tidak bergantung pada siapa pun kecuali diri mereka sendiri dan rekan-rekan mereka.

Dengan kata lain, mereka tidak memiliki dasar untuk mendasarkan diri kecuali untuk diri mereka sendiri. Berbeda dengan orang-orang di kota ini, mereka tidak memiliki tempat asal di mana pun di dunia ini. Dan ini adalah sesuatu yang Theo pikir dia sadari beberapa kali sejak meninggalkan Sektor 86. Dan tetap saja, untuk alasan apa pun, itu menyakitkan.

Mereka telah mengetahui bahwa ada metode untuk menghentikan Legiun. Menghentikan perang bukan lagi upaya tanpa harapan, tetapi kemungkinan yang realistis. Dan mungkin menyadari itulah pemicunya. Tapi lebih dari segalanya…melihat Shin, dan kemudian Raiden, Rito, dan Anju mencoba untuk berjuang menuju masa depan sepertinya adalah alasan terbesar.

Theo sendiri pernah berkata, pada satu titik, bahwa Shin harus mencoba lebih menikmati hidup. Bahwa dia seharusnya tidak dihantui oleh fakta bahwa saudaranya dan banyak rekan mereka meninggal di depannya. Jadi Theo sejujurnya lega melihat dia memikirkan masa depan untuk sekali ini. Dia tahu dia harus melepaskannya sekarang ...

…tapi itu membuatnya merasa sangat kesepian pada saat yang sama.

Karena apa yang harus dia lakukan sekarang? Dia tidak memiliki dasar untuk bersandar, tidak ada tempat di dunia di mana dia berasal. Shin mungkin telah menemukan keselamatan dan mampu menjangkau masa depan, tapi apa yang harus Theo lakukan? Dia tahu betul bahwa keselamatan tidak datang dengan mudah. Lagi pula, bagaimana dia bisa mendapatkan sesuatu ketika dia bahkan tidak tahu apa itu “harapan” atau—

“masa depan” berarti baginya? Dan jika dia tidak bisa mendapatkan itu, apa yang harus dia lakukan?

Dia tidak tahu. Tadi dia ketakutan.

Setelah terhuyung-huyung dalam keadaan linglung selama beberapa waktu, seolah-olah mencoba melarikan diri dari bayangan yang menempel di kakinya, dia mendapati dirinya kembali ke pangkalan.

Dia rupanya berjalan ke dermaga supercarrier. Dermaga itu tingginya beberapa lantai dan skalanya jauh lebih besar daripada hanggar Juggernauts. Meskipun demikian, ketinggian jembatan kapal sama dengan catwalk, yang menonjolkan ukurannya. Di hadapannya adalah kemegahan pangkalan angkatan laut besar yang dibuat untuk mengirim pesawat ke laut terbuka.

Di geladaknya terdapat pesawat patroli anti-leviathan, dibuat untuk mengintai harta karun makhluk laut yang lambat namun tak terhitung jumlahnya—sebanyak Legiun—yang menghuni perairan. Dan tentu saja, ada pejuang tempur yang dimaksudkan untuk mengirim mereka.

Untuk menemukan dan mengirim leviathan, kapal itu juga dilengkapi dengan sistem sonar untuk berburu ras leviathan terbesar, Musukura. Makhluk-makhluk ini mampu menembakkan seberkas cahaya, dan untuk mengirim mereka, mereka harus dipancing dengan jet tempur terlebih dahulu.

Supercarrier ini dan pesawat yang diangkutnya berada di garis depan perjuangan melawan para raksasa.

Seorang pria, yang berdiri di depan kapal dan melihat ke kepala bonekanya, berbalik saat mendengar suara langkah kaki Theo. Rambut pirang gelap dan mata hijau. Seragam angkatan laut nila dan tato burung api.

Ismail.

“…Hmm. Wah, bukankah kamu dari Strike Package? Namamu adalah, eh…”

Jeda panjang menggantung di antara mereka.

“………Er.” Ismail akhirnya menyerah.

“Ini Rika.”

“Oh, maafkan. Kami biasanya membedakan satu sama lain dengan tato kami. Sulit untuk membedakan kita hanya dengan wajah kita, tahu?”

Oleh tato? Theo menatapnya curiga. Diduga, mencap diri mereka dengan tato adalah kebiasaan klan Laut Terbuka, tetapi semua tato itu terlihat sama bagi Theo. Rupanya, pola tato berbeda berdasarkan ras atau asal seseorang. Ismail memiliki tato burung api, sedangkan Ester memiliki satu sisik. Orientas memiliki tato bunga, Topaz memiliki pola tanaman merambat, dan Celesta memiliki pola geometris. Jades, Emerds, dan Aventura masing-masing memiliki tato dalam bentuk riak, kilat, dan spiral.

Tapi kalau dipikir-pikir, dia belum pernah melihat Giok lain dengan tato burung api seperti milik Ismail.

“Bukankah seharusnya kamu bermain air dengan teman-temanmu? aku mendengarFederasi dan Republik tidak dapat mencapai laut sekarang.”

“Aku pernah ke sana sebelumnya, tapi… aku bosan.”

“Bagaimana dengan festival di kota?”

“…Aku tidak peduli.”

Untuk beberapa alasan, Ismail memandangnya dengan senyum pahit.

“Kau seorang Jade, bukan? Dari mana kamu berasal? Dari mana leluhur kamu sebelum mereka bermigrasi ke Republik? “

“Hah…? Sebenarnya, aku pikir mereka datang dari seluruh benua…”

“Ah, salah perhitungan di pihakku. Permintaan maaf aku. Apa yang kamu katakan berlaku untuk hampir semua orang. Darah murni mutlak hanya milik bangsawan Inggris dan Kekaisaran. Dan Republik, kurasa… Oh, bukannya aku menjelek-jelekkan kolonel cantikmu, pangeran, atau komandan operasimu.”

Orang tua Shin berdarah murni, tapi dia sendiri adalah anak campuran, jadi dia juga tidak cocok dengan deskripsi itu. Tapi itu tidak penting.

“Aku dari selatan, dari suatu tempat bernama Elektra… aku pikir itu dari dua ratus tahun yang lalu,” jawab Theo.

“Ah, kalau begitu kita memang berasal dari akar yang sama. Klan aku juga berasal dari daerah itu. Bermigrasi dari sana sekitar seribu tahun yang lalu. Namun, kita bisa lebih dari menebusnya. Selamat datang di rumah, Nak.”

Nada suaranya benar-benar riang, dan meskipun begitu, Theo diliputi perasaan penyangkalan yang kuat. Orang ini hanya memiliki warna yang sama dengannya. Dia benar-benar orang asing. Theo kebetulan memiliki beberapa leluhur jauh yang terkait dengan negara ini. Ini bukan tanah air keluarganya selama dua ratus tahun sekarang.

Lebih dari segalanya, satu-satunya yang mungkin bisa disebut Theo sebagai orang sebangsa bahkan tidak memiliki warna kulit yang sama—mereka pastilah Eighty-Six yang bertempur di medan perang yang sama dengannya.

Hanya karena dia berbagi warna kulitnya dengan seseorang tidak berarti dia ingin dilihat sebagai kerabat mereka. Apalagi jika itu datang dari seseorang yang memiliki tanah air dan warisan untuk dijadikan teladan—bersama dengan komandan armada, yang adalah ayahnya… keluarganya.

Bukan dari seseorang yang memiliki semua kekurangannya.

“…”

Sementara Theo tetap diam, Ismael hanya mengangkat bahu acuh tak acuh. Gerakan itu mengingatkan Theo pada seseorang.

“Lihat, itu urusanku. Mau tak mau aku menggoda orang seperti itu. Ini seperti memiliki kucing mendesis padamu. Itu membuatku ingin main-main denganmu. Itu tidak berlaku untuk kamu saja. Kamu  Eighty-Six memiliki cara untuk memutuskan siapa teman kamu dan menyingkirkan orang lain yang bukan temanmu.”

Dia kemudian menambahkan, dengan senyum riang, bahwa ada beberapa Eighty-Six yang tidak seperti itu. Seperti kapten dan wakil kaptennya, dan bocah yang mengatakan Stella Maris besar dan lambat… Dengan kata lain, Shin, Raiden, dan Rito.

Orang-orang yang dulunya seperti Theo tetapi berubah sebelum dia menyadarinya. Kata-kata itu meresap ke dalam hatinya, menyebabkannya membeku. Jika ada yang menjadi rekannya, maka Eighty-Sixlah yang berbagi dalam harga diri dan cara hidupnya. Tetapi pada titik ini, bahkan rekan-rekannya ini ...

“Kau tahu, kita... kita semua terpisah akhir-akhir ini.”

“…Ya, kami punya.”

Theo telah pergi ke suatu tempat di beberapa titik. Anju juga pergi, meskipun dalam kasusnya, dia tertarik pada festival itu. Akan tetapi, Kurena bahkan tidak ingin ikut menyaksikan lautan bersama mereka. Raiden secara alami memperhatikan ini, seperti yang dilakukan Shin.

Mereka yang tidak datang ke pantai karena tidak ingin melihat laut, dan mereka yang datang ke sini karena tidak tahan dengan hiruk pikuk kota.

Mereka yang bersemangat saat pertama kali melihat laut, dan mereka yang memutuskan untuk pergi melihat festival yang tidak dikenal. Mereka semua berbaur di antara kelompok-kelompok yang berbeda ini, tetapi pada titik tertentu, perpecahan telah terbentuk di antara mereka.

Sesuatu telah berubah tentang cara mereka memandang satu sama lain.

Untuk bertarung sampai akhir di medan perang kematian tertentu. Mereka tidak memiliki darah yang sama untuk digambar, tidak ada warna yang sama untuk mengikat mereka bersama. Kebanggaan itu adalah satu-satunya ikatan mereka, dan itu menyatukan mereka sebagai Eighty-Six… Tapi pada titik tertentu, mereka mulai berpisah.

“Tapi, kamu tidak perlu khawatir tentang itu.”

Salah satu rekan yang terbagi seperti itu memberi tahu yang lain, tanpa melirik ke arahnya. Tetap saja, merasakan tatapan merah darah itu beralih padanya, Raiden terus berbicara, matanya masih teralih.”Ini tidak seperti kamu meninggalkan seseorang atau meninggalkan mereka atau apa pun, man. Mereka hanya membuat pilihan mereka sendiri, dengan langkah mereka sendiri. Jadi, apa pun pilihan yang kamu buat, kamu tidak perlu khawatir tentang sisanya.”

“…Aku tahu,” kata Shin.

Dari nada suaranya, dia benar-benar mengerti itu. Tapi dia juga tidak berdamai dengan itu.

“Tapi jika mengatakan itu menyakitimu… kupikir kalian sudah menyelamatkanku lebih dari cukup. Jadi jika saat itu tiba…”

Raiden tidak bisa menahan senyum pahit.

Kamu orang bodoh. Bagaimana kamu bisa mengatakan itu? Orang yang selalu menyelamatkan kita di setiap langkah adalah…

“Kamu tidak harus… Kamu sudah cukup. Bagaimanapun, kamu adalah Reaper kami. “

“Ya, ya. Ini aku, pak tua.”

Suara Theo keluar lebih cemberut daripada yang dia maksudkan. Dia secara paksa mengubah topik pembicaraan, kesal. Dia bukan anak kucing yang ketakutan atau semacamnya. Dia bisa mengadakan percakapan santai.

“Ada apa dengan festival itu?” Dia bertanya.

“Mm? Oh, Festival Putri Kapal. Ini adalah tradisi Negara Armada.

Merayakan dewa kapal. Aku  pikir di kota ini, ini adalah kapal torpedo?”

Dia menyebutkan semacam kategori kapal militer yang sudah usang dengan kemajuan teknologi… Tapi kemudian dia berhenti dengan bingung.

“…Atau apakah itu sesuatu yang lain?” Ismail kemudian bertanya.

“Hah…? kamu tidak tahu?”

“Yah, aku…maksudku, aku bukan penduduk asli kota ini.”

Theo menatap Ismail, yang tidak mau menatap matanya.

“Apakah kamu tidak mendengarkan? Kurasa tidak. Ketika Armada Yatim terbentuk pada awal perang ini, kami mengevakuasi seluruh negara, mengubahnya menjadi medan perang untuk mengalahkan Legiun kembali. Kami tidak memiliki cukup area antara tepi utara dan selatan wilayah kami untuk membentuk formasi pertahanan, dan Legiun menyerbu kami dari timur. Jadi kami mengevakuasi negara paling timur. Itu adalah tanah air ku. Negara Armada Cleo.”

“…Oh.”

Dia telah mendengarnya. Lena menyebutkannya sebelum mereka dikirim ke sini. Diahanya tidak terpikir olehnya . Tidak sampai dia mendengar seseorang yang telah kehilangan tanah airnya mengatakan itu. Itu tidak berbeda dengan negara tertentu yang telah dipaksa untuk membuang sebagian besar wilayah dan warganya untuk membentuk medan perang tanpa korban yang disebut Sektor 86.

Tidak berbeda dengan Republik.

Melihat Theo menatapnya, membeku di tempat, Ismael melambaikan tangan dengan acuh.

“…Kau tidak perlu menatapku seperti itu. Kami tidak diperlakukan seburuk kalian. Mereka tidak memaksa kami keluar dengan senjata di punggung kami, dan mereka juga tidak menyita barang-barang kami. Kami kabur dengan segala yang bisa kami bawa, dan kami tidak benar-benar didiskriminasi ketika kami menetap di tempat lain. Perumahan yang mereka berikan kepada kami bersifat sementara, tetapi tempat kami mengungsi ternyata sama kasarnya… Heh, maksudku, bahkan komandan armada harus membawa Stella Maris dan seluruh armada untuk mengungsi juga, “katanya bercanda dan tertawa.

Komandan armada tersebut adalah… Ya. Itu adalah nama komandan armada yang mati. Dia belum pernah melihat siapa pun dengan tato yang sama dengan Ismail, meskipun markasnya penuh dengan aktivitas saat bersiap untuk operasi. Ada kemungkinan bahwa itu bukan hanya komandan armada; semua orang yang memiliki tato itu sudah…

Jadi dia tidak memiliki barang-barang itu.

Dia mirip dengan Eighty-Six bahkan pada level itu. Bagi mereka, yang telah kehilangan keluarga, tanah air, dan kehilangan budaya dan tradisi apa pun untuk diambil. Jadi mungkin... Tidak, dia hampir pasti mengkhawatirkan Eighty-Six, yang mengalami penderitaan yang sama seperti yang dia alami.

“Maaf… Dan, eh…”

Kata-kata Rito muncul di benaknya lagi. Seseorang mengkhawatirkan mereka, sekarang mereka berada di luar Sektor 86. Dan di sini dia bertemu orang lain yang berada di posisi yang sama dengan mereka... Seseorang yang penuh kebanggaan.

“…Terima kasih.”

Dia merasa seolah-olah dia baru saja melihat setitik cahaya di ujung terowongan yang panjang dan gelap. Cahaya matahari terbenam terpantul dari permukaan laut, cahaya keemasan naik darinya seperti kumpulan cermin berlapis. Itu adalah pemandangan yang memusingkan dan brilian. Kapten kapal perusak anti-leviathan, seorang wanita dengan tato peony, mengatakan kepadanya bahwa mercusuar di pinggiran kota menawarkan pemandangan bintang yang bagus dan bulat.

Itu terbuka untuk umum sebagai observatorium, dan memang, cakrawala tampak seperti busur dari sudut pandang itu. Ini menawarkan pemandangan penuh tontonan bercahaya dari sinar rendah matahari terbenam yang berkilauan dari permukaan air.

Laut senja bersinar dengan cahaya keemasan dunia lain yang membara, seperti cermin yang pecah. Entah bagaimana, keindahannya tampak bagi Yuuto seperti gambaran penolakan. Shiden dan Shana ada di dekatnya; orang lain rupanya memberi tahu mereka tentang tempat ini.

Mereka berada di unit yang sama, tetapi mereka tidak cukup dekat untuk berbicara dengan bebas.

Terutama karena Yuuto pada dasarnya adalah pendiam. Jadi mereka hanya berdiri tanpa bertukar tatapan atau kata-kata, kehangatan tubuh mereka jauh dari satu sama lain. Menyaksikan matahari terbenam asing yang sama.

“Klan Laut Terbuka berkumpul untuk membentuk satu angkatan laut. Ini bukan unit militer karena ini adalah kelompok yang lebih mirip dengan semacam 'rumah tangga'. “

Yuuto mengalihkan pandangannya ke arah suara baru ini. Esther telah pergi ke observatorium, dan untuk alasan apa pun, Kurena juga bersamanya.

Dia berasumsi dia tidak dapat menemukannya dalam dirinya untuk pergi ke pantai atau kota, jadi dia tetap tinggal di pangkalan, di mana Esther menemukannya dan membawanya. Shiden dan Shana mungkin ada di sana dalam situasi yang sama.

Rasanya bukan hanya Esther dan wanita yang berbicara dengan Yuuto yang bertekad untuk mempertaruhkan urusan mereka. Seluruh prajurit Armada Yatim Piatu dan bahkan orang-orang kota yang tertarik untuk menunjukkan mereka di sekitar festival. Mereka semua memberi mereka kesan yang sama.

Pada awalnya, dia pikir mereka berterima kasih kepada unit asing yang dikirim untuk membantu mereka, atau bahwa mereka sangat ramah kepada tamu pertama yang mereka dapatkan dari luar negeri dalam satu dekade, tapi... Sekarang rasanya ada lebih dari itu. dalam itu.

Negara Armada telah ada selama beberapa abad, sementara klan Laut Terbuka telah menjelajahi laut selama ribuan tahun, bersaing dengan para raksasa untuk menguasai perairan. Meskipun kalah dalam pertempuran itu dari waktu ke waktu, orang-orang ini tidak pernah menyerah. Dan rasanya seperti sekarang, merekaentah bagaimana berteriak—menyatakan bahwa mereka tidak punya apa-apa selain perjuangan yang teguh ini. Bahwa hanya ini yang mereka miliki.

“Kurasa ini semacam simpati… Terhadap kita, Eighty-Six.”

Esther terus berbicara tanpa basa-basi.

“Jadi untuk itu, sebagai letnan Kapten Ismail, aku menyebutnya sebagai kakak laki-lakiku. Meskipun tidak ada hubungan darah di antara kita.”

“Eh…”

Kurena balas menatap Esther, jelas-jelas kagum. Yang dia lakukan hanyalah bertanya dengan santai, di tengah percakapan kosong, mengapa dia menyebut Ismail sebagai kakak laki-lakinya meskipun dia lebih muda dan tidak memiliki hubungan keluarga dengannya.

“…Maaf. Aku  tidak begitu mengerti, Bu…”

Dia menambahkan kata terakhir, menyadari bahwa dia sedang berbicara dengan seorang letnan.

Syukurlah, Esther sepertinya tidak keberatan karena dia hanya menatap Kurena dengan pandangan bertanya.

“Kamu tidak? aku pikir kamu Eighty-Six memiliki hubungan yang sama. “

Kurena berkedip sekali.

“…Maksudmu kami?”

“Ya. Misalnya, kamu dan komandan operasimu, Kapten Nouzen. Ketika aku pertama kali bertemu kalian berdua, aku pikir kamu mungkin saudara kandung. Yah, sudah jelas kalian tidak memiliki hubungan darah.”

Mengesampingkan fitur wajah setiap orang yang berbeda, warna yang mereka miliki sejak lahir sangat berbeda. Tapi sesuatu tentang anak laki-laki dan perempuan ini terasa serupa. Tatapan mata mereka, mungkin. Jelas dengan pandangan sekilas bahwa tidak ada satupun dari mereka yang memiliki hubungan darah, namun…

“Sesuatu tentangmu terlihat mirip… Ya, kurasa kau bisa menyebutnya sebagai bentuk jiwamu. Kamu  tinggal di medan perang yang sama, ditakdirkan untuk kuburan yang sama, menjalani kehidupan yang sama, dan menikmati harga dirimu. Bukan karena ikatan darah, tapi ikatan kekerabatan jiwa yang membentuk hubungan kalian… Sama seperti bagaimana kebanggaan klan Laut Terbuka membentuk hubungan kita.”

Kata-kata manis ini mengguncang Kurena. Dia mengucapkannya dengan tergesa-gesa. Seperti orang yang baru saja diberi air di akhir perjalanan panjang melewati gurun yang gersang.indeks-86_1.jpg

“Kekerabatan ... dari jiwa.”

“Memang. Dan lebih dari ikatan darah atau persahabatan dari negara yang sama, itu adalah hubungan yang tidak akan pernah bisa diputuskan. Tidak peduli apa .”

Esther berbicara dengan penuh semangat dalam cahaya keemasan, seolah menyatakan yang sudah jelas.

“Dan apa pun yang terjadi, dia akan selalu menjadi kakak laki-laki bagiku. Dan dalam nada yang sama, Kapten Nouzen akan selalu menjadi kakak bagimu.

Itu tidak akan pernah berubah.”

“Kami hanya memiliki perkiraan kasar tentang jarak dan jumlah mereka, karena mereka sangat jauh dari kami, tetapi mengetahui sejauh ini membuat segalanya menjadi lebih mudah.

Baik untuk kami maupun armada pengalihan.”

Ruang pengarahan diatur di kapel universitas yang bersangkutan. Cahaya disaring melalui kaca patri tua berwarna-warni dan turun ke meja.

Di sana berdiri Ismail, memeriksa dokumen-dokumen yang terbentang di hadapannya sambil tersenyum. Di antara mereka adalah peta angkatan laut, di mana Shin telah menandai posisi kapal induk unit pengintaian maju.

“Izinkan aku untuk mengundang kamu makan siang ketika kita kembali sebagai rasa terima kasih untuk ini, Kapten. Makanan laut kering, seperti tradisi.”

“…”

Menyadari bahwa dia tidak menentukan ikan atau kerang tetapi hanya mengatakan dengan samar

“makanan laut,” Shin terdiam. Theo berbicara di tempatnya.

“Kapten, maksudmu wanita cantik yang suka menggoda turis?”

“Tidak, tidak sama sekali… Hanya saja hewan mentah itu sendiri terlihat agak aneh, itu saja.”

Lena tersenyum, melihat bahwa Eighty-Six rukun dengan Ismail dan orang-orang Negara Armada. Prajurit Armada Yatim dan penduduk kota semuanya baik dan baik hati. Mungkin itu sebabnya.

“Ah, nantikan makan malamnya malam ini, semuanya. Ini musim festival, dan kami bersyukur memiliki kamu di sini, jadi para wanita tua yang baik yang mengelola dapur sangat bersemangat untuk memasakkan kamu sebuah pesta. “

Ismail kemudian mengangkat tangannya dan melambai, meninggalkan ruang pengarahan di belakang.

Melihatnya pergi sambil tersenyum, Lena kemudian mengamati ruangan itu, melihat ke Komandan skuadron Strike Package dan petugas staf.

“Nah... Mari kita mulai pengarahan kita sendiri.”

Petugas staf intelijen, yang tersenyum seperti dia, dan Zashya, yang tampak tercengang karena suatu alasan, dengan cepat memandangnya dengan ekspresi serius. Eighty-Six tampaknya tidak terlalu gugup dan duduk di kursi mereka, santai. Seperti biasanya. Lena tidak mempedulikan ini dan mengaktifkan jendela holo.

“Pertama-tama, kami memiliki diagram skematis dari tujuan kami saat ini, Mirage Spire.”

Itu adalah skema tiga dimensi yang dihasilkan dengan menganalisis rekaman yang ditangkap oleh kapal pengintai. Itu memiliki kerangka baja yang jelas, tapi entah bagaimana menyerupai mayat makhluk hidup. Dan meskipun begitu, itu masih memiliki skala mengancam dari benteng laut.

“Ketinggian menuju ke puncaknya diperkirakan seratus dua puluh meter. Ini terdiri dari tujuh menara, dengan satu pusat didukung oleh enam pilar. Interiornya diperkirakan akan dibagi menjadi antara sepuluh hingga dua belas lantai. Inti kontrol pangkalan dan Morpho terletak di lantai paling atas. Untuk menghancurkan mereka, kami akan mengirim tiga detasemen artileri Juggernaut untuk mengamankan entri kami.”

Kapasitas beban berarti mereka hanya bisa membawa sebagian dari pasukan mereka. Kapasitas muat Stella Maris memungkinkannya mengangkut seratus lima puluh Juggernaut.

Supercarrier biasanya membawa helikopter patroli dalam jumlah minimal, yang malah dipindahkan ke beberapa kapal perusak lainnya. Bahkan dengan ini, jumlah Juggernaut yang bisa dibawanya terbatas.

Rencana awalnya adalah pasukan mereka yang tersisa akan dikirim ke garis depan Negara Armada, dengan beberapa kapal tetap di belakang untuk berada di sisi yang aman, tapi …

“Letnan Dua Rito Oriya dan Reki Michihi. Unit kamu harus tetap berada di darat, di mana kamu akan ditempatkan di belakang garis depan mereka untuk berfungsi sebagai kekuatan pertahanan bergerak.”

Rito mengerjap beberapa kali karena terkejut.

“Michihi dan aku bukan bagian dari pasukan penyerang? Dan apa maksudmu,

'pertahanan seluler'?”

“Kekuatan utama Angkatan Laut Armada Yatim akan menarik perhatian Mirage Spire. Saat pertempuran di pangkalan dimulai, ada kemungkinan bahwa unit darat Legiun akan melancarkan serangan sebagai pembalasan. Karena itu, kita membutuhkanmu untuk tinggal di belakang dengan kekuatan sisa.

Michihi dan Rito bertukar pandang dan kemudian mengangguk, bibir mereka mengerucut. Jika itu masalahnya …

“Diterima.”

“Kami akan mengurusnya.”

“Ada juga kemungkinan komposisi dan formasi musuh bisa berubah. Aku  akan menjelaskan tindakan balasan untuk itu nanti, jadi tolong sisihkan waktu untuk itu. “

Vika melirik ke arahnya.

“Jadi itu sebabnya kamu meminta amunisi tambahan dari Federasi …

Kamu akan mengatur Alkonosts di garis pertahanan juga, ya? Dengan pengecualian pramuka yang akan aku arahkan secara pribadi, aku akan menyerahkan komando kepada Zashya, jadi jangan ragu untuk menggunakannya. “

Karena keterbatasan berat, Juggernaut—yang memiliki kemampuan tempur all-around yang lebih tinggi—diprioritaskan daripada Alkonost dalam hal menyerang markas.

“Tentang para Gembala yang kita kejar,” Shin kemudian berkata, “sejauh yang bisa kudengar, ada dua dari mereka. Morpho, dan karena kami berasumsi ini adalah pangkalan persenjataan, yang lainnya pasti adalah inti komando Weisel. Jaraknya cukup jauh, jadi aku hanya bisa tahu berapa banyak dari mereka di luar sana, bukan bagaimana posisinya. Begitu kita semakin dekat, aku seharusnya bisa mencari tahu.

Kelompok Lerche akan berperan sebagai pengintai, tetapi aku akan berada di depan mereka, jadi mereka tidak boleh menghalangi.”

Setelah mendengar penjelasannya yang sebenarnya, Lena mengingat serangkaian instruksi tertentu dan mengerutkan alisnya. Itu adalah instruksi yang membingungkan dan tidak masuk akal dari militer front barat, yang disampaikan Grethe padanya.

“Kami telah diinstruksikan untuk menangkap inti kendali musuh jika memungkinkan untuk menganalisis niat mereka, tetapi kamu tidak perlu keluar dari jalan kamu untuk mencapai tujuan itu… kamu dapat menganggapnya sebagai prioritas rendah.”

Untuk sesaat, Shin anehnya diam. Tapi sebelum Lena bisa memikirkannya, dia mengangguk sedingin biasanya.

“Diterima.” “Shini.”

Jendela di kamarnya di barak menawarkan pemandangan laut, dan karena dia akan tidur dan bangun pada jam yang ditentukan untuk mempersiapkan operasi, laut menjadi gelap setiap kali dia bangun. Waktu masih larut malam, terlalu dini untuk disebut pagi.

Dari luar kesunyian kota yang tertidur, dia bisa mendengar suara basso continuo dari deru laut mencapai telinganya. Itu adalah bisikan tanpa suara, tidak berbeda dengan ratapan Legiun yang terus-menerus. Bahkan tidak mencoba mendengarkan suara itu dan suara di luarnya, Shin mengalihkan pandangannya ke pintu, di mana suara itu memanggilnya.

Frederica masuk ke kamar, masih menggosok matanya dengan mengantuk.

“Apa yang kamu tonton? Apakah ada sesuatu yang aneh di luar sana?”

“Oh… Tidak, aku tidak melihat sesuatu yang khusus.”

“Jadi apakah itu suara Legiun... Morpho ?”

Di balik keheningan kota yang tertidur, di balik deru ombak, terdengar suara hantu…Gembala Mirage Spire. Frederica berjalan ke sisinya dengan langkah kaki ringan, mata merahnya yang merenung menatap ke luar laut.

“Shini.”

Bahkan sekarang, Frederica tidak akan memanggil Shin dengan nama panggilannya. Shin bisa tahu, entah bagaimana, bahwa ini adalah semacam peringatan diri yang dia paksakan pada dirinya sendiri.

Agar tidak membingungkannya dengan ksatria Kekaisaran yang mirip dengannya, yang dia panggil dengan nama panggilan—Kiri.

“Shini. Morpho di benteng musuh…”

Dia berhenti sejenak. Seolah takut untuk mengatakan sisanya.

“Apakah itu Kiriya?”

“…? Apakah kamu tidak melihat?”

Kemampuan Esper Frederica memberinya kekuatan untuk melihat keadaan sekarang dari orang-orang yang dia kenal, bahkan jika orang itu adalah hantu. Shin membalas pertanyaannya dengan sebuah pertanyaan, berpikir dia akan tahu tanpa bertanya padanya.

Tetapi setelah bertanya, dia menyadari: Mungkin dia tidak bisa memaksa dirinya untuk “melihat.”

Dia takut akan kemungkinan bahwa dia mungkin benar-benar melihat Kiriya lagi.

“Itu bukan ksatriamu,” katanya. “Suara dan kata-katanya berbeda.”

Frederica langsung mengangkat kepalanya.

“Kupikir dia dari Kekaisaran, tapi itu bukan ksatria kamu ... Jadi aku tidak tahu apakah itu sumber informasi yang disebutkan Ernst.” “…”

Frederica kemudian menundukkan kepalanya lagi dengan sedih. Dia menggigit bibirnya, lalu menatap langsung ke arahnya lagi dalam permohonan.

“Shinei, jika kesempatan itu datang kepada kita , bagaimanapun juga kamu harus memanfaatkanku. Semakin banyak waktu berlalu, semakin banyak nyawa tak berdosa yang hilang. Dan tidak ada yang tahu kapan kehancuran itu mungkin mengganggu Federasi. Jika itu terjadi, tidak ada jaminan kamu akan bertahan. Tapi aku… aku hanyalah satu pengorbanan kecil, jadi—”

“Tidak.”

“Shini!” Dia meraihnya.

Fisiknya jauh lebih kecil darinya, tentu saja, jadi yang bisa dia lakukan hanyalah mengguncangnya sedikit. Dia mengerti bagaimana perasaannya. Seandainya dia berada di posisinya, dia kemungkinan akan mengatakan hal yang sama…dan bahkan bertindak sesuai dengan kata-katanya. Sama seperti bagaimana dia berpikir bahwa bertindak sebagai umpan akan menyelamatkan teman-temannya dua tahun lalu di akhir misi Pengintaian Khusus.

Jadi dia pikir dia mengerti ketidaksabaran dan tekadnya. Tapi bahkan masih…

“Satu orang mungkin adalah pengorbanan kecil… Mengorbankan minoritas dibenarkan jika itu untuk menyelamatkan mayoritas. Itulah logika yang mereka gunakan untuk melemparkan kita ke Sektor 86.”

Mata Frederica sedikit melebar. Melihat ke bawah padanya, Shin terus berbicara. Dia tahu ketidaksabaran dan tekadnya. Tapi meski begitu, ini adalah satu hal yang dia tidak mau mengalah.

“Aku tidak berpikir mengorbankan kamu adalah hal yang benar untuk dilakukan ... Aku  tidak ingin mengulangi kesalahan Republik.”

Related Posts

Related Posts

Post a Comment