-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 5 Bab 2 Part 4 Indonesia

Bab 2
Dua Guru, Ujian Khusus yang Ditakdirkan


4


Senja, tepat sebelum jam 6 sore. Ini adalah waktu ketika matahari akan segera terbenam dan malam tiba.

Hari ini seharusnya menjadi hari biasa, meskipun ada penjelasan tentang ujian khusus.

Aku merasa seperti sudah menghabiskan hari yang sangat berat dengan banyak sekali informasi.

Akan lebih mudah jika aku bisa bersantai menunggu hari ini berakhir, tapi aku tidak bisa.

Itu karena ujian khusus suara bulat yang diumumkan tiba-tiba akan dimulai besok.

“Hai.”

Ketika aku kembali ke kamarku untuk menunggu, Yōsuke adalah yang pertama kali muncul.

“Masuklah.”

Kalau dipikir-pikir, ini mungkin pertama kalinya aku mengundang Yōsuke ke kamarku seperti ini.

“Yahho.”

Tak lama kemudian, kali ini Kei muncul di kamarku.

“Rasanya, berkumpul seperti ini adalah hal baru dan tidak biasa, bukan?”

“Mungkin begitu.”

Aku belum memberi tahu mereka berdua mengapa aku meminta mereka untuk berkumpul. Yōsuke mungkin sudah menebaknya.

“Ujian khusus besok, aku berpikir untuk mengambil tindakan balasan untuk ujian itu.”

“Tindakan balasan? Itu hanya ujian untuk mendapatkan suara bulat, bukan?”

“Memang benar itu tidak tampak seperti ujian yang sangat sulit hanya dari garis besarnya, ‘kan? Dan ujian khusus yang sudah diadakan sejauh ini memiliki aturan yang jauh lebih sulit.”

Yōsuke yang menunjukkan sedikit gerakan berpikir, menjelaskan kepada Kei dan melanjutkan.

“Namun, mungkin ujian khusus ini juga, seperti ujian yang sulit di masa lalu, tidak akan semudah itu. Jika kita mengikuti aturan, ini akan menjadi ujian di mana kita bisa mendapatkan poin kelas hanya dengan suara bulat. Menyatukan kehendak kelas itu sendiri tidak terlalu sulit.”

“Aku pikir juga begitu.”

“Dengan kata lain, kalau itu tidak mudah berarti ada kemungkinan besar kita akan dihadapkan pada isu yang akan memecah belah pendapat.”

Seperti yang dipikirkan Yōsuke. Masing-masing siswa di kelas mungkin memiliki pemikiran yang berbeda, tapi jika itu demi kebaikan kelas, mereka akan bersedia untuk fleksibel sampai batas tertentu dan bahkan menyelaraskan suara mereka.

Jika kami siswa tahun pertama, mungkin lain cerita, tapi kami siswa tahun kedua sudah mengembangkan ikatan yang kuat sebagai teman. Terlebih lagi, tidak ada hukuman jika gagal mencapai suara bulat satu kali, dan waktu dapat disisihkan berulang kali untuk diskusi.

Hanya dengan mendengar cakupan itu semua, tidak mengherankan jika itu terlihat selonggar yang dikatakan Kei.

“Tapi, isu seperti apa yang sulit untuk mendapatkan suara bulat?”

“Aku tidak bisa membacanya sepenuhnya sih, tapi... apa ya...”

Isu seperti apa yang akan membuat teman sekelas mendapat masalah? Tampaknya itu bukan sesuatu yang bisa langsung dipikirkan oleh Yōsuke. Aku akan berikan satu isu yang mudah dipahami.

“Mulai sekarang sampai lulus, kamu hanya boleh makan nasi atau roti. Tentukan pilihanmu.”

“Eh, pilihan apa itu~?”

“Nasi dan roti terdengar agak menggelikan ketika kamu mendengarnya, tetapi itu adalah pilihan yang sulit, loh.”

“Kalau aku sih pasti pilih roti. Aku tidak akan pernah bisa hidup tanpa roti sampai aku lulus.”

“Aku mungkin akan pilih nasi... karena aku hanya makan roti seminggu sekali.”

“Aku sendiri lebih suka nasi. Nah, dari kita bertiga saja sudah punya pendapat masing-masing, ‘kan? Jika seluruh kelas memilih, ini tidak akan mudah. Jika ada 30 orang memilih nasi, bisakah kamu menuruti mereka?”

“Mustahil mustahil. Habisnya dilarang sampai lulus, ‘kan? Aku akan tetap memilih Pan.”

Beberapa siswa akan melawan seperti Kei, karena jika mereka tidak berhati-hati dan terpengaruh oleh mayoritas, beberapa siswa akan menderita nantinya.

“Untuk perbandingan yang lebih realistis, semua ujian khusus di masa depan akan didasarkan pada [Kemampuan Akademik] atau [Kemampuan Fisik] saja. Bagaimana jika isu itu muncul?”

Mendengar itu, Yōsuke dan Kei saling memandang.

“Untuk siswa atletik seperti Sudō, mereka pasti akan memilih kemampuan fisik, dan untuk Keisei, yang tidak pandai olahraga, dia harus membawa keterampilan akademik ke suara bulat dengan cara apa pun.”

Tentu saja, Sudō yang berusaha keras dalam studinya saat ini, bisa menyesuaikan, tetapi tetap saja reputasinya sendiri akan lebih tinggi jika dia dievaluasi berdasarkan kemampuan fisiknya, dan untuk siswa yang tidak bisa belajar sama sekali, mereka tidak akan bisa berkompromi seperti Sudō.

“Jika isu disetujui dengan suara bulat, itu bersifat memaksa, ‘kan? Dengan kata lain, apa itu berarti dalam beberapa kasus kita harus siap kehilangan 300 poin kelas dalam hukuman karena tidak memilih pilihan yang disediakan?”

“Aku tidak yakin.... Tentu saja akan ada pilihan sulit yang harus dibuat, tetapi kehilangan 300 poin kelas juga bisa berarti melepaskan tiket ke Kelas A. Kurasa prioritas utama adalah menyelesaikan ujian.”

“Rasanya, aku mulai berpikir kalau ini mungkin ujian khusus yang sulit...”

“Itukah sebabnya kamu memanggil kami ke sini?”

“Aa. Ujian khusus berikutnya membutuhkan rasa persatuan yang kuat di antara teman sekelas. Tidak masalah untuk berbeda pendapat sekali atau dua kali, tapi jika itu berlangsung lama, pasti ada perselisihan. Ketika itu terjadi, Yōsuke dan Kei, kalian berdua sebagai tokoh sentral di kelas, perlu memainkan kartumu dengan baik dan mendapatkan suara untuk pilihan mana pun itu.”

“Aku setuju. Tapi, kalau begitu kupikir Horikita-san harus diikutsertakan dalam percakapan ini juga, bukan? Horikita-san memainkan peran sebagai pemimpin kelas dalam ujian ini juga soalnya.”

Maksud Yōsuke adalah hal yang jelas. Daripada dipimpin olehku, akan lebih baik jika Horikita memimpin mereka berdua untuk mengendalikan kelas. Namun, pada tahap ini, dia tidak dapat menarik dukungan dariku.

(Tln: Artinya Horikita masih belum siap mandiri tanpa bantuan Kiyotaka)

“Kali ini, kalian akan mendukung Horikita dari bayang-bayang. Apa yang kita bicarakan di sini adalah rahasia.”

“Kenapa? Yah, aku sendiri sih tidak suka mengikuti perintah Horikita-san.”

“Kei dan Yōsuke sama-sama memiliki kemampuan membaca situasi lebih baik daripada kebanyakan siswa. Tapi, aku ingin kalian berdua memiliki kemampuan untuk merespons lebih fleksibel dari sebelumnya. Jika kalian dapat merasakan apa yang dipikirkan Horikita dan apa yang ingin dia lakukan, kelas akan menjadi lebih kuat.”

“Kenapa tidak kamu saja yang lakukan, Kiyotaka? Dengan itu pasti beres, ‘kan?”

“Aku tidak selalu bisa bergerak. Aku harus bersiap untuk situasi yang tidak terduga.”

“Situasi yang tidak terduga?

“Bisa berupa sakit mendadak atau pengusiran tak terduga, bukan?”

“Itu... yah... pengusiran sih bisa saja, tapi benarkah sakit mendadak mungkin terjadi?”

Aku tidak bisa selalu dan selamanya mengikutinya.

Jika aku tidak dapat bergerak untuk mengantisipasi situasi seperti itu, tidak ada harapan untuk membuat lompatan di kelas.

“Yang jelas aku mengerti sekarang. Yang harus kita lakukan adalah mengikuti Horikita-san dengan baik dan memastikan ujian khusus berjalan lancar, ‘kan?”

“Lalu aku akan menyiapkan beberapa instruksi dan isyarat yang tidak akan dipahami oleh siapa pun kecuali Kei dan Yōsuke.”

Karena kami bisa berdiskusi dan bergerak bebas selama interval, tindakan berbisik sendiri tidak menjadi masalah. Tapi, dalam beberapa situasi juga perlu untuk memberikan instruksi tanpa memberi tahu orang lain bahwa kamu sedang berkomunikasi dengan mereka. Bahkan dalam situasi di mana percakapan pribadi dilarang, masih mungkin untuk bertukar isyarat dengan batuk atau mengetuk meja dengan ringan.

Setelah mereka berdua mengingat beberapa pola, aku melihat ke arah Yōsuke.

“Satu nasihat terakhir untukmu, Yōsuke. Ini tidak diperlukan jika lima isu diselesaikan dengan lancar, tapi jika waktu yang tersisa kurang dari dua jam dan masih belum ada tanda-tanda penyelesaian ujian khusus, aku mungkin harus mengambil tindakan tegas.”

Aku telah memutuskan untuk memberi tahu Yōsuke untuk menyiapkan dirinya sekarang agar dia tidak lepas kendali saat itu terjadi.

Related Posts

Related Posts

3 comments

  1. Entah kenapa setelah baca chapter ini, perut ku kenyang sendiri LoL XD

    ReplyDelete
  2. Jir ini anak otaknya bisa caer kek gini ya... Terbaek emang MC kita

    ReplyDelete