-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 5 Bab 2 Part 3 Indonesia

Bab 2
Dua Guru, Ujian Khusus yang Ditakdirkan


3


Sepulang sekolah masih dalam kekacauan.

Aku berjalan pulang dengan Kei dari Keyaki Mall ke asrama sambil mengobrol.

Kemudian, di lobi asrama, Horikita sedang duduk di sofa, sepertinya dia sedang menunggu seseorang.

Aku segera mengetahui siapa orang tersebut. Aku menekan tombol lift untuk berhenti di lantai pertama, dan ketika aku dan Kei naik, Horikita juga ikut naik.

“Ayanokōji-kun, aku ingin berbicara denganmu, bisa tidak?”

Lift berhenti di lantai 4, tempat kamarku berada.

“Kalau begitu, sampai nanti ya, Kiyotaka.”

Kei mudah cemburu, tetapi kemampuannya untuk memahami situasi tidak rendah.

Dia tahu bahwa Horikita bukanlah target lawan jenis untuk dicemburui sejak awal, dan ketika dia mendengar tentang ujian khusus, dia dapat membuat keputusan sebelum berpikir bahwa lebih baik tidak mengganggunya.

“Aa. Aku akan menghubungimu lagi nanti.”

Aku satu tahun yang lalu tidak akan percaya bahwa kami akan menghabiskan waktu sebagai kekasih seperti ini.

Saat aku turun, Horikita turun bersamaku. Saat aku menoleh ke belakang, aku melihat Kei tersenyum dan melambai padaku dari lift yang mulai menutup. Lift segera menutup dan naik ke lantai atas.

“Sudah berapa lama kamu pacaran dengannya?”

“Entah, aku tidak yakin sudah berapa lama.”

“Rumor mengatakan sejak liburan musim semi, tapi bukankah sebenarnya hubungan itu berkembang lebih awal?”

Dia mengatakan kata-kata seperti itu kepadaku dengan tatapan yang menyiratkan sesuatu.

“Aku meragukannya.”

Apakah ada alasan di balik kata-kata Horikita atau tidak, aku tidak tertarik juga tidak mau menyentuh hal itu.

“Daripada itu, kau bilang ingin bicara denganku?”

“...Ya. Aku ingin menanyakan sesuatu tentang ujian khusus. Bisa?”

“Ya, tidak masalah.”

“Eh? ...Oh.”

“Ada apa dengan reaksimu itu?”

“Karena aku sudah siap bahkan jika kamu akan menolak. Bukankah kamu terlihat tidak senang tempo hari ketika kamu ditugaskan di Maid Café?”

Ternyata dia terkejut melihat betapa mudahnya aku menerima konsultasinya.

“Jangan di sini, masuklah ke kamarku.”

Kami tidak tahu siapa yang mungkin mendengarkan kami jika kami bicara sambil berdiri di lorong.

Kamar 401, aku membuka kunci kamar dan masuk ke dalam.

“Kamu tidak memintaku untuk membantumu, ‘kan?”

“Itu... aku meragukannya. Yang jelas, kalau kamu bersedia mendengarkanku, aku akan membiarkanmu melanjutkannya.”

Mungkin dia berpikir bahwa dirinya akan ditolak jika dia memprovokasiku dengan buruk, Horikita meletakan itu dan mulai berbicara.

“Jika ingin memastikan bahwa kita dapat lulus ujian khusus ini, aku juga berpikir untuk menjadikannya semi paksa sebelum ujian. Tetapi bahkan jika aku mencoba untuk mempersiapkannya, tidak mungkin menyatukan niat kecuali kita tahu apa isunya, ‘kan?”

“Bergantung pada situasinya, aku yakin kita harus menggunakan pilihan yang berbeda.”

Bahkan jika hanya ada dua pilihan, setuju atau tidak setuju, tidak lebih dari sembrono untuk memilih secara delusi, memutuskan hanya untuk setuju atau tidak setuju sebelum memengetahui isunya.

“Aku yakin kamu sudah memikirkan suatu cara, ‘kan, Horikita? Cara melewati ujian khusus ini.”

“Untuk lulus ujian khusus dengan solid, aku masih berpikir kalau jalan terpendek adalah dengan membuat seseorang mengambil keputusan akhir. Tidak peduli berapa banyak pilihan yang ada, tidak peduli bagaimana suara terbagi, semuanya harus berjanji untuk mengikuti penilaian dan kehendak pemimpin yang telah ditentukan sebelumnya.”

Inilah yang diusulkan Kushida pada siang hari.

Sebuah strategi yang tidak memperhitungkan apakah seseorang tidak puas dengan pilihan tersebut atau tidak.

Memang benar tidak ada yang lebih mudah jika pengaturan itu dapat dicapai.

“Aku harap itu benar-benar akan menyatukan suara.”

“Ya.... Dan tergantung pada isunya, akan selalu ada siswa yang tidak puas.... Jika ini adalah kelas diktator seperti kelasnya Ryūen-kun, mungkin kita tidak perlu bicara panjang lebar.”

Dalam hal pemaksaan, tidak seperti kami yang menginginkannya, Ryūen akan dapat menggunakannya tanpa ampun. Tapi, apakah itu akan berhasil atau tidak ketika diterapkan adalah masalah lain.

“Dengan semua voting bersifat anonim berarti siswa yang tidak puas dengan Ryūen juga bisa memilih pilihan yang berlawanan. Tidak ada jaminan bahwa ujian bisa diselesaikan dengan hanya perintah.”

“Siswa yang tidak puas dengan metodenya mungkin memberontak terhadapnya. Tetapi juga benar tidak ada untungnya dengan melakukan itu. Lagipula, jika suara terbelah dan waktu habis, seluruh kelas akan rusak, bukan? Aku yakin mereka akan bersatu pada akhirnya jika dibiarkan begitu saja.”

“Aku tahu apa yang kamu maksud, tetapi jika kamu mengatakan itu, itu bertentangan sejak awal. Tidak ada yang ingin gagal dalam ujian khusus. Itu sebabnya suara akan selalu bersatu. Jika premis dasar itu benar, maka tidak perlu strategi dari awal, bukan?”

“Itu———”

“Tidak ada siswa yang ingin kehabisan waktu untuk merugikan kelas. Tapi jangan pikir bisa menyelesaikan 5 isu jika mereka dibiarkan begitu saja. Itu membuatnya kurang berarti bagi sekolah untuk menyebutnya sebagai ujian khusus juga.”

“...Kamu sepenuhnya benar.”

“Yang bisa kamu lakukan sekarang adalah menjaga pikiranmu tetap fleksibel. Misalnya, apa yang akan kamu lakukan jika kamu dihadapkan pada masalah dengan 38 setuju dan 1 tidak setuju?”

“Tentu saja aku akan berusaha untuk membuat satu orang yang tidak setuju itu untuk setuju.”

“Kurasa begitu. Lalu, bagaimana jika orang yang tidak setuju itu tidak pernah menyerah?”

“Itu...”

“Tidak selalu 38 orang yang setuju akan menang. Ada kemungkinan bahwa beberapa dari 38 siswa yang setuju tersebut akan mengubah pendapat mereka saat mereka mencoba membujuk pihak oposisi.”

“Bahkan jika pikiran 1 orang akan merugikan kelas secara luas?”

“Itu semua tergantung kontennya, kurasa.”

Sebuah isu yang tidak akan pernah bisa dipecahkan, aku tidak akan terkejut jika ada hal seperti itu yang diberikan.

“Entah kenapa, ini agak meresahkan, ya.”

“Apanya?”

“Karena tanpa ragu-ragu kamu memberiku saran. Aku tidak berpikir... itu ada hubungannya dengan fakta bahwa kamu berpacaran dengan Karuizawa-san..., tapi apa tujuanmu?”

“Ini tidak seperti aku memberimu saran. Di sudut kepalamu, kamu pasti sudah mulai mempertimbangkan kemungkinan seperti itu juga.”

“Begitulah.... Lalu, aku akan memberitahumu tujuan utama aku memanggilmu. Aku punya saran untuk ujian khusus besok. Aku bisa meminta tolong orang lain, tapi aku ingin memintanya kepada seseorang yang mengerti aku.”

“Seperti, kamu ingin kita selalu membedakan pilihan pertama kita gitu?”

“Bisakah kamu tidak mendahului ideku?”

Melihatnya sedikit kesal, aku menjauhkan diri dari Horikita.

“Itu adalah sesuatu yang akan kulakukan, jika tidak ada orang lain yang menyarankannya. Aku tidak berpikir kita akan memiliki ide yang sama.”

“...Benarkah?”

Ternyata dia sedikit puas dengan alasan yang masuk akalku barusan, aku bisa melihat kemarahan Horikita mereda.

Memang benar bahwa itu adalah ide yang paling tidak harus dilakukan, jadi itu akan serupa. Lebih baik menghindari risiko membuat pilihan yang tidak terduga sebagai akibat dari bias yang disebabkan oleh situasi dadakan.

“Bahkan jika konten isu itu adalah 99% setuju atau tidak setuju, atau jika kita bingung di antara dua pilihan yang memiliki kelebihan dan kekurangan, kebetulan bisa sedikit menakutkan, ya.”

“Aa. Jika suara bias dan disahkan sebagai hasil dari voting yang tepat, itu tidak dapat diubah. Tapi, strategi selalu menggunakan interval setidaknya sekali juga tidak selalu bagus. Lebih baik kamu mengingatnya. Ada risiko bahwa apa yang akan menjadi suara bulat dalam voting mendadak akan menjadi tidak meyakinkan karena suara terbagi ketika hal tersebut dibahas. Itu adalah sesuatu yang harus diperhitungkan.”

“Ya. Kamu benar.”

Berdiskusi berarti menjerumuskan tangan ke dalam kegelapan yang dalam.

Jika hasilnya mengeluarkan kegelapan yang tak terduga, itu bisa menghabiskan banyak waktu.

“Karena aturan ujian khusus ini, tidak ada cara untuk menentukan dengan pasti siapa yang memilih mana, tidak peduli seberapa banyak kita membahasnya. Bahkan jika kita mendapatkan pengakuan, itu mungkin tidak 100% benar.”

“Maksudmu terkadang ada yang berbohong?”

“Dalam beberapa kasus, ya. Karena saat ini kelas tidak begitu bersatu seperti yang seharusnya.”

Ngomong-ngomong, beberapa orang mungkin akan muncul di kepala Horikita juga.

“Maksudmu keberadaan Kushida-san dan Kōenji-kun, ya.”

“Adapun yang pertama, dia akan berbohong tanpa ragu-ragu, dan untuk yang terakhir, ada kemungkinan dia akan dengan sengaja memilih pilihan yang berbeda dari teman sekelasnya jika sifat keras kepalanya muncul. Kurang lebih seperti itu.”

“...Hei, kenapa kamu harus membahas semua detail itu denganku? Sudah kuduga ini aneh. Seingatku kamu tidak pernah memberiku peringatan seperti ini sebelumnya.”

Tentu saja, Horikita juga bisa merasakan perubahan dalam diriku.

“Aku menilai bahwa kamu saat ini akan mau mendengarkan apa yang kukatakan, dan cukup fleksibel untuk memahaminya, Horikita.”

“Bisakah aku menganggap itu... sebagai pujian?”

“Setidaknya sih.”

“Oh... aku merasa agak tenang———”

Di depanku, aku mendengar suara ponselnya bergetar sebentar dan hanya sekali.

“Maaf sebentar.”

Katanya memotong pembicaraan, lalu Horikita mengeluarkan ponselnya, menatap layar dan mulai mengoperasikannya.

“Aku mau membalas pesannya dulu. Dia, jika aku lama membalasnya, ada kemungkinan dia tidak akan membacanya untuk waktu yang lama.”

Tentu saja aku tidak berniat untuk menghentikannya, tapi dia, yang dimaksud itu siapa, ya?

(Tln: Dia di sini perempuan)

Aku sedikit penasaran, tapi aku memutuskan untuk menunggu Horikita dengan tenang untuk mengetikan kalimat yang panjang yang membutuhkan waktu sekitar dua menit. Akhirnya, dia selesai mengirim pesan dan memasukan ponselnya ke sakunya.

“Yang jelas, aku sudah mengatakan apa yang ingin kukatakan. Aku mengharapkan kerjasamamu untuk ujian khusus besok.”

Tidak berniat untuk tinggal lama, Horikita dengan cepat meninggalkan kamar.

Related Posts

Related Posts

1 comment