-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

– Hasebe Haruka SS – Menghadapi Hari Esok

Youzitsu 2nd Year Volume 5 SS

– Hasebe Haruka SS –
Menghadapi Hari Esok


Sekolah telah berakhir dan pemberitahuan yang mengejutkan diungkapkan kepada kami semua.

Saat menuju rumah dengan Kiyopon, aku buru-buru memasuki toserba dan pergi untuk gorengan yang ditampilkan oleh kasir. Aku biasanya tidak makan apa pun yang berlemak ini, tapi kenyamanan dan kalori membuat ku menyerah. Tidak ada siswa lain di sini, jadi pembayaran berjalan lancar.

Aku kembali ke luar tempat Kiyopon berdiri dan menunggu.

Dia tampak sedikit terkejut dengan kroket di tanganku, pikirku. Merasa malu karenanya, aku mencoba menutupinya dengan alasan.

“Waktu makan siang hari ini, aku berbicara dengan Airi sampai aku tidak bisa makan siang sama sekali.”

Ini adalah, yah, alasan, tapi juga kebenaran.

Aku benar-benar mendapat kejutan hari ini.

Memikirkan bahwa Kiyopon berpacaran dengan Karuizawa-san dari semua orang.

Rasanya seperti seseorang telah menarik karpet dari bawah kakiku karena dia tidak pernah menunjukkan tanda-tanda berpacaran dengan siapa pun.

Tentu saja, reaksiku tidak dapat dibandingkan dengan reaksi Airi.

“Maaf sudah merepotkanmu.”

Aku tahu apa yang sahabatku, Airi, rasakan tentang dia, dan begitu juga dia.

“Enggak merepotkan juga sih, tapi…”

Orang bebas untuk mencintai siapa pun yang mereka suka, dan aku sudah tahu bahwa kasus saling mencintai adalah minoritas.

Tapi tetap saja, aku berharap Airi dan Kiyopon suatu hari nanti akan saling mencintai.

…Atau begitulah menurutku. Tapi ada satu bagian dari diriku yang merasa ada sesuatu yang tidak beres, tapi itu semua tertutup rapat.

Akhirnya, aku menyelesaikan daftar hal-hal yang ingin ku tanyakan kepadanya.

Apakah kalian benar-benar berpacaran? Siapa yang mengaku lebih dulu? Kapan kalian mulai berpacaran? Mengkonfirmasi setiap poin itu adalah tujuanku hari ini.

“Aku tidak yakin apakah ini waktu yang tepat untuk memintanya, tapi sebenarnya, aku membutuhkan bantuanmu Haruka dan, jika memungkinkan, Airi juga.”

“Bantuan?”

Aku masih baru memakan setengah dari kroketku, sebelum dia beralih ke topik yang bahkan mengejutkan ku.

“Informasi ini belum dipublikasikan, tapi salah satu kreasi yang akan kita lakukan selama Festival Budaya telah diputuskan.”

“Eh, benarkah?”

Aku mendengar tidak ada yang diputuskan kemarin jadi ini agak mengejutkan.

“Agar informasi tidak bocor, hanya aku, Horikita, dan pengusul yang mengetahuinya. Kita akan membuat Maid Café sebagai kreasi untuk Festival Budaya”

“Ma... Maid Café? Kok, hee.... Aku tidak terkejut, tapi sedikit gak nyangka. Aku tidak bisa membayangkan Horikita-san menyetujui kreasi seperti Maid Café.”

“Dalam kasusnya, dia mungkin rata terhadap semua kreasi sih, ya. Kurasa dia mengizinkannya justru karena dia pikir kita bisa bersaing murni dengan Maid Café tanpa prasangkan apapun.”

Yah, ada banyak gadis cantik di kelas kami, harus kuakui. Kami mungkin bisa mendapatkan banyak uang dari orang dewasa yang datang mengunjungi sekolah selama festival tapi tetap saja, ada sesuatu yang terasa sedikit… tapi aku bisa mengerti kenapa itu bisa berhasil.

“Jadi begitu. Lalu, untuk apa kamu memberitahuku?”

“Sebenarnya, dari caraku mengetahui rencana ini, aku diminta untuk mengurus banyak hal.”

Kiyopon akan mengelola maid café?

Meskipun citranya tidak cocok sama sekali, aku bisa melihat alasan di balik membiarkannya mengurusnya.

Aku yakin Horikita berhasil mengikatnya dan mendorong tugas itu kepadanya dengan paksa.

“Bahkan jika situasinya seperti itu, Horikita-san yang menyerahkan hal itu pada Kiyopon juga mengesankan.”

Tapi karena dia mengatakan ini padaku, itu hanya bisa berarti satu-satunya…

“Jadi, aku berharap kamu dan Airi bisa membantu di kafe?”

Tentu saja, itu akan bermuara pada ini, kurasa.

Bagiku, hal pertama yang muncul di kepalaku ketika mendengar tentang maid café adalah Airi.

Dia pemalu dan tidak memiliki kepercayaan diri untuk dibicarakan, tapi ini adalah kesempatan yang sempurna untuknya.

“Kalau bukan karena insiden dengan Karuizawa-san, meskipun ragu aku mungkin akan menyetujuinya saat itu juga. Aku tidak suka berpakaian seperti cosplayer di depan banyak orang, tapi jika ada teman dari grupku yang penting memintaku untuk melakukannya, aku tidak akan bisa menolaknya. Tapi... waktunya tidak pas, ‘kan?”

Tidak ada jaminan bahwa Airi akan bisa tersenyum saat mengikuti festival ini saat sedang patah hati.

“Tapi, masalahnya aku tidak bisa menyalahkanmu juga, Kiyopon. Seperti kataku sebelumnya, kamu bebas berpacaran dengan siapa pun, dan aku juga tidak tahu kalau ada alasan kamu tidak bisa mengatakannya. Airi bebas untuk menyukai Kiyopon, dan kamu juga bebas untuk menolaknya…”

Sejujurnya, aku perlu keberanian untuk berbicara dengannya tentang hal ini nanti.

Tapi… ya, ini mungkin sesuatu yang perlu. Ini mungkin batu loncatan, langkah besar untuk membuatnya bisa tersenyum dan bergerak maju.

“Aku tidak bisa menjanjikan apapun padamu. Tapi begitu dia tenang, aku akan berbicara dengannya.”

Bahkan, jika ini bisa menjadi kesempatan untuk membuatnya berdiri lagi, aku akan mencoba berbicara dengannya sekaligus.

“Apa kamu yakin?”

Dia tampak sedikit terkejut dengan jawabanku, mungkin karena dia tidak pernah mengira aku akan menerimanya.

“Anak itu, dia juga harus menerima kenyataan cepat atau lambat. Selain itu, aku tidak tahu apa yang Kiyopon pikirkan, tapi jika lawannya Karuizawa-san, dia mungkin tidak harus menyerah. Soalnya, bahkan jika Kiyopon berpikiran tunggal, masih ada kemungkinan kamu akan dicampakan, bukan?”

Ya itu betul. Airi masih punya kesempatan.

Masih ada satu setengah tahun lagi.

Jika dia bisa melakukan home run dengan base yang terisi di akhir, itu akan menjadi kemenangan Airi.


Related Posts

Related Posts

2 comments