-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Mushoku Tensei Vol 6 Bab 1

Bab 2
Pemilihan Rute


Aku sekarang 12 tahun. 

Aku baru menyadarinya ketika aku melihat ke bawah pada kartu Petualangku dan, tiba-tiba, melihat angka 12 di kolom umur. Kapan ulang tahunku berlalu tanpaku sadari? Berada dalam perjalanan seperti ini mendistorsi kesadaranku atas waktu.

Meski begitu, sudah 2 tahun sejak kami diteleportasi, ya? Hanya butuh 2 tahun untuk melakukan perjalanan melintasi Benua Iblis dan Benua Millis. Atau, jika melihatnya dengan cara lain, 2 tahun penuh telah berlalu.

Bagaimanapun, Kerajaan Asura hampir ada di depan kami. Setelah apa yang terjadi di Benua Millis, sepertinya kami tidak akan mengalami banyak kesulitan mulai dari sini. Kami punya uang dan sarana untuk bepergian. Satu-satunya hal yang harus kukhawatirkan adalah tidak mengetahui keberadaan keluargaku yang lain: Zenith, Lilia, Aisha, dan juga Sylphie. Meskipun upaya Paul, mereka masih belum ditemukan.

Aku yakin mereka semua masih hidup, tapi tidak peduli seberapa inginnya aku untuk mencari mereka, mereka tidak akan mudah ditemukan. Yang bisa aku lakukan hanyalah meluangkan waktu dan melakukan pekerjaan dengan cermat.


***


Kami saat ini berada di tepi timur Kerajaan Raja Naga di kota pelabuhan Pelabuhan Timur. Sama seperti di Pelabuhan Barat, kota ini memiliki keberadaan perikanan dan penyelundup yang cukup besar.

Kami memesan sebuah penginapan dan memulai pertemuan strategi kami. Seperti biasa, kami bertiga berkumpul di sekitar peta, wajah kami saling mendekat.

"Baiklah, mari kita bicarakan tentang apa yang akan kita lakukan mulai sekarang." 

Dua lainnya mengintip peta dengan ekspresi serius di wajah mereka. Kami sudah sering melakukan ini sehingga aku menduga mereka muak, tapi bahkan Eris—seseorang yang tidak sabar menghadapi percakapan yang rumit—mendengarkan dengan ekspresi serius di wajahnya. 

“Ada tiga rute dari sini ke Kerajaan Asura,” aku menjelaskan, menunjuk peta yang baru saja kubeli. Itu adalah peta sederhana dengan garis besar hutan dan lokasi desa. Pembuatan dan penjualan peta terperinci sangat dilarang di negara ini, untuk mencegah negara lain mungkin mendapatkan peta tersebut. Yah, itu tidak masalah selama kami tahu letak dasar tanah itu.

“Yang pertama adalah jalan raya utama yang digunakan sebagai jalur perdagangan.” aku menggunakan jariku untuk menelusuri jalan setapak, yang berbelok ke timur di sekitar Pegunungan Raja Naga. “Ini adalah rute paling aman. Berdasarkan kecepatan perjalanan kita, kita akan tiba dalam waktu 10 bulan.”

“Kenapa kita harus berkeliling seperti itu?” Eris bertanya, dapat dimengerti dengan keraguan.

Aku menunjuk ke sisi barat pegunungan. “Karena jika kita memutar ke barat, kita akan bertemu dengan hutan besar. Itu kemungkinan rute kedua.”

Hutan yang luas dan lebat tersebar di tanah sebelah barat Pegunungan Raja Naga, membuatnya tidak mungkin untuk bepergian dengan kereta. Jika kau sudah familiar dengan jalan, kau bisa menghabiskan waktu sebulannan perjalanan dengan mengambil rute ini, tapi itu akan butuh menunggangi kuda. Eris dan aku tidak bisa melakukan itu. Ruijerd mungkin bisa menunggang kuda, tapi tidak peduli seberapa kecil aku, tidak mungkin kami bertiga bisa muat di atas satu kuda. Jika kami akan mengambil rute itu, kami harus mengambilnya dengan berjalan kaki.

Aku tidak tahu berapa hari yang dibutuhkan, tapi aku tahu bahwa pada dasarnya setiap orang memilih rute timur yang aman daripada alternatifnya. Entah mengambil rute lain sebenarnya tidak menghemat banyak waktu, atau jalur timur itu sendiri sebenarnya lebih cepat. Lambat dan mantap memenangkan perlombaan, seperti yang kata orang. Begitulah caraku merangkum penjelasanku, setidaknya.

"Oke, lalu coret jalur barat," Eris setuju. 

"Adapun rute ketiga yang mungkin ..." Itu akan melibatkan naik kapal ke Benua Begaritt, dan kemudian melakukan perjalanan darat ke Kerajaan Asura. aku tidak tahu berapa lama jalan ini akan memakan waktu. "Aku mencoretnya dari daftar opsi kita."

"Kenapa?!"

"Karena itu berbahaya," kataku. Mana bahkan lebih tebal di Benua Begaritt daripada di Benua Iblis. Kekuatan rata-rata binatang buas di sana setara dengan yang ada di Benua Iblis, tapi ada banyak labirin bawah tanah yang menciptakan pola cuaca aneh di permukaan.

Iklim di sana bisa dengan mudah digambarkan dalam satu kata: gurun. Seluruh benua adalah satu gurun yang sangat besar. Ada kalajengking raksasa seukuran Kura-kura Besar, dan kumpulan cacing besar yang memangsa kalajengking tersebut. Hari-hari terik panas dan malam dingin Arktik. Hampir tidak ada oasis, jadi tidak ada tempat untuk berhenti dan beristirahat. Saat seseorang mendekati Kerajaan Asura, pasir memberi jalan ke medan yang tertutup salju dengan suhu beku, dan akan ada semakin sedikit monster untuk berburu makanan.

"Jadi, kita akan mengambil rute timur." 

"Seperti biasa, kamu pengecut," keluh Eris. 

"Aku hanya kurang berani." 

“Kupikir aku bisa melakukannya dengan baik.” Sepertinya Eris ingin melihat Benua Begaritt. Matanya menyala. Namun, jarak antara Benua Tengah dan Benua Millis tidak seberapa dibandingkan dengan jarak antara sini dan Benua Begaritt. “Kita akan berada di kapal untuk waktu yang lama jika kami memilih rute itu. Apa kau yakin akan baik-baik saja dengan itu, Eris?”

“…Jangan pergi ke Begaritt.” 

Dan begitulah cara kami memutuskan untuk mengambil rute timur. 


***


Sebelum aku menyadari apa yang terjadi, aku berada di ruangan putih bersih. 

Emosi mengalir dari lubuk tubuhku. Itu adalah sensasi yang akrab sehingga aku dapat dengan mudah menggambarkannya.

Sangat menjijikkan.

“Sudah beralih ke bahasa kotor? Sama kasarnya seperti biasa, kurasa.”

Berdiri di depanku adalah mosaik berbentuk orang yang tidak jelas: Hitogami

Cih, bertingkah seperti kau mengenalku. Tak kusangka kau muncul lagi, tepat ketika aku akhirnya mulai melupakanmu.

"Ya, sudah setahun penuh." 

Ya, setahun penuh. Waktu yang lama. Katakan padaku, apakah kamu hanya muncul setahun sekali? Jika demikian, itu akan membuat hatiku tenang.

“Tidak, sama sekali tidak seperti itu.”

Kupikir juga begitu. Setelah pertama kali kau muncul, kau menunjukkan dirimu lagi hanya seminggu kemudian.

“Selain itu, kamu sama dinginnya denganku seperti biasa. Ini semua berkatku kamu mendapatkan mata iblis itu, kau tahu. ”

Ya, yah, aku berterima kasih untuk itu… tapi jika kau memberitahuku lebih banyak, aku tidak akan berakhir di sel itu, dan aku tidak akan melewatkan informasi penting yang menyebabkan pertarunganku dengan Paul. Ah, sial, aku yakin kau melihat semuanya benar-benar menghibur: Paul dan aku bertengkar karena aku tidak tahu keluargaku hilang, aku menjadi depresi setelah itu dan Eris menyemangatiku... bahkan berhasil berbaikan dengan Paul pada akhirnya.

“Yah, ya, itu menghibur. Tapi apakah kau yakin tentang itu?”

Yakin tentang apa? 

"Tentu saja itu semua salahku?" 

Cih… Sialan. Berada di ruangan ini membawaku kembali ke masa lalu. Kembali ke saat aku dulu menyalahkan segalanya pada orang lain. aku telah merenungkan kesalahanku. Tercermin… Argh, sial, aku tidak ingat refleksi macam apa yang ku lakukan. Kenapa aku tidak bisa... Sial, sial!

“Yah, itu bagian dari pesonamu. Tapi sedikit refleksi tidak akan cukup bagimu untuk bergerak maju. ”

Terserah. Hanya saja aku tidak bisa mengingatnya sekarang. Tapi aku akan melakukannya ketika aku bangun. Aku bisa mengenali kesalahanku. Jadi, mari kita mulai kembali percakapan kami. Aku telah memutuskan untuk mendengarkanmu.

"Mendengarkan? Hmm, sekarang ini berbeda. Kau benar-benar akan mendengarkan apa yang ku katakan? ”

Ya itu benar. Tapi ada satu hal yang aku ingin kau katakan padaku.

"Apa itu? Aku tidak keberatan menjawab jika itu adalah sesuatu yang ku ketahui.”

Katakan di mana keluargaku. 

"Kupikir keluargamu ada di dunia lain?" 

Jangan main-main denganku. Zenith, Lilia dan Aisha. Jika memungkinkan, Sylphie, Ghislaine, Philip, dan Sauros juga.

"Hmm."

Apa? Aku bertanya dengan tulus.

“Aku tidak tahu apakah aku harus memberitahumu…” 

Kau hanya seorang pengintip yang memata-matai kehidupan orang! Apakah kau hanya akan memberi tahuku hal-hal yang menyenagkanmu? Kau bisa mengatur agar aku bertemu dengan Kaisar Iblis Terbesar di Dunia, tapi kau tidak bisa memberi tahuku di mana keluargaku?

“Oke, oke, aku minta maaf. Aku sedikit terbawa suasana.”

Bagus, selama kau tahu apa yang kau lakukan. 

“Tapi apakah kamu yakin? Aku mungkin berbohong padamu kali ini.”

Apa! Berbohong?! Jadi, kamu akhirnya mengakuinya! Itu benar, kamu adalah tipe orang yang suka berbohong, bukan?

"Aku bertanya apakah kamu bisa mempercayai apa yang ku katakan."

Tidak, aku tidak bisa mempercayaimu. Ini darurat, jadi aku akan melakukan apa yang kau katakan, tapi jika ternyata kau berbohong padaku, aku tidak akan pernah mendengarkan nasihatmu lagi. Mengerti?

"Kalau begitu aku ingin kau berjanji padaku sesuatu." 

Janji apa?

"Jika saranku memungkinkanmu untuk bersatu kembali dengan keluargamu, maka aku ingin kamu mempercayaiku mulai sekarang." 

Apakah kau menyuruhku untuk menjadi boneka kecilmu? Menjadi pengekormu dan patuhi setiap perintahmu?

“Tidak, tidak, aku tidak memintamu sampai segitunya. Tapi itu akan melelahkan jika kau memusuhiku setiap kali kita berbicara, kau tahu? ”

Ini akan melelahkan bahkan jika aku tidak begitu. Apakah kau bahkan tahu seperti apa? Dihantui oleh masa lalu yang ingin kau lupakan? Merasa seperti ingatan tentang pertobatan dan pertumbuhanmu telah dihapus? Untuk kewalahan membenci diri sendiri saat kamu bangun di pagi hari?

"Jadi begitu. Aku telah berbuat salah padamu. Baiklah, lalu kenapa kita tidak memutuskan beberapa aturan? Seperti yang aku katakan sebelumnya ketika aku akan mampir lagi untuk memberimu saran? ”

Ya, itu ide yang bagus! Bagaimana kalau datang menemuiku lagi dalam seratus tahun?

"Tapi kamu akan mati saat itu, bukan?" 

Aku memberitahumu untuk tidak pernah menunjukkan wajahmu lagi. 

“Huh… Yah, kupikir kau akan mengatakan itu. Apakah kau yakin tidak ingin saran dariku kali ini? ”

…Tidak. Tunggu sebentar. Maafkan aku. Aku akan berkompromi. Jika kau bisa memberiku nasihat kali ini yang akan menyatukan kembali aku dengan anggota keluargaku, maka aku akan berhenti bersikap bermusuhan ketika kita berbicara.

"Dan kau akan mempercayaiku?" 

Tidak, aku tidak mau sejauh itu. Tapi setidaknya aku akan berhenti melakukan pertukaran yang tidak berarti ini tentang apakah aku akan mendengarkan atau tidak.

"Yah, itu optimis." 

Jadi, kau juga berkompromi. Berhenti muncul entah dari mana seperti yang kau lakukan kali ini. Beri aku beberapa peringatan sebelumnya. Atau muncul dalam mimpi orang lain dan gunakan untuk menyampaikan pesan kepadaku.

“Itu akan sulit. Sebenarnya ada kondisi yang harus aku penuhi agar aku bisa muncul di mimpi seseorang.”

Kondisi? Jadi itu berarti kau tidak bisa menunjukkan wajahmu begitu saja kapan pun kamu mau?

"Tepat. Selain itu, aku hanya bisa muncul dalam mimpi seseorang yang memiliki gelombang yang sama denganku. Tidak banyak yang bisa menerima saranku dengan waktu yang kebetulan seperti itu. Kamu cukup beruntung.”

Aku bisa menangis bahagia. Pokoknya ada syaratnya kan? Apa itu?

"Siapa tahu? Aku sendiri bahkan tidak yakin. Yang kutahu adalah kalau akan ada 'aha!' saat di mana aku seperti, orang ini nih, hari ini adalah waktunya.' Dan saat itulah aku bisa terhubung.” 

Ya? Jadi itu berarti kamu juga tidak bisa sepenuhnya mengendalikannya. Lupakan peringatan sebelumnya, kalau begitu. Mari kita lihat... aku ingin kau lebih rinci dalam saranmu. Jika semua yang kamu katakan adalah "pergi ke sini" atau "pergi ke sana", itu hanya membuatku bingung apa yang harus ku lakukan. Itu membuatku merasa seperti kau mempermainkanku.

“Baiklah, lebih detail. Mengerti."

Oke. Silakan, kalau begitu.

“Ehem. Nah, ini saranku kali ini. ”

Sebuah visi tiba-tiba muncul di mata iblisku. 


Sebuah gang belakang di suatu negara di suatu tempat. Ada seorang gadis sendirian, dan seseorang dengan kasar meraih tangannya. Orang yang menangkapnya adalah seorang tentara.

Ada dua tentara. Yang lain sedang merobek selembar kertas yang dia ambil darinya menjadi berkeping-keping. Gadis itu mengawasinya, meneriakkan sesuatu.


Penglihatan itu tiba-tiba berakhir di sana. 

“Rudeus. Dengarkan aku baik-baik. Namanya Aisha Greyrat. Dia saat ini ditahan di Kerajaan Shirone. Kau akan berada di sana ketika peristiwa dari visimu terjadi, dan kau akan bertemu dengannya dan menyelamatkannya. Kau benar-benar tidak boleh membiarkan namamu diketahui. Sebut dirimu Kennel Master of Dead End dan tanyakan detail situasinya. Kemudian kirim surat ke kenalanmu di Istana Kerajaan Shirone. Jika kamu melakukan itu, baik Lilia dan Aisha akan diselamatkan dari tempat itu.”

Hah? Tunggu, apa? Tidak—tunggu, kenapa? Kenalan? Surat?

“Apakah itu terlalu detail? Jika aku memberi tahumu terlalu banyak, itu akan merusak kesenanganku, jadi segitu saja. Nah, aku ingin tahu yang mana yang akan kamu bersama… ”

Apa? Lilia dan Aisha sama-sama di Kerajaan Shirone? Kenapa? Jika di sanalah mereka, mereka seharusnya sudah ditemukan sekarang. Dan apa maksudmu, dengan siapa aku akan bersama? Apakah itu berarti aku akan berselisih dengan yang lain?

“Semoga beruntung, Rudeus.” 

 Beruntung… beruntung… beruntung…

Saat kata itu bergema di pikiranku, kesadaranku memudar. 


***


Aku terbangun dengan kaget. 

“Ugh!” 

Kepalaku berdenyut-denyut. Pusingnya luar biasa, dan aku merasa mual. Aku turun dari tempat tidur dan setengah berlari langsung ke kamar mandi, di mana aku mulai muntah ke dalam toilet.

Aku mengalami sakit kepala yang mengerikan, dan kakiku goyah. Ketika aku meninggalkan kamar mandi, perjalanan kembali ke kamarku terasa jauh lebih lama daripada ketika aku berlari di sini. Aku menekan tanganku ke dinding dan perlahan merosot ke lantai. Dalam kegelapan penginapan, aku bisa mendengar seseorang terengah-engah. Terkejut, aku melihat sekeliling untuk menemukan sumbernya, hanya untuk menyadari bahwa itu adalah suara napasku sendiri.

"Ada apa? Apakah kau baik-baik saja?"

Wajah putih melayang di lorong yang gelap gulita. Itu adalah Ruijerd.

Dia menatapku dengan ekspresi khawatir di wajahnya. 

"Ya... aku baik-baik saja." 

“Apa yang kau makan? Bisakah kau menggunakan sihir detoksifikasi?” Dia mengeluarkan kain dari sakunya dan menyeka area di sekitar mulutku.

Dengan bau muntahanku sendiri, rasa mual itu kambuh lagi. Tapi aku berhasil menahan diri untuk tidak muntah lagi, bahkan saat rasa mual masih ada di dadaku. "Aku baik-baik saja." Aku entah bagaimana berhasil memeras kata-kata itu dari kedalaman tenggorokanku.

"Apa kau yakin?" Dia masih terdengar khawatir.

Aku mengangguk. Aku sudah familiar dengan sakit kepala ini. Aku pernah merasakannya saat kami berada di Pelabuhan Angin. “Ya, aku setengah tertidur dan gagal menenangkan Mata Prediksiku. Itu sebabnya ini terjadi.”

Ketika aku sebelumnya menggunakan Mata Prediksi untuk melihat beberapa detik ke masa depan, itu membuatku sakit kepala seperti ini. Aku punya pemikiran bagus kenapa ini terjadi. Mimpi, nasihat itu, dan visi yang dia buat untuk kulihat—Hitogami menunjukkan masa depan kepadaku. Kemungkinan besar menggunakan Mata Prediksi.

“Jadi itu sebabnya…” aku bergumam pada diriku sendiri. Ruijerd menatapku dengan bingung.

Aku ingat bagaimana aku bertemu Kaisar Iblis Besar di kota pelabuhan dan mendapatkan mata iblisku. Aku ingat betapa tiba-tibanya itu dan bagaimana, untuk beberapa alasan, aku memilih mata khusus ini. Aku bertemu Gallus tepat setelah itu, tapi mata ini tidak berkontribusi apa-apa untuk perjalanan kami melintasi laut.

Memang benar bahwa aku akhirnya mengalahkan Gallus menggunakan mata ini, tapi aku merasa seperti aku bisa mengaturnya sendiri jika aku harus melakukannya. Bagiku, tidak ada arti yang lebih besar di balik perolehan mata iblisku, tapi mungkin ada bagi Hitogami. Mungkin seluruh alasan dia mengaturku untuk bertemu dengan Kaisar Iblis Besar adalah agar dia bisa menggunakan mata untuk menunjukkan masa depan padaku. Itu benar-benar terasa seperti dia membuat persiapan yang matang untuk sesuatu. 

Kecemasanku memuncak, dan untuk pertama kalinya, aku takut pada Hitogami. aku mendapat kesan bahwa makhluk ini, makhluk dengan bentuk tak terdefinisi dan kekuatan luar biasa ini, mencoba menggunakanku untuk sesuatu. Itu mengirimkan rasa dingin melaluiku.

“Rudeus, kau terlihat pucat. Apa kau yakin baik-baik saja?” Ruijerd bertanya lagi, tampak khawatir.

Aku hampir melontarkan kecemasanku. Kebenarannya adalah sejak aku bertemu denganmu, Hiogami telah mengawasiku. Aku telah mengikuti sarannya dan melakukan apa yang dia katakan kepadaku.

Tapi pada saat itu, aku menyadari sesuatu. Sejak aku bertemu denganmu. Itu saja. Pertama kali kami berhubungan adalah tepat sebelum aku bertemu Ruijerd. Saat itu, dewa juga menasihatiku untuk membantu Ruijerd. 

Sekarang, itu aneh. Kenapa dia tidak menghubungiku sebelumnya? Kenapa dia baru menghubungiku setelah Insiden Pemindahan? Kenapa menyarankanku untuk membantu Ruijerd daripada hanya mengandalkan dia?

Aku merasa semua hal ini terhubung. Aku tidak punya bukti tentang ini, tapi meskipun demikian, sebuah pemikiran muncul di benakku. Mungkin Hitogami berencana membuat Ruijerd melakukan sesuatu.

Hitogami berkata dia hanya bisa muncul dalam mimpiku jika kondisi tertentu terpenuhi. Mungkin dia terikat oleh kondisi itu sehingga dia tidak bisa memanipulasi Ruijerd secara langsung. Jadi dia memicu Insiden Pemindahan untuk mengangkutku—seseorang yang memang sesuai dengan kriteria itu—ke Benua Iblis, dan membimbingku ke Ruijerd, sehingga membuatnya menemani kami ke Benua Tengah.

Tapi jika itu masalahnya, kenapa membantuku mendapatkan mata iblis atau memberiku saran tentang cara menyelamatkan Aisha? Aku tidak tahu. Aku tidak tahu apa yang dia pikirkan. Aku juga tidak yakin apakah aku harus mengatakan sesuatu kepada Ruijerd.

“…” 

Aku ingin curhat pada seseorang, tapi kurasa tidak tepat untuk menaruh lebih banyak di pundak Ruijerd. Mungkin memberitahunya bahkan akan memenuhi kondisi yang tidak diketahui Hitogami, dan dewa akan bisa berbicara langsung dengan Ruijerd. Sejujurnya, Ruijerd mungkin akan dengan mudah terpengaruh oleh apa pun yang dikatakan Hitogami kepadanya. Aku bahkan tidak sepenuhnya yakin dia mengatakan yang sebenarnya, tapi setidaknya permusuhanku membuatnya sulit untuk menipuku. Aku ingin percaya bahwa selama aku terus melakukannya, tidak akan ada hal buruk yang akan terjadi.

“Ruijerd-san, jika kamu berada dalam situasi yang sulit dan seseorang membisikkan kata-kata manis di telingamu, jangan pernah percaya apa yang mereka katakan. Orang-orang penipu secara strategis menargetkanmu saat kamu paling rentan.”

Pada akhirnya, aku tidak memberitahunya tentang Hitogami. 

"Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan, tapi aku mengerti." 

Perasaanku campur aduk, melihatnya menatapku dengan sungguh-sungguh dan mengangguk. Ruijerd memercayaiku, namun aku menyembunyikan banyak hal darinya. Itu sebagian besar karena aku memutuskan untuk merahasiakannya adalah tindakan terbaik, tapi itu tidak mengurangi rasa bersalah.

Sakit kepala dan mualku telah memudar tanpa ku sadari. Sekarang pikiranku sangat terbebani karena alasan yang berbeda. Aku kembali ke kamarku, tapi bahkan setelah aku merangkak kembali ke tempat tidur, aku tidak ingin tidur. Mataku terbuka lebar, dan pemikiran-pemikiran berputar di kepalaku. Ketika aku menutup mata, mereka melayang di depanku, satu demi satu.

“Apa itu…” 

Aku mendengar seseorang berbicara dalam tidurnya. Eris tergeletak di tempat tidur di sampingku, mendengkur. Postur tidurnya seburuk biasanya, kaki terbuka lebar. Alih-alih piyama, dia mengenakan celana pendek, kakinya yang kencang menyembul keluar, dan celah berbahaya di ujungnya di mana kamu bisa mengintip lebih jauh ke dalam. Kemejanya naik, memperlihatkan pusarnya yang menggemaskan. Bahkan jika kamu melihat lurus ke bawah ke arahnya, kamu bisa melihat lekuk dadanya. Dia tidak memakai bra ke tempat tidur, jadi jika aku menyipitkan mata cukup keras, aku bisa melihat puncak kecil dari ujung payudaranya. Aku juga bisa melihat air liur menetes di dagunya saat dia menyeringai dalam tidurnya.

“Mmph.”

Aku tersenyum kecut pada igauannya dan bangkit dari tempat tidur. Aku menarik kemejanya kembali dan menyesuaikan selimut di atasnya.

“Rudeus… mesum…” 

Dia memiliki ekspresi kotor di wajahnya. Di sinilah aku, membuat diriku muak karena khawatir, dan dia masih menyebutku mesum.

Aku tergoda untuk menyentuh payudaranya sehingga tindakanku setidaknya akan membenarkan tuduhan itu, tapi gelombang rasa kantuk menghampiriku. Aku menguap dan jatuh kembali ke tempat tidurku.

Eris sangat mengesankan seperti biasanya. Tidak lama setelah aku memikirkannya, aku tertidur.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment