-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 5 Bab 3 Intro Indonesia

Bab 3
Awan Gelap


Jiriiri.

Jam alarm, yang sudah bersamaku selama sepuluh tahun, berdering di telingaku.

Aku mengulurkan tanganku segera dan tanpa suara, aku menekan tombol tanpa peduli dengan kasar untuk menghentikan belnya.

Jam itu jatuh dari meja mini karena tenagaku yang berlebihan dengan satu dering terakhir, “Rin!”. Karena dia sudah dilatih olehku berkali-kali, dia bukanlah partner lemah yang akan hancur oleh hal seperti ini.

“... Sudah jam 6, ya...”

Pada akhirnya, aku hanya tidur sekitar dua jam dan sudah pagi saja. Aku melepaskan piyamaku di saat aku tidak tahu untuk apa aku memakainya, dan berjalan ke wastafel dengan pakaian dalamku dengan langkah berat. Di selang itu, ketika aku mengambil jam alarmku, aku menemukan bahwa penutup dengan cakar patah yang telah direkatkan dengan selotip terlepas dan satu baterai terjatuh di lantai.

“Kelihatannya aku sedikit terlalu kasar. Aku akan lebih berhati-hati besok, jadi maafkan aku.”

Setelah itu, aku melangkah di depan cermin.

“Wajahmu terlihat mengerikan...”

Tidak separah itu, tapi aku tidak bisa menunjukkan wajahku di depan para siswa dalam keadaanku saat ini. Lingkaran hitam di bawah mataku bahkan lebih terlihat hari ini, karena aku sangat kurang tidur beberapa hari terakhir.

Setelah mencuci wajahku dengan bersih, aku menata kosmetik yang biasanya jarang aku ambil. Ini karena aku tidak bisa membiarkan para siswa tahu kalau aku dalam keadaan buruk... tidak, dalam keadaan tidak stabil.

Ketika aku mengambil botol lotion, mataku tiba-tiba bertemu dengan mataku sendiri di cermin.

“Kamu tak sedap dipandang.”

Aku menyentuh pipiku tanpa alasan tertentu.

Elastisitas dan sensasi sentuhan yang datang dari ujung jariku tidak akan ada bandingannya dengan apa yang ku rasakan ketika aku masih seorang siswa.

“Kamu semakin tua, aku juga.”

Baru sedikit lebih dari 10 tahun, tapi sudah lebih 10 tahun.

Aku teringat akan fakta bahwa bertahun-tahun telah berlalu.

“Apakah itu, masalah sepele...?”

Baru sekarang aku memahami berlalunya waktu. Aku tahu itu dari awal.

Melanjutkan gerakanku yang terhenti, aku membuka tutupnya dan mulai merias dalam diam.

Suatu hari itu akan datang.

Aku tahu itu sejak aku memutuskan untuk menjadi seorang guru.

Seharusnya aku tahu, tapi aku tidak benar-benar siap.

“Tenang. Ini bukanlah pertarunganku. Situasinya berbeda dari waktu itu. Aku yakin kelasku saat ini akan menyelesaikannya tanpa masalah. Ya, begitulah seharusnya. Tidak ada gunanya gugup.”

Aku merasa detak jantungku semakin cepat dan mencoba meyakinkan diriku sendiri bahwa ini adalah masalah orang lain.

Pemikiran dangkal seperti itu tidak berhasil, dan jantungku berdetak lebih cepat dan lebih cepat.

Kalau terus begini, aku tidak akan bisa menahan diri sampai ujian khusus berakhir. Aku tidak tahu apa yang akan terjadi nantinya.

“Persiapkan dirimu...”

Menekan kedua telapak tanganku ke cermin, aku menatap bayanganku di dalamnya dan bergumam pada diriku sendiri.

Related Posts

Related Posts

1 comment