-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Mushoku Tensei Vol 6 Bab 2

Bab 2
Beras


Keesokan harinya fajar. 

Saat kami sarapan di sebuah pub, aku mengumumkan, “Kita akan mampir ke Kerajaan Shirone.” 

Ruijerd dan Eris sama-sama memiringkan kepala tapi masih mengangguk. "Oke. Baiklah." "Mengerti."

Tak satu pun dari mereka bertanya kenapa atau untuk tujuan apa. Aku justru menghargai itu. Aku telah memutuskan bahwa aku akan menghindari berbicara tentang Hitogami sebanyak mungkin, tapi masih khawatir tentang bagaimana menjelaskan tindakanku tanpa mengungkitnya.

Ruijerd mungkin punya teorinya sendiri setelah menemuiku tadi malam. Dia mungkin sudah menyadari bahwa aku menyembunyikan sesuatu—walaupun sangat mungkin dia mengira aku menyembunyikan semacam penyakit. Tidak sepenuhnya salah, mengingat Hitogami itu seperti pembawa wabah.

“Shirone—maksudmu tempat di mana gurumu berada, ‘kan?” 

Saat Eris mengatakannya, bayangan seorang gadis muda muncul di benaknya: Roxy Migurdia. Itu benar. Dia seharusnya berada di Shirone. Hitogami telah mengatakan untuk mengirim surat kepada kenalanku. Dia pasti bermaksud agar aku memohon bantuan Roxy.

"Betul sekali. Seseorang yang sangat kuhormati. Senseiku." Aku hampir menyebutnya "Shisho", tapi aku berhasil menghentikannya tepat waktu. Kalau dipikir-pikir lagi, Roxy melarangku memanggilnya Shisho. Meskipun "shisho" adalah istilah yang ku gunakan saat memberitahu semua orang betapa hebatnya dia akhir-akhir ini... Oh, yah.

“Kita harus mampir dan menemuinya. Dia mungkin bisa membantu kita entah bagaimana. ” Eris mengangguk puas.

Seseorang yang luar biasa seperti Roxy pasti akan sangat membantu kami. Aku yakin akan hal itu. Dia juga, bagaimanapun, seorang penyihir di istana kerajaan, dan pasti sibuk. Aku tidak ingin terlalu merepotkannya—dia sudah melakukan banyak hal untukku.

Terlepas dari Insiden Pemindahan atau pencarian keluargaku, aku masih ingin bertemu dengannya. Aku juga ingin berterima kasih padanya untuk Kamus Bahasa Dewa Iblis-nya. Jika dia tidak memberiku buku itu, aku mungkin masih berada di Benua Iblis sekarang. Aku menyesal kehilangannya dalam insiden itu—itu layak untuk disalin dan dijual ke seluruh dunia.

"Aku ingin bertemu gurumu," kata Eris. 

“Hm. Aku juga tertarik untuk bertemu dengannya.”

Baik Eris maupun Ruijerd tampak tertarik, mungkin karena aku sesekali menyebut nama Roxy dengan pujian. Aku sangat bangga memanggilnya guruku, jadi aku menyebut dia ke mana pun aku pergi. Itu diberikan.

"Baiklah kalau begitu. Saat kita tiba di Kerajaan Shirone, aku akan memperkenalkan kalian.”

Saat aku membuat janji itu, kami bertiga berangkat. 


***


Pertama, kami berjalan di sepanjang jalan raya yang membawa kami langsung melewati Wyvern, ibu kota dari Kerajaan Raja Naga. Dari sana, rute berbelok di sekitar Pegunungan Raja Naga dan berpisah. Satu jalan membentang lurus ke utara, dan yang lain mengarah ke barat. Kami memilih rute utara yang menuju ke Shirone.

Kami akhirnya secara tak terduga menghabiskan tujuh hari penuh di ibu kota Wyvern. Rencana awal kami adalah pergi setelah tiga hari, tapi ada masalah dengan kereta kami dan perbaikannya memakan waktu. Aku bisa melakukan penyesuaian sendiri jika keretanya terbuat dari batu atau baja, tapi tidak ada sihir yang bisa dilakukan untuk memperbaiki sesuatu yang terbuat dari kayu.

Kami membayar ekstra untuk mempercepat perbaikan. Masih butuh tujuh hari untuk menyelesaikannya, tapi tidak ada alasan untuk terburu-buru. Dalam penglihatan yang ditunjukkan oleh Hitogami kepadaku, Aisha dikelilingi oleh dua pria. Aku khawatir, tapi dewa telah mengatakan aku akan berada di sana ketika itu terjadi. Dalam hal ini, mungkin masalah kereta kami adalah hasil dari takdir. Jika takdir terlibat, maka tidak peduli seberapa cepat aku bergegas ke Shirone, aku tidak akan bertemu dengannya sebelum waktunya tiba.

Aku harus tetap setenang mungkin. Dengan pemikiran itu, aku berjalan di sekitar Wyvern.

Kerajaan Raja Naga adalah negara terbesar ketiga di dunia ini, dan terbesar di bagian selatan Benua Tengah, dengan empat negara bawahan di bawahnya. Dulu, negara ini hanyalah salah satu dari banyak negara di selatan.

Itu berubah setelah menyerang Pegunungan Raja Naga di barat laut dan membunuh penguasa mereka, Kajakt, Raja dari Raja Naga. Ini memberi para penakluknya akses ke sejumlah besar mineral, secara instan meningkatkan sumber daya dan kekuatan negara mereka. Itu juga merupakan asal dari 48 pedang sihir yang sekarang tersebar di seluruh dunia, serta salah satu tempat yang disebutkan dalam barisan Pahlawan Dewa Utara.

Terlepas dari cerita masa lalu ini, negara itu sepertinya tidak terlalu menekankan tradisi. Sebaliknya, rasanya seperti Amerika—seperti campuran berbagai elemen. Ada banyak bengkel dan aula pelatihan pedang, dan gayanya beragam, tapi sebagian besar teknik yang ku lihat adalah milik Gaya Dewa Utara atau Gaya Dewa Air. Aku mencoba mengintip ke salah satu ruang pelatihan, tapi sebagian besar orang yang diajari adalah anak-anak. Bahkan para guru dari aula itu kebanyakan hanya petarung pedang tingkat Mahir, jadi Eris melihat mereka sekali dan berkata, sambil tertawa terbahak-bahak, “Mereka tidak istimewa.” Bahkan Ruijerd menyatakan ketidaksetujuannya.

Bagaimanapun, aku memutuskan untuk mengumpulkan informasi tentang orang hilang. aku menemukan salah satu bawahan Paul di Guild Petualang yang mengatakan padaku bahwa tidak ada informasi yang dapat ditemukan di negara ini. Tidak akan mudah menemukan orang yang masih hilang setelah sekian lama.

Setelah itu, aku melakukan riset pasar seperti biasa. Barang-barang khusus dari Benua Millis dan Benua Tengah dijual di sini. Di antara berbagai macam makanan yang dijual di pasar, aku menemukan sesuatu: nasi. Warnanya agak kuning, tapi itu pasti nasi.

Tentu saja, aku sudah tahu ada beras di negara ini. Aku sudah makan nasi putih ketika aku berada di East Port. aku sangat menantikan untuk makan masakan negara ini, tapi sayangnya satu-satunya hal yang disajikan pub mereka adalah sup yang mudah dibuat, paella, dan bubur nasi. Sedikit berbeda dari yang ku cari. Aku ingin makan nasi putih murni.

Saat aku melihat beras untuk dijual, aku tersengat listrik. Jika aku tidak bisa membeli nasi putih matang, maka aku hanya perlu membuatnya sendiri. Aku langsung membeli beras.


Beberapa jam kemudian, aku berada di taman penginapan, menyiapkan makanan. Aku punya 4,5 gram beras, peralatan masak yang ku siapkan dengan hati-hati dengan sihir tanah, kompor luar ruangan, resep yang diajarkan pemilik pub, telur, dan garam. aku memegang resep di satu tangan sambil mencuci beras dan menyalakan api di kompor. Panasnya api adalah kunci untuk memasak nasi dengan benar. 

"Apa yang sedang kamu lakukan?" 

Aku memasang wajah permainanku saat Eris datang. "Eksperimen," kataku.

"Hmm?" Dia mendengus tidak tertarik dan mulai mengayunkan tangannya. Dilihat dari caranya terus mencuri pandang ke arahku, dia sebenarnya lebih penasaran daripada yang dia biarkan. 

Aku membalik jam pasir yang aku pinjam dari pemilik pub dan menyalakan api. Pemilik pub mengatakan bahwa trik memasak nasi perlahan-lahan menaikkan panas, jadi aku mengikuti sarannya. Setelah membalik jam pasir tiga kali, aku menurunkan api. Kemudian aku membaliknya dua kali lagi. Akhirnya, aku memadamkan api dan membaliknya dua kali.

"Selesai," kataku. 

"Benarkah?" Eris berhenti mengayunkan tangannya dan membungkuk di sampingku. Aromanya tercium ke arahku, tapi rasa laparku saat ini lebih kuat dari dorongan seksku.

Dia melihat pot dengan menunggu. Aku juga dipenuhi dengan kegembiraan saat aku mengangkat tutupnya. Gelombang panas membawa bau nasi yang baru dimasak langsung ke hidungku.

“Baunya sangat enak. Kerja bagus, Rudeus.”

“Tidak, aku harus mencicipinya dulu,” kataku, mencubit sedikit nasi di antara jari-jariku dan memasukkannya ke dalam mulutku. “Hmm… aku akan berikan 45 dari 100.”

Itu sama sekali tidak seenak 2 jenis nasi Jepang yang menonjol dalam ingatanku: Koshihikari dan Sasanishiki. Bahkan jika kubandingan dengan semua jenis beras Jepang modern, itu bahkan tidak akan menjadi peringkat C. Itu kering, memiliki semacam kepahitan, dan warnanya masih agak kuning. Metode memasakku yang buruk sebagian harus disalahkan, tapi bahan-bahannya sendiri lebih rendah juga, mungkin karena beras bukan makanan pokok di negara ini. Kau bahkan tak bisa menyebut nasi putih ini.

Sebenarnya aku seharusnya hanya memberikan 30 poin, yang akan menjadi nilai gagal. Tapi mencicipi nasi sama sekali membangkitkan nostalgia yang tidak bisa kurasakan. Dengan sedikit bumbu, itu bisa mendapatkan 50 poin lagi. Ah, aku benar-benar terlalu baik, pikirku dalam hati.

“Kita sudah makan ini sebelumnya, ‘kan? Eksperimen macam apa ini?”

“Ini baru permulaan.” 

Aku menumpuk nasi ke dalam mangkuk tanah yang telah kubuat. Kemudian aku mengambil telur mentah orak-arik, yang aku lemparkan sihir detoksifikasi untuk berjaga-jaga, dan membuat lubang di tengah nasi sebelum menuangkan campurannya. Aku menaburkan garam di atasnya, mengambil sumpit yang juga aku buat dengan sihirku, dan menyatukan kedua tangan.

"Ini dia." 

"Hah? Tapi, Rudeus, telur itu… mentah…!”

Aku membuka mulut lebar-lebar dan menggigit besar nasi yang sekarang berwarna kuning cerah. Hmm… baunya meragukan. Garam yang aku tambahkan ke dalamnya sepertinya tidak menghasilkan apa-apa.

Sekarang setelah aku mencobanya, aku perhatikan rasa telurnya juga berbeda. Itu jauh dari yang segar yang dijual di Jepang untuk konsumsi mentah. Aku mungkin harus melakukan detoksifikasi lagi pada diriku sendiri sesudahnya hanya untuk berjaga-jaga. Juga, itu pasti membutuhkan kecap, yang tanpanya rasa mentahnya terlalu jelas. 

Aku bertanya-tanya apakah kecap juga ada di dunia ini. Jika tidak, maka mungkin aku bisa menemukan semacam pengganti?

"Apa rasanya enak?" 

Karena Eris bertanya, aku menggunakan sihir tanahku untuk membuat mangkuk lain. Aku menyendok nasi, menambahkan sedikit garam dan menawarkannya padanya. Aku juga memberikannya sendok yang kubuat—ini akan ramah pemula, tanpa sumpit.

"Hei... hanya ini kah?" 

Gluk! 

Aku mengangguk pelan. Meskipun aku tidak bangga akan hal itu, ada titik dalam kehidupanku sebelumnya ketika aku hanya hidup dari nasi untuk makan dan bola nasi untuk camilan.

"Hmm..." Eris mengunyah perlahan, emosi bercampur di wajahnya. Seleranya masih seperti anak kecil. Begitu aku memecahkan telur di atasnya, dia berkata, "Ini lebih baik dari sebelumnya," dan mengisi pipinya dengan nasi saat dia memakan semuanya.

Telur mentah yang dicampur dengan nasi benar-benar makanan terbaik yang pernah ada—dan juga sangat seimbang. Saat kami mengatakan itu, kami menghabiskan makanan kami, melahap nasi terakhir yang renyah dan gosong di bagian bawah.

Ruijerd adalah satu-satunya yang tidak bisa berbagi makanan, tapi dia tidak mengeluh. Dia benar-benar dewasa, pikirku. Tetap saja, aku merasa sedikit bersalah. Lain kali, aku akan memastikan dia mendapat bagian.


***


Kami berangkat dari Kerajaan Raja Naga dan mengambil jalan raya ke utara. Ada dua negara lagi antara kami dan Kerajaan Shirone: Kerajaan Sanakia dan Kerajaan Kikka. Mereka berdua adalah negara bawahan ke Kerajaan Raja Naga.

Budidaya padi sedang booming di Kerajaan Sanakia. Iklimnya pasti cocok untuk itu, karena jalan raya dipagari dengan sawah. Ada banyak sungai di daerah itu, jadi topografinya mungkin mirip dengan Jepang dan Asia Timur. Nasinya sama dengan jenis yang aku makan di Kerajaan Raja Naga, artinya mungkin diekspor dari sini. Aku memutuskan untuk menyebutnya nasi Sanakia.

Di penginapan yang kami singgahi, makanan kami sebagian besar terdiri dari seafood dan nasi. Aku sudah belajar makan secukupnya sejak datang ke dunia ini, tapi daya tarik nasi terlalu menarik, dan aku makan sampai perutku kenyang.

Eris terus menatapku, dengan mata terbelalak, selama waktu makan. Mungkin itu menggelitik minatnya bahwa aku, yang biasanya sangat cerewet tentang makanan, akhir-akhir ini menyekopnya.

"Ada apa?" tanyaku akhirnya.

“Kupikir kau adalah tipe orang yang tidak terlalu banyak makan, Rudeus.” 

Aku tak pernah menjadi pemakan ringan di kehidupanku sebelumnya, di mana aku selalu kembali untuk tambah lagi selama masih ada makanan di atas meja. Satu-satunya alasan aku berlatih moderasi sejak dilahirkan kembali adalah karena makanan dunia ini tidak sesuai dengan seleraku. Mengesampingkan daging keras yang merupakan makanan pokok dari sebagian besar makanan kami di Benua Iblis, bahkan makanan berat dari Kerajaan Asura terasa sedikit kurang bagiku. Masakan Zenith tidak buruk, tapi aku tidak bisa menahan kerinduanku akan nasi.

Ah, ya. Nasi sangat enak, pikirku.


Makanan bukan satu-satunya hal yang aku habiskan untuk waktuku. Aku juga muncul di Guild Petualang. Tidak mengherankan, mengingat bahwa ini adalah Benua Tengah, memanggil nama "Dead End" tidak menimbulkan sedikit pun kejutan. Hanya karena seseorang terkenal di Amerika, misalnya, tidak berarti popularitas mereka meluas ke Jepang. Atau bagaimana banyak anak-anak yang tahu tentang Superman, tetapi tidak tahu siapa Captain America.

Mereka adalah petualang, jadi mereka mungkin pernah mendengar nama Dead End sebelumnya. Tapi tidak ada yang membuat keributan. Bahkan jika mereka tahu apa itu Superd, sifat Superd yang paling mudah dikenali adalah warna rambut mereka. Sama seperti gadis tim atletik bukanlah gadis tim atletik bagi otaku Jepang modern kecuali dia memiliki kuncir kuda hitam, Ruijerd bukanlah seorang Superd tanpa rambut hijau.

Konon, petualang peringkat A tampaknya lebih jeli daripada yang lain.

“Hei, kalian. Tidak pernah melihat kalian sebelumnya. Kalian peringkat A, ‘kan? Apakah kalian baru saja membentuk grup baru-baru ini?” Pria yang mendekati kami memiliki aura yang mirip dengan Nokopara. Mempertimbangkan bagaimana hal itu terjadi, aku tidak terlalu tertarik untuk berteman dengannya.

“Kami mulai dua tahun lalu,” jawabku. 

“Ooh, itu bukan sesuatu yang kamu dengar di sekitar sini. Dead End, ya? Itu adalah nama iblis dari Benua Iblis, ‘kan?” 

"Ya. Dan kami telah melakukan perjalanan jauh-jauh dari Benua Iblis untuk sampai ke sini.”

“Heh heh, lihat yang itu datang. Dan biar kutebak, pria di sana itu iblis?”

“Ya,” kataku, “tapi bisakah kamu menahan diri untuk tidak memanggilnya seperti itu?” 

"Kenapa? Itulah yang kalian coba tunjukkan, ‘kan?” Dia tertawa seolah-olah kami sedang menarik kakinya, tapi aku tetap memasang ekspresi serius di wajahku. Eris tampak sedikit gelisah, dan Ruijerd tampak tidak nyaman.

Pria itu berkeringat dingin ketika dia melihat reaksi kami. "Tunggu, apakah kamu sungguhan?"

"Jika kamu tidak percaya padaku, apakah kamu ingin dia menunjukkan permata di dahinya?" 

"Tidak. Tidak, tidak apa-apa! Aku hanya tidak berpikir dia adalah yang sebenarnya. Kurasa Superd benar-benar ada, kalau begitu…”

Fakta bahwa kami telah mencapai peringkat-A di Benua Iblis memberikan kredibilitas lebih pada klaim kami bahwa Ruijerd adalah seorang Superd. Terlepas dari perlakuan kejam yang dihadapi para iblis di Benua Tengah, orang-orang tampaknya tidak begitu takut pada Superd di sini, mungkin karena ancaman mereka begitu asing. Lagi pula, orang-orang yang mengklaim beruang coklat tidak berbahaya pada umumnya adalah orang-orang yang belum pernah bertemu di pegunungan sebelumnya.

Nama Dead End telah kehilangan sebagian besar nilainya, tapi akan lebih mudah untuk mengembalikan reputasi Ruijerd ketika orang tidak takut padanya. Meskipun mengatakan itu, aku masih belum datang dengan rencana yang baik untuk itu. Sosok Ruijerd yang aku buat tidak akan ada gunanya selama kami berada dalam wilayah keyakinan Millis juga.

Saat aku disibukkan dengan pikiran itu, Eris memelototi pria yang berbicara kepada kami. “Eris, tolong jangan mulai berkelahi,” kataku.

“Ya, aku sudah tahu itu.” 

"Oke, bagus." 

Akhir-akhir ini, dia tak lagi berkelahi dengan para petualang lainnya. Sikapnya telah tumbuh lebih keras tahun terakhir ini. Dia tidak lagi memiliki tampilan pemula. Hanya satu pandangan saja sudah cukup untuk memberi tahu seseorang bahwa dia berbahaya, jadi kenapa mereka repot-repot mendekat?

Untuk bagiannya sendiri, Eris juga telah memahami gaya humor para petualang. Bahkan jika seseorang mengatakan sesuatu yang menyinggung perasaannya, dia sekarang cukup tenang untuk menyadari bahwa dia pernah mendengarnya sebelumnya. Dia akan menjawab sindiran mereka dengan respons yang tepat, orang lain akan tertawa, dan kemudian dia akan membalas senyum mereka. Dia benar-benar telah menjadi seperti seorang petualang.

Konon, dia selalu diam jika seseorang ingin berkelahi dengannya. Beberapa orang, kebanyakan dari mereka peringkat-C dan mereka sendiri yang masih muda, akan dengan sengaja mendekatinya setelah melihat bahwa dia adalah peringkat-A meskipun usianya masih muda. Mereka akan datang dan mengatakan sesuatu seperti, “Aku yakin kamu sendiri tidak memiliki keterampilan. Kau hanya menyuruh orang-orang di kelompokmu membawamu sepanjang jalan, ‘kan? ”

Ini selalu menghasilkan KO satu pukulan. Entah bagaimana, orang bodoh seperti ini sepertinya ada di hampir setiap Guild Petualang yang kami datangi.

Adapun aku, aku hanya akan menjawab, “Itu benar! Tuan kelompok kami sangat luar biasa, kami menjalani kehidupan yang tinggi!” aku tidak punya harga diri. Selain itu, memang benar bahwa kami sangat bergantung pada Ruijerd untuk naik ke peringkat tinggi. Eris sepertinya tidak menyukai sikapku, tapi tidak mungkin kami bisa sejauh ini sendirian. Setidaknya mari kita tunjukkan kesopanan, pikirku.

Budidaya bunga yang menyerupai sawi ladang tersebar luas di Kerajaan Kikka. Dari jalan raya, kami melihat hamparan bunga putih yang tak berujung bermekaran. Jelas merupakan industri yang berkembang, tapi juga salah satu kerajaan telah dipaksa untuk berinvestasi oleh Kerajaan Raja Naga. Sawah yang melimpah di Kerajaan Sanakia juga telah ditanam atas perintah Kerajaan. Menjadi negara bawahan itu kasar.

Nasi juga merupakan makanan pokok dalam masakan negara ini. Setelah mengujinya, aku menyadari bahwa semakin jauh kamu pergi ke utara, semakin baik kualitas berasnya. Mungkin hari di mana aku akan mengalami cinta pada gigitan pertama dengan nasi dunia ini tidak jauh. Sayangnya, bagian utara Benua Tengah saat ini terpecah menjadi sekelompok negara kecil yang terlibat dalam konflik kecil terus menerus. Tidak mungkin mereka bisa mengolah nasi yang enak dalam keadaan seperti itu. Benar-benar disayangkan.

Ada hidangan bernama Nanahoshiyaki yang sangat populer dari Kerajaan Naga Raja sampai Kerajaan Kikka. Itu adalah daging yang dilapisi tepung beras dan tepung terigu, dan digoreng dengan minyak pada suhu tinggi. Dengan kata lain, karaage—ayam goreng Jepang. Rupanya, hidangan ini dikembangkan di Kerajaan Asura dan mendapatkan popularitas besar di sana sebelum membuatnya sampai di sini. Dibutuhkan banyak minyak goreng untuk membuatnya, tapi karena negara tetangga menghasilkan hidangan dalam jumlah besar, ada banyak kesempatan untuk memakannya di wilayah ini.

Sayangnya, “ayam goreng” ini juga tidak begitu enak. Daging yang digunakan kebanyakan domba, babi, atau kuda. Tidak ada pengaturan suhu untuk menggoreng, jadi terkadang hidangannya keras dan terkadang lengket. Itu juga tidak dibumbui dengan benar, meskipun kamu bisa menggunakan garam, bumbu kering, atau saus yang unik untuk mengubah rasanya. Makanan yang kami makan di Pelabuhan Timur tiba-tiba tampak tidak terlalu buruk jika dibandingkan. Justru sebaliknya.

Menjadi sedikit rakus, aku mengerti bahwa para juru masak di negara ini mencoba yang terbaik. Namun, apa yang mereka berikan bukanlah yang aku inginkan. Kurangnya kecap tidak mungkin diabaikan. Jika aku hanya punya kecap, bawang putih, dan jahe untuk bumbu, maka aku bisa membuat sesuatu yang asin dan manis.

“Akhir-akhir ini, kamu mendapatkan ekspresi bermasalah di wajahmu setiap kali kita makan, Rudeus.”

"Dia pilih-pilih soal rasa," Ruijerd menimpali. "Dia mungkin punya beberapa pendapat tentang itu." 

"Kupikir ini cukup enak," jawab Eris.

Kami duduk mengelilingi meja, mereka berdua menelan makanan mereka. Mereka tidak pilih-pilih sama sekali. Aku tidak datang sejauh ini untuk menjadi kritikus makanan dan menilai setiap makanan, tapi aku tidak bisa tidak berpikir betapa jauh lebih baik dengan hanya sedikit kecap.

“Tapi tekstur makanannya luar biasa. Renyah, dan ketika kamu menggigitnya, jusnya memenuhi mulutmu.”

"Ya, ini enak," Ruijerd setuju. 

Mereka berdua meminta beberapa detik dan membersihkan mangkuk mereka dalam waktu singkat. 

Betapa beruntungnya mereka. Mereka dapat menemukan makanan seperti ini lezat karena ini adalah pertama kalinya mereka memakannya. Aku, mengetahui ada yang lebih baik di luar sana, tidak bisa puas.

Aku tidak bisa menahan keinginanku untuk makan nasi putih dan ayam goreng dengan kecap, atau tahu dan sup miso dengan rumput laut di dalamnya. Pencarianku yang tak terpuaskan untuk makanan enak berlanjut di samping pencarianku untuk orang hilang, yang, tentu saja, sama sekali tidak menghasilkan informasi.

Begitulah yang terjadi selama empat bulan. Kemudian, akhirnya, kami mencapai Kerajaan Shirone.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment