-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Mushoku Tensei Vol 6 Bab 3

Bab 3
Kerajaan Shirone


Kerajaan Shirone adalah negara kecil tapi tua dengan sejarah dua ratus tahun. Ini penting karena semua negara manusia kecuali Kerajaan Asura dan Negara Suci Millis telah musnah dalam perang 400 tahun yang lalu.

Bagian selatan Benua Tengah telah matang dengan konflik sampai Raja Naga Realm menguasai seluruh wilayah sekitar tiga ratus tahun yang lalu. Bahkan sekarang, tanah di utara sini adalah wilayah perselisihan yang luas. Kerajaan Shirone dekat dengan Zona Konflik. Mengingat lokasinya yang genting, bagaimana kerajaan ini bertahan selama 200 tahun? Jawabannya terletak pada aliansi yang dibentuknya dengan Kerajaan Raja Naga tepat setelah didirikan—aliansi hanya dalam nama. Sama seperti dua negara lain yang harus kami lewati untuk sampai ke sini, Kerajaan Shirone pada dasarnya adalah negara bawahan ke Kerajaan Raja Naga.

Dengan itu, aku memiliki sedikit minat dalam politik nasional. Satu-satunya hal yang kupedulikan adalah kenyataan bahwa Roxy ada di negara ini. Aku bertanya-tanya apakah gadis muda—tunggu, tidak. Dia tidak benar-benar muda, ‘kan? Bagaimanapun, aku bertanya-tanya apakah Shishoku yang manis dan canggung masih menjadi penyihir istana di sini. Dia bilang pangeran memberinya masalah, tapi aku yakin dia bisa mengatasinya.

Sudah begitu lama. Aku ingin melihatnya. Aku ingin bertemu dengannya dan memberitahunya bahwa aku baik-baik saja. Aku ingin bercerita tentang bagaimana aku mengunjungi kampung halamannya. Aku ingin dia menunjukkan kepadaku sihir tingkat Raja yang katanya bisa dia gunakan sekarang. Hatiku berdebar dengan antisipasi saat kami berjalan menyusuri jalan menuju ibu kota.

Di sepanjang sisi jalan raya terdapat persawahan yang terputus-putus dan penggembalaan ternak. Ada juga sebidang tanah yang tidak aktif dan padang rumput yang penuh dengan tanaman yang tampak seperti semanggi. Aku tidak terlalu berpengalaman dalam praktik pertanian, tetapi orang-orang di dunia ini tampaknya memikirkan bagaimana mereka menanam tanaman mereka.

Meskipun dianggap sebagai negara bawahan dari Kerajaan Raja Naga, Kerajaan Shirone tidak benar-benar memiliki suasana koloni, tidak seperti dua negara yang pernah kami lewati sebelumnya. Mungkin karena letaknya yang sangat jauh, atau karena dijadikan sebagai penyangga antara Zona Konflik dengan negara lain. Bagaimanapun, begitulah pemandangan yang menemani kami saat kami tiba di ibu kota, Latakia.


Di dunia ini, sebagian besar kota besar dikelilingi oleh benteng pelindung, termasuk Roa dan Millishion. Bahkan kota-kota besar di Kerajaan Kikka dan Kerajaan Sanakia memiliki tembok di sekelilingnya. Hal yang sama berlaku untuk ibu kota Kerajaan Shirone, yang memiliki tembok kokoh dan menakjubkan yang melapisi sekelilingnya.

Di belakang, itu adalah cara yang sama di Benua Iblis. Faktanya, karena benua itu memiliki konsentrasi monster kuat yang begitu tinggi, pertahanan mereka lebih menyeluruh. Tidak ada kota di luar sana yang bisa menandingi tembok alam besar yang mengelilingi kota Rikarisu. Setiap kota di benua itu memanfaatkan kemampuan khusus dari suku-suku yang tinggal di dekatnya untuk mendirikan tembok yang kuat untuk melindungi dirinya sendiri. Bahkan pemukiman kecil melakukan pemusnahan binatang buas setiap hari di sekitar pinggiran desa. Sebagai perbandingan, benteng di Benua Tengah tampak seolah-olah hanya untuk pertunjukan.

Kami melewati tembok-tembok itu dan berjalan menuju kota, di mana kami memarkir kereta kami di sebuah istal. Ada banyak labirin di sekitar kota, jadi ada banyak petualang yang tampak tangguh di sekitar, banyak dari mereka yang terutama terlibat dalam penyelam dungeon. Itu adalah kehidupan Paul dan Ghislaine di masa lalu, dan bahkan Roxy telah melakukannya untuk sementara waktu. Aku cukup yakin Paul mengatakan bahwa mereka yang menyelam dungeon sangat terampil.

Ada banyak labirin yang tersebar di seluruh Shirone, dan kamu bisa menghasilkan banyak uang hanya dengan menjelajahi level teratasnya. Mungkin ada segelintir petualang peringkat-S di antara penyelam dungeon yang mengincar jarahan paling menguntungkan, dan kami berbaur dengan kerumunan itu saat kami melakukan perjalanan di jalan utama dan memilih penginapan acak untuk menginap. Seperti biasa, itu adalah salah satu yang disesuaikan untuk petualang peringkat-D. Bahkan penginapan berperingkat rendah di kota ini agak mahal, mungkin karena ada begitu banyak petualang berpangkat tinggi di sekitarnya.

Dibandingkan dengan akomodasi peringkat D di Benua Iblis, kualitas penginapan di Benua Tengah tidak buruk sama sekali. Itu sebenarnya cukup baik bahwa kami akan baik-baik saja dengan kamar yang ditujukan petualang berperingkat lebih rendah, tapi kami punya cukup uang untuk tidak khawatir tentang itu. Justru sebaliknya. Bahkan, kami bisa mendapatkan akomodasi yang lebih baik jika kami mau.

Aku ingin tinggal di kamar yang lebih baik, pikirku pada satu titik, tapi meskipun kami memiliki koin lebih, rasanya sia-sia. Mungkin aku benar-benar penny pincher.

“Baiklah! Sekarang kita sudah sampai di Kerajaan Shirone, mari kita lakukan pertemuan strategi kita,” aku mengumumkan kepada mereka berdua yang berdiri di depanku. Tepuk tangan apatis mereka memberi tahu ku bahwa mereka sudah cukup terbiasa dengan pengaturan ini. “Sekarang, dari mana kita mulai?”

“Kita akan menemui gurumu, kan?” 

Pertanyaan Eris mengingatkanku pada apa yang dikatakan Hitogami. “Namanya Aisha Greyrat. Saat ini, dia ditahan di Kerajaan Shirone. Kau akan berada di sana ketika peristiwa dari penglihatanmu terjadi, dan kau akan bertemu dengannya dan menyelamatkannya. kau benar-benar tidak boleh membiarkan namamu diketahui. Sebut dirimu Kennel Master of Dead End dan tanyakan detail tentang situasinya. Kemudian kirim surat ke kenalanmu di Istana Kerajaan Shirone. Jika kamu melakukan itu, baik Lilia dan Aisha akan diselamatkan dari istana itu.” Sesuatu seperti itu.

Jika aku mempercayai nasihatnya secara keseluruhan, maka aku hanya perlu berjalan menyusuri gang yang kulihat dalam penglihatan untuk memicu peristiwa itu. Kupikir aku mungkin harus membawa Eris dan Ruijerd juga. Lagipula, Hitogami tidak mengatakan apa-apa tentang pergi sendirian kali ini.

Aku terus berpikir. Jika aku mempercayai Hitogami, maka Lilia dan Aisha ditahan di Istana Kerajaan Shirone. Tapi dalam penglihatanku, aku bertemu Aisha di luar. Itu berarti dia entah bagaimana berhasil melarikan diri dari istana. Aku ingat tatapan dua pria yang mengejarnya dalam mimpiku. Aku sudah sering melihat pakaian mereka di kota; itu adalah pakaian prajurit biasa.

Dengan kata lain, Aisha akan dikejar dan kemudian ditangkap oleh tentara istana. Saat itulah aku akan masuk. Jika aku mengambil pendekatan yang paling jelas untuk menyelamatkannya, aku akan mengambil risiko menjadi musuh istana, itulah sebabnya Hitogami mengatakan untuk tidak menggunakan namaku. Mungkin lebih baik jika aku menyembunyikan wajahku juga.

Sementara para ksatria sibuk melacak identitas palsuku, aku bisa mengirim surat kepada kenalanku di istana (Roxy) dan meminta bantuannya. Jika dia adalah seorang penyihir istana, maka kata-katanya pasti memiliki kekuatan. Aku sudah berhutang banyak padanya. Aku tidak ingin muncul tanpa alas kaki dan bersol kotor di depan pintunya, seperti anak tersesat—meskipun aku akan dengan senang hati membasuh kakinya jika posisi kami terbalik.

Ini adalah Hitogami yang sedang kita bicarakan. Ada kemungkinan dia merencanakan sesuatu. Jika aku memberitahumu terlalu banyak, itu akan merusak kesenanganku, katanya. Dengan kata lain, dia mengharapkan sesuatu yang menarik terjadi, dan mungkin tidak ada yang bisa kulakukan untuk menghindarinya.

Namun, dia juga berkata, aku harap kau akan mempercayaiku lain kali. Mudah-mudahan, bahkan jika ada kejutan tidak menyenangkan yang menantiku, itu tidak akan melibatkan hal-hal seperti cedera serius atau kematian seseorang yang dekat denganku.

Tapi ini semua dengan asumsi aku memercayai si brengsek itu. Dia mungkin hanya mencoba menipuku kali ini, tanpa peduli dengan apa yang terjadi setelahnya. Meski begitu, tidak ada gunanya melakukan perlawanan yang tidak perlu yang mungkin membuat segalanya menjadi lebih buruk. Aku tidak suka merasa seperti aku bermain di tangannya lagi, tapi sepertinya aku tidak punya pilihan selain mendengarkan.

Tujuan utamaku sekarang adalah mencari Aisha, memalsukan namaku, dan mengirim surat kepada Roxy. Karena itu, bagaimana aku akan meyakinkan temanku? Surat itu tidak menjadi masalah, tapi aku masih membutuhkan alasan yang baik untuk mencari di gang belakang sambil menggunakan nama palsu. Sejak kami berangkat dari Millishion, mereka memastikan salah satu dari mereka selalu berada di sisiku, bahkan di hari libur kami. Rupanya, mereka masih khawatir dengan betapa tertekannya aku setelah pertemuanku dengan Paul.

Aku merasa tidak enak karena telah membuat mereka khawatir, tapi ada kemungkinan besar kami akan berhadapan dengan beberapa tentara dalam pencarian kami untuk menemukan Aisha. Baik Eris maupun Ruijerd tidak pandai berakting. Tidak peduli siapa yang aku ambil, sepertinya mereka akan melakukan sesuatu yang akan berbalik pada kami. Karma punya cara untuk melakukan itu. 

Sekarang... apa yang harus dilakukan? 

“Rudeus, apa yang kamu khawatirkan?”

Hm…yah, seperti yang mereka katakan, lebih baik bertindak sekarang dan khawatir nanti, pikirku dalam hati.

“Sebenarnya, aku ingin kita menyembunyikan nama kita saat kita di sini.” 

“Kita akan berpura-pura lagi? Kenapa?”

“Umm…” Bahkan jika aku harus bungkam tentang Hitogami, tidak ada alasan aku harus menyembunyikan sisa cerita. “Sebenarnya, aku mendengar dari sumber bahwa anggota keluargaku telah ditawan di suatu tempat di negara ini.”

“Benarkah?” tanya Eris.

“Oh,” gerutu Ruijerd. 

Tidak ada yang bertanya dari siapa atau dari mana aku mendapatkan informasi ini, meskipun salah satu dari mereka selalu bersamaku setiap kali aku mengumpulkan informasi. Tapi lebih baik bagi aku jika mereka tidak menekan masalah ini.

“Oh, aku mengerti!” seru Eris. “Mereka akan waspada jika mereka mendengar nama Greyrat, kalau begitu!”

“Betul sekali.”

“Jadi, siapa keluarga itu?”

“Lilia dan Aisyah. Mantan pelayan kami dan adik perempuanku.” Sebenarnya, sekarang setelah aku memikirkannya, aku harus memanggil apa Lilia? Dia bukan benar-benar ibu tiriku.

“Adikmu? Maksudmu anak egois yang kita temui di Millishion?”

“Aku punya satu lagi.”

“Uh-huh…” Eris terlihat tidak bersemangat sambil mengerucutkan bibirnya. 

Jadi Norn tampak egois? Aku tidak berpikir begitu, tapi Eris jelas memiliki kesan yang berbeda. Aku bertanya-tanya pihak mana yang akan aku ambil jika Eris meninjunya...

Eris mendengus penuh kemenangan. “Yah, jika itu yang terjadi, tidak ada keluhan di sini! Mengesankan, Rudeus. Kamu benar-benar memikirkan ini.” Jadi dia berkata, tapi aku benar-benar hanya digantung oleh Hitogami. “Jadi kita akan menyembunyikan nama kita. Haruskah kita menggunakan nama palsu? “

“Ya, dan akan lebih baik untuk pergi dengan sesuatu yang umum,” aku beralasan. 

“Kenapa demikian?”

“Seharusnya lebih baik jika nama palsu tidak mudah diingat.” 

“Apa saja nama-nama terkenal di sekitar bagian ini?” Eris bertanya-tanya dengan keras.

“Saat kita bepergian, aku sering mendengar nama seperti Shyna dan Reidar,” Rudeus menawarkan. 

Shyna, Kstaria Dewa Kematian, adalah seorang ksatria wanita yang sering muncul dalam Pahlawan Dewa Utara. Dia adalah salah satu dari tiga ksatria Dewa Utara, dan dulunya adalah salah satu sahabat Dewa. Tidak peduli seberapa brutal pertempuran itu, dia akan selalu kembali ke rumah, hampir seolah-olah dia tidak bisa dibunuh. Ceritanya mungkin fiktif, tapi masih banyak yang menamai anak mereka Shyna dengan harapan nama itu bisa menghindarkan mereka dari kematian akibat kecelakaan yang aneh.

Reidar adalah nama Dewa Air. Dia jenius dalam melawan serangan, bisa membekukan lautan dan berjalan di atasnya, dan merupakan pahlawan yang mengalahkan Raja Naga Laut. Nama pria legendaris itu diturunkan dari generasi ke generasi. Setiap pemimpin baru dari Aliran Dewa Air akan mewarisinya: pria akan disebut Reidar sementara wanita akan disebut Reida. Itu adalah nama yang cukup umum di sekitar sini.

Keduanya sangat memikirkan nama palsu yang akan mereka gunakan. Aku bersyukur untuk itu. Sekarang aku juga perlu memikirkannya dengan serius.

“Rudeus, bagaimana denganmu?” 

“Yah, mari kita lihat. Dalam hal ini, mungkin lebih baik mereka langsung tahu bahwa itu adalah nama palsu.”

“Kenapa begitu?”

“Mereka tidak tahu nama kita atau wajah kita. Mungkin membingungkan mereka jika kita memberi mereka nama palsu dan mencolok untuk dihilangkan,” kataku, mengutip kalimat dari beberapa anime super lawas yang sudah lama kutonton. Sejujurnya, itu tidak masalah selama nama itu palsu.

“Kalau begitu kita harus memilih nama yang keren.” 

Nama yang keren ya? “Baiklah kalau begitu. Aku akan menyebut diriku Ksatria Bulan Bayangan.”

“Ksatria Bulan Bayangan?!” Pipi Eris memerah dan matanya berbinar.

Itu adalah karakter dari Kamen Rider yang menyukai haiku dan mengenakan apa yang tampak seperti seragam wanita makan siang yang norak. Jika seseorang seperti itu muncul di depan Eris, dia mungkin akan mengalahkan mereka.

“Aku akan melakukan hal yang sama! Tunggu, tapi kita tidak bisa sama, um…”

Apakah dia benar-benar menyukainya? Dalam hal ini, mungkin juga tetap dengan tema ksatria. “Baiklah kalau begitu. Eris, kamu bisa menjadi Pedang Bulan Bayangan dan Ruijerd bisa menjadi Tombak Bulan Bayangan. Lalu kita semua cocok.”

“Sangat bagus, kita cocok! Ayo gunakan itu!”

Kupikir Ruijerd mungkin malu dengan nama seperti itu, tapi dia tidak terlihat terlalu terganggu. Paul pernah mengatakan bahwa Aqua Heartia adalah nama yang keren.

Rupanya, konsep “kutu buku” tidak ada di dunia ini. 

“Tapi kau sama sekali tidak terlihat seperti ksatria, Rudeus,” gumam Eris, setelah kupikir kita sudah menyelesaikannya.

Bukan ksatria, ya? Mungkin aku harus menamai diriku sendiri Penyihir Jahat atau General Omega? Kemudian lagi, aku tidak tahu apakah aku akhirnya akan menggunakan nama itu. Jika tidak berhasil, aku selalu bisa menggunakan Kennel Master sebagai gantinya.

“Oke. Kita sudah memutuskan nama palsu kita, kalau begitu. “

“Apa yang kita lakukan selanjutnya?” 

“Untuk saat ini, aku akan mengirim surat ke Roxy di istana kerajaan. Kita akan menghabiskan waktu kita mengumpulkan informasi sampai aku mendapat balasan,” kataku.


***


Aku pergi ke pasar keesokan harinya, membeli beberapa alat tulis dan amplop, dan mulai menulis suratku kepada Roxy. Aku mulai dengan salam musiman, menanyakan kesehatannya, dan kemudian memberi tahu dia bahwa, meskipun aku telah diteleportasi, aku aman. Aku mengatakan kepadanya bahwa aku sekarang berada di ibu kota Shirone dan ingin bertemu dengannya. Berharap untuk membangkitkan kekhawatiran dan kecemasannya, aku dengan santai menyebutkan bagaimana semua orang dari Desa Buena menghilang, dan bagaimana tidak satupun dari mereka ditemukan meskipun pencarian sedang berlangsung. Lalu aku membahas topik pelayan kami, Lilia, dan menutup dengan menekankan untuk terakhir kalinya (karena ini adalah penting) betapa khawatirnya aku tentang keluargaku. Aku juga menyusun surat itu sehingga huruf pertama dari setiap baris, jika dibaca secara vertikal, akan terbaca “TOLONG AKU.” Dengan semua yang aku sertakan dalam suratku, aku yakin Roxy akan mengerti apa yang aku maksudkan.

Aku menyegelnya dengan lilin tempat aku menempelkan jejak liontin Roxy. Aku sempat mempertimbangkan untuk mengirimkannya dengan nama palsu, tapi aku akan mendapat masalah jika dia membuangnya sambil berpikir, “Siapa itu?” Jadi aku menandatanganinya, Murid Tercintamu Rudeus Greyrat, Yang Hanya Ingin Menghormatimu.

Sejujurnya, Roxy mungkin akan mengenali tulisan tanganku bahkan jika aku menggunakan nama palsu, tapi itu juga seperti dia yang ceroboh dalam hal sesuatu yang penting. Aku tidak akan tahu apakah surat itu akan sampai padanya sampai dia benar-benar memilikinya di tangannya. Roxy Schrödinger. Aku membayangkan Roxy duduk di dalam kotak yang bertuliskan “pungut aku.” Aww. Demi Tuhan (Roxy)—kau seharusnya membalik kotak itu dan bersembunyi di dalamnya. 

Bagaimanapun. Selain itu, tidak ada salahnya memastikan dia membaca isinya dengan meninggalkan nama asliku di amplopnya.

“Baiklah, aku akan pergi mengirim surat ini.” 

“Oke.” 

“Baiklah, hati-hati!” 

Mereka berdua melambai padaku, Eris dengan senyum cerah di wajahnya. Sungguh mengecewakan. Aku sangat yakin salah satu dari mereka ingin mengikutiku.

“Eh? Apa yang akan kalian berdua lakukan?”

“Aku berencana untuk bertanya di sekitar kota tentang adikmu,” kata Eris. 

Itu benar—aku telah mengatakan bahwa kami akan mencari informasi. Bagaimanapun, informasi adalah kekuatan, dan tidak ada salahnya untuk mencoba mengumpulkan apa yang kami bisa. Aku sebenarnya merasa sedikit malu dengan betapa lemahnya aku, mencoba untuk melanjutkan ke langkah berikutnya tanpa melakukan itu terlebih dahulu.

“Baiklah kalau begitu. Aku akan memastikan untuk mencari beberapa informasi juga, setelah aku selesai mengirimkan surat ini.” Dengan itu, aku meninggalkan mereka berdua.


Aku pergi ke Guild Petualang untuk mengirim surat itu. Aku bermaksud untuk mulai mencari informasi sesudahnya, tapi hanya beberapa menit kemudian, aku menyadari bahwa aku sedang dibuntuti. Pada awalnya aku pikir itu adalah Ruijerd yang memantauku, mungkin berpikir aku akan mendapat masalah jika dibiarkan sendiri. Itu tidak masuk akal setelah apa yang terjadi dalam beberapa bulan terakhir. Dia akan bergabung denganku daripada membuntutiku secara rahasia. Selain itu, kemampuannya untuk membuntuti orang tidak ada duanya. Jika itu benar-benar dia yang mengikutiku, tidak mungkin aku menyadarinya.

Kupikir itu juga bukan Eris. Dia sangat buruk dalam membayangi orang. Aku akan menyadarinya begitu aku melangkah keluar dari penginapan, dan dia lebih suka diam diam di belakangku daripada bersembunyi di balik bayangan.

Jadi, siapa itu? Apakah ada seseorang di negara ini yang memiliki dendam terhadapku…? Aku tidak bisa memikirkan yang seperti itu. Toh, aku baru saja tiba kemarin. Sepertinya aku akan menimbulkan masalah di masa depan, tapi aku belum mengganggu siapa pun.

Apakah ini terkait dengan sesuatu yang aku lakukan di Benua Iblis?  Akankah seseorang benar-benar mengikutiku sampai ke sini untuk membalas dendam? Tidak sepertinya. Tapi mungkin mereka adalah orang yang selamat dari kelompok penyelundup Pelabuhan Zant yang kebetulan melihatku. Mungkin mereka berencana mengambil kesempatan untuk menghabisiku.

Tidak, penjelasan yang paling mungkin adalah bahwa mereka sama sekali tidak memiliki hubungan denganku sama sekali.

Ketika aku berbelok di tikungan, aku melihat sekilas sosok kecil yang merunduk ke dalam bayang-bayang. Itu adalah seorang anak. Mungkin salah satu anak tetangga telah memutuskan untuk berpura-pura aku adalah orang jahat dan membuntutiku. Atau mungkin anak yatim piatu yang berencana menggesek dompetku. Jika aku bersembunyi di suatu tempat, mereka mungkin panik dan mengejarku, dan aku bisa melompat keluar dan menakut-nakutinya.

Tidak, tunggu. Dunia ini memiliki ras seperti hafling, yang hanya terlihat kecil. Aku tidak bisa lengah.

Aku memutuskan bahwa aku akan memberinya slip. Dengan pemikiran itu, aku mengambil kanan di dua persimpangan dan kemudian memasuki gang yang agak sempit.

“Hm…?” 

Tiba-tiba aku merasa ada sesuatu yang salah, sensasi seperti sesuatu yang naik dari kedalaman tenggorokanku.

Menyingkirkannya, aku menggunakan sihir untuk membuat dinding bumi. Dinding setinggi tiga meter menjulang, menutup gang di belakangku. Aku mendengar langkah kaki tergesa-gesa di sisi lain saat penguntitku berlari ke arah dinding, diikuti oleh suara sesuatu yang menamparnya dengan lemah.

Aku sudah pergi cukup jauh ke gang-gang yang berliku untuk kehilangan anak itu. Sekarang, jalan mana kembali ke jalan utama? Aku merasa sedikit seperti anak hilang. Berbeda dengan tata letak seperti grid di Millishion, bahkan jalan raya utama di kota ini tidak berjalan lurus. Bahkan seseorang dengan arah yang baik, sepertiku, mulai tersesat.

Kukira jika itu yang terjadi, aku selalu bisa menggunakan sihir untuk mendorong diriku ke atap. Tunggu. Tunggu—gang ini persis seperti yang ada dalam penglihatan yang diberikan oleh Hitogami kepadaku.

“Ah!” 

Aku menyadari apa perasaan aneh dari beberapa saat yang lalu. Itu adalah déjà vu.

Membalikan tumitku, aku berlari kembali ke gang yang berkelok-kelok. Aku berbalik di pertigaan, tapi berhasil menelusuri kembali langkahku ke dinding tanah yangku buat.

“Tidak, hentikaan!” Aku mendengar seorang gadis berteriak. “Kembalikan!”

Aku meletakkan tanganku pada struktur yang kokoh dan menyalurkan manaku ke dalamnya. Menggunakan sihir bumi, aku melemahkan komposisi dinding sambil secara bersamaan menggunakan sihir angin untuk memicu gelombang kejut. Dengan tabrakan yang menggelegar, semuanya hancur dan jatuh.

Di hadapanku adalah penglihatan yang telah ditunjukkan oleh Hitogami kepadaku. Seorang tentara dengan kasar menangkap tangan seorang gadis, sementara yang lain mengangkat beberapa kertas yang dia ambil darinya, merobek-robeknya.

“Itu untuk ayahku! Jangan robek itu!” teriak gadis itu.

Di tengah gema protesnya, para prajurit melihat ke arahku dengan bingung. “S-siapa kamu…?”

Gadis itu memiliki wajah yang mirip dengan Lilia, dengan rambut cokelat Paul dikuncir kuda. Dia mengenakan pakaian pelayan yang longgar. Wajahnya, yang biasanya bersemangat dan ceria, berkerut karena air mata dan ingus yang mengalir.

Para prajurit telah memelototinya dengan ekspresi cabul di wajah mereka. Tunggu, tidak. Itu tidak benar. Mereka tampak seperti mereka mengasihani dia. Apakah mereka melakukan ini karena kewajiban, bukan karena mereka mau?

“Siapa kau?! Sebutkan namamu!”

“Aku gadis itu…” Aku hampir berkata “kakak”, tapi aku menghentikan diriku sendiri. Aku tidak seharusnya memberikan nama asliku. “Uh…Aku adalah Ksatria Bulan Bayangan!”

“Bagian mana dari dirimu yang seorang ksatria? Kau jelas seorang penyihir. “

“Ugh…” 

Sialan! Lain kali, aku pasti akan menyebut diriku Penyihir Jahat!

“Dengar, Nak. Sangat menyenangkan bahwa kau ingin bermain sebagai pahlawan, tapi kami adalah tentara dari istana. Gadis kecil ini baru saja tersesat, jadi kami datang untuk mengantarnya pulang.”

Mereka jelas menganggapku tidak lebih dari anak nakal. Aku yakin mereka berbohong tentang niat mereka, tapi ada ekspresi bermasalah di wajah prajurit lain ketika dia memandang Aisha, yang masih terisak. Apa pun yang terjadi di istana yang mengakibatkan Lilia dan Aisha ditahan, itu tidak berarti para prajurit di jajarannya juga orang jahat. Mungkin aku harus mencoba berbicara dengan mereka?

“Tapi kalian merobek surat yang dia pegang.” 

“Ahh…itu, yah, bagaimana menjelaskannya? Orang dewasa punya alasan sendiri.”

Uh huh. Orang dewasa punya banyak alasan.

“Ah!” 

Aisha menemukan celah dan menepis tangan prajurit itu. Dia menyembunyikan dirinya di belakangku dan menempel di pinggangku, wajahnya dipenuhi air mata dan ingus.

“T-tolong celamatkan aku!”

Melihat ekspresi tak berdaya dan sikap paniknya, aku tiba-tiba tidak peduli apakah aku membuat musuh kerajaan ini atau tidak. 

“Meleka meambil curatku dan menlobeknya!”

Aku sama sekali tidak tahu apa yang dia katakan melalui isak tangisnya, tapi aku tahu dia putus asa. Oke. Mari kita akhiri ini. Aku sudah dewasa di dalam. Aku tidak bisa mengikuti sandiwara seorang anak yang bermain menjadi pahlawan.

Tanpa peringatan, aku mengangkat tanganku dan diam-diam mengirim meriam batu terbang ke para prajurit. 

“Mnh!” Orang yang kutuju langsung mencabut pedangnya dan mencegat meriamnya.

Wah! Kecepatan reaksinya lumayan! Gaya Dewa Air, ya? Itu akan membuat segalanya menjadi sulit. Tapi Meriam Batu bukan satu-satunya mantra yang kutahu. Selama aku punya jarak, ini akan mudah.

Meskipun kau adalah orang pertama yang menghindari meriam batuku, pikirku.

“Penyihir yang bisa menggunakan sihir tanpa mantra?!”

“Lalu—mungkinkah dia orangnya?!”

“Panggil bala bantuan!” 

“Oka—aah!”

Aku membuat lubang di bawah kaki prajurit yang akan mencoba melarikan diri. Suara mendesing! Pada saat yang sama, aku menembakkan meriam batu secara berurutan untuk mengalihkan perhatian prajurit lainnya. Saat aku melakukan itu, aku memberi tahu Aisha, “Kita akan lari. Bisakah kau melakukannya?”

“Ngh, wah… ya…!” Dia mengangguk, bahkan melalui isak tangisnya.

Baiklah, baiklah. Yang harus kulakukan adalah membuat yang satunya pingsan, dan kami bisa melarikan diri.

Tweeeee! 

Tidak lama setelah aku memikirkannya, suara bernada tinggi seperti tangisan burung bergema di sekitarku. Itu berasal dari lubang yang aku buka. Sebuah siulan! Prajurit lain itu meniup peluit alarm!

Beberapa saat kemudian, dari sekitar—baik yang dekat maupun yang jauh—peluit lain bergabung dengan paduan suara. Tweee, tweeeeeet!!

Masing-masing terdengar sedikit berbeda, mungkin untuk membiarkan orang mengidentifikasi lokasi persisnya. Begitu lawan ku melihat bahwa aku telah berhenti meluncurkan meriam batu ke arahnya, dia berteriak, “Kami telah membuat blokade di sekitar area ini! Lebih banyak tentara akan berada di sini sebentar lagi. Hentikan perjuangan sia-siamu dan serahkan gadis itu! Kami tidak akan menyakitimu!”

Daerah ini akan dikerumuni. Namun, aku masih memiliki kartu di tanganku. “Aisyah! Pegang erat-erat!”

“Hah?!”

“Jangan lepaskan, apa pun yang terjadi!” 

Terlepas dari kebingungannya, Aisha melingkarkan tangannya di pinggangku dan meremasnya. Aku meraih bajunya dengan tangan kiriku dan menyalurkan mana ke tangan kananku. Kemudian, aku menyulap tombak bumi dengan ujung rata di kaki aku dan menggunakannya seperti ketapel untuk meluncurkan kami ke langit.

“A-apa?!”

“Aaaaaaah!”

Ah ha ha! Sampai jumpa lagi, pecundang!

Apesnya, aku mematahkan kedua kakiku ketika kami mendarat. Aku pasti tidak akan pernah melakukannya lagi.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment