-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Watashi, ni-banme no kanojo de īkara Vol 1 Episode 7 part 4 Indonesia

Episode 7
Aku Gak Papa Kok Jadi Pacar Kedua



“Kalau begitu, ayo kita mulai!

Maki memutar kamera rumah dan memberi isyarat.

Keesokan paginya setelah tiba di Hakone, syuting film pendek yang merupakan tujuan awal dimulai.

“Tidak salah lagi, dia 100% sudah mati.”

Kata Tachibana-san, mengenakan sarung tangan karet, meletakkan tangannya di leherku.

Aku memainkan peran mayat di pemandian umum.

“Tapi apa dia benar-benar sudah mati? Ei, Ei.”

Tachibana-san memainkan karakter berbahaya. Aku senang dia tampak menikmati dirinya sendiri, tapi aku merasa bahwa kekuatan tinjunya untuk memukulku dipenuhi dengan perasaan pribadi.

(Tln: Ah kawaii)

Aku juga dimandikan dengan air mendidih. Ini adalah manipulasi untuk mengacaukan perkiraan waktu kematian. Tapi ini hanya syuting, jadi kenapa tidak pakai air biasa saja?

“Panas? Yah, pasti tidak panas, ‘kan? Habis, kamu sudah mati, bukan? Ufufufu!”

Untuk sentuhan akhir, aku dimasukkan di kantong beras komersial dan dijatuhkan dari lereng di belakang penginapan.

“Baik, Cut!”

Suara Maki bergema, dan syuting adegan pertama selesai.

“Kamu baik-baik saja?”

Waktu istirahat dan Hayasaka-san berlari ke arahku.

Di halaman belakang penginapan, aku sedang duduk di kursi lipat, memeriksa tempat di mana aku baru saja berguling menuruni lereng dan menabraknya. Ini sedikit sakit, tapi tidak memar.

“Apa adegan tadi itu trik naratif?”

“Ya. Jika kita mulai dengan adegan itu, orang yang menontonnya pasti akan berpikir bahwa Tachibana-san membunuhku, bukan?”

Tapi pembunuh yang sebenarnya adalah orang lain, dan Tachibana-san hanya membuang mayatnya. Dari sini, Tachibana-san akan melakukan lebih banyak pembunuhan untuk menutupi si pembunuh yang sebenarnya Senpai, yaitu Yanagi-senpai.

“Hebat sekali Tachibana-san bisa menulis naskah, ya? Tapi, selera penamaannya agak aneh.”

“Kupikir alasan nama peranku adalah Kiriyama Kirinji adalah karena aku menyukai band Kirinji.”

“Lalu, kenapa nama peran Yanagi-kun adalah Ishikura Morishi?”

“Kurasa itu julukan pemain sepak bola yang paling disukai Senpai. Dia sudah pensiun sekarang, tapi ada seorang pemain di timnas Jepang bernama Morishi.”

Sakai bernama Wakui Shea Butter, dan Yamanaka bernama Tezukayama Berēbō.

“Kenapa namaku Muneko? Aku tidak tahu.”

“Ngomong-ngomong Tachibana-san, dia bilang Hayasaka-san adalah gadis yang dadanya besar.”

“Namaku hanya dari dada? Entah kenapa aku gak terima!”

Hayasaka-san marah setengah bercanda. Tapi dia segera tenang.

Aku melihat Yanagi-senpai di sudut mataku. Sedikit lebih jauh, dia bersama Tachibana-san.

Tachibana-san tidak bisa membuka tutup botol, jadi Senpai membukakannya dan menyerahkannya padanya.

Sesuatu terasa sangat bagus tentang ini.

“Apa kamu menyukai Yanagi-senpai?”

Ketika kutanya, Hayasaka-san mengangguk.

“Seperti yang kubayangkan. Dia sangat baik dan perhatian. Tapi, ada Tachibana-san di sisinya.”

Tachibana-san licik sekali, kata Hayasaka-san.

“Dicintai sama Senpai dan Kirishima-kun. Rasanya seperti dia dilahirkan untuk menjadi gadis nomor satu, ya.”

“Ada banyak orang yang mencintai Hayasaka-san sebagai yang nomor satu.”

“Mungkin begitu, tapi berbeda jika aku dibandingkan dengan Tachibana-san. Tachibana-san itu spesial. Hei, apa kamu tahu kapan ulang tahun Tachibana-san?”

“1 Januari.”

“Ya, Tachibana-san lahir di awal tahun. Dia tidak bisa disalip. Tidak ada yang bisa menandinginya.”

Tapi aku akan tetap berjuang, kata Hayasaka-san, mengepalkan tinjunya di depan wajahnya.

“Aku akan melakukan sesuatu untuk membuat Senpai memutar haluan.”

Sampai baru-bar ini, dia panik karena kebingungan antara dua cinta. Sekarang, fakta bahwa tunangan Tachibana-san adalah Yanagi-senpai berfungsi sebagai terapi kejut, dan dia tampaknya sedikit pulih. Tapi.

“Kamu tidak perlu memaksakan diri. Kamu pada dasarnya... bukan tipe orang seperti itu.”

“Jangan khawatir. Memang benar, aku tidak akan bisa melakukan itu dalam keadaan normal. Tapi, kali ini berbeda.”

“Kenapa?”

“Aku tidak menyukai Tachibana-san sedikit pun.”

Kata-kata kuat yang tidak biasa dari Hayasaka-san.

“Habisnya Tachibana-san, meskipun dia tidak ingin pisah dengan Senpai, dia ngasih Kirishima-kun harapan palsu.”

Sepertinya dia tidak menyukainya karena dia merasa pacarnya diperlakukan dengan murahan.

“Jadi ya, aku tidak akan menahan diri kali ini. Hanya sedikit perlawanan. Ahaha, entah kenapa aku merasa seperti gadis nakal. Tapi jangan khawatir, aku bisa melakukannya. Akan lebih baik untuk Kirishima-kun jika Senpai putus dengan Tachibana-san. Serahkan padaku.”

Perasaan Hayasaka-san saat ini sepertinya terpusat di sekitarku dan Tachibana-san.

Apakah dia sudah kehilangan pandangan tentang perasaannya yang sebenarnya? Aku sedikit khawatir soal itu.

“Ah, Tachibana-san, bermesraan dengan Senpai.”

Ketika kulihat, Tachibana-san sedang menyeka keringat dari dahi Yanagi-senpai dengan handuk tangan.

Hayasaka-san melihat itu sebentar, lalu menatapku.

“Hei Kirishima-kun, ayo kita ciuman.”

“Eh?”

“Aku ingin menciummu di sini, sekarang, agar tidak ketahuan yang lain.”

Kupikir, itu ide yang buruk, tapi ekspresi Hayasaka-san agak lembab, dan intuisiku mengatakan bahwa ini tidak bisa ku hindari.

“Mereka berdua seperti itu sih. Ayo kita juga ciuman saja.”

Mata Hayasaka-san tertuju padaku.

Aku buru-buru mencium Hayasaka-san, sebelum ada orang yang mendengar kami berdebat.

“Seru juga ya ngelakuin hal buruk.”

Ekspresi wajah Hayasaka-san sangat seksi. Dan itu semakin memburuk.

Tapi dia dengan cepat kembali ke wajah kekanak-kanakannya dan berkata dengan ekspresi ceria.

“Aku akan melakukannya. Sebagai pacar keduamu, aku pasti akan melakukannya sampai akhir.”

Related Posts

Related Posts

Post a Comment