-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Watashi, ni-banme no kanojo de īkara Vol 1 Episode 7 part 5 Indonesia

Episode 7
Aku Gak Papa Kok Jadi Pacar Kedua



Syuting selesai saat matahari masih di atas.

Pada malam harinya, pengeditan sementara selesai dan kami memutuskan untuk memutar film pendeknya. Seperti yang diharapkan dari ketua OSIS, pria bernama Maki ini pekerjaannya cepat.

Diproyeksikan pada layar perjamuan di sebuah ruangan besar.

Sejak saat itu, kami telah merekam banyak adegan, dan selama itu pula, Hayasaka-san mencoba untuk lebih dekat dengan Yanagi-senpai.

[Aku akan berjuang]

Meski begitu, Hayasaka-san terlalu kikuk dan malu hingga tak bisa berbuat apa-apa.

Maaf ya, maaf ya, dia meminta maaf padaku.

Saat ini, Hayasaka-san sedang duduk di sebelah ku di lantai tatami di ruangan besar itu. Di depanku adalah Senpai, dan di sampingnya adalah Tachibana-san yang duduk sambil memegang lututnya.

“Yosha, mari kita mulai!”

Kata Maki, lalu dia menggelapkan ruangan.

Kemudian Yamanaka-kun mengoperasikan PC dan film pendek mulai diputar.

Tepat setelah judul film, [Misteri Onsen Tendangan Balik Detektif Q], kredit besar muncul dengan kata-kata, “Disutradarai oleh Maki Shota,” yang membuat penonton tertawa.

Aku terus memandangi Tachibana-san yang duduk di depanku tanpa melihat videonya. Rambutnya tergerai, dan tengkuk leher putihnya terlihat.

“Kupikir ini bukan iklan yang buruk karena berlatar di sebuah penginapan.”

“Ya.”

Yanagi-senpai dan Tachibana-san melakukan percakapan seperti itu dengan suara pelan.

Film pendek berdurasi lima belas menit itu segera mencapai klimaksnya. Ini adalah adegan terakhir di mana semua orang terkesan dengan kemampuan akting Tachibana-san selama syuting.

Tachibana-san membela penjahat yang sebenarnya, yaitu Yanagi-senpai. Setelah Maki, yang berperan sebagai detektif, mengungkap kasus ini, dia menyatakan cintanya pada Yanagi-senpai sebelum menyerahkan diri ke polisi.

Karena aktingnya begitu nyata, semua orang di ruangan itu memiliki ilusi bahwa Tachibana-san benar-benar menyatakan perasaannya kepada Yanagi-senpai. Yanagi-senpai juga memiliki ekspresi di wajahnya seperti dia memasukannya ke dalam hati.

Aku ingin melihatnya lagi dengan baik di layar ini.

Dan tepat sebelum adegan terakhir dimulai——.

Hayasaka-san menggenggam tanganku.

[Aku di sini untukmu]

Itulah yang tampaknya dikatakan.

Mengambil keuntungan dari kegelapan di dalam ruangan, aku meremas tangan Hayasaka-san.

Di layar adalah Tachibana-san yang tampak sedih. Bibir tipisnya bergerak.

“Aku mencintaimu, Ishikura Morishi. Apapun yang terjadi, aku akan selalu mencintaimu.”

Ishikura Morishi, yang diperankan oleh Senpai, mendengar ini dan menangis, “Terima kasih.”

Ekspresi wajah dan kalimatnya keduanya berada di luar bidang akting.

Tampak seperti Tachibana-san membuat pengakuan serius dan Senpai menanggapinya.

Setelah film pendek selesai, itu melekat dalam pikiranku seolah aku baru saja menonton film romantis.

Jadi itu jawaban Tachibana-san.

Aku menerima pesan itu darinya melalui layar dan menyimpannya jauh di dalam hatiku.

Related Posts

Related Posts

1 comment